Permen, Semangka, dan Ibu-Ibu Tua

Buat yang belum tahu, kota tempat tinggalku terbilang kota kecil. Penduduknya cuma sekitar 25 ribu orang. Segitu aja, sebagian besar adalah mahasiswa, bukan penduduk tetap. Alhasil, tiap kali liburan panjang, kota ini bisa dipastikan akan suepiiii sekali. Selain itu, bentuk hiburan dan tempat menarik yang bisa didatangi di sini juga minim sekali. Makanya sempat bingung juga waktu ada teman dari Indonesia datang ke sini. Mau diajak kemana ya? Wong hampir gak ada yg menarik di sini kecuali mungkin si Suminten yang cantik dan menarik. *huek…huek*

Tapi dari waktu ke waktu aku seperti diingatkan akan karakteristik penduduk kota ini yang lumayan bikin betah. Hari ini misalnya, waktu aku terburu-buru masuk toko bernama Aldi untuk membeli keperluan untuk acara ulang tahun Imo Sabtu nanti. Aldi ini sistem kereta belanjanya pakai koin 25 sen. Jadi kalau mau ambil kereta harus masukkan duit dan nanti pas sudah selesai belanja, kita bisa dapatkan kembali duit 25 sen itu saat mengembalikan kereta.

Karena aku niat awalnya cuma mau ambil beberapa kantong permen, maka aku melenggang masuk ke dalam toko tanpa mengambil kereta belanja.Eh, pas masuk, aku papasan dengan dua orang cowok-cewek yang membawa buah melon. Mereka berbicang soal semangka. Langsung deh aku kepikiran untuk beli semangka. Seger kali ya makan semangka panas-panas gini (siang tadi kebetulan lagi panas). Eh, kenapa gak beli semangka buat hidangan saat ultah Imo ya? Selain enak, kan simple banget tinggal dipotong2. Alhasil, setelah meraup beberapa kantong permen, aku berjalan menuju bagian sayur dan buah. Ketemulah si semangka itu. Gak pake lama milih2, aku lalu berakrobat membawa sebuah semangka berukuran cukup besar dan beberapa kantong permen.

Sampai di kasir, ngantri deh seperti biasa. Gak ada nyelak-nyelak yak, meski belanjaanku cuma dikit. Tahu diri aje. Eh, ibu-ibu tua yang berada di depanku malah nawarin supaya aku nyelak dirinya. “Kamu bawa semangka dan gak pake kereta. Saya ngerti banget kok. It happened to me too. Kirain mau belanja dikit, eh tahunya ada tawaran menarik lagi dan beli lebih banyak,” begitu katanya sambil senyum2 ramah. Ealah..baik lo bu! Aku pun menaruh semangka dan permen di meja kasir sambil mengucap makasih pada si ibu.

Selesai urusan dengan kasir, aku siap-siap mau berakrobat lagi dengan si semangka dan permen. Lah iya, pan gak bawa kereta belanja. Eh, si ibu yang tadi itu malah bilang begini, “Kenapa kamu gak tunggu saya aja? Taruh saja semangkanya di kereta belanja saya, nanti saya antar ke mobilmu.” Beneran baik hati ya ini ibu-ibu. Aku terima tawaran kebaikannya. Setelah menunggu sebentar aja, kami pun berjalan menuju tempat parkir. Tentu saja aku yg dorong keretanya lah yaw, karena aku yg numpang dan lebih muda pulak. Tahu diri aja aje. Sambil jalan, aku jelaskan ke si ibu bahwa aku memang buru-buru tadi pas masuk ke Aldi karena ada bayi dan suami yang nunggu di mobil, bla, bla, bla.

Sampai di dekat mobilku, si ibu membantuku menurunkan belanjaan yg cuma semangka dan permen itu! Sampai segitunya yak. Terharu deh. Yang lebih menakjubkan, begitu mobilku mulai jalan tiba-tiba kami mendengar suara teriakan penuh kepanikan, “Wait! Wait! Wait!” Loh ada apa ya? Ternyata itu si ibu-ibu tua tadi, dia teriak-teriak sambil mengacungkan sekantong permen. “Ini tadi ketinggalan di kereta belanja. Saya tadi bingung, perasaan gak beli permen,” begitu katanya sambil mengembalikan permen itu. Padahal aku sendiri gak nyadar bahwa ada yang ketinggalan di kereta belanja si ibu itu. Huaaa…si ibu itu baik dan jujur banget.

Begitulah, hari ini aku kembali diingatkan bahwa masih banyak orang baik di kota kecilku ini. Alhamdulillah.

Β 

Advertisements

37 thoughts on “Permen, Semangka, dan Ibu-Ibu Tua

  1. Bukannya di sana ada obyek wisata yang sangat menarik, Mbak?
    Sumurnya Suminten itu lhoooo…. πŸ˜€

    Boleh ngucapin selamat ultah buat Imo sekarang?
    Semoga tambah pinter, sehat selalu dan jadi anak yang membanggakan orang tua….
    *peluk cium dari jauh

    • Oh, bener banget…ha…ha. Sumur Suminten itu bisa diobyekin. Ide yg bagus! Besok2 kalo ada yg ngintipin Sum lagi ngosek di sumur, Sum akan minta bayaran…ha…ha.

      Boleh teh Novi. Imo sebenarnya ultah tanggal 13 minggu kemarin. Tapi perayaannya baru hari ini, tanggal 18. Aaaamin. Makasih doanya ya.

  2. mbak Suminten tinggal di kota mana tho?

    beruntung banget ketemu ibu2 itu, jadi inget juga aku waktu mau pulang ke semarang ketemu ibu2 di bandara palembang ngobrol dan ketika sampai di bandara jakarta ketemu lagi di antrean bagasi.

    ngobrol2 ibu2 itu bingung cari taksi dan aku yang bantuin tanya di loket taksi tapi mehong bener deh taxi di bandara ratusan ribu! lha aku ditawari supaya bareng ntar ongkosnya bagi dua.

    aku mencoba ngeles deh karena bagiku bagi dua pun ongkos taksi tetep lebih mahal, alhasil keluar dan nyari taksi diluar dapet. Dia kasih aku duit 100rb dg catatan nganter dia dulu, lalu aku kalo kurang ya aku yang nombokin. ga disangka ternyata malah sisa, sama aja dong taksiku dia yang bayarin.

    sebagai imbalan pas pulang ke semarang aku beliin aja bandeng presto, toh kalo kembalian aku balikin dia bakalan nolak *secara dia orang kaya raya; punya butik lagi* xixixi

    wah komennya jadi brubah curcol neh….. maklum ya mbak πŸ˜€

    • Di kota kecil namanya Carbondale, mbak.

      Nah, pengalaman kayak gitu menarik untuk dishare memang, mbak. Jangan malu2 ah untuk berbagi, bukan curcol dong kan gak termehe-mehe.

      Etapi, kalau 100 rebu itu kurang berarti jadinya rugi dong ya? Apa si ibu2 itu udah tahu kali kalau bakalan kurang dr 100 rebu.

      • ga tahu juga mbak, perkiraan mengingat kemacetan jakarta kemungkinan memang kurang, tapi dia bilang kalo kurang aku yang suruh nombok, ya aku sih ga keberatan paling ga di jalan ga sendirian karena itu pertama kali aku naik taksi dari bandara jakarta

  3. Sama kayak di sini bude, di Carrefour kalau mau pakai keranjang kudu masukin koin 10 dolar. Tapi nanti bisa dicopot lagi..
    Orang-orangnya juga sama, baik-baik.
    Apa mungkin karena kita pendatang ya? πŸ˜€

    • Beda ya dng Carrefour di Jakarta. 10 dolar itu sama dengan berapa rupiah Yo? Kalau di sini cuma 25 sen, murah itu.

      Hi…hi..gak tahu deh krn pendatang apa bukan. Aku asumsikan aja si ibu itu memang baik hati, jujur, tidak sombong, dan suka menabung. Halah…apa seh.

  4. Ingat satu nasihat “satu kebaikan, bisa menularkan kebaikan yang lain.”
    Seneng ya bisa berada di lingkungan orang2 yang baik, sehingga kita bisa terpacu membagi kebaikan pula,

    • Jadi lingkaran kebaikan yg tak terputus ya, mbak. Iya, bener, seneng kalau dibaikin sama orang. Mudah2an bisa juga nanti memberi kebaikan pd orang lain, meski orang yg tdk kita kenal.

      • aku pernah liat beberapa mobil di jkt sini, di kaca belakang, di tempeli stiker kira2 bunyinya “Lakukan 3 kebaikan setiap hari”
        nah kalau sehari 3 kebaikan, dilakukan semua orang, getok tular lagi… betapa damai dan indahnya dunia ini

  5. *ngikik dulu liat komen pertamax*
    tetep aja ada orang2 yg bikin kita betah tinggal di suatu tempat ya mbak, gak di sini gak di sana. menghangatkan hati, apalagi kalau inget jauh dari keluarga πŸ™‚

    • Hiyaaaa…petromax itu spaya tetap berasa ngempi, Shan…ha…ha.

      Oh iya, meskipun gak ada yg bisa menggantikan kehangatan keluarga, tapi hal-hal kayak gini bikin hati nyesss, bahagia betul.

  6. jiah…belum selesai, kupencet “post comment” #tepok jidat

    Kayaknya asik juga dibikin liburan liat-liat gaya rumah di komplek perumahannya mbak Irma. *kayaknya cuma aku yang seneng kali yak? hahaha*

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s