Jadi Sebenarnya Kenapa?

Hidup itu penuh misteri. Dan untuk kami, tak perlu jauh-jauh mencari, misteri itu ada di depan mata dan ditemui dalam keseharian.

Fenomena 1 (sekitar bulan Agustus 2011)
Lokasi: Kediaman si anak

Guru Pre-K (play group) datang ke rumah dalam rangka meninjau kediaman murid. Hal ini dilakukan untuk melihat apakah situasi dan kondisi rumah dan lingkungan dianggap cukup kondusif bagi perkembangan anak.

Si Anak yang sudah DUA tahun diajar oleh guru tersebut ikut berada di ruang keluarga saat kedua orang tuanya menyambut si guru. Saat ditegur oleh guru bersangkutan, si Anak diam membisu. Reaksi sama diberikan saat guru pendamping (teacher aide) juga menyapanya. Diam seribu bahasa. Bibirnya mecucu, maju dua senti. Lalu… dia nyungsep di antara bantal2 sofa, persis seperti burung onta yang menyembunyikan kepalanya ke dalam tanah.

Fenomena 2 (masih bulan Agustus 2011)
Lokasi: Ruang tunggu dokter mata

Si Anak yang sedang menunggu dipanggil namanya tiba-tiba membalikkan badannya menghadap tembok dan menyungsepkan kepalanya. Ternyata ada teman sekelasnya, anak perempuan bernama Chloe yang baru datang ke ruang tunggu, melihat si Anak, menghampiri, dan sengaja duduk persis di seberang si Anak. Posisi itu terus dipertahankan sampai Chloe akhirnya diajak ibunya untuk pindah tempat duduk, menjauhi si Anak yang nyungsep tadi.

Fenomena 3 (sekitar bulan Oktober 2011)
Lokasi: Sebuah supermarket

Si Anak tiba-tiba melakukan manuver mencurigakan. Dia berjongkok, mengendap-endap, lalu bersembunyi di balik kotak besar buah-buahan. Lalu dia berbisik, “Pssst… itu ada supir bus sekolahku!” Heh? Meski sudah dibujuk untuk tenang saja, tapi si anak tetap menghindar. Bak ninja, dia meloncat sana-sini dan bersembunyi agar tidak terlihat oleh si supir bus. Dan berhasil!

Fenomena 4 (lupa bulannya, yg jelas waktu terima report card)
Lokasi: Ruang kelasnya si Anak

Bu Guru berkata, “Dia serius sekali, susah sekali tersenyum atau tertawa. Saya sampai bertekad bahwa suatu hari, saya akan buat anak ini tersenyum!” Sang Guru juga berkata bahwa si Anak jarang berbincang atau bermain dengan teman-teman sekelasnya dan baru bicara jika ditanya, itu pun dengan singkat.

Fenomena 5 (baru-baru ini)
Lokasi: dokter gigi

Dokter gigi yang mencoba mencairkan suasana bertanya pada si Anak, “Umurnya berapa?” Si Anak diam. Lalu dokter bertanya lagi, “Umurnya seratus ya?” Si Anak tetap diam. Serangkaian pertanyaan ringan diajukan lagi, namun si Anak konsisten dalam diamnya. Dia baru bereaksi ketika si Dokter menanyakan bagian mana giginya yang sakit dengan menebak-nebak, “Yang ini yang sakit?” Itu pun dijawabnya hanya dengan anggukan. Seperti biasa, bibirnya mecucu.

Fenomena 6

Si Anak kalau di rumah ceriwis bukan kepalang, bicara tak habis-habis. Dia gemar bercanda dan membuat jokes alias gurauan. Dia juga bersikap seperti itu jika ada teman kakaknya yang main ke rumah atau saat dia diajak main ke rumah teman kakaknya (play date).

Si Anak lebih memilih menjawab pertanyaan guru dan pendamping gurunya. Tapi ada syaratnya: lokasinya harus di sekolah. Semua percakapan akan terekam dan dilaporkan pada Emaknya saat dia pulang sekolah. Dari percakapan itu dia tahu bahwa gurunya lebih suka minum teh daripada kopi dan ada mahasiswi berusia 20 tahun yang sedang praktek mengajar di kelasnya.

Si Anak sejak usia 4,5 tahun sudah lancar membaca dan mulai menulis. Saat ini (usia 6 tahun dam masih TK), dia menjadi satu-satunya anak di kelasnya yang mengikuti program membaca yang semestinya diikuti anak kelas 1 dan seterusnya.

Presentasi pertamanya di kelas adalah tentang tanaman karnivora bernama Pitcher Plant (Kantung Semar). Presentasi dilakukan dengan cara yang aneh: semua teman-temannya duduk di atas karpet, yang ada di depan, dekat papan tulis, sedangkan si Anak duduk di mejanya, dan berbicara dengan menghadap punggung teman-temannya.

Sampai sekarang, si Emak Kece masih sering heran melihat polah si Anak namun tidak terlalu cemas karena berharap semakin besar dia semakin mampu mengembangkan kemampuan bersosialisasinya.

*mengakhiri tulisan sambil menatap gemas ke si Anak yang sudah sedari tadi terlelap*

Advertisements

90 thoughts on “Jadi Sebenarnya Kenapa?

  1. Dulu si Hugo tuh yang suka sembunyi di belakang mak-nya. Sampai ama temen-temenku dibilang anak mak. Dia bersikap begini, krn memang dia nggak punya temen sih, aku juga nggak punya banyak temen saat itu, tapi, setelah bersekolah, kegiatan sembunyi di belakang punggung si mak juga berkurang, Ir.

  2. penuhcinta said: Ini si Josh, apa yg lainnya? Oalah…. sama pemalunya yaaa! Tapi Imo waktu seumur gitu gak pemalu lo, malah ramah banget, suka ngajak ngomong duluan. Ya emang beda sih karakternya….jadi tampak aneh di mata emaknya.

    bukan cuma josh, tapi ada rafi juga dolphin.. sekarang sih udah ga malu2 dengan bertambah umur.. tapi semua jagoan kandang.. di rumah teriak2.. diluaran kalem banget..kebanyakan anak cowo gitu kali ya.. kalu dogol yang cewe pede jaya semua..

  3. Ah inget sm muridku jugak mirip begini nih. Skrg mah udah bagus, mau ngomong. Dulu mah boro2.Si anak emak kece ini tahu betul dan saklek dg konsep ‘ kalo di sekolah ya sekolah, rumah ya rumah, ga ada itu konsep guru ke rumah, mama ke sekolah”nanti juga bisa sosialisasi sambil terus distimulus aja kali yak? *ah, mulai deh sotoyku, maap maap*

  4. fadhil di TK juga pemalu, sampai aku harus nulis surat ke ibu guru, semacam cerita kegiatan dia selama liburan, dan sehari hari. Maksudnya, ibu gurunya bisa mancing pembicaraan gitu loh….makin gede makin berubah..wess ndak usah kawatir..lha aku dulu kecil pemalu banget..sekarang?….malah medeni…hahahahaha

  5. depingacygacy said: wkwkwkwkwk *masih ngakak*kl depin beda lg mba.dia kl ktm temennya suka sok jaim. sok ga akrab gt. pdh kl dipancing2 di rmh, ketauan temen itu yg kemana2 bareng. piye jal

    Hi…hi…hi… malu kalau ketahuan punya teman? Lucu ya interaksi anak-emak…ha…ha…jadi keinget aku juga dulunya gimana sama emakku.

  6. jampang said: lagian gurunya iseng… nanya bukan di sekolahxixixixixixi*jadi mikir… mungkin syaikhan pemalu karena dulu waktu kecil saya juga pemalu kali yah…

    Iyaaa… kalau bukan di sekolah, dilarang nanya!Nah, faktor keturunan berarti. Syaikhan jago narsis juga berarti ya?

  7. anotherorion said: pemalu yo mbak, biasane faktor gak nyaman dengan orang yang gak terlalu dikenal, menyembunyikan diri ngono ben merasa terlindungi dari kondisi “strange” kuwi

    Iya… tapi ini pemalunya kebangetan je. Mosok udah diajar guru yang sama selama dua tahun masih malu2 gitu.

  8. nonragil said: Dulu si Hugo tuh yang suka sembunyi di belakang mak-nya. Sampai ama temen-temenku dibilang anak mak. Dia bersikap begini, krn memang dia nggak punya temen sih, aku juga nggak punya banyak temen saat itu, tapi, setelah bersekolah, kegiatan sembunyi di belakang punggung si mak juga berkurang, Ir.

    Nah, itu juga mungkin. Dia melihat emaknya juga gak punya banyak teman di sini…he…he. Mudah2an Darrel juga lama2 punya lebih banyak teman. Belum aku ajak play date. Ini barusan aja aku tanya dia mau play date gak sama teman sekelasnya, dia langsung nyureng dan bilang, “I don’t want to.” Ha…ha…ha.

  9. tintin1868 said: bukan cuma josh, tapi ada rafi juga dolphin.. sekarang sih udah ga malu2 dengan bertambah umur.. tapi semua jagoan kandang.. di rumah teriak2.. diluaran kalem banget..kebanyakan anak cowo gitu kali ya.. kalu dogol yang cewe pede jaya semua..

    Apa ada hubungannya dengan anak cewek yg biasanya cepat dewasa ya?

  10. beautterfly said: Si anak emak kece ini tahu betul dan saklek dg konsep ‘ kalo di sekolah ya sekolah, rumah ya rumah, ga ada itu konsep guru ke rumah, mama ke sekolah”

    Romekasarii… ini juga yg jadi kesimpulanku. Dikau inget ya kalau Darrel melarang Emak Kece ke sekolah? Jadi memang dia menarik garis tegas antara sekolah dan rumah…ha…ha…ha. Aku bilang gitu juga ke gurunya.

  11. rinita said: fadhil di TK juga pemalu, sampai aku harus nulis surat ke ibu guru, semacam cerita kegiatan dia selama liburan, dan sehari hari. Maksudnya, ibu gurunya bisa mancing pembicaraan gitu loh….makin gede makin berubah..wess ndak usah kawatir..lha aku dulu kecil pemalu banget..sekarang?….malah medeni…hahahahaha

    Eh ide bagus. Jadi bantuin si ibu guru cari topik pembicaraan ya? Ha…ha…ha… dulu pemalu? Masih keliatan kok…kan masih kelihatan kalemnya.

  12. Barusan cerita ke Pak Yadi, mba Ir.. Katanya, Darrel sedang dalam masanya. Soalnya Pak Yadi bilang, itu kelakuan Darrel mirip Pak Yadi kecil *jadi Fadhlan bakal gitu juga ya.. Prepare dari sekarang…

  13. sarahutami said: Dinka doooong, mewek kalo dibawa ke sekolah. Ngitilin kakaknya terus, dan ngumpet dibalik pantat emak :(.

    Gak bisa kali ngumpet di balik pantat emaknya, bakal langsung ketahuan….ha…ha…ha.

  14. mayamulyadi said: Barusan cerita ke Pak Yadi, mba Ir.. Katanya, Darrel sedang dalam masanya. Soalnya Pak Yadi bilang, itu kelakuan Darrel mirip Pak Yadi kecil *jadi Fadhlan bakal gitu juga ya.. Prepare dari sekarang…

    Ha…ha…ha… oh gitu ya May? Sampe nyungsep2 segala? Belum tentu Fadhlan kayak gitu. Kalau ikut emaknya gimana?

  15. miapiyik said: menyimak obrolan disini, dari guru dan ortu, bener ya tiap anak itu unik sekali 🙂

    Iya, mbak Maya. Tiap anak unik. Ada yg uniknya bikin kagum, ada yg bikin geleng2 kepala…ha…ha..ha.

  16. penuhcinta said: Ha…ha…ha… oh gitu ya May? Sampe nyungsep2 segala? Belum tentu Fadhlan kayak gitu. Kalau ikut emaknya gimana?

    katanya oak yadi juga pake ngumpet2, mba *memandang malu ke pak yadi, loh???emaknya lucu kok, mba.. jadi Fadhlan juga bakal lucu *biarin ngga nyambung yang penting bangga wkwkwkwkwkwk

  17. mayamulyadi said: emaknya lucu kok, mba.. jadi Fadhlan juga bakal lucu *biarin ngga nyambung yang penting bangga wkwkwkwkwkwk

    Ini emak-emak ngapain ya jam segini belum tidurrr…???Masih mikirin yang ukurannya kegedean kemarin kah….?Pak Yadiiii, ini loooo ada yang mikirin dalem lemari tuhhhhh… :))

  18. mayamulyadi said: katanya oak yadi juga pake ngumpet2, mba *memandang malu ke pak yadi, loh???emaknya lucu kok, mba.. jadi Fadhlan juga bakal lucu *biarin ngga nyambung yang penting bangga wkwkwkwkwkwk

    Ha…ha…ha.. malah unsur malu2nya itu kali yang bikin klepek2 ya?

  19. ohtrie said: Ini emak-emak ngapain ya jam segini belum tidurrr…???Masih mikirin yang ukurannya kegedean kemarin kah….?Pak Yadiiii, ini loooo ada yang mikirin dalem lemari tuhhhhh… :))

    Ukuran apaan neh? *langsung melotot baca kata “gede”*

  20. depingacygacy said: emang dulu mba sum-emak piye? *penasaran

    Pas SMP kelas 3 aku pernah dijemput ibu di sekolah. Pas lihat ada ibuku, aku langsung tanya, “Eh Ibu ngapain di sini?” Ibuku langsung sedih, dipikirnya aku lebih suka main sama teman dan malu melihat ibu ada di sekolah. Huaaaa…. tapi kan kalau sudah segede gitu, bawaannya pengen mandiri yaaa, gak mau diperlakukan kayak anak kecil.*mewek inget ibuku*

  21. penuhcinta said: Iya, mbak Maya. Tiap anak unik. Ada yg uniknya bikin kagum, ada yg bikin geleng2 kepala…ha…ha..ha.

    jiaaah, ini akuuu, mba Mia :Dsemoga anak-anak sehat bahagia tumbuh kembangnya semua ya Irma

  22. miapiyik said: jiaaah, ini akuuu, mba Mia :Dsemoga anak-anak sehat bahagia tumbuh kembangnya semua ya Irma

    Waduh, maaf mbak…ha…ha… mirip sih namanya. Aaaamiin…makasih doanya ya mbak.

  23. penuhcinta said: Romekasarii… ini juga yg jadi kesimpulanku. Dikau inget ya kalau Darrel melarang Emak Kece ke sekolah? Jadi memang dia menarik garis tegas antara sekolah dan rumah…ha…ha…ha. Aku bilang gitu juga ke gurunya.

    iyaaa.. aku ingeeetttt.. hahahaha.. lucu banget darrel iniiiii…tipe saklek kayaknya si darrel nih…kayak siapa tuuuuuuuuuuuhhh?;pkayak

  24. beautterfly said: iyaaa.. aku ingeeetttt.. hahahaha.. lucu banget darrel iniiiii…tipe saklek kayaknya si darrel nih…kayak siapa tuuuuuuuuuuuhhh?;pkayak

    Ha…ha…ha.. emaknya sih bukan saklek. Emaknya sableng.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s