Rejeki

Yang namanya rejeki tuh misterius banget sih. Gak pernah bisa diduga kapan dan darimana datangnya. Paling tidak itu yang aku alami sendiri. Sebagai pekerja lepas, gelombang pekerjaan yang fluktuatif memang sering kali kualami. Kadang tawaran kerjaan begitu banyak, sampe bingung mau nolaknya. Tapi tak jarang pula tawaran begitu seret, bahkan bisa gak ada sama sekali. Byar pet deh, kayak aliran listrik PLN.

Seperti kemarin misalnya, sejak bulan Juni hingga awal September, order mengalir deras sekali, alhamdulillah. Saking derasnya, sampai harus melayani dua atau tiga klien kelas kakap dalam seminggu. Tapi pertengahan September, setelah semua order selesai, gak ada lagi order yang mateng. Paling-paling cuma sampai tahap tawar-menawar, tapi kemudian gak jadi. Asli kosong, gak ada kerjaan sama sekali. Bener-bener sepi nyet-nyet…krik…krrik (cuma ada suara jangkrik maksudnya).

Tapi dodolnya, bukannya  kemudian giat mencari klien atau order baru, aku malahan santai2 aja. Malah pengennya agak lama “nganggur” begini…ha…ha…ha. Bukan apa-apa. Kemarin itu, saking banyaknya kerjaan, aku jadi sering menelantarkan keluarga. Bayangin aja, ada dua anak kecil plus bayi masih piyik gitu. Gak ada asisten sama sekali. Paling2 dibantu suami (makacih ya ayah….kau baiiik sekali!). Gak ada orderan aja sebenarnya udah banyak banget kerjaan RT yang menanti. Pas banyak orderan, bisa dibayangkan gimana nasib Imo, Darrel, Ghaazi dan ayah mereka. Darrel sampai pernah berucap, “I wish you didn’t have any job,” saking tiap dia ajak main, aku selalu gak bisa. Kondisi di lapangan parah sekali deh, Bare minimum, alias aku cuma bisa mengerjakan hal-hal wajib saja sesuai skala prioritas. Waktu selebihnya adalah untuk kerjaan. Aku sampai curhat ke teman2 segank kelinci, “Duh, buat apa gue jadi stay at home mom kalau gak bisa ngurus anak-anak?”

Jadi, begitu kemudian tiba-tiba arus kerjaan berhenti mengalir, aku malahan leyeh-leyeh. Kagak cari-cari klien baru, kagak cari orderan baru, kagak ngelamar-ngelamar atau kirim proposal kemana-mana. Kalau bisa malah gak nengokin akun email kerjaan sama sekali.

Eh tapi setelah semingguan aku nyantai gitu, tetap aja yak akhirnya mikir juga… gak bisa kelamaan “nganggur” gini. Gimana bisa beli pulau pribadi (hayahhh) kalau bawaannya nyantai. Maka aku kembali lagi deh mulai berjuang mencari sesuap nasi dan segenggam berlian. Mulai dengan santai sih, gak neko-neko. Takutnya nanti ketiban kerjaan gede dan kewalahan lagi kayak kemaren. Kalo bisa malah kerjaannya dikit tapi fulusnya gede yak…he…he…he. Ada gak tuh?

Yang jelas, setelah mengalami kedua musim, baik paceklik maupun panen berlimpah, aku menyadari bahwa rejeki itu memang misteri. Baik dia datang bertubi-tubi atau hilang lenyap seketika, tetap harus disyukuri. Selalu ada sisi positif dari setiap kejadian. Tul gak? Pokoknya banyak-banyak bersyukur aja.

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

13 thoughts on “Rejeki

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s