Efek Punya Anak Lagi

Ghaazi (6 bulan 10 hari) lahir sepuluh tahun setelah kakak sulungnya (Imo) dan 7 tahun setelah kakak keduanya (Darrel). Ada rentang yang cukup jauh antara Darrel dan Ghaazi dan ini ternyata berdampak cukup signifikan, antara lain:

1. Banyak lupa

Karena jarak yang cukup jauh, aku (dan suamiku) sering kali lupa soal detail perawatan anak di jamannya Imo dan Darrel. Percakapan semacam di bawah ini bukan cuma satu dua kali terjadi:

Emak Kece: “Yah, dulu tuh Imo mulai dikasih susu formula umur berapa bulan sih? Kayaknya udah 4 bulan ya?”

Ayah Ganteng: “Ah enggak ah, kayaknya sebelum 4 bulan juga udah dikasih. Ayah inget dulu si Yanti (baby sitter pertama kami), bikin susu formula buat Imo pas di Pamulang (rumah ortuku, tempat Imo dibesarkan dalam 3 bulan pertamanya/semasa aku masih cuti melahirkan).”

Emak Kece: “Ah mosok? Bla..bla..bla…”

Enggak ada yang inget tepatnya gimana. Wong gak pernah dicatat. Belum mulai nulis di blog juga, jadi milestones juga gak ada yang kecatet lengkap, kecuali cuma coretan singkat di buku kesehatan Imo dan Darrel.

Atau kalimat seperti ini: “Eh kok udah mulai mau berdiri dan lompat-lompat gini ya? Loh dulu Imo dan Darrel mulai lompat2 umur berapa sih?” Lalu mulai lah kami berdua main tebak-tebakan, “Kayaknya bulan segini…” yang ujung-ujungnya tetap gak yakin sebenarnya kapan anak pertama dan kedua itu melakukan apa yang baru saja dilakukan si adik.

Kelupaan-kelupaan ini mengantar kita ke poin kedua, yaitu;

2.  Harus banyak belajar dari awal lagi

Yap, meskipun orang lain berasumsi bahwa kami sudah cukup pro dalam hal membesarkan anak, tapi kenyataannya banyak yang harus kami pelajari dari awal lagi. Kadang-kadang aku cuma bisa meringis dan berucap dalam hati: ‘Yeee… belum tahu aje lu’ kala suster di rumah sakit dulu berucap: “Oh, gak jadi ke kelas singkat ‘cara mandikan bayi’? Oh iya, ini bayi ketiga ya? Malah mungkin ibu yang bisa jadi instrukturnya ya?” Senyum aja. Tanda terima kasih karena dibaik sangkakan…he…he. Atau dokter anaknya gak berlama-lama kasih pengarahan soal ngasih makanan pertama ke anak sambil berseloroh, “Ah, Anda pasti sudah tahu, kan sudah ada 2 anak sebelumnya.” Padahal mah, aku ingetnya cuma samar-samar.

Jadi, kemana dong belajar laginya ini? Alhamdulillah ada Internet all you can eat eh browse di rumah, jadi kalau mau cari info soal perawatan anak amatlah mudah. Situs-situ soal ini ngujubile banyaknya, tinggal pilih aja. Yang termasuk paling sering aku kunjungi sih yang ini. Selain lengkap, juga penyampaiannya simpel, mudah dimengerti. Selain itu aku juga berlangganan dua majalah parenting. Yang asli langganan sendiri cuma satu, yang satunya lagi hadiah dari rumah sakit tempat aku bersalin. Masih haus akan ilmu perbayian? Masih ada satu buku primbon tuebelll banget yang aku punya, judulnya: What to Expect: The First Year. Jujur, sumber yang ketiga ini yang paling cepat aku abaikan jika lagi sibuk. Lebih praktis buka Internet soalnya.

Selain unsur sudah banyak lupa, menurutku belajar lagi soal perbayian juga penting karena apa-apa yang dulu kita jalankan belum tentu masih berlaku sekarang ini. Ilmu kesehatan dan psikologi anak berkembang terus, pasti ada hal-hal baru yang ditemukan dan mungkin berharga buat diterapkan ke anak kita. Contoh paling nyatanya adalah soal ASI eksklusif. Kalau dulu, jamannya Imo, ASI eksklusif disarankan hanya 4 bulan saja, tapi sekarang dianjurkan sampai 6 bulan. Dan masih banyak lagi hal-hal semacam itu.

3.  Bala bantuan yang lebih siap dan mumpuni

Jarak yang jauh antara anak ketiga ini dengan dua kakaknya mendataangkan bonus manis berupa dua tenaga bantuan yang sigap untuk membantu. Imo dan Darrel sudah cukup besar untuk mengerti bahwa emaknya kerefotan ngurus adik bayi, dan mereka sering menawarkan diri untuk menjaga dan bermain dengan adiknya. Kalau adiknya habis minum susu, mereka dudukkan atau gendong, lalu tepuk-tepung punggungnya supaya sendawa. Ketika adiknya mulai latihan duduk, mereka sigap kasih bantal sekelilingnya supaya bisa mendarat dengan lebih halus.

Selain itu, di kala emaknya kerepotan bergulat antara ngurus bayi dan ngosek sumur, dua anak ini sudah mandiri. Mereka bisa menyiapkan makan sendiri, meski hanya bikin telor ceplok dan masak nasi. Urusan lipat pakaian juga sudah bisa mereka hendel, dan banyak house chores lain yang mereka jadikan rutinitas, demi membantu emaknya.

Sounds too good to be true? He…he…sebenarnya sih ada juga masanya dimana mereka mungkin kembali ke tabiat anak2 yang maunya main atau baca buku melulu hingga lupa bantu emaknya. Dan si emak atau bapak harus ceriwis bahkan mere2 dulu untuk mengingatkan. Tapi all in all, mereka berdua sudah sangat membantu.

Kebayang kalau jaraknya cuma satu atau dua tahun saja. Boro-boro bisa membantu, yang ada mungkin malah jadi sibling rivalry, saingan dengan si adek bayi.

4. Diingatkan untuk lebih sayang dan sabar terhadap kakak-kakaknya

Aku ini emak2 tipe suka mere2. Tipe emak-emak paling kacrut dan gak oke banget. Apalagi Imo dan Darrel sekarang sudah mulai sering berantem. Seringnya sih adu argumentasi. Capek kan kalau jadi wasit melulu, akhirnya emaknya keluar tanduk di kepala dan api dari mulut deh . Padahal paham banget kalau seharusnya gak usah pake mere-mere.

Punya Ghaazi, melihatnya begitu lucu, menggemaskan dan bikin hati berbunga-bunga mengingatkanku kembali bahwa: ‘Hey, Imo dan Darrel dulunya juga kayak gitu loo! Dan inget gak betapa dulu, apapun yang mereka lakukan, kamu masih bisa sabaaaar, gak ada marahnya samsek? Kenapa sekarang gak bisa gitu juga ya? Ya mungkin bukan artinya jadi permisif, tapi caranya kan bisa lebih lembut dan penuh kasih sayang, sama seperti perlakuanmu ke Ghaazi.’

Serba-serbi punya bayi lagi setelah tujuh tahun ‘kosong’ memang cukup unik buatku. Insya Allah, gak ada penyesalan sama sekali. Meski usia sudah hampir kepala empat, meski jarak anak kedua dan ketiga lumayan jauh, masih ada banyak hikmah dan sisi manis lain dibandingkan kerepotan dan tantangannya. Alhamdulillah.

Blogger Gak Niat! Tabokin Aja!

Oh kangeeennn…rinduuuuuu. Batin dakoe menjerit-jerit eksotis (paan sih?) akibat gak bisa nulis (tuh kan berimaaaa! *joget2 ala Sinchan*). Beneran tapi lo, dakoe sedih krn lama gak bisa nulis. Saking sedihnya sampai mutung gitu, malah sekalian gak buka2 WP sampai luamaaaaa sekali.

Klasik dan ngebosenin banget gak sih alasan terlalu sibuk sampai gak sempat nulis di blog? Kesannya kok gak konsekuen amat. Udah kadung punya blog, ya diisilahhhh, ya jalan2 lah ke lapak orang. Kalo sibuk, ngapain juga elu ngeblog? Jangan plin-plan gitu dong ah, kalau memang mau ngeblog ya nuliiissssss, nulissss! Plaaakkk *digampar ceritanya*

Tapi…tapiiii….

Ahhh memang sesibuk apa sih? Memang sibuk banget sampe gak bisa napas? Masih bisa kaaan? Mosok gak bisa nyisihkan semenit dua menit buat nulis? Lagian sibuk beneran apa cuma sok sibuk sihhh? Jangan-jangan ngaku sibuk tapi sebenernya cuma molor aja kalo ada waktu senggang.

Ya emang sih, kalau ada waktu luang mendingan istirahat…capek bow, hidup penuh perjuangan…uhuk. Ya sudahlah, gak usah dipaparkan detailnya. Yang jelas ane sebenernya masih pengen kok nulis. Meski tulisan ane ya cuma gitu-gitu aja. Berbobot kagak, bermanfaat juga belum tentu. Tulisan kagak berbobot kayak gini aja nulisnya ngos-ngosan, disela sama nyusuin dan gendong anak sampe dia tidur dulu baru deh bisa menclok lagi di depan lapie. Gimana mau nulis yang berbobot? Eh bentar, tulisan berbobot uh kayak apa sih, kakak? Yang kalau ditimbang jarumnya mlenting ke kanan yaaaa? Ha…ha…ha.

Jadi maksudnya postingan ini apaan sih? Intinya sederhana aja, don’t give up on me alas jangan angkat gue, berat soalnya…hi…hi. Bukan ding, jangan nyerah jadi temen gue yak, cuma gara2 gue jarang bikin postingan. I’m still here, still alive and kicking… cuma yaaa gitu deh.  Duh makin gak jelas yak? Udah makin malem soalnya di sini, ini mata udah 5 watt pulak.

Udah ah, dakoe mau balik lagi ke kerjaan. Biasa deh, ngosek sumur. Sadako suka marah kalo sumurnya gak dibersihin sampe kinclong.

Sebelum ngilang, dakoe akan mencoba menyemangati diri sendiri dengan oeoatah2 bijak berikut ini:

Lebih baik menulis dikit daripada tidak sama sekali.

Sekata demi sekata, lama-lama menjadi postingan.

Sekali merengkuh keyboard, dua tiga postingan terlampaui.

… (silakan tambah sendiri)