Potong Kukuku, Mamaaaaa!

Usaha untuk memotong kuku Ghaazi tuh ibarat mencukur bulu keteknya Samson, suseeeee banget. Soalnya si Ghaazi ini tergolong light sleeper, kalau tidur bercahaya kayak lampu *ngikik*, kalau tidur gampang banget bangunnya. Ada suara bisik-bisik aja bisa kebangun. Berulang kali aku mencoba untuk selalu mengalah, demi keutuhan kita berdua, walau kadang sakit…uwooo…uwoooo…..hati yang lukaaaaaaa! *kerasukan Betharia Sonata* Berulang kali aku mencoba untuk motong kukunya saat dia bobo, tapi selalu gagal maning, gagal maning. Huh sebel! *banting gunting kuku*

Dan kalau dia lagi tidur nyenyak, yg berlangsung malam hari setelah jam 12 malam, maka emaknya mungkin udah bobo juga, atau lampu kamar sudah dimatikan jadi gak bisa deh gunting kukunya. Sering juga sih pas dia bobo siang, si emak ikutan bobo, efek berbaring sambil nyusuin…lama-lama..zzzzzzz. Ilang deh kesempatan untuk gunting kuku.

 

Image

Kalau lagi bangun apalagi, lebih susah lah. Yang namanya tangan tuh langsung dikepalkan, terus tangan mamanya ditarik ke arah mulutnya untuk dikunyah! Hua! Tangan mama gak enak, nak, percaya deh. Pokoknya Ghaazi gak pernah rela kalau kukunya dipotong, seolah kalo dipotong kekuatannya akan rontok juga, kayak mitos dlm dongeng si Samson.

Akibatnya, dalam waktu kurang seminggu, kukunya sudah panjang dan tajem banget bow. Entah kenapa ya, kuku bayi tuh kok tajam gitu. Sudah banyak korban berjatuhan akibat cakaran si Ghaazi. Nak, nak…perasaan mama dulu gak selingkuh sama Wolverine. Bahkan wajah tampannya Ghaazi juga beberapa kali menjadi korban, jadi baret-baret. Pake sarung tangan? Gak ada yg muat lagi kali ye, soalnya sarung tangan di sini kecil2 ukurannya, cuma buat newborn aja.

Akhirnya si Emak Kece cuma bisa pasrah, berharap ada keajaiban semacam salon manicure dan pedicure khusus bayi sambil terus mencuri-curi kesempatan untuk bisa gunting kukunya si Ghaazi. Adain sayembara aja kali ya? Siapa yg bisa gunting kukunya Ghaazi, dapet kemben acemnya Suminten. Hayooo…siapa bisaaa?

PS: Akhirnya pasang foto Ghaazi juga di sini. Jangan dinakalin fotonya ya, temans. Jangan disebar apalagi dijual ke fotografer ternama tanpa seizin si Emak Kece yaaaa!

 

 

Advertisements

Apa Kabar?

Apa kabar WPers semua? *pede banget berasa dibaca semua WPers*

Bentar ya, Sum nyapu ambil kemoceng dulu, bersihin lapak sendiri dari debu-debu intan. Perlu sikat juga kayaknya karena lantainya udah lumutan. *salah sendiri nyuekin lapak sampe luamaaaa sekali!*

Maaaaapppp…lama banget gak nengok lapak sendiri dan lapak teman-teman. Bukan karena gak ada ide karena sebenarnya banyak hal yg bisa ditulis, bukan pulak karena patah hati atau hilang mood akibat kena gusur di rumah yang lama, karena Sum is a survivor, Sum never gives up…yeahh *nyanyi centil ala Beyonce*, tapi karena memang kemarin sempat dilanda kesibukan (alhamdulillah). Maklum deh, kalau sumur sudah memanggil-manggil untuk disikat, biasanya Sum gak segan-segan menanggalkan pakaian…eh…segala kerjaan lain, termasuk “kerjaan” mengisi lapak di sini. Kalo gak gitu, gak bisa meneruskan hobi koleksi berlian dong ah! *nggayaaaa tenan, minta dikeplak*

Lalu, itu yang namanya Ghaazi yaaaa…makin ke sini makin lincah, makin minta diajak main melulu kalau lagi gak bobo. Lagi isi bensin (nyusu) aja dia masih bisa ketawa-ketawa dan ngajak becanda emaknya. Ihh gemeeezzzzzz!!! Hiburan banget ya punya bayi tuh. Hilang segala lelah, ngantuk, dan pegel tangan kalau sudah bisa lihat senyum dan ketawanya.

Ya sudah, mudah-mudahan saat ini bisa menjadi moment “come-back”-nya Suminten and the gank ya. Doakan saja semoga Sum diberi banyak energi sehingga tetap bisa menyempatkan diri untuk menulis meski hanya seuprit kayak tulisan yang ini.

Akhirul kata, Sum berterima kasih pada teman-teman WPers semua yang masih tetap setia bercengkrama dengan Sum di sini, baik itu teman2 mantan MPers ataupun teman yang baru ketemu di WP. *berasa selebritis abis meluncurkan press release* I love you all dah!

Image

Seolah mengerti…

Seolah mengerti jika emaknya sedang dikejar deadline, si kecil menyibukkan dirinya sendiri dengan bermain petak umpet di balik selimut dan bantal, lalu tertidur dengan sendirinya tanpa rewel atau menangis minta digendong. Mama sayang sekali sama Ghaazi. *edisi terharu*