Bersepeda Itu Asyik!

Bersepeda adalah kegiatan anget-anget tai ayam yang sering aku lakukan. Biasanya semangat bersepeda cuma beberapa minggu, terus ada aja halangannya dari mulai sakit perut saat haid, kerjaan numpuk, dsb. yang bikin aku berhenti bersepeda pagi. Lalu keterusan, dari absen satu hari jadi satu minggu, dan seterusnya. Payahhh! Payahh!

Padahal yang namanya bersepeda di sini nyaman sekali bow. Selain bisa jalan di atas trotoar, di sebagian besar badan jalan tersedia jalur khusus sepeda. Bagusnya juga di sini, para pengemudi mobil tuh “takut” banget sama yang namanya sepeda. Kalau ada sepeda melaju di jalan, pasti mereka tuh ngejauhin sepeda itu, sampai jauuuuh sekali, berusaha menjaga supaya jangan menyenggol si sepeda. Masalahnya kan kalau di nyerempet bisa dituntut, musti ke pengadilan, muahaaaal bayar pengacara dst. Jadi, daripada ribet nantinya, mendingan menghindar jauh-jauh deh.

Sejak anak-anak liburan sekolah, tanggal 25 Mei yang lalu, kebiasaan sepedaku mulai digalakkan kembali. Biasa deh, anak-anak pengennya main di luar dan bersepeda keliling kota adalah salah satu hiburan mengasyikkan buat mereka. Buat aku juga lebih seru rasanya bersepeda dengan anak-anak. Bisa sambil ngobrol, bisa sambil lihat-lihat pemandangan dan foto-foto, sesuatu banget buatku.

Ada dua track yang kami biasa lalui saat bersepeda. Ada jalur rumah sakit yang melewati hutan cemara, bagian belakang sebuah
rumah sakit, gereja besar, dan wilayah perumahan. Jalur ini cukup menantang karena lebih banyak jalan menanjak dibandingkan turunan. Lalu, jalur ini lebih banyak dilewati mobil dan ada beberapa badan jalan yang tidak ada jalur khusus bersepeda atau trotoar. Jadi kami harus ekstra hati-hati kalau lewat jalur ini.

Jalur kedua adalah jalur menuju pertokoan yang bernama Murdale Shopping Center. Jangan bayangkan kayak mall di sana yak. Karena meskipun di sini bisa juga disebut mall, tapi bentuknya cuma sederetan pertokoan kecil-kecil. Jalur ini lebih aman karena sebagian besar jalannya ada jalur khusus sepeda dan/atau trotoar. Kontur jalannya lebih banyak yang landai dibandingkan tanjakan. Jalur ini juga terbilang lebih adem karena banyak pepohonan. Keuntungan dari lewat jalur ini adalah kami bisa sekalian belanja ke toko sayur yang bernama Fresh Food atau ke International Grocery, yang menjual banyak bahan makanan dan bumbu Asia.

Sebenarnya ada beberapa jalur lain yang bisa dan pernah kami lewati, tapi berhubung tingkat kesulitannya lebih tinggi, lebih panjang, dan lebih panas, kami jarang lewat di jalur-jalur lain itu. Kadang, kalau lagi semangat, jalur ke Murdale kami tempuh dan teruskan hingga ke sebuah taman kota bernama Turley Park yang dilengkapi arena bermain anak dan gazebo.

Ketika bersepeda, biasanya aku beriringan bersama Imo dan Darrel. Posisinya berurutan, Imo di depan, Darrel di tengah, dan Emak Kece di belakang. Sengaja begitu supaya gak ada anak yang ketinggalan kalo Emak Kece yang di depan atau tengah. Imo memimpin dengan bimbingan Emak Kece yang gak malu-malu teriak-teriak untuk ngasih komando dari belakang…he…he. Posisi ini sering diprotes oleh Darrel yang pengen juga memimpin konvoi. Kalau jalurnya aman, dikasih kesempatan juga tapi gak sering-sering.

Mengenai pemandangan, biasanya hanya rumah. Tapi karena di sini rumahnya rata-rata rapi-rapi dan bagus, jadi adem juga ngeliatnya. Halaman rumah orang2 di sini juga biasanya asri, pake bunga-bungaan segala serta rumput hijau yang dicukur rapi. Kalau lagi hoki, kayak hari kamis kemaren, bisa ngeliat pemandangan cowok topless yang lagi cukur rumput…hi…hi…hi. *rame2 ngelus dada yaaaa sambil geleng-geleng kepala* Untung Emak Kece kemarin gak kerasukan Suminten, jadinya tetap cool dan biasa aja meski ngeliat pemandangan indah. *buang muka dengan sombong*

Sepedaan hari Sabtu lebih seru lagi karena kami bisa ke Farmer’s Market (Pasar Kaget ala Amrik) atau ke Yard Sale alias jualan barang2 bekas di halaman/garasi rumah. Rasanya seru karena perginya ada tujuannya dan pulang2 bisa bawa belanjaan, baik itu sayur-sayuran atau barang printilan bekas.

Kalau ditanya capek gak genjot sepeda jauh, ya capek tapi puas karena tahu bahwa setiap genjotan bikin badan lebih sehat. Hiburan buat jiwa juga, karena dengan bersepeda, aku merasa jadi bagian dari dunia luar, gak melulu terkungkung di dalam rumah. Terus pas turunan tuh…huaaaa….rasanya kayak terbang…yipiiiii!!

Hayo, siapa yang doyan juga bersepeda?

PS: Foto-foto menyusul ya di album foto yang INI yaaa.

Advertisements

29 thoughts on “Bersepeda Itu Asyik!

  1. mmamir38 said: Abis bersepeda …………………. MAKAN!Ha ha ha!

    Oh bener banget, Pak! Jadi lapeeerr kalo abis sepedaan. Sama juga boong yak, kalori terbakar segera terganti dengan nasi sebakul.

  2. tiarrahman said: wah kalo di indonesia mah ngeri. istri pernah dipepet sama truk, sampe jatuh.

    Waduh! Serem amat dipepet truk. Kurang ajar banget pengemudi truknya! Di sana sih gitu yaa…suka ugal-ugalan. Terus gimana, Kang? Terluka gak? Truknya kabur aja pasti ya?

  3. sekarang udah jarang sepedaan deh sejak pindah ke pejaten.. sepeda tetep di priok.. dulu tiap minggu keliling ancol dari priok pagipagi.. kalu cape, pulang naik taxi.. sekarang kog ya cape badan duluan lihat sepeda.. pengen jajal dari pejaten ke priok blom kesampean..

  4. tintin1868 said: sekarang udah jarang sepedaan deh sejak pindah ke pejaten.. sepeda tetep di priok.. dulu tiap minggu keliling ancol dari priok pagipagi.. kalu cape, pulang naik taxi.. sekarang kog ya cape badan duluan lihat sepeda.. pengen jajal dari pejaten ke priok blom kesampean..

    Iya, aku inget mbak Tintin ke Ancol naik sepeda. Itu postingan pertamanya mbak Tintin yang aku baca, kayaknya. Cuma masalah kebiasaan kali ya mbak. Aku pun juga pas mau mulai lagi merasa gak kuat, pas pertama gowes lagi rasanya gempor bener. Lama-lama tambah kuat dan bisa sampai jauh tanpa merasa kepayahan.

  5. sekarang udah jarang sepedaanabisnya baru ngeluarin sepeda, Prema udah teriak minta ikutnah dia khan belom bisa genjot sepedanya sendirijadi batal deh sepdaanyang ada jalan kaki dorongin sepda Prema keliling kompleks

  6. itsmearni said: sekarang udah jarang sepedaanabisnya baru ngeluarin sepeda, Prema udah teriak minta ikutnah dia khan belom bisa genjot sepedanya sendirijadi batal deh sepdaanyang ada jalan kaki dorongin sepda Prema keliling kompleks

    Hi…hi….iya. Tinggu Prema bisa sepedaan dulu ya. Atau beli kursi anak kecil khusus buat di sepeda.

  7. penuhcinta said: Kalau di Batam gimana kondisinya Pak Guru? Enak gak untuk sepedaan?

    Kalo sepedaan di dalam komplek perumahan sih cukup aman, tapi begitu keluar ke jalan raya… woww… rada bahaya, mengingat tingkat disiplin pengendara mobil & motor di jalanan begitu rendah, bahkan terkesan ugal-ugalan. Apalagi lemahnya pengawasan thd anak-anak di bawah umur saat bawa motor, udah jelas mereka gak punya SIM, tapi mereka bangga kalo bisa nunjukin ngebut di depan temannya.

  8. Beberapa hari yang lalu saya disuguhi Yahoo… ada promosi ajang sepeda santai, tapi pengendaranya pada bugil ria, ajang programnya kalo gak salah: world naked bike. Duhh.. dunia spt sudah mau kiamat rasanya.

  9. fightforfreedom said: Kalo sepedaan di dalam komplek perumahan sih cukup aman, tapi begitu keluar ke jalan raya… woww… rada bahaya, mengingat tingkat disiplin pengendara mobil & motor di jalanan begitu rendah, bahkan terkesan ugal-ugalan. Apalagi lemahnya pengawasan thd anak-anak di bawah umur saat bawa motor, udah jelas mereka gak punya SIM, tapi mereka bangga kalo bisa nunjukin ngebut di depan temannya.

    Beruntung juga masih bisa sepedaan di kompleks ya, Cak. Rata2 berarti pengemudi kendaraan di Indonesia sami mawon ya. Gak di Jakarta, gak di Batam. Pengen teriak, polisinya manaaaa? Tapi tahu kalau sia-sia saja. Hehhh.

  10. fightforfreedom said: Beberapa hari yang lalu saya disuguhi Yahoo… ada promosi ajang sepeda santai, tapi pengendaranya pada bugil ria, ajang programnya kalo gak salah: world naked bike. Duhh.. dunia spt sudah mau kiamat rasanya.

    Itu di atas Mas Wib kasih link-nya. Hayah, aku juga bingung apa hubungannya ya kampanye cinta lingkungan dengan bertelanjang bulat sambil bersepeda gitu? Apa gak ada cara lain?Di NYC tiap tahun juga ada ajang gila lainnya bernama “No Pants Day,” pengikutnya tidak memakai celana luar, alias cuma pake CD aja naik subway. Aneh deh, atasnya pake jas, bawahnya kolor doang. Bingung juga, apa maksudnya?

  11. penuhcinta said: Sendirian apa sama anak2, Teh?

    kadang sendirian, kadang berdua Seno.. tp lbh sering sendirian.. aku ke mana2 yg deket2 naik sepeda juga, sampe tetangga nanyain ibu koq seneng bener naik sepeda, alesan aja biar sehat..pdhal gak punya motor hahaha

  12. ibuseno said: kadang sendirian, kadang berdua Seno.. tp lbh sering sendirian.. aku ke mana2 yg deket2 naik sepeda juga, sampe tetangga nanyain ibu koq seneng bener naik sepeda, alesan aja biar sehat..pdhal gak punya motor hahaha

    Hua…ha…ha…. bisa aje jadi alesan. Tapi bener lo bikin sehat, apalagi kalau rutin.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s