Pre-K Forever!

Manusia biasanya suka akan kemajuan atau perbaikan. Kenaikan tingkat atau pangkat biasanya disambut dengan riang gembira. Tapi tidak begitu halnya dengan seorang bocah bernama Darrel.

Kemarin-kemarin saat aku mulai memberitahukan padanya bahwa setelah seolah berakhir bulan Mei, dia nanti akan meneruskan ke tingkat Kindergarten alias TK. Maksudku biar dia nanti tak kaget. Bukannya senang, dia malahan menolak dan bilang, “No! I want to be in Pre-K (play group) forever!”

Kebayang gak sih, Darrel udah usia belasan, jadi cowok ganteng nan tampan bertubuh besar atau bahkan kumisan tapi masih duduk di bangku Pre-K? Duh, nak… apa kata dunia kalau kau di Pre-K selamanya? Tapi dia kekeuh surekeuh, tetap saja ingin tetap di Pre-K dan diajar oleh gurunya yang manis Mrs. Nicolaides.

Lalu, hari ini, Darrel menemukan kenyataan yang tak diimpikannya. Dia bilang bahwa hari Kamis ini hari terakhir bersekolah dan di bulan Agustus nanti dia akan mulai masuk Kindergarten. Informasi ini didapatkannya dari gurunya, dan sepertinya dia baru percaya “ramalan” mamanya yang kemarin itu.

Dia bilang itu adalah “bad news” dan sekali lagi dia tegaskan: “I’m gonna miss Pre-K. I want to be in Pre-K forever.”

Nak, nak… baru sadar ya kalau di dunia ini, nothing lasts forever.


Advertisements

81 thoughts on “Pre-K Forever!

  1. orangjava said: Google mah ngawur Grammarnya…apalagi dari bahasa Jerman jadi semrawut…kalau dengar Tante anakku bicara enak gitu…seperti nyanyi…terus tangannya ke mana-mana..

    Iya, memang suka ngaco. Dari Inggris ke Indonesia juga ngaco. Tapi banyak anak2 sekolah yg pake tuh… gak ngeryi kalo salah..he..he.

  2. nanabiroe said: Tapi alhamd. Teh irma,Darrel mencintai sekolah, suka belajar…

    Hi…hi.. sesungguhnya nih Na, dia bilang bosan sekolah soalnya dia kan 2 tahun Pre-K. Tapi faktor sudah betah sama gurunya mungkin yg bikin dia enggan lulus Pre-K.

  3. ada2 aja ni darrel..cinta banget ama pre – K nyagak tau dia, kl dah masuk level tk bakalan lebih asyk lagi kali ada someone special di Pre-K buncek dulu πŸ™‚

  4. rikejokanan said: Soale lihat sodara-sodaraku yang es em pe dan es em a nggak seru lagi mainnya nggak lari-larian lagi plus bapak dan ibu mulai buuuaaaanyak aturan hi hi hi

    He…he.. maunya bebas yooo… kayak anak kecil.

  5. agamfat said: Coba kalau pulang ke Indonesia dan diurus sama birokrat korup bin lemot di Depdiknas, yg mau perkenalkan Ujian Akhir Nasional level TK ***lebay ding. Tapi memang lebay ding, anak SD-SMA ada UAN yg tentukan lulus tidaknya. Padahal suatu anak hanya perlu tamat belajar saja, bukan lulus-tidak. Dulu SYYB/ijasah, sekarang surat kelulusan. Bikin stres anak saja. Yg konyol birokrat pendidikan justru bertindak dg istighosah akbar

    Iya, pernah kita omongin kan ini? Itu cuma proyek cari duit ya?

  6. kadang2 anak2 memang suka gitu ya…………….. hana dulu juga pernah ga mau naik ke tk a karena suka ma gurunya… tapi lucunya satu kelas tk a mogok…… setiap hari masuk ke kelas playgroup… ga mau ke kelas tk a.. sampai2 diakali guru PG nya ikut mengajar.. sampai bbrp menit tiap hari.. setelah mereka nyaman dengan guru barunya baru deh dilepas πŸ™‚

  7. udah cucok sama suasana kelas dan temen2nya kali ya mbak Irtapi anak2 itu cepet banget kok adaptasinya, bisa jadi ntar Darren gak mau lulus TK dan pindah SD kalau udah ngerasain di TK ternyata enak juga spt pre-K :)btw, tumben tho mbak kok tulisannya guede2 πŸ˜›

  8. intan0812 said: kadang2 anak2 memang suka gitu ya…………….. hana dulu juga pernah ga mau naik ke tk a karena suka ma gurunya… tapi lucunya satu kelas tk a mogok…… setiap hari masuk ke kelas playgroup… ga mau ke kelas tk a.. sampai2 diakali guru PG nya ikut mengajar.. sampai bbrp menit tiap hari.. setelah mereka nyaman dengan guru barunya baru deh dilepas πŸ™‚

    Oh ya, wajar kalo gitu ya. Lega deh. Aku duga juga karena dia sudah nyaman dengan gurunya yg ini dan suasana kelasnya. Darrel lama sekali adaptasinya, begitu dia udah settled… eh mau naik kelas.

  9. myshant said: udah cucok sama suasana kelas dan temen2nya kali ya mbak Irtapi anak2 itu cepet banget kok adaptasinya, bisa jadi ntar Darren gak mau lulus TK dan pindah SD kalau udah ngerasain di TK ternyata enak juga spt pre-K :)btw, tumben tho mbak kok tulisannya guede2 πŸ˜›

    Kalau si Darrel agak lama Shan… anaknya agak “keras” soalnya. Tapi mudah2an dia bisa deh beradaptasi di TK nanti.

  10. tintin1868 said: blom ngerti kali darrel, masih pengen mainmain.. ponakankuk juga gitu, pengen teka selamanya, pengen main selamanya.. eh sekarang sudah esempe..

    Betul Mbak… dia masih belum ngerti bahwa perubahan itu bagian dari hidup.

  11. Sejujurnya kemauan Darel nih mengingatkan masa kecil gw sendiri yg ogah naik ke kelas O besar karena bu gurunya galak. Bangku aku seret kembali ke O kecil yg hanya beda ruang.

  12. martoart said: Sejujurnya kemauan Darel nih mengingatkan masa kecil gw sendiri yg ogah naik ke kelas O besar karena bu gurunya galak. Bangku aku seret kembali ke O kecil yg hanya beda ruang.

    Ha…ha…ha… lucu ngebayangin Marto kecil menyeret2 bangku untuk kembali ke kelasnya yang lama. Yak ampyuuunnn…. lucu banget cih Maltooo…cubit2 lo!

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s