“Dikerjain” Bayi Ganteng

Situasinya seperti ini; Di suatu pagi, seorang bayi ganteng dan emak kecenya berduaan aja di rumah. Si bayi sudah sarapan dan ganti popok, sudah disusuin, dan baru saja terlelap. Si emak langsung nangkring depan lapie, mencoba menyelesaikan kerjaan yang tertunda akibat gak kuat begadang semalem.

Baru 10 menit ngetak-ngetik, eh si bayi terbangun. Awalnya masih tenang saja dia, main dengan mainan yang memang disiapkan dekat bantalnya. Lalu dia mulai mendekati meja lapie dan berusaha berdiri dengan bertumpu di meja, yang tentu saja mengkhawatirkan emak kece karena ada kemungkinan dia akan terjatuh. Dan memang sudah dua kali jidat mulus bayi ganteng itu terantuk meja lapie ini, hingga benjol dan biru-biru. Tapi dasar ganteng, si bayi ini enggak ada kapok-kapoknya, teteuppp mencoba berdiri di situ. Emak kece pun bangun dari kursi dan memindahkan si bayi ke tengah kasur, menjauh dari meja lapie. Diem aja dong dia di situ? Tet tooottt..salahhhhh! Dia balik lagi ke dekat meja lapie. Demikian berulang sampai berkali-kali.

Ketika akhirnya dia mau berdiam di tengah kasur, si bayi ganteng memberikan bonus berupa tangisan panjang, nyaring, komplit dengan air mata berlinangan. Huaaa…huaaaaa.

Emak kece yang semakin kefefet deadline memutuskan untuk membiarkan si bayi ganteng menangis. Katanya kan ada tuh metode gitu, biarin aja, nanti juga diem sendiri, kalo diangkat atau digendong malah manja nantinya. OK, mariii pura-pura gak denger tangis keras itu, berusaha fokus ke pekerjaan. Toh dia sebenarnya gak apa-apa, masih kenyang, dah bobo sebentar, tidak ada dalam bahaya. Semenit, dua menit, tiga menit….ahhhh gak tegaaaaaa…soalnya tangisnya gak berhenti, sampe sesegukan dan keselek dia.

Akhirnya emak kece menggendong si bayi ganteng dan memangkunya di depan lapie. Eh cepppp, langsung diem. Ohhh rupanya dia hanya ingin ada dekat emaknya OK lah, asal dia gak ikutan ngetak-ngetik atau membuat kerusuhan selama dipangku. Dan memang dia anteng aja duduk dengan manis sambil si emak tetap mengetik. Cuma bertahan 5 menit saja tapinya…ha…ha…ha. Abis itu dia mulai heboh, ikutan ngetik, nabok2 lapie, tarik-tarik kain tutup printer, tarik2 kertas di atas printer…huaaaaa.

Desperate situation requires desperate measures….akhirnya emak kece melakukan hal yang terlarang dan jarang dilakukan. Jreng…jreng…jreng…apakah ituuuu? Membiarkan dan bahkan mengajak si bayi ganteng nonton tipi! Astagaaaaa…..orang tua macam apa dia? Demi mengurangi dampak buruk tipi, akhirnya disetel lah video Baby Einstein yang memang dirancang untuk bayi. Meski tetap akan ada dampak terhadap penglihatan dan proses otaknya yg mustinya belum siap menerima kecepatan gambar dari tipi, tapi ya apa boleh buat. Kalo gak gini, gak akan si emak bisa kerja.

Ini pertama kalinya si bayi nonton Baby Einstein. Eh beneran dia suka. Dia pantengin tuh layar tipi dan si emak mulai testing, mencoba meninggalkannya ke kamar mandi untuk fifis, yang dari tadi gak kesampean gara-gara sibuk kerja dan ngasuh bayi. Eh, dia gak nangis. Biasanya kalo ditinggal sebentar aja, pasti nangis. OK, sekarang saatnya kembali ke kamar dan melanjutkan kerjaan. Eng ing eng….huaaa…huaaa…. lahhhh…begitu tahu ibunya ke kamar, dia langsung nangis. Tapi cuma sebentar. Setelah itu dia diam dan kembali menonton tipi. Ahhh…akhirnyaaaa…. Emang ampuh tuh video baby Einstein, bisa menghipnotis bayi ganteng sampe segitunya.

Akankah emak kece berhasil menyelesaikan pekerjaannya? Ha…ha…ha….ternyata memang si bayi ganteng gak biasa nonton tipiiii….gak berapa lama setelah si emak kece memuji-muji Baby Einstein, eh si bayi mulai konser tangisan lagi. Aduuhhhh….gimana doong iniiii? Emak kece mulai panik, sepanik-paniknya. Akhirnya bolak balik, dari gendong bayi, taruh di kasur, bayi nangis, biarkan sebentar, gendong lagi, dst. Bisa dibayangkan betapa kecepatan kerja si emak jadi menurun drastis karena segala kehebohan ini.

Akhirnya, setelah nyaris 4 jam berjibaku dengan kerjaan dan bayi yang menangis terus, emak kece berhasil menyelesaikan kalimat terakhir dari pekerjaannya dengan posisi tangan tetap mengetik sementara menggendong si bayi. Fiuhhhh….legaaaa. Sekarang bisa deh main dengan si bayi ganteng. Eh…loh kok? Ternyata si bayi sudah tertidur dalam gendongan emaknya! Bujeeeetttt….kenapa gak dari tadi tidurnya sihhhh? Ha…ha…ha…emang lagi iseng aja kalik ya si bayi ganteng ngerjain emaknya.

Akhirnya si emak membaringkan si bayi ganteng di tempat tidur. Biar lah dia tidur dulu, sementara emaknya istirahat (dan nulis postingan ini). Belum makan siang sih dia…nanti aja kalau bangun langsung kasih makan. Katanya sih jangan pernah membangunkan bayi yang tidur, karena saat tidur itu otaknya lagi berkembang.

Yuks ah, emak kece mau makan siang dulu sebelum si ganteng bangun lagi.

 

 

 

 

Advertisements

13 thoughts on ““Dikerjain” Bayi Ganteng

    • Kagak bisa mpok…udah mefet deadline. Lah kemarennya mau ngerjain gitu juga, si ganteng gak mau ditinggal. Akhirnya gue temenin main deh dia. Hasilnya kerjaannya gak kepegang..ha…ha.

  1. Toss ah… kdg suka bikin frustasi kalo siatuasinya kaya gini ya. Sbtlnya si baby tuh caper doang yak.. tau pikiran emaknya bercabang, jadilah dia smakin ga tenang dan ga rela perhatian emaknya terbagi.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s