Black Friday (3)

Kisah nyata ini lanjutan dari yang INI dan ITU.

Saat jam menunjukkan pukul 10.30 malam, si Ayah yang sempat tidur sebentar mulai bersiap-siap.

“Loh? Jadi nih berburu?” tanyaku.

“Iya. Aku mau tahu seperti apa,” jawabnya.

Langsung kusodorkan daftar barang yang sudah kubuat sebelumnya. Lah, mosok pergi begitu tanpa persiapan? Bisa bingung dong menghadapi barang2 diskonan segitu banyak. Bisa kalap juga. Makanya aku sudah buat daftar2 barang idaman yang diskonannya gede2 dan barangnya memang dibutuhkan.

Rencananya suamiku akan ke dua tempat saja: Best Buy dan Walmart. Di Best Buy kami mengincar sebuah TV layar datar yang harganya dibanting dengan amat sadis, dan di Walmart aku minta suamiku memburu piyama dan dua buah mainan buat anak-anak. Kenapa TV, karena TV kami yg sekarang selain masih layar cembung, juga sudah mulai aneh, suka ada warna kehijauan yang mengganggu di layarnya. Input kabelnya (yg di bagian belakang) juga rusak sehingga perlu diganjel pake pensil…he…he.

Suamiku pesan supaya aku siap dengan ponsel di dekatku kalau2 dia butuh tanya2. Jadilah malam itu aku cuma bisa tidur2 ayam sambil menunggu suamiku. Gak apa-apa deh, pikirku. Paling cuma sebentar, kan barang yg dicari juga cuma sedikit.

Tak lama kemudian, telepon berdering. Suamiku ternyata sedang mengantre di Best Buy. Loh? Kupikir dia mau ke Walmart duluan untuk membeli mainan anak2 yang Black Fridaynya dimulai jam 10. Ternyata saat menuju Walmart, suamiku melihat antrean panjang di Best Buy yang sudah mengular sampai ke lapangan rumput di belakang gedungnya. Suamiku langsung ikut ngantre, takut makin gak kebagian kalau harus ke Walmart dulu.

Sistem BF di Best Buy adalah sistem tiket. Jadi jam 11 kurang, petugas Best Buy mulai membagikan tiket untuk masing-masing barang yang diskonnya paling gede. Jadi cuma barang tertentu saja yg harus pakai tiket, dan tiketnya jumlahnya terbatas. Tentu saja yang mengantre paling depan itulah yang bakal kebagian tiket duluan. Tiket juga dibagikan secara bertahap. Jadi misalnya, 10 tiket buat TV bla bala bla dibagikan lalu beberapa menit kemudian 20 tiket untuk XBox 360 dibagikan, dan seterusnya. Nanti di dalam toko, hanya orang2 yang pegang tiket itu yg bisa membeli barang sesuai tiket yg dimilikinya. Hal ini dimaksudkan agar suasana di dalam toko tidak terlalu heboh.

Ketika aku telepon si Ayah lagi, menjelang jam 12, yaitu menjelang dibukanya pintu masuk ke Best Buy, ternyata suamiku gak kebagian tiket untuk TV idaman itu. Jadi akhirnya dapat tiket apaan? Beberapa barang yang sebenarnya kami tak rencanakan untuk dibeli. Hah?

“Bisa dijual lagi,” begitu kata si Ayah. Iya juga sih. Oh ya, aku belum pernah cerita ya kalau kami sebenarnya On Line Seller musiman…he…he…he. Kami punya akun di eBay dan Amazon (nulis gini dihapus gak yaaa sama admin? wink…wink) dan mencoba berjualan barang2 yang kami dapatkan dengan harga diskonan. Kenapa musiman? Soalnya baru jualan atau ngisi barang kalau lagi mood dan memang ada waktunya.

Ya sudahlah, aku pun membiarkan niat si Ayah membeli barang2 yang tak ada di dalam daftar sambil berharap agar saat di dalam Best Buy dia tidak kalap. Si Ayah juga berujar bahwa ini dianggapnya pengalaman, kan sebelumnya sama sekali belum pernah ikut ngantre saat BF seperti ini.

Lewat dari jam 12, aku sudah gak telepon2 lagi karena pastinya si Ayah sedang berada di dalam toko, berdesakan dengan pemburu diskonan lainnya. Ealah, jam 1 pagi malah dia telepon. Ternyata di dalampun masih ngantre! Dari mulai ngantre ngambil barangnya sampai ngantre bayarnya. Dan suamiku mengeluh karena antrean panjang sebagian besar diisi orang yang cuma mengambil satu game XBox, misalnya. Jadi cuma barang2 printilan. Dan demi itu mereka rela ngantre2 sampe nginep? Mungkin juga bisa sampai segitunya karena sebagian besar pengantre di Best Buy adalah anak muda, bahkan anak2 SMA. Ya, buat mereka mainan kayak gitu mungkin susuwatu banget ya.

Karena gak tahan, mata udah ngantuk banget, akhirnya akupun tertidur. Tahu gak suamiku pulangnya jam berapa? Jam 4 pagi! Huaaaaa… selama itu!
Kebayang gak orang yg pake nginep2 segala dan di dalam toko masih harus ngantre berjam2? Gile bener!

Hasil Black Friday kami adalah beberapa alat elektronik, piyama untuk anak2 dan satu buah mainan.

Hasil lainnya: perasaan kapok dan tak ingin mengulang lagi mengantre gila saat Black Friday…

… tapi gak janji deh…. ha…ha…ha. Loh, sapa tahu tahun depan ada diskon yg lebih gila lagi. Never say never dehhh…..ha….ha…ha.

(Akhirnya Tamat Juga)

Advertisements

82 thoughts on “Black Friday (3)

  1. rirhikyu said: udah biasa bukan ya? godain cowo2? wkwkwkwkwkwkwkwkwk

    Heh? Nanggepin yg mana ini Feb? Kalo godain cowok2 sih udah biasaaa… tapi biasanya aku menggoda dalam hati saja. Loh?

  2. mbaktyas said: tuh kan.. penasaran pengen nyobain. taun depan lagi dahh.. gelagatnya sih kapok lombok nih mbak irma.. udah tau pedes tapi masih tetep hajarrr.. xixixii..

    Ha…ha…ha… kok tahu sih? Mbak Tyas memang benar2 mengenal akuhhh.

  3. nonragil said: Sabar bener sang suami berburu BF, Ir….

    Iya mbak Helene, suamiku emang dasarnya tipe lelaki penyabar. Buktinya tahan bertahun2 sama istri model begini…hua…ha…ha.

  4. aghnellia said: mestinya bawa darrel buat nganyti selapselip.. btw itu buka dmpe jam berapa tokonya?

    He…he… anak2 sebenernya nafsu juga pengen ikut. Tapi gak aku bolehkan, takut keinjek2 pengunjung lain. Tokonya buka seterusnya, jadi dari jam 12 tengah malam sampai jam 7 malam keesokan harinya.

  5. penuhcinta said: Hmmm… kalau di Best Buy kayaknya gak ada. Tapi selain BF di toko, juga ada BF yg online, dan mustinya sih ada juga yg nawarkan kamera DSLR dengan diskon bantingan.

    sependek pengalamanku, barang2 elektronik khusus seperti kamera DSLR, komputer Apple belum pernah dibanting harganya.Kapan hari pernah ubek2 nyari macbook, ada bantingan USD100, ealaaa kalau 100 doang, pake kartu mahasiswa udah bisa dapet, gak usah nunggu Black Friday. Aku bilang khusus karena hanya orang2 yang punya minat khusus seperti penghobi atau produsennya udah punya nama. Beda dengan tivi yang merupakan barang umum dan gak perlu punya minat atau ketrampilan spesial. Tapi aku gak tertarik sama tivi. Dari pertama pindah ke US, gak pernah beli tivi. Tivinya hibah dari mertua. Tivi jadul yang kadang dipake muter VHS gambarnya suka jalan jalan sendiri. hihihihi…Eh dulu tuh aku pernah iseng2 cari kamera murah, semacam gretongan gitu. Ternyata scam. Kita musti isi macem2 data, gak taunya email kita kebanjiran iklan. Hasyem tenan.

  6. penuhcinta said: Yeileeee… segitu aja mosok canggih to Yu? KSB ska ngebay? Aku juga, dan si Imo udah ketularan juga. Dia biasa ngubek2 ebay untuk cari tambahan koleksi perangkonya. Harga di Amazon biasanya lebih mahal dari di Ebay, tapiii… kalau di Amazon gak ribet musti biding2 segala dan di Amazon sering ada diskon gede juga. Ajarin? Hayah… pasti bisa Yu. Punya PayPal gak? Soale di ebay biasanya bayar dan terima uang lewat PayPal.

    Akun punya, tapi ngisinya gak ngerti. Banyak ini itunya. PayPal punya. Tapi kalau baru jualan feedbacknya kan kosong. Itu caranya biar tahu ongkos kirim gimana?Imo koleksi perangko?wah asik. Punya perangko Idul Fitri Amrik? Iya, Amazon gak perlu biding. Di ebay juga bisa kan nggak ngebid.

  7. enkoos said: sependek pengalamanku, barang2 elektronik khusus seperti kamera DSLR, komputer Apple belum pernah dibanting harganya.Kapan hari pernah ubek2 nyari macbook, ada bantingan USD100, ealaaa kalau 100 doang, pake kartu mahasiswa udah bisa dapet, gak usah nunggu Black Friday.

    Kalau kamera DSLR aku memang gak pernah ngubek2 cari diskonan mbak. Wong memang gak niat beli..ha…ha..ha. Kalau kamera biasa yg ecek2 sih pernah dan pernah juga tahu ada diskon yg lumayan. Ya, mungkin benar mbak Evi… kalau barang2 khusus dan mungkin harganya juga stabil dan keluaran terbaru, ya diskonnya gak bakal dibanting. Contohnya Ipad kemaren juga ada di BF, tapi ya harganya sama saja. Best Buy kasih kompensasi dengan cara memberikan Gift Card tokonya mereka sendiri. Barang lain yg juga gak ada kortingnya adalah Kindle Fire, yg baru keluar tanggal 5 atau 15 November dan bandrol harganya masih 199.99.

  8. enkoos said: Tapi aku gak tertarik sama tivi. Dari pertama pindah ke US, gak pernah beli tivi. Tivinya hibah dari mertua. Tivi jadul yang kadang dipake muter VHS gambarnya suka jalan jalan sendiri. hihihihi…

    He…he…. aku juga dulu pas setahun pertama di sini malah gak punya TV sama sekali mbak. Sampai2 ada tetangga yang kasihan dan ngasih TVnya yang keciiilll dan tuaaaa banget…ha…ha…ha. Aku udah nolak2… eh sama dia dianterin ke rumah! Yo wis, dipasang saja, tapi cuma TV lokal dan anak2 cuma bisa nonton PBSKids. Setahun kemudian baru bisa beli TV bekas di Yard Sale, yg sampai sekarang masih ku pakai.

  9. enkoos said: Akun punya, tapi ngisinya gak ngerti. Banyak ini itunya. PayPal punya. Tapi kalau baru jualan feedbacknya kan kosong. Itu caranya biar tahu ongkos kirim gimana?Imo koleksi perangko?wah asik. Punya perangko Idul Fitri Amrik? Iya, Amazon gak perlu biding. Di ebay juga bisa kan nggak ngebid.

    Kalau mau dapet reputasi, beli barang dulu aja mbak. Nanti kan dapat tuh bintang2nya. Ongkos kirim tahunya dari situs USPS, kira2 aja kalau ke tempat terjauh kayak ke Alaska atau Hawaii berapa dengan kardus ukuran sekian2. Lalu itu yg dijadikan patokan.

  10. penuhcinta said: Kalau mau dapet reputasi, beli barang dulu aja mbak. Nanti kan dapat tuh bintang2nya. Ongkos kirim tahunya dari situs USPS, kira2 aja kalau ke tempat terjauh kayak ke Alaska atau Hawaii berapa dengan kardus ukuran sekian2. Lalu itu yg dijadikan patokan.

    Yang banyak bintangnya KSB, akunku kosong gak pernah dipake beli apa2. Berarti nanti pake akunnya KSB dong ya.

  11. penuhcinta said: Memang harus bertekad baja…ha…ha..ha. Tapi kalau gak worth it, mendingan enggak Ded.

    kalau liat antrian di Crocs Senayan City, mbok Sum bakal lbh geleng2 lg….

  12. Nggak perlu ikutan ngejar Black Friday sebetulnya, Irma. Aku dengar bahasan di TODAY di NBC kalau harga2 barang elektronik turun semingu sesudah Thanksgiving dan Natal. Kalau kamu perhatikan betulan loh. Aku lagi nyari kamera digital buat adikku tapi nggak pengen beli yang di atas $100. Pas ke Toys R Us, di sana aku nemu kamera pocket Canon yg 10 mege pixel harganya cuma $49. Yah, tentu saja langsung iya beli lah. Terusnya aku lihat di iklan Target, kamera yang aku idamkan juga lagi didiskon. Kemarin anak2ku dapat LEGO di Toys R Us beli satu dapat satu 50% off. Suamiku sih nggak bakalan mau ngantri begitu lama, kecuali buat sesuatu yang sangat istimewa. Kayak pas kami ngantri masuk pameran barang2 dari film Harry Potter di Discovery Museum. Dua jam loh ngantrinya di bawah hujan lagi.

  13. artsofcards said: Aku dengar bahasan di TODAY di NBC kalau harga2 barang elektronik turun semingu sesudah Thanksgiving dan Natal.

    Iya mbak, sesudah BF pun masih ada Cyber Monday. Tapi kalau harga TV 42 inci LCD cuma 199.99 sih kurasa cuma di BF…he…he. Ini di luar bahasan kualitasnya lo ya meskipun mereknya Sharp yg bukan merek paling jelek juga. Aku lihat2 lagi brosur dan online setelah BF, termasuk harga online dealsnya Walmart, ya gak ada harga segitu untuk TV dengan spesifikasi demikian.

  14. enkoos said: Yang banyak bintangnya KSB, akunku kosong gak pernah dipake beli apa2. Berarti nanti pake akunnya KSB dong ya.

    Iya mbak. Pake akunnya KSB aja. Dagang di eBay gak usah pake nawar2in, cukup bikin listing produk dengan menarik dan harga bersaing. Eh, subversif gak isi komen ini? Hi…hi.

  15. penuhcinta said: Iya mbak. Pake akunnya KSB aja. Dagang di eBay gak usah pake nawar2in, cukup bikin listing produk dengan menarik dan harga bersaing. Eh, subversif gak isi komen ini? Hi…hi.

    naruh listingnya yang enggak ngerti. Musti kursus dulu sama Sum. hihihihi ..Di sini aja ya kursusnya *ngekkkk*

  16. beautterfly said: Orang baju olahraga sd ajah masih cukup, baju smp ma sma apalagi, masih muat doooong*mumpung msh bisa sombong*

    Hah? Ya ampuuun…. kecil kali badanmu! Kurang makan ya?

  17. Hehehehe. Begitulah. Sbnrny, selalu kalo bikin seragam, selalu kedodoran, ga ada yg pas plek sampe mepet gt, engga. Pasti gebleh2 terkewer2 gitu.Makan? Jangan ditanya, ga tau malu, malah.Cacingan? Udah minum obatnya, ga ngaruh tuh.. Segini2 aja badanku. Beratku ga pernah nembus 40kg, fyi. ;p

  18. beautterfly said: Hehehehe. Begitulah. Sbnrny, selalu kalo bikin seragam, selalu kedodoran, ga ada yg pas plek sampe mepet gt, engga. Pasti gebleh2 terkewer2 gitu.Makan? Jangan ditanya, ga tau malu, malah.Cacingan? Udah minum obatnya, ga ngaruh tuh.. Segini2 aja badanku. Beratku ga pernah nembus 40kg, fyi. ;p

    Berarti kiriman lemak dariku kemaren itu gagal ya? Memang udah bawaannya kaliii.. kan ada orang yg metabolisme tubuhnya cepat. Dulu teman kantor juga ada yg begitu. Udah punya anak 3, tapi badannya masih tipiiiis aje. Padahal di kantor mulutnya gak pernah berhenti ngunyah, kecuali lg ngajar tentunya…ha…ha.

  19. Ho’o mbak, nyasar kali paket lemaknya. Bener gak alamatnya??Iya, turunan ibukku. Dulu sblm nikah jugak kecil, tapi udh pny anak ya melebar. Tapi, bulikku pun begitu. Anakny 3, tp bobotny sm kek aku, jarang nembus 40kg. Padahal makanny ya biasa ajah..

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s