Lewat Tengah Malam

Sembari nungguin episode 3 yang lagi digodok, aku mau cerita kejadian kemarin malam. Jadi beginih, semasa kehamilan kali ini dakoe mengalami rasa lapar yang menggila selama berkali-kali dalam sehari. Baru makan nih, dua jam kemudian udah kruyukan lagi perutku dan kayak belum diisi sama sekali. Heboh deh, sampai harus makan 6-8 kali dalam seharinya. Yang bilang: “Emang sebelumnya gak kayak gitu?” tabokin yaaa! *merengut*

Nah, kemarin malam, setengah jam lewat tengah malam, aku nongkrong depan TV sambil makan babak ketujuh. Kenapa sambil nonton TV, ya karena tinggal aku sendiri yg masih melek, yg lainnya dah tidur.

Karena volume TV minimum, aku bisa dengar dengan jelas saat ada suara dari arah pintu depan yang jaraknya cuma 3-4 langkah dari sofa tempat aku duduk. Kuperhatikan pintunya lekat-lekat. Eh…tiba-tiba itu gagang pintunya bergerak sendiri! Jadi seperti ada yang memutar dari arah luar dan mencoba masuk ke dalam dupleks kami!

Seperti reaksi orang kaget lainnya, aku sempat beberapa detik membeku dan menahan nafas. Lalu setelah gagang pintu berputar, kelihatan pintu itu didorong dari luar. Untungnya pintu memang selalu dikunci. Eh, kalau org sini biasanya gak dikunci lo. Tetangga atas dulu juga bilang gitu, gak pernah ngunci pintu depannya. Duh jadi kangen tetangga atas. Eh, maaf gak fokus.

Aku lalu teriak, “Who’s that!” sampai suamiku terbangun dengan kebingungan. Langsung aku ceritakan apa yang terjadi. Dia langsung ngelongok ke luar jendela dan teriak akan telepon polisi. Tapi di luar tak terlihat ada orang, dan memang susah karena daerah sini kalau malam gelap gulita karena kebanyakan rumah2 di sini tidak menyalakan lampu luarnya.

Seperti yang pernah aku ceritakan saat baru akan pindah ke sini, daerah rumah baruku ini memang bukan daerah yang aman. Jadi kalau ada kejadian orang coba-coba masuk rumah dengan cara mencoba membuka pintu dengan harapan pintunya tak terkunci, mustinya ya kami gak heran.

Akhirnya, sebagai tindak preventif, suamiku besoknya langsung beli pistol peluru karet. Katanya mau latihan di halaman belakang dengan nembak2 kaleng (tentunya pas anak2 gak ada di rumah). Dan istrinya yang ndablek ini malah dengan antusias pengen ikutan belajar nembak…hi…hi. Asyik kali ya, bisa nembak jitu para penjahat. Ctaaarrrr! Foto siapa yang pantes buat jadi sasaran tembak yaaaa? Ada usul?

Advertisements

72 thoughts on “Lewat Tengah Malam

  1. bimosaurus said: dan jangan lupa mbak Ir, gunakan juga pistol tinta warna merah bata.. itu versi kaskus dinamakan : bata merah

    Ha…ha…ha… lawannya bata merah, cendol yaaa?

  2. aghnellia said: dooor..aih serem mau nembak! disana dibolehin yah punya senapan? pake ijin khusus gak?

    Kalau pistol beneran musti pake izin, tapi ini cuma pistol peluru karet jadinya gak perlu izIn. Orang di sini biasa punya pistol/senapan (beneran), apalagi di pedesaan yang jarak rumah satu dengan lainnya sangat berjauhan. Hukumnya membolehkan sih. Kalau nembak org yg masuk rumah kita tanpa izin, kita dianggap bela diri, gak bersalah dan gak bakal diadili. Tapi tiap state berbeda-beda sih, ada yg hukum tentang ini ketat, ada yg longgar.

  3. anazkia said: lebih hati2 lagi, yah, Mak. Selalu kunci pintusemoga Allah selalu melindungi Mak Irma dan keluarga. Aamiin…

    Iyo, makasih ya Naz. Insya Allah selalu kunci pintu. Aaaaamiiin, ya Rabbal a’lamin.

  4. nonragil said: Duh…..untung pintu terkunci, Ir. Aku jg jarang kunci pintu rumah, malah temenku yg ngeri tahu aku nggak pernah kunci pintu. Ati-ati ya…., Ir *peluk sayang*

    Tuh kaaan…kebiasaan orang Prencong lain gitu juga gak, mbak? Orang di sini sih begitu, aku tahunya udah lama dan terbukti pas ngobrol sama tetangga atas soal penembakan mbak Molly di seberang apartemen yg dulu bahwa dia pun gak pernah mengunci pintu apartemennya. Makasih ya, mbak Helene…*bales peluk erat*

  5. ohtrie said: Gak kaget ahh….Ini juga gak pake ditambahin acara ngemilnya owkk…. Selain makan 8 kali sehari, kacang setoples abis sehari mana ceritanya nekkk…? :))

    Tabokin ahhh! Plak…plak…plak… aku seorang kapiteeeen. Jiah, nyemil sih gak masuk itungan…ha…ha. Idih, bukan kacang setoples… sekarung dong.

  6. beautyborneo said: selamat ya mbak….sekedar info pas hamil ketiga ku juga jadi doyan makan..sampai sekarang nggak bisa brenti πŸ˜€

    Makasih, mbak. Oh, sama ya jadi doyan makan? Ha…ha…ha. Sebenarnya aku bukannya doyan. Maksudnya makan bukan karena pengen, tapi terpaksa karena kalau enggak bakal kelaperan banget, perut kerucukan, keluar keringat dingin, dan mual kalau udah parah (asam lambungnya naik). Kayak gitu juga gak, mbak pas hamil ketiga itu?

  7. afemaleguest said: wow!expecting a baby?cool! congratz yak?

    Yap, mbak Nana. Thank you! This is my third, after almost 7 years. So it almost feels like the first time again.

  8. nendenros said: Baru baca lagi posting-nya mbak Irma. Baru tau deh kalo lagi hamil lagi. Selamat ya….. Jangan banyak2 makan nanti bayinya kegendutan. Ngemil buah aja deh

    Makasih, mbak Nenden. Iyaa…aku juga takutnya begitu. Tapi kata dokter kandungannya penambahan berat badanku masih kategori normal, jadi saran dia boleh makan sering2 tapi porsi kecil dan makan makanan yang menyehatkan, jangan camilan yang kosong nutrisi. Aku nyamil buah juga, cuma akhir2 ini gak sesering yang seharusnya…hi…hi. Harus dipaksa memang. *cari buah di kulkas*

  9. miapiyik said: Serem ih Irma, ada yg mau buka pintu :(. Abis gitu lapor polisi ndak? Hati2 yaaa.Senengnya Irma pas hamil malah enak makan, ada yg baru maem dikit udah munse2 kan :D. Asik babynya easy going nanti πŸ™‚

    Gak laporan, mbak Mia. Kan belum terjadi tindak kejahatan. Iya…makasih mbak. Insya Allah kami akan selalu berhati-hati. Mbaaak…aku makan sering iya, munse2 juga iya…ha…ha..ha. Mualnya sering banget tapi munse2 gak tiap hari sih. Dan paling banter sehari sekali doang. Duh, maaf ya jadi ngomongin hal beginian. Aaaamiin…makacih, mbak Mia.

  10. duabadai said: mbak Irma, latihan menembak seru lho, bisa melampiaskan stress dan gundah gulana πŸ™‚

    Aldi pernah latihan nembak? Di mana? Senayan ya? Aku belum pernah nyoba, tapi pengen nyoba. Kayaknya seru deh.

  11. fendikristin said: selamat ya Mbak Irma haiiihh ketinggalan berita lagi akuuu *plakplakplak*duuhh serem banget Mbak Ir…kalo di halaman rumah Mbak Ir? dipasangin lampu yang banyak aja Mbak, jadi nga ada yang berani coba2 buka2 pintu

    Makasih, Kristin. Idih, gak apa-apa dong, kan kontak ada segambreng gak bisa dipantau semuanyaaaa. Iyo, serem. Justru di antara rumah2 lain di sekitar sini, rumahku yang halamannya paling terang. Di pintu depan ada lampu, di pintu belakang juga ada lampu otomatis yang bakal nyala kalau ada getaran. Makanya terlalu banget kalau masih ada yg berani nyoba-nyoba gitu.

  12. drackpack said: Deg-degan aku bacanya. Mudah2an selalu dilindungi Tuhan, mbak.

    Aaaamin, makasih ya mbak Novi. Iya nih, aku juga sempat deg-degan. Tapi untungnya suamiku sanggup menenangkan..uhuyy.

  13. penuhcinta said: Aldi pernah latihan nembak? Di mana? Senayan ya? Aku belum pernah nyoba, tapi pengen nyoba. Kayaknya seru deh.

    latian nembak di kebun, hehe dulu bapak punya senapan angin dan anak2nya suka disuruh latihan nembak pake sasaran kaleng/botol bekas

  14. Selamat ya buat kehamilanmu. Yang ke berapa ini jadinya? Moga2 sehat kamu & si kecilmu. Ngomong2 soal pintu yg tiba2 diputar2 pegangannya, pas tinggal di apartemen yg seberangan dengan apartemen mahasiswa suka kejadian. Mungkin tamunya mabok atau gimana, jadi asal aja mau buka pintu padahal salah. Yang kasihan anak2 yg sampai ketakutan. Di apartemen lama malah lebih parah. jam 1 pagi tiba2 pintu digedor2 kenceng sama org yg ngakunya mau bertamu. Bertamu apaan jam 1 pagi? Katanya mau cari si A pas aku tanya “who’s there”. Aku bilang nggak ada yg namanya si Anu, maish aja ngotot gedor2 pintu. Berapa kali tuh ya digedor begitu? Belum lagi pas punya tetangga yg pemabuk, yg suka selonong boy datang ke depan pintu gedor2 & ngancem segala. Entah malasahnya dia apa, kalau cuma dengar org jalan2 di atasnya sampai ngamuk2 begitu. Dasar pemabok!

  15. duabadai said: latian nembak di kebun, hehe dulu bapak punya senapan angin dan anak2nya suka disuruh latihan nembak pake sasaran kaleng/botol bekas

    Usia berapaan dulu itu? Sekarang masih suka nembak gak?

  16. artsofcards said: Selamat ya buat kehamilanmu. Yang ke berapa ini jadinya? Moga2 sehat kamu & si kecilmu. Ngomong2 soal pintu yg tiba2 diputar2 pegangannya, pas tinggal di apartemen yg seberangan dengan apartemen mahasiswa suka kejadian. Mungkin tamunya mabok atau gimana, jadi asal aja mau buka pintu padahal salah. Yang kasihan anak2 yg sampai ketakutan. Di apartemen lama malah lebih parah. jam 1 pagi tiba2 pintu digedor2 kenceng sama org yg ngakunya mau bertamu. Bertamu apaan jam 1 pagi? Katanya mau cari si A pas aku tanya “who’s there”. Aku bilang nggak ada yg namanya si Anu, maish aja ngotot gedor2 pintu. Berapa kali tuh ya digedor begitu? Belum lagi pas punya tetangga yg pemabuk, yg suka selonong boy datang ke depan pintu gedor2 & ngancem segala. Entah malasahnya dia apa, kalau cuma dengar org jalan2 di atasnya sampai ngamuk2 begitu. Dasar pemabok!

    Makasih, mbak Dian. Ini kehamilan yang ketiga. Aaaamiiin…makasih sekali lagi doanya.Dugaan bahwa itu mungkin pemabuk juga sempat terlintas. Tapi kami skrng tinggal jauh dari kampus, tdk berdekatan dengan apartemen yang biasa ditinggali mahasiswa. Kalau sebelum pindah, justru kami sering keberisikan penghuni apartemen atas (3 org mahasiswa) yang kalau sudah mabuk akan menggila dengan lompat-lompat dan banting2 barang. Kami sampai tak bisa tidur.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s