Arti Reuni

Sejak ada FB, orang-orang jadi sering reunian ya? Bener gak? Ya wajar sih, setelah sekian lama gak tahu kabar dan gak ketemu, lalu kemudian ada ‘tali penyambung’ bernama Facebook, pasti ada keinginan untuk bertemu lagi.Biasanya karena penasaran, “Eh si Anu sekarang udah kayak apa yaaa? Dulunya kan dia bla bla bla.” Gitchu kira-kira. Bahkan FB pun bisa dikatakan sebagai ajang reunian besar-besaran di dunia maya yang berpotensi untuk berkembang jadi ajang reunian di dunia nyata.

Percaya gak kalau aku baru pernah sekali saja datang ke acara reunian? Eh sumpe deh, cuma sekali. Terjadinya saat aku SMA (kelas 2 atau 3) dan reuniannya antara teman-teman SMP. Heh? Kok baru pisah sebentar udah reunian? Dan memang terbukti, itu adalah reuni yang gak seru dan kaku.

Saat acara berlangsung, peserta tidak membaur dan mereka cenderung berkelompok-kelompok di zona aman mereka sendiri. Aku sendiri hanya ngobrol dengan satu dua teman yang memang akrab banget dulunya, termasuk mantan teman sebangku yang rumahnya aku inapi demi bisa datang ke reuni itu. Menurutku, ada banyak sebab kenapa reuni kali itu kurang seru. Pertama mungkin karena masih malu-malu dan jaim pulak mengingat usia yang masih abege, masih SMA. Kedua, karena lulusan SMP-ku itu cuma masuk ke dua SMA saja, kalau gak SMA A, ya B, akibat sistem rayonisasi. Akibatnya yang ditemui di reuni itu ya kebanyakan teman SMA yang sama juga. Lah, gimana mau kangen? Ketiga, karena pisahnya belum terlalu lama, maka cerita yang bisa dibagi belum banyak juga. Gak ada banyak bahan cerita, berujung garing deh obrolannya.

Meskipun demikian, aku gak 100% nyesel datang ke reunian itu karena aku bisa semalaman ngobrol sama mantan teman sebangkuku itu. Asli, malamnya aku tidur cuma 2 jam karena asyik ngobrol sama dia. Dan di bus Patas AC yang membawaku pulang, aku ketiduran deh sampai harus dibangunkan oleh penumpang lain saat bus tiba di terminal…he..he.

Setelah acara reuni gak seru itu, aku gak pernah lagi datang ke acara reunian besar. Ada sih acara reuni akbar SMAku yang tiap tahun rutin diadakan. Tapi kok rasanya males deh datang ke acara reunian yang pesertanya terlalu buanyaaak dari segala angkatan pulak. Terlalu rame. Aku kan pemaluuuuu, tak suka dengan keramaian. *menunduk, cari recehan*

Yang aku ingat, aku hanya pernah reunian kecil dengan beberapa teman kantor lama. Bukan acara resmi dan cuma berupa jalan-jalan bersama ke Kebun Binatang Ragunan, tapi rasanya seneng banget. Mungkin karena pesertanya memang kami-kami yang bener-bener kangen dan pengen ketemuan. Gak pake jaim karena udah sama-sama tahu kadar kegilaan masing-masing…ha…ha.

Hari ini, aku kembali reunian kecil, eh kecil banget ding karena pesertanya cuma dua orang…ha…ha. Dan itupun gak direncanakan karena kebetulan temanku ini sedang ada perjalanan dinas ke desaku. Dia lupa kalau aku tinggal di desa Ndale, jadi sama sekali gak kasih kabar. Dan gara-gara FB juga tuh aku baru tahu kalau dia lagi ke sini. Kaget betul pas baca statusnya. Hah? Dia becanda kali yaaa? Eh ternyata beneran! Langsung deh kontak-kontakan lewat FB dan bertemulah kami tadi siang.

Seru sih, banyak nostalgia. Gimana nggak banyak cerita, setelah 25 tahun terpisah baru tadi siang kami ketemu lagi. Gile lama banget yak, dan huaaa…mamaaa…aku ternyata udah tua…ha…ha…ha.

Tapi reuni, meskipun sering terpeleset jadi ajang ‘pamer kesuksesan’ menurutku tetap ada sisi positifnya. Reuni membuat kita sadar bahwa kita punya masa lalu, manis ataupun pahit. Masa lalu yang manis bisa membuat kita merasa: Wah, dulu gue bisa kayak gitu ya, berarti sekarang dan ke depannya gue bisa juga dong lebih baik lagi. Masa lalu pahit bisa bikin kita belajar dari kesalahan dan lebih bijak melangkah di masa depan. Dan di sela kesibukan sebagai emak-emak dan penjaja asongan terjemahan, perasaan ‘punya masa lalu’ itu sudah cukup untuk bisa membuatku tersenyum senang.

 

 

 

Advertisements

31 thoughts on “Arti Reuni

    • Waduh, sesuram apakahhh? Kalau aku remang-remang deh, ada manis dan ada pahitnya…he…he. Tapi, bisa juga kan datang ke reuni utk membuktikan terutama pada diri sendiri bahwa masa kinimu gak sesuram masa lalu? Kecuali kalo lo ngerasa masa kini juga suram…ya udah deh, gelar tiker dan lesehan ajaaa…ha…ha…ha.

      Dari tadi ngajakin becanda mulu ya gue, padahal Muse kayaknya moodnya lagi gak enak. Yo wis sini…cup cup ajinomotooo *kipas-kipasin Muse biar adem*

      • hahaha anehnya mrk nice skg… Wakakakak.. Mungkin masa dulu masih belum dewasa kali yah… Tapi yah namanya dendam masa lalu.. Unforgiven…

  1. Kalau kumpul kumpul dengan teman organisasi SMA tiap tahun ada Bude, pas idul fitri, sekalian halal bihalal (ngabisin jajan) di rumah guru-guru SMA. Tapi khusus tahun ini sepertinya gak bisa ikut..
    (kok malah curhat ya?? haha)

    • Oh, suamiku juga ada reuni model begini. Kumpul2 dan sekalian mengunjungi rumah guru2 SMA-nya. Bagus tuh Yo, sekalian menghibur para pahlawan tanpa tanda jasa.

      Tahun ini gak bisa, tapi tahun2 nanti malah bisa punya lebih banyak cerita untuk dibagi kan? Berapa tahun lagi kuliah di Taiwan, Yo? Nanti selanjutnya coba cari beasiswa yang ke US, biar bisa kopdar sama aku..ha..ha.

  2. Memang kecenderungan orang bila berada di suatu keramaian adalah berusaha untuk nyaman, hal termudah adalah yg dirasa sudah sering connect.
    Untuk menyatukannya itu pandai-pandai MC-nya sih gimana caranya membaurkan mereka yg masih berkelompok-kelompok.

      • Jelas games yg membaurkan, MC harus pegang list nama-nama peserta, gak perlu hapal, yg penting bisa nyebut secara random si A dipasangkan dg si B, si C lawan si D, sebut nama, bukan nomor peserta. Sebelum nge-games si A kudu mampu men-deskripsikan si B sepanjang yg ia ingat, kalo gak ingat sebut saja apa yg menarik dari penampilan si B malam ini, begitu sebaliknya.

  3. wah, itu lagu favoritku
    meski untuk kenangan yang menyakitkan
    tapi lagunya asyik

    fb… just for fun ajalah, tapi emang bener dari teman yg satu eh bisa ketemu temen yg lain emang berasa kek reunian lagi 😀

    • Iya, itu lagu enak banget…klasik atau evergreen yang bukan hanya melodinya bagus tapi liriknya juga bermakna. Tapi menurutku bukan hanya tentang kenangan menyakitkan, tapi semua kenangan dan yang dipilih akhirnya adalah kenangan2 manis saja.

      Facebook memang ajaib kalau aku bilang. Teman udah berpuluh tahun gak ketemu aja bisa ketemuan lagi gara2 FB. Coba deh sebelum ada FB bayangkan susahnya mengumpulkan teman2 masa lalu kita.

  4. Udah berkali-kali reuni SMA, selalu nggak pas waktunya jadi belum pernah bisa hadir.
    Tapi liat foto-fotonya di FB lucu banget… Yang dulunya kurus kering sekarang jadi subur-subur, Sebagian malah udah rambut putih.

    Itulah salah satu yang menyebalkan dari reuni…. jadi merasa tua…!

    • Iya, kalau liat foto2nya sekarang lucu-lucu. Tapi aku juga suka sirik sama yang penampilannya masih langsing bak anak belasan aja. Ada juga lo yang kayak gitu. Sebel ahk..ha..ha..ha.

      Semoga reuni selanjutnya bisa teh Novi hadiri yak.

  5. pernah reuni temen kuliah setelah 25 tahun ga bersua, yang datang bukan seangkatan tapi hanya 21 orang, untungnya di rumah satu sahabat yang emang kesannya pamer udah sukses gitu.. makanan banyak, disiapkan untuk 300 orang, eh yang datang 21, padahal udah hebohheboh di fesbuk, di hari H-nya banyak yang batalin karena banyak yang kebanjiran.. akhirnya makanan itu dikirim deh kemanamana.. bagusnya jadi ajang cari dana untuk banjir tuh..
    paling suka reuni sama temen sekelas aja lebih guyub.. ini ada pengajian seangkatan rutin tiap bulan, tapi daku jarang ikutan sih, baru beberapa kali.. abisnya jauhjauh kumpulnya sih..
    paling tidak masih ikut arisan temen kuliah yang kumpul tiap 2-3bulan sekali deh.. itupun ga banyak..

  6. pengen bkin reuni temen2 sma yg anti jaim, guyup nd seru 😀
    cz paling sedih klo di acara reuni, trus liet ada temen diabaikan, atau diisi mayoritas org2 yg berlomba2 untuk pamer.

    • Nah…kalau niatnya gitu, bagus dong…musti panitianya yg menjaga agar acaranya padat dan bisa membaurkan peserta reuni biar pada gak jaim seperti komentar mas Iwan di atas. Soal pamer suse memang, dilarang gak bisa krn udah gede2 eh tua2. Kesadaran dr masing2 aja kalik ya, untuk peka terhadap perasaan teman lain.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s