Anak Yang Sibuk

Imo yang baru sebulan mulai sekolah di kelas 4 sekarang memiliki segudang kesibukan yang berkaitan dengan kegiatan akademik, ekstra kurikuler (ekskul), dan olah raga.

Kegiatan pertama bernama AT atau Academic Talent yang sebenarnya sudah dia ikuti sejak kelas 3 kemarin. AT ini adalah kelas khusus berisikan anak2 berprestasi akademik yang sudah melalui tahap seleksi berupa tes tertulis dan observasi. Di kelas Imo yang sekarang ada 5 anak yang terpilih untuk mengikuti AT. Jumlah anak di kelas regulernya ada 25 orang. Di dalam kelas AT yang berlangsung tiap hari selama 45 menit, Imo belajar lebih banyak lagi dari di kelas regulernya tapi melalui media yang menarik dan kreatif. Mereka bermain drama dengan naskah adaptasi sederhana dari karya sastra klasik, belajar mendesain produk sekaligus membuat iklannya, berlatih menulis aksara Cina dan hieroglif Mesir dan mempelajari budaya Cina, Mesir, Yunani dan Romawi kuno, serta membuat dan mempresentasikan robot yang terbuat dari barang-barang bekas. Itulah sebagian dari kegiatan di kelas AT tahun lalu. Mudah-mudahan tahun ini kegiatan-kegiatannya juga menarik dan bermanfaat.

Kegiatan kedua adalah band yang baru pertama kali diikutinya. Untuk kegiatan ini dia harus memilih salah satu alat musik tiup dan dia memilih klarinet. Sebenarnya dia bisa juga memilih ikut orkestra dan alat musik biola, tapi berdasarkan pengalaman tahun lalu dimana dia sempat mempelajari biola di kelas musik, Imo ternyata tidak terlalu menikmatinya. Menurutnya, tangan dan lehernya pegal kalau main biola. Ya sudahlah, kalau dia maunya main klarinet, ya dicoba saja dulu. Untungnya pihak sekolah bekerja sama dengan toko musik setempat untuk menyewakan alat musik selama tiga bulan pertama dengan harga tak murah tapi cukup terjangkau. Jadi, kalau kira-kira anaknya tak berminat lagi atau tak mampu bermain dengan baik, masih bisa dikembalikan dan mundur dari band atau beralih ke instrumen yang lain.


Latihan band ini dijalaninya selama 30 menit, 3 kali seminggu, tiap hari Senin, Selasa, dan Kamis. Seperti halnya untuk AT, Imo “ditarik” dari kelas regulernya pada 3 hari tersebut untuk latihan band. Artinya, saat teman2 di kelas reguler (kelas 4nya Mr. Patrick sedang belajar seperti biasa, Imo dan kawan2 yg ikutan band harus ke luar dari kelas, ke ruang musik dan latihan selama 30 menit. Setelah itu mereka balik lagi ke kelas reguler.

Dia juga dituntut latihan di rumah minimal 20 menit sehari. Setelah seminggu mengikuti ekskul band, lumayan lah dia sudah bisa memainkan dua nada. Oh ya, meniup klarinet sampai mengeluarkan bunyi ternyata bukan perkara mudah. Aku telah mencobanya dan selalu gagal! Sedangkan Imo bahkan Darrel sudah bisa meniup si klarinet sampai berbunyi. Imo juga menyatakan senang belajar main klarinet bahkan dengan pede jaya rayanya berkata, “Ma, gimana kalau Imo ternyata berbakat musik juga ya? Bingung deh nanti mau jadi apa.”

Kegiatan terakhir yang berhubungan dengan sekolah adalah kelas bahasa asing. Kelas ini ditawarkan sebagai kegiatan setelah usai sekolah dan berlangsung selama satu jam dari jam 3-4 sore di hari Senin, Rabu dan Jumat. Ada dua bahasa asing yang ditawarkan, Perancis dan Spanyol dan anak2 harus memilih salah satu saja, tak bisa keduanya. Imo memilih bahasa Perancis. Ketika ditanya alasannya kenapa, katanya biar kalau jalan2 ke Paris (aaamiiin), dia bisa bantu ayah-mama berkomunikasi selama di sana. Gaya banget deh lo, Nak…ha…ha…ha.

Gara-gara ada kelas bahasa, jam pulang Imo menjadi 1,5 jam lebih lama dibanding biasanya dan sampai sekarang aku masih belum terbiasa. Kalau adeknya sudah pulang, biasanya kakaknya juga datang, dan pasti aku nanti-nanti. Heh, padahal cuma beda 1,5 jam, tapi kok jadi kangen ya? Dasar emak2 emosional, perkara Darrel yang sekolah seharian penuh saja aku masih belum terbiasa. Biasanya kalau pas mereka sekolah, aku pasang TV tapi gak ditonton, sekedar supaya ada suara orang ngomong. Atau cari2 “mangsa” yang bisa diajak chatting di YM sampai berjam-jam. Kasihan banget yak? Ha…ha…ha.

Kembali ke kesibukan Imo. Ada satu lagi kegiatan tambahan Imo yang sebenarnya sih sudah agak sedikit terlambat untuk diikutinya, yaitu kelas renang. Meskipun Imo sangat suka main air dan sudah bisa mengambang di air, tapi dia belum menguasai teknik berenang dengan baik. Karena ini termasuk life-skills, aku dan suamiku memutuskan bahwa mulai bulan ini dia Imo dan Darrel harus belajar berenang. Kebetulan ada sebuah kolam renang di Life Center alias pusat kegiatan di komunitas desa C’dale yang menawarkan berbagai kelas dari mulai renang, sepak bola, tenis, sampai memanah juga ada. Kelas dan jam berenang khusus wanita juga ada lo!

Maka sejak dua minggu lalu, mereka berdua sudah ikutan kelas renang dan tampak menikmatinya. Sehabis belajar, mereka boleh ngendon di kolam dan bermain air. Sementara saat mereka berlatih, suamiku yang mencoba untuk berolah raga rutin lagi, juga berenang beberapa putaran.

Oya, untuk kegiatan ekskul yang ditawarkan sekolah, seperti band dan bahasa asing serta kegiatan akademik tambahan seperti AT, semuanya gratis alias tidak dipungut biaya sama sekali. Tapi kalau kelas renang, kami harus membayar.

Kadang-kadang aku suka geleng2 kepala sendiri melihat Imo yang baru kelas 4 tapi kegiatannya sudah seabrek2. Tapi sama aja sih kayak kita2 dulu kok ya. Dan yang aku ingat, jaman dulu sih memang gak berasa capek tuh ikut berbagai kegiatan, malah seneng banyak teman! Eh, masih ingat gak dulu jaman SD ikutan les/kegiatan ekskul apa saja? Gimana dengan jaman SMP dan SMA?

Advertisements

139 thoughts on “Anak Yang Sibuk

  1. penuhcinta said: Hua…ha…ha… Cobra? Matok ni ye! Kalau dulu aku pernah tahu ada geng anak2 cewek kece di SD swasta (SD Siemens kalo gak salah) yang terus anak2nya banyak masuk ke SMP 74. Nama gengnya? Black Orchid. Duileee.

    duileeeee black orchid… gayanyaaaa hahaahakayaknya smp 74 tuh dulu favorit bener yah jaman kita hihihihi

  2. penuhcinta said: Lah? Siapa ya? Kayaknya si bukan. Kalo dulu ganteng, berarti sekarang masih ganteng dong ya? Bukan si F***i kan?

    sekarang masih ganteng, tapi lebih ganteng paton!hahahaha… jelas bukan F***i duonkkkkk… dia gak di arun raya kannnn…eiya udah kontak kan yah sama F***i akhirnya?

  3. penuhcinta said: Oalah, emak bener2 ya jadi pendorong dan pemecut segala kegiatan (kecuali ngeband). Kalau aku gak banyak didorong2 sih, dilepas aja kayak ayam di lapangan…ha…ha…ha. Makanya kalaupun ikut kegiatan, benar2 yang memang aku pengen seperti pas ikutan Paduan Suara dan Vokal Grup pas di SMA. Ekskul yang lain2 gak aku lirik…hi…hi…hi.

    gatau deh mana yang lebih baik, dipecut apa dilepas kayak ayam di lapanganhahahahha… hadewwww… *hela napas*

  4. imo banyaak amat ekskulnyaa yaah.. Dulu waktu sd cuma les basa enggris ajah! Eh sama barisberbaris juga.. pernah ikutan lomba barisbaris, sekecamatan ajah, dan itu juga gak juara! Hahahaha

  5. penuhcinta said: tiap siang aku paksain mereka harus taking a nap barang sejam.

    Si Yves ama Hguo dah nggak ada acara tidur siang, Ir. Jam sekolahnya dah sampai 16h30 mulai TK, tp kalau liburan palagi kalo di Ind, pasti aku suruh tidur siang, walopun cuma 1 jam.

  6. Waw! Keren! Klarinet yg bunyinya rada cempreng bkn sih? Yg dr irlandia? *cmiiw*aku sd ikutan pramuka juga, tapi bentaran.Di smp kelas 1 jg ikut ekskul pramuka, mpe ikutan kemah smp se kecamatan d jumprit sana.Yg wakil dr smpku 3regu. 1regu inti, 1regu aku, 1regu cowok yg inti. Trus sempet ikut ekskul band *pegang keyboard,tp ga sempet manggung,cm latian2 doang*, nari piring, karawitan. Trus kelas 2 pake jilbab aktif d rohis, bikin pengajian, ngurusin zakat, infak, dll. Mpe pernah berjuang mengusahakan foto berjilbab di ijazah. Jaman dulu kan kudu keliatan kupingnya *aneh2 aja alesanny*trus sma yg mulai gila2an di rohis. Krn ngekos jd bolak balik ke skul, mpe nginep di skul, bikin acara sampe serius bgt.Kalo les, cuma pas sd doang, itupun males. Aku mah belajar sendiri. Selaen males pun tak punya uang hehe. Pas smp jg ga ada les, tp saking senengnya sm enggres. Pernah juara 3 quiz contest smp se kabupaten. Nah, kalo sma, cuma bimbel bwt uan n spmb doang pas kelas 3. Pernah ikut les akuntansi jg mpe dpt sertipikat negara apa gt, tp ya udh lupa. Hehehe

  7. martoart said: Astaghfirullaaaahh….!!Sesibuk itu, ga ada satupun buat belajar ngaji?*Komen usil disayang tuhan

    Hi…hi….hi…. hayah, yang gituan mah kagak perlu disebutin. Gak ditawarkan sebagai ekskul sekolah soalnya…hi…hi…hi.

  8. srisariningdiyah said: sekarang masih ganteng, tapi lebih ganteng paton!hahahaha… jelas bukan F***i duonkkkkk… dia gak di arun raya kannnn…eiya udah kontak kan yah sama F***i akhirnya?

    Tentu zaza lebih ganteng Paton, apalagi di mata istrinya sendiri! Hi…hi…hi. F***i gak di Arun Raya. Udah jadi kontak FB kok Rie, tapi dianya sibuk bener kayaknya jadi gak banyak sapa2an. Kerja di LN kayaknya, kalo gak Brunei, Malaysia.

  9. srisariningdiyah said: gatau deh mana yang lebih baik, dipecut apa dilepas kayak ayam di lapanganhahahahha… hadewwww… *hela napas*

    Kata Vety Vera sih yg sedang2 saja ya? Ha…ha…ha. Sesuaikan porsi dan gaya sesuai dengan situasi, kondisi dan sifat anaknya.

  10. aghnellia said: imo banyaak amat ekskulnyaa yaah.. Dulu waktu sd cuma les basa enggris ajah! Eh sama barisberbaris juga.. pernah ikutan lomba barisbaris, sekecamatan ajah, dan itu juga gak juara! Hahahaha

    Les bahasa Inggris pas SD pengaruh gak? Ada efeknya gak? Mustinya sih ada ya, kan makin muda mulai belajar bahasa, makin bagus.

  11. nonragil said: Si Yves ama Hguo dah nggak ada acara tidur siang, Ir. Jam sekolahnya dah sampai 16h30 mulai TK, tp kalau liburan palagi kalo di Ind, pasti aku suruh tidur siang, walopun cuma 1 jam.

    Ya ampun mbak… sampai jam 16.30 sejak TK? Hiks. Mbak Helena pernah cerita sih pas kita ceting soal sistem sekolah di Perancis yang jam sekolahnya lamaaaa sekali. Pasti kecapekan ya anak2 itu, pulangnya ada PR segambreng lagi ya?

  12. eddyjp said: ekskulnya keren keren yah..

    Makasih Mbah. Aku juga menganggapnya gitu, keren bisa belajar main alat2 musik orkestra gitu. Tapi buat org sini mungkin biasa banget yak. Ya begitulah kalau tingkat ekonomi udah lbh tinggi spt umumnya org di sini, udah mikir lebih jauh dari sekedar yg pokok2. Sekolah bukan lagi memikirkan gimana supaya bangunannya gak roboh, tapi sudah pada tahapan memberi skills tambahan dan pengetahuan seni budaya kepada murid2 mereka.

  13. tintin1868 said: baguslah ada kegiatan dan kerenkeren tuh.. kali aja bakatnya imo kesana..

    Aaaamiin, makasih mbak Tintin. Tadinya aku berharap dia meneruskan belajar biola karena aku suka bunyinya. Tapi ternyata dia pilih klarinet, gak bisa maksa deh.

  14. beautterfly said: Waw! Keren! Klarinet yg bunyinya rada cempreng bkn sih? Yg dr irlandia? *cmiiw*aku sd ikutan pramuka juga, tapi bentaran.Di smp kelas 1 jg ikut ekskul pramuka, mpe ikutan kemah smp se kecamatan d jumprit sana.Yg wakil dr smpku 3regu. 1regu inti, 1regu aku, 1regu cowok yg inti. Trus sempet ikut ekskul band *pegang keyboard,tp ga sempet manggung,cm latian2 doang*, nari piring, karawitan. Trus kelas 2 pake jilbab aktif d rohis, bikin pengajian, ngurusin zakat, infak, dll. Mpe pernah berjuang mengusahakan foto berjilbab di ijazah. Jaman dulu kan kudu keliatan kupingnya *aneh2 aja alesanny*trus sma yg mulai gila2an di rohis. Krn ngekos jd bolak balik ke skul, mpe nginep di skul, bikin acara sampe serius bgt.Kalo les, cuma pas sd doang, itupun males. Aku mah belajar sendiri. Selaen males pun tak punya uang hehe. Pas smp jg ga ada les, tp saking senengnya sm enggres. Pernah juara 3 quiz contest smp se kabupaten. Nah, kalo sma, cuma bimbel bwt uan n spmb doang pas kelas 3. Pernah ikut les akuntansi jg mpe dpt sertipikat negara apa gt, tp ya udh lupa. Hehehe

    Yang dari Irlandia sih Bagpipes namanya. Klarinet bunyinya gak cempreng kok Rom. Kalau suka nonton film Spongebob, pasti tahu bunyi klarinet kayak apa. Itu kan alat musik yang dimainkan Squidward. Romeka Sari ternyata tipe cewek yg gak bisa diem juga ya? Banyak kegiatan dan positif semua! Asyik banget kan ya, jd banyak teman dan banyak kemampuan. Setelah bekerja, kerasa gak efek dari banyak berkegiatan pas jaman dulu?

  15. rikejokanan said: weh… kalau disana kegiatannya banyak banget ya? atau sama dengan di Indonesia: tergantung sekolah dan anaknya?

    Kayaknya standar Ke, semua sekolah ada kegiatan2 semacam ini. Di sini memang anak2 diperhatikan banget. Dari pusat kegiatan masayarakat spt Life Center, ada kegiatan buat anak2, terutama pas summer dan sifatnya kegiatan olah-raga. Di perpustakaan kampung, juga selalu ada kegiatan untuk anak2 dan remaja, dari kontes menulis, panggung dongeng, nonton film bareng, sampai kursus komputer dan fotografi gratis. Jadi, di luar sekolah pun juga ada alternatif seabrek kegiatan yang bisa mereka ikuti dan umumnya gratis atau biayanya murah.

  16. nitafebri said: Kenapa klo emak kece yg niup ga berbunyi? Ada apa yaa..Padet bgt itu sekolahnya..Klo anaknya suka yaa ga masalah deh

    Banyak dosanya kali Nit…ha…ha…ha. Ho-oh padet banget. Sejauh ini sih dia masih suka2 aja.

  17. penuhcinta said: Ya ampun mbak… sampai jam 16.30 sejak TK? Hiks. Mbak Helena pernah cerita sih pas kita ceting soal sistem sekolah di Perancis yang jam sekolahnya lamaaaa sekali. Pasti kecapekan ya anak2 itu, pulangnya ada PR segambreng lagi ya?

    Kalau si Yves sih iya, PR-nya buanyak dan tiap hari bakal ada evaluasi. Tapi, kalau si Hugo, PR nggak tiap hari ada, krn di sini, ada peraturan pendidikan, yang melarang memberikan PR untuk anak-anak tingkat SD, Ir.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s