Menangkap Sinyal – Jurnal Santai Mengenang Mulpid – Part 1

Dalam ilmu sastra ada yang namanya “reading between the lines” yang artinya membaca yang tersirat, bukan sekedar yang tersurat. Tenang, ini gak ada hubungannya dengan Mommy Minten yang suka ngaku2 kalau punya radar yang bisa menangkap pesan-pesan gaib…hi…hi. Yang dimaksud membaca yang tersirat adalah mencoba menafsirkan pesan yang ada di balik sebuah teks, dan teks bentuknya bukan hanya tulisan tapi bisa peristiwa.

Contoh gampangnya adalah, seorang istri yang kebelet pengen punya tas jinjing baru setelah ngiler melihat katalog. Lalu dia berkata kepada suaminya, “Mas, kayaknya tas lamaku sudah butut deh. Kusam gitu warnanya.” Suami yang gak nangkep akan melirik tas lama dan berkata, “Ah enggak kok, biar udah gak jreng lagi, tapi masih bagus kok tas itu, ” sambil kemudian balik lagi baca koran. Istri yang gak patah semangat akan menimpali, “Tapi kan memang aku sudah 2 tahun gak beli tas baru, ya Mas? Eh ini di katalog banyak lo tas bagus-bagus.” Dan suami yang masih gak nangkep akan menjawab, “Oh sudah 2 tahun gak beli tas baru? Bagus dong, berarti kau memang rajin berhemat. Bagus-bagus ya di katalog itu? Toko itu pinter ngiklan berarti ya.” Gubraxxx.

Secara halus, sebenarnya si istri pengen suaminya bilang, “Ya udah, beli tas baru deh sana. Pilih aja yang kau mau.” Tapi apa daya, karena si suami gak nangkep-nangkep, maka tujuan itu gak kesampaian juga. Padahal kalau suaminya mau pinter dikit dan peka terhadap keinginan istrinya, pasti dong udah ngerti dari tadi.

Perhatikan bahwa si istri tidak langsung gamblang (tersurat) menyatakan: “Mas, aku naksir tas-tas di katalog ini, belikan yaaaa…” tapi memberikan serangkaian pesan tersirat (gak ada
di tulisan tapi bisa tertangkap).

Kalau mau dibahas lagi, kita sebagai pembaca juga bisa kok menangkap beberapa pesan tersirat yang menggambarkan karakter dari si suami – istri ini. Tapi kali ini gak usah dibahas, karena bukan itu inti dari jurnal ini. Cerita di atas hanya sebagai pengantar saja. Gile.. pengantar aja udah lumayan panjang yak…ha…ha…ha. Bear with me, beruanglah denganku…hi…hi. Sabar ya, kalau perlu dicicil 3 kali bayar ya buuu.

OK, mari kembali ke judul jurnal, yaitu mengenang Mulpid. Dan mohon bersabar dan santai bacanya, gak usah buru-buru, karena aku juga ingin menikmati menulis di sini, untuk saat-saat terakhir sebelum 1 Desember nanti.

Aku masih ingat sekali yang pertama kali menunjukkan halaman lapak Multiply Indonesia adalah cucuku sendiri, yang nyenggol2 di Meebo. Emang dasarnya dia genit sih, suka nyenggol2 neneknya yang cantik ini. *melet ke cucu*.

Halaman pertama Mulpid masih polos, dengan tema dasar tanpa variasi. Selain pengumuman bahwa MP buka kantor perwakilan di Jakarta, mereka juga jualan kaos dan mug dengan logo MP. ‘Oh mau mempopulerkan MP kali ya,” meski heran tapi pikiranku masih belum curiga apa-apa.

Lanjut ke postingan2 berikutnya, ternyata isinya testimonial penjual/merchant kalau bahasa mereka. Lalu berikutnya, isinya ternyata hanya lomba-lomba khusus untuk pedagang/OS (Online Seller). Dalam hanya 12 (8-20 April) hari saja, mereka telah mengadakan 3 kali lomba khusus untuk Online Seller (OS) dengan hadiah berupa: Samsung Galaxy, iPad, dan kontrak kerja sbg official designer MP. Sejak 8 April 2011 hingga detik saya menulis ini, berapa lomba yang diselenggarakan khusus untuk blogger? Satu saja…ha…ha…ha. Dan itu lomba itu adalah Yuk Mudik, yang kategori OS dan blogger terpisah. Nantinya, akan lebih banyak lomba dan semuanya hanya untuk OS atau pembeli.

Mustinya, saat itu juga saya sudah bisa mulai curiga. Perbedaan perlakuan jelas terlihat sejak awal. Lihat saja dari perbandingan jumlah lomba. Dan tidak satu pun artikel awal di lapak mereka ditujukan khusus buat blogger, selalu arahnya ke OS.

Tapi, ahhh… pikiran curiga itu asli gak muncul di pikiran saya. Yang ada adalah, ‘Biarin aja deh mereka mau ngapain kek. Kayaknya gak ngaruh ke kita deh. Ini mungkin semacam cabang MP yang khusus jualan. Masih ada MP di Amrik inih yang ngurusin bloggers, alias kita2 yang gak jualan,’ begitu kira-kira pikiran saya saat itu.

Saya akui, radar saya waktu itu masih rada tumpul sehingga masih belum bisa membaca apa implikasi dari munculnya kantor MP di Jakarta dan juga implikasi dari postingan awal Mulptiply Indonesia dan lomba2 yang gencar mereka adakan. Bahwa mereka mengutamakan OS dan usaha berdagang, itu seharusnya sudah langsung terbaca. Bahwa mereka mengubah jalur utamanya menjadi e-commerce, mustinya sudah terbaca. Bahwa akhirnya ini nanti akan mengimbas ke kita, yang gak berjualan, itu mustinya sudah terbaca. Kenapa segencar itu merangkul OS sedangkan kita nyata2 eksis juga di MP? kenapa tidak ada postingan tentang blogger dan blogging? Kenapa setiap kegiatan selalu diarahkan pada komersialisasi dan promosi OS dan MP sebagai pasar? Apakah blogger dianggap gak ada? Why? *why….why…ceritanya echo biar dramatis*

(bersambung: tentang Darth Vader)

Advertisements

94 thoughts on “Menangkap Sinyal – Jurnal Santai Mengenang Mulpid – Part 1

  1. beautterfly said: MBAAAAAKKK SUuuuuuMMM *pake toa masjid yang super gede*

    Ni anak kenapa yak? dari tadi manggilin gue pake TOA masjid pulaaak! Woy, balikin woy…tuh muadzinnya jadi gak bisa adzan.

  2. beautterfly said: Orang disini udah waktu dhuha belom juga dhuhur.. Biarin ajah ak pinjem dulu..

    Halagh… dasar dehhhh. Pasti nyolongnya abis subuhan di masjid nih. Ha…ha..ha.

  3. penuhcinta said: Nanti di bagian dua mbak, di bagian komennya teman2 blogger, ada lo yang sudah bisa membaca dan bahkan tepat memprediksi apa yang terjadi sama kita nanti (penutupan/penendangan). Alhamdulillah, makasih budhe Tintin. Puasa tahun ini dia barus ekali batal dan itu gara2 aku yg telat bangunin sahur. Aku minta dia gak puasa, padahal dianya sendiri pengen puasa aja meski gak sahur. Aku gak tega kalau dia puasa 16 jam tanpa sahur. Tahun lalu sih dia penuh puasanya, alhamdulillah.Darrel sih…ha…ha…ha… baru nyoba latihan sahur dan puasa sampai jam 12 siang aja, itu jg gak tiap hari. Akunya gak mau maksain, cuma mendorong aja.

    oh ada yang bisa memprediksi nasib kita nanti ya..itu onit barusan ku baca kasih jalan keluar.. joindiaspora..woaahh 16jam disana? kaya di eropa juga.. tapi eh ku juga puasanya sekitar 16 jam deh.. kan bobo jam 12an.. belakangan ini gitu.. jadi sekalian sahur jam 12an malam, biasanya cuma minum susu juga madu dan pisang.. jarang makan lagi.. *udah turun 5 kilo nih.. dan ga pake batuk.. keren imo.. semangat ya puasanya.. adiku dibalik tuh puasanya buat anak dibawah 10 tahun.. ada yang mau dibangunin sahur.. ada yang engga.. kalu yang engga mau dibangunin sahur, tetep sarapan, dan makan siang.. abis lohor puasa sampe magrib.. lucu juga..kirian dimari ga ada yang kaya gitu, eh rafi tuh, anaknya ida&agung..

  4. penuhcinta said: Oalah, lasagna sayuran? Unik tuh. Dua hai yg lalu aku bikin lasagna daging dan keju, Pakdhe. Nyamm…aku tahu kolesterol banget tapi enyaaakk.

    lasagna sayur ku bikin pake terong dan oncom.. tetep pake keju quickmealt.. namanya marzipan bukan ya? apa moluska? ga pake daging tapi.. lapisannya pake terong bukan pasta lasagna..

  5. tintin1868 said: oh ada yang bisa memprediksi nasib kita nanti ya..itu onit barusan ku baca kasih jalan keluar.. joindiaspora..woaahh 16jam disana? kaya di eropa juga.. tapi eh ku juga puasanya sekitar 16 jam deh.. kan bobo jam 12an.. belakangan ini gitu.. jadi sekalian sahur jam 12an malam, biasanya cuma minum susu juga madu dan pisang.. jarang makan lagi.. *udah turun 5 kilo nih.. dan ga pake batuk.. keren imo.. semangat ya puasanya.. adiku dibalik tuh puasanya buat anak dibawah 10 tahun.. ada yang mau dibangunin sahur.. ada yang engga.. kalu yang engga mau dibangunin sahur, tetep sarapan, dan makan siang.. abis lohor puasa sampe magrib.. lucu juga..kirian dimari ga ada yang kaya gitu, eh rafi tuh, anaknya ida&agung..

    Ada, mbak dan prediksinya cukup jitu. Bukan nasib kita, tapi tindakan Mulpid pada akhirnya. Iyoo… 16 jam dan sekarang bergeser waktunya, dah hampir jadi 15 jam. Loh, mbak Tintin kok sahurnya kecepetan gitu? Biar gak usah bangun2 lagi ya? Iya nih, Darrel perlu lebih keras dibujuk agar mau puasa. Mungkin motivasinya kendor krn lihat emaknya gak puasa…hi…hi. Oh Rafi puasa bedug ya?

  6. tintin1868 said: lasagna sayur ku bikin pake terong dan oncom.. tetep pake keju quickmealt.. namanya marzipan bukan ya? apa moluska? ga pake daging tapi.. lapisannya pake terong bukan pasta lasagna..

    Ih mbaaak..molusca bukannya hewan bersel satu? Ha…ha…ha. Aku malah gak tahu ada keju quickmelt. Terong dan oncom ya? Udah pernah dipajang resepnya belum? Aku suka sih terong, oncom gak ada di sini tapinya.

  7. darnia said: menunggu babak dua (yang disinyalir isinya dosa-dosa Mulpid yang kemaren — dan mungkin beberapa dosa baru — )*kumat jahad-nya* 😀

    Udah dirilis, sayaaaang! Ha…ha…ha. Jiah, jahatan mana sama mereka dwonk? Kita mah gak jahat, Daniii…. kita jihit…loh? Intinya sebenarnya sih di kepekaan kita dalam menangkap sinyal itu, sambil mengingatkan bahwa ini lo yang terjadi sama kita2 dulu itu. Banyak juga yang gak tahu soale.

  8. rengganiez said: kalo soal memprediksi, Mommy Minten banyak jitunya dah….

    Idih, dibilangin mommy Minten cuma sok2an bisa prediksi…hi…hi. Bola kristalnya aja sebenernya aquarium yg dibalik.

  9. penuhcinta said: “Oh sudah 2 tahun gak beli tas baru? Bagus dong, berarti kau memang rajin berhemat. Bagus-bagus ya di katalog itu? Toko itu pinter ngiklan berarti ya.”

    wah harus belajar jadi tipe suami kek gini nih, bisa mengapresiasi kehematan istri xixixiixi

  10. fightforfreedom said: Cocok banget jadi bagian dari The Antology of MultRIPly

    Hi…hi…makasih, Cak. Oh ya, sekalian minta izin mencatumkan nama sampeyan ya di seri ke-2 nya.

  11. Hemmm…Mungkin kalo soal keberadaan OS sih gak majalah, wong itu bagian dr perusahaan nyari duit, dimana ada bagian dari duit itu jg digunakan untuk biaya operasional para blogger. Hanya saja kalo pd akhire blogger jadi digusur itulah namanya memang kacang lupa kulit.Tapi yawislah, tak ada yg butuh disesali owk, anggap aja gak penting. Seperti aku ini lho… dah lama nganggap MP itu gak penting, cuman aku kan diam aja, xixixi…Ops,Lagian nenek sigh… Jadi istri ‘mbulettttt…!’ Kalo mau tas ya minta aja terusterangggg, ntar kubeliin tas kresek plasthk wis… hehehe #mlayuuu

  12. ohtrie said: Hemmm…Mungkin kalo soal keberadaan OS sih gak majalah, wong itu bagian dr perusahaan nyari duit, dimana ada bagian dari duit itu jg digunakan untuk biaya operasional para blogger. Hanya saja kalo pd akhire blogger jadi digusur itulah namanya memang kacang lupa kulit.Tapi yawislah, tak ada yg butuh disesali owk, anggap aja gak penting. Seperti aku ini lho… dah lama nganggap MP itu gak penting, cuman aku kan diam aja, xixixi…Ops,Lagian nenek sigh… Jadi istri ‘mbulettttt…!’ Kalo mau tas ya minta aja terusterangggg, ntar kubeliin tas kresek plasthk wis… hehehe #mlayuuu

    Lah, buat aku pribadi juga OS hak majalah, cu. Cuma perbedaan perlakuan ala apartheid itu yang aku gak suka, benciii akuuu (ala Tessy).

  13. penuhcinta said: Udah dirilis, sayaaaang! Ha…ha…ha. Jiah, jahatan mana sama mereka dwonk? Kita mah gak jahat, Daniii…. kita jihit…loh? Intinya sebenarnya sih di kepekaan kita dalam menangkap sinyal itu, sambil mengingatkan bahwa ini lo yang terjadi sama kita2 dulu itu. Banyak juga yang gak tahu soale.

    hahahha udah ya??? *kemana aja yaaa?? XD*iya, Mbak. Sebenernya sama…agak nyesel juga enggak peka pas MP kayak gitu sama OS. Udah sedikit ngerasa sih kalo dianak tirikan, tapi sejauh ini masih nerimo. Lha kok sekarang malah sekalian dibuang *berasa anak terbuang hahaha*Matur nuwun postingane…sedikit bikin refresh apa yang aku rasain sama MP dulu-dulu itu, Mbak :>

  14. Sowryyy, ooteh, abis ngikik baca moluska vs marzipan. Setahuku mba Tin, momy Minten, yg mirip lasagna dari terong panggang itu moussaka, yummy pake saus keju *sluurp*

  15. penuhcinta said: Ada, mbak dan prediksinya cukup jitu. Bukan nasib kita, tapi tindakan Mulpid pada akhirnya. Iyoo… 16 jam dan sekarang bergeser waktunya, dah hampir jadi 15 jam. Loh, mbak Tintin kok sahurnya kecepetan gitu? Biar gak usah bangun2 lagi ya? Iya nih, Darrel perlu lebih keras dibujuk agar mau puasa. Mungkin motivasinya kendor krn lihat emaknya gak puasa…hi…hi. Oh Rafi puasa bedug ya?

    jadi tahu tindakan mulpid pada akhirnya.. :(iya biar ga bangun2 lagi.. toh puasa sendiri.. bangun sendiri.. ga ada yang ikutan puasa di rumah.. ntar kalu pulang ke rumah mama pasti sahur pada waktunya..ku kan kebo, daripada ga sahur sama sekali.. mending mau tidur langsung sahur..namanya lucu, puasa bedug.. :Ddarrel idolain emaknya nih, bukan imo dan bapaknya yang puasa?

  16. penuhcinta said: Ih mbaaak..molusca bukannya hewan bersel satu? Ha…ha…ha. Aku malah gak tahu ada keju quickmelt. Terong dan oncom ya? Udah pernah dipajang resepnya belum? Aku suka sih terong, oncom gak ada di sini tapinya.

    ini bukan moluska kerang itu.. haduh salah namanya apa.. *ntar kalu nemu kesini lagi..keju qicktmelt itu kaya mozarela dikit.. meleleh kalu dipanggang.. beda sama ceddar yang mengering..blom pernah dipajang resepnya.. langsung habis dimakan lupa difoto..ga ada oncom pake tempe ato tahu..

  17. miapiyik said: moussaka

    itu diaaaaa.. moussaka.. hadoh kenapa nulisnya moluska ya.. *tepok jidat..ntar bikin deh dan pajang moussaka.. *catet baikbaik kata ini biar ga ketuker sama kerang..

  18. miapiyik said: Sowryyy, ooteh, abis ngikik baca moluska vs marzipan. Setahuku mba Tin, momy Minten, yg mirip lasagna dari terong panggang itu moussaka, yummy pake saus keju *sluurp*

    pelukpeluk m.mia.. dari tadi udah ubekubek loh lasagna terong nama lainnya ga ada di gugel..

  19. penuhcinta said: Padahal kalau suaminya mau pinter dikit dan peka terhadap keinginan istrinya, pasti dong udah ngerti dari tadi.

    OH sebaliknya suami jenius itu kudu belagak mbego kalo nggak ntar kantongnya jebol…wakakakak

  20. darnia said: hahahha udah ya??? *kemana aja yaaa?? XD*iya, Mbak. Sebenernya sama…agak nyesel juga enggak peka pas MP kayak gitu sama OS. Udah sedikit ngerasa sih kalo dianak tirikan, tapi sejauh ini masih nerimo. Lha kok sekarang malah sekalian dibuang *berasa anak terbuang hahaha*Matur nuwun postingane…sedikit bikin refresh apa yang aku rasain sama MP dulu-dulu itu, Mbak :>

    Sami-sami, Dan. Anak tiri yang pasrah dan mauan ya kita? Ha…ha..ha. Soalnya kita masih dikasih maenan yang kita anggap paling menyenangkan: ngeblog di MP. Ibarat anak yang dikasih permen sebanyak-banyaknya, dikasih nonton TV dan main game sepuas-puasnya, tapi gak dikasih makanan bergizi, gak dimandiin, gak diurus secara layak, gak diajak ngomong, dan gak dipikirin karena emang nantinya bakal dibuang di pinggir jalan.

  21. miapiyik said: Sowryyy, ooteh, abis ngikik baca moluska vs marzipan. Setahuku mba Tin, momy Minten, yg mirip lasagna dari terong panggang itu moussaka, yummy pake saus keju *sluurp*

    Ih, gak pake minta maaf atuh, mbaaak…kan OOT biasa di lapakku. Oh…namanya moussaka ya? Makanan Timur Tengah, Balkan, Mediterania. Aku sampai ngintip Wiki saking penasaran. Kayaknya enak ya… tapi aku ngiler malah liat saus bechamelnya, dasarnya aku doyan keju.

  22. tintin1868 said: jadi tahu tindakan mulpid pada akhirnya.. :(iya biar ga bangun2 lagi.. toh puasa sendiri.. bangun sendiri.. ga ada yang ikutan puasa di rumah.. ntar kalu pulang ke rumah mama pasti sahur pada waktunya..ku kan kebo, daripada ga sahur sama sekali.. mending mau tidur langsung sahur..namanya lucu, puasa bedug.. :Ddarrel idolain emaknya nih, bukan imo dan bapaknya yang puasa?

    Yap, dan juga biar waspada ke depannya, mbak. Jangan sampai mudah kena trik mereka lagi. Pas aku kos sendiri rasanya juga gitu mbak, kurang semangat bangun sahur krn cuma sahur sendirian. Kalo gak salah sih istilahnya puasa bedug, yg buka pas adzan dzuhur. Darrel memang dekatnya ke aku, tp akhi2 ini udah mulai dekat lg ke ayahnya sejak mamanya mabok melulu…hi…hi.

  23. tintin1868 said: ini bukan moluska kerang itu.. haduh salah namanya apa.. *ntar kalu nemu kesini lagi..keju qicktmelt itu kaya mozarela dikit.. meleleh kalu dipanggang.. beda sama ceddar yang mengering..blom pernah dipajang resepnya.. langsung habis dimakan lupa difoto..ga ada oncom pake tempe ato tahu..

    Hi…hi…udah dikasih info sama mbak Mia tuh, mbak. Oh, kayak mozarella, yap sering pake tuh buat bikin pizza dan lasagna. Oh bisa ya pake tahu? Wah perlu dicoba nih, mudah2an bisa bikin anak2 mau makan terong.

  24. tintin1868 said: itu diaaaaa.. moussaka.. hadoh kenapa nulisnya moluska ya.. *tepok jidat..ntar bikin deh dan pajang moussaka.. *catet baikbaik kata ini biar ga ketuker sama kerang..

    Ha…ha…ha…moluska jauh banget artinya soale mbaaak.

  25. eddyjp said: OH sebaliknya suami jenius itu kudu belagak mbego kalo nggak ntar kantongnya jebol…wakakakak

    Jiaaaah… si mbaaaah. Iya sih bisa ada dua kemungkinan, si suami itu bloon atau pinter dalam arti pinter menjaga kepentingan/dompetnya sendiri.

  26. fendikristin said: iya ya Mbak Ir..semenjak ada perwakilan di indo..segala biang rusuh mengobrak abrik kampung nyaman kita ini huuuhhhh

    Begitulah, Kris. Tadinya adem anyem aja…eh datang mereka jadi kacau balau deh.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s