Pake Bantal? Gak Boleh!

Pas lagi cari-cari barang kebutuhan Dek Bayi, baru nyadar bahwa susah juga mencari bantal khusus buat bayi di sini. Ternyata oh ternyata memang bayi TIDAK direkomendasikan untuk memakai bantal sebelum usia 1 tahun. Alasannya adalah untuk mencegah terjadinya SIDS (Sudden Infant Death Syndrome) alias kematian bayi yang mendadak akibat saluran pernafasannya tersumbat. Baik si bayi mau tidur bareng ortunya (co-sleeping) atau tidur di crib atau tempat tidur bayi, penggunaan bantal tidak dianjurkan dan cenderung dilarang. Oh ya, co-sleeping dianggap lebih berisiko bagi bayi, terutama karena faktor bisa tertindih ortu yang tidurnya nyenyak dan gak sadar guling2 badan sampai menimpa si bayi atau bisa juga bayi tertimpa bantal atau selimut ortu sehingga saluran nafasnya tertutup.

Selain bantal, ranjang bayi juga harus bersih dari selimut atau mainan anak demi keselamatan itu tadi. Bare is Better, alias polos lebih baik itulah prinsip tidur buat bayi yang dianjurkan di sini. Gimana kalau takut bayinya kedinginan? Ya pakaian si bayi harus menghangatkan, tapi jangan pernah dikasih selimut tebal.

Beuhh… ribet banget. Banyak gak bolehnya yak? Padahal yang namanya bantal kepala dan guling mungil sepertinya sudah menjadi aksesoris wajib buat bayi2 di Indonesia. Dulu Imo dan Darrel juga pakai bantal kepala. Dan mereka juga co-sleeping bareng kami. Untungnya gak apa-apa.

Jadi gimana dong? Berjuang untuk tetap mendapatkan bantal kecil, atau gak usah pake sekalian? Timbang-timbang dulu aja kali ye. Kan masih ada waktu sekitar 2 bulan lebih untuk pikir-pikir.

Advertisements

53 thoughts on “Pake Bantal? Gak Boleh!

  1. aku juga ga make bantal koq, soalnya ribet nyusuinnya kalau tiduran . xixixixi…
    soal co sleeping siy aku bareng tapi kudu selalu siaga tidurnya, alias ga bisa nyenyak :))

      • teteup eui mba, biar tipis, teteup enakan ga pake bantal. si baby peter ga mau pake bantal 🙂 kecuali lagi pup… xixixixixi

        btw. crib?

      • Pas lagi mpup malah mau pake bantal? Supaya lancar kali ya, kan jadi agak miring2 gitu..ha..ha..apaan sih.

        Crib itu ranjang bayi, yang biasanya dari kayu dan ada jeruji2nya itu lo. Aku sih gak pake soalnya kamarku sempit. Niatnya mau co-sleeping aja.

  2. bikin bantal sendiri aja mbak! hahhaha

    aghnat dulu pas bayi banget pake bantal bayi yang tengahnya bolong itu looh..tapi dah gedean dikit (umus setahun) gak mau pake bantal, samape sekarng juga kalo tidur gak pake bantal, guling dan selimut..gak kaya emaknya yang riweuh kalo tidur mesti pake bantal, guling (wajib), dan selimut (walau lagi panas juga, teteup harus seimutan)

    • Selera anak2 beda2 ya, Mel. Iya, dulu Imo dan Darrel juga pake bantal kecil dan mereka terima2 aja dengan pasrahnya…ha…ha. Sekarang malah kalau pake bantalkepala suka dobel2, biasanya kalau hidung mereka lagi mampet.

      Soal guling, hiks…di sini gak adaaaaa!!!Adanya body pillow segede gajah, kegedean ah buat diperlakukan kayak guling di sana. Aku tadinya jadi terbiasa tidur gak pake guling…eh pas hamil gini refot deh krn tidur kan dianjurkan posisi miring. Akhirnya bantal kepala dan sofa difungsikan deh jadi guling jadi-jadian. Naseebb.

  3. *manggutmanggut*
    postingan ini bermanfaat bagi sayah d masa yang akan datang..
    *catet*
    Jadi bayi ga boleh pake bantal *catet*
    terus sbg ortu, bobonya kudu d kontrol, jangan sampe menimpa bayi *catet*

    mbak… tanya doong…
    kalo misal new baby (baru lahir) emang ga ada pamalinya tidur sendiri d box bayi?
    Takutnya ntar bayinya hilang di ambil makhluk “anu”.. etapi kalau bobok bareng bayi yg baru gt takut jg sih,, takut si baby-nya ketindih krn (calon) emaknya yang punya kebiasaan tidur mengelilingi ranjang 😀

    • Nah bagus itu, artinya Raya visioner, berpikiran maju ke depan. Hi…hi…apaan sih.

      Itu anjuran para pakar dan dinas kesehatan bayi di sini loh. Aku ndak tahu di Indonesia sudah dianjurkan belum sih? Mustinya sih sama aja ya, kan bayi manusia juga judulnya…he…he.

      Perkara pamali apa enggak, hmmm…. orang sini kepercayaannya beda kali ya, mereka kan kebanyakan gak percaya hantu2an. Kebiasaan di sini, bukan hanya ranjang bayinya beda dari ranjang ortu, tapi kamarnya juga beda. Mereka biasanya bikin nursery alias kamar khusus bayi. Untuk memantau bayinya, mereka biasa pake baby monitor, kayak walkie talkie gitu deh. Berarti kan kebanyakan org sini sih gak begitu peduli masalah bayi bakal diculuk hantu atau apa lah. Kamarnya aja dibedain.

      • Selama dia tidur aja kan si bayi sendirian di kamar itu. Kalau terbangun ya diurus lagi sama emak atau bapaknya. Bondingnya tetap ada kok, apalagi kalau ibunya ngasih ASI.

        Ha…ha…ha…sama-sama dek Raya.

  4. Menik kecil pernah ketindihan emaknya pas tidur. Untung ibuku rajin inspeksi ke kamar karena tahu emaknya Menik kalau tidur pethakilan.

    Waktu di crip juga pernah ampir kebalik, karena cribnya yang model bisa digoyang goyang itu, dari rotan. Wis kapok gak pernah ditidurkan di crib lagi. Dibuang cribnya.

    • Waduh, Uni….jangaaan. Bukannya aku gak pengen, tapi ngerepotin pastinya. Jangan ah. Makasih banget ya Uni…hi…hi…jadi malu deh aku.

      Ini aku masih pikir2 juga kok, mau apa enggak pake bantal kecil.

    • Eh gunting, cak? Loh? Apa gak lebih bahaya lagi itu ya? Ada-ada saja. Tapi ya gak tahu deh, kepercayaan orang beda2. Yang jelas, kalau misalnya kenapa-kenapa, si ortu pasti diusut dan bisa kena pasal tuh kalau di sini. Dianggap udah neglecting and endangering their own baby.

      Sayekti dan Hanafi itu yang mainnya Neno Warisman bukan ya?

      • Katanya sih biar si bayi tidak diganggu makhluk halus. aya aya wae, hahaha… ternyata gugling dg keyword: gunting di bawah bantal bayi, banyak yg share soal itu.

        Iya, Sayekti dan Hanafi itu yg main Neno Warisman. Pas si Sayekti nidurin anaknya, sebelumnya ia naruh ginting di bawah bantal, adegan itu jelas banget.

      • Ealah, ternyata begitu ya. Kebetulan aku lebih banyak gak percaya yg gitu2an, cak. Orang lain terserah deh…he…he. Tapi pikir2 juga kali ya kalau berisiko membahayakan si bayi, gunting gitu lo.

        Aku lupa2 ingat, tapi kayaknya fenomenal tuh Sayekti dan Hanafi, mengharukan ceritanya. Inget dulu nonton sambil nangis2.

  5. jadi inget bantal peyang-nya Farhan…. tapi tetep aja Farhan kepalanya peyang, qiqiqi.. tp gpp lah, kagak kudu pake konde ini…. :p

      • dulunya aku malah mikir, apakah sids itu banyak terjadi karena ( biasanya ) anak bule itu tidur sendiri, nggak bareng ama ortu-nya, jadi kalau ada apa-apa sering ora konangan… enggak kayak kebiasaan bayi indonesia yang dipepet terus ama emak-nya. Karena sepanjang yang bisa aku inget, dimari aku jarang denger kematian bayi setelah beberapa hari dilahirkan.. tapi ya sepanjanga yg aku inget aja sih, kagak ada data ilmiahnya gituuuh…

      • Kalau di Indonesia mungkin gak terdata saja, mbakyu…seperti halnya hal2 lain yang gak kedata di Indonesia…he…he. Gak beberapa hari Yu, kasus SIDS justru paling banyak ketika bayi berusia 2-4 bulan.

        Anak bule memang bobo sendirian, tapi biasanya pakai baby monitor, jd suaranya tetap terdengar ortunya . Ya tetap gak seketat kalau ditempel ortunya melulu. Makanya sekarang2 ini, dianjurkan bayi tetap tidur satu kamar dengan ortunya, tapi di ranjang bayi tersendiri.

  6. salam kenal lagi mbak irma 🙂

    dulu saya pas khansa bayi, maunya cribnya dicantik-cantikin, dikasih rumbai2 sekelilingnya, lengkap dengan bantal, guling selimut dan boneka2.

    pas perawata CLSC datang * mereka datang buat mbantu proses asi dll*, langsung deh semua pernak-pernik itu dibabat habis, jadi di crib itu gak ada apa apa sama sekali. Supaya bayi gak kedinginan kalo tidur akhirnya dipakein baju hangat terusan mbak *apa sih namanya*.

    Cuma dua bulan pertama Khansa tidur di crib, setelah itu emakknya males dan dipindah ke kasur, bareng tidur emak bapaknya. soalnya lebih mudah menyusui kalo malem, sambil tiduran 🙂

    • Tuh kan bener, gak boleh pake apa2 ya? Polos aja biar dek bayinya gak ketutup barang2, atau terjerat lehernya (biasanya ini bahaya kabel baby monitor).

      Aku gak beli crib, mendingan beli PlayPen yang bisa dipake sampai dia gede nanti.

  7. Anak-anakku waktu bayi semua pake bantal yang bolong tengahnya itu loh.
    Kalo tidur siang malah sengaja suka aku tengkurepin biar lebih anteng. Tapi untungnya mereka kalo tidur ya nggak banyak gerak-gerak, jadi gak ada masalah.
    Malah sesudah gede sekarang tidurnya semua jadi kayak baling-baling. Sampe emak-babenya kadang nyaris terguling karena ketendang-tendang.

    • Kalau tidur malah dianjurkan gak tengkurep mbak Nov. Aku barusan baca2 lagi…ternyata memang kalau gak mau bayinya kepalanya peyang sekaligus buat menguatkan fisiknya bayi, ditengkurepin boleh, tapi pas dia lagi bangun, jangan pas tidur.

      Kalau anak2ku tidurnya lumayan tenang, gerak2 juga tapi gak muter2. Yang suka lasak pas tidur malah emaknya…ha…ha.

    • Kalau tidur malah dianjurkan gak tengkurep mbak Nov. Aku barusan baca2 lagi…ternyata memang kalau gak mau bayinya kepalanya peyang sekaligus buat menguatkan fisiknya bayi, ditengkurepin boleh, tapi pas dia lagi bangun, jangan pas tidur.

      Kalau anak2ku tidurnya lumayan tenang, gerak2 juga tapi gak muter2. Yang suka lasak pas tidur malah emaknya…ha…ha.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s