Selamat Tinggal Daytona

Pssstt… ini masih cerita tentang Florida lho. Mudah2an pada gak bosen ya, kok cerita bersambungnya lama buanget gak abis2 kayak singnengtrong aje. Terus terang, gue aje udah capek nyeritainnya dan sebel kenapa gak selesai-selesai yak…ha…ha…ha. Mohon maklum, selain yang nulisnya memang moody moodpecker sejati, juga banyak kendala teknis seperti komputer yang ngadat juga hal-hal lain yg klasik seperti tumpukan piring kotor yang menyentuh langit2 dan gelendotan manja bocah lima tahun yg suka pengen lihat gambar binatang2 aneh (tadi aja dia pengen lihat one-eyed-squid… emangnya cumi2 bajak laut?).

Otre, sampe mane ye? Oh… ini udah hari terakhir pan? Iya, ini tentang hari terakhir kami di Hawaiian Inn. Setelah menghabiskan 7 malam di studio (apartemen tanpa kamar tp ada dapur dan kamar mandi dalam) milik Marge, kami akhirnya harus pulang juga. Darrel yang di malam2 pertama ribut pengen balik ke C’dale di hari itu malah ogah pulang dan bilang mau tinggal di situ forever. Dan dia serius lo. Aku dan ayahnya lagi repot beres2 dan dengan santainya bilang, “Ya udah, adek tinggal aja di sini. Tapi nanti kalau gak bisa bayar, bisa diusir sama Aunty Marge dan disuruh tidur di pantai. Mau?” Dibilangin begitu, dia akhirnya mau juga berhenti ngambek.

Setelah beres-beres, supaya gak kena denda kebersihan dan kerusakan, kami foto2 terakhir kalinya di kamar itu dan tentu di balkonnya juga. Di pantai kami lihat banyak orang berdatangan dan mulai jemuran bahkan berenang. Tukang es krim dan hot dog juga sliweran dengan mobil dagangan mereka. Memang bukan rejekinya, justru di saat kami harus pulang, cuaca Daytona berubah drastis jadi cerah ceria. Bukan rejekinya suamiku juga, karena cewek2 berbikini justru mulai banyak keluar hari ini. Ha…ha…ha… kasihan deh lo.




Kami berangkat sudah kesiangan dan masih harus balik lagi ke Hawaiian Inn setelah sekitar setengah jam berjalan menuju arah utara. Loh kok balik lagi? Jadi, di tengah jalan Marge menelepon HPku. Dia sedang beres2 kamar yg baru kami tempati bersama dengan pacar anaknya (calon mantu… ini ujian apa gimana yak… calon mantu disuruh beberes kamar). Menurut Marge, kami lupa meninggalkan satu set kunci kamar yang dia pinjamkan pada kami di hari pertama kami tiba. Mustinya kami mengembalikan dua set kunci, tapi kok yg ada di tempat kunci cuma satu? Nah lo!


Suamiku memutuskan untuk balik lagi karena kami gak bisa menemukan satu set kunci itu di tas ransel ataupun tasku. Mulai panik, takut kena denda, dan sebagainya mulai mendominasi perasaan kami sampai akhirnya malah salah2an. Biasa lah, suami istri salah2an…ha…ha..ha. Akhirnya kami membuang waktu satu jam untuk bolak-balik. Saat tiba di Hawaiian Inn, Marge malah menenangkan dan bilang kalau kuncinya dicari aja pas udah di rumah karena memang bakalan sulit membongkar bawaan kami yang segambreng banyaknya (bagasi mobil penuuuuh). Nanti kalau ketemu, tinggal dikirim ke alamat rumahnya si Marge. Kalo gak ketemu juga kabarin aja, biar Marge bisa bikin duplikatnya. Fiuuuh… legaaaa. Saking terharunya, aku sampe meluk2 si Marge dan berterima kasih atas pengertiannya.

Tanpa ada ganjalan lagi, kami pun berangkat meninggalkan pantai Daytona dengan segala kenangannya. Perjalanan 15 jam sudah menunggu di depan mata dan kami berencana transit dan menginap di tengah jalan tanpa memesan dulu hotelnya. Kenapa demikian? Ya karena suamiku belum bisa memastikan sampai sejauh mana akan sanggup menyetir mobil. Jadi, secapeknya aja, kalo memang sudah gak bisa menahan kantuk ya berhenti dan mencari hotel/motel terdekat. Jadi di sepanjang jalan antar state di sini biasanya ada kota2 transit yang bangunan utamanya terdiri dari: beberapa pom bensin, restoran, dan penginapan. Bangunan-bangunan ini saling berdekatan dan menjadi bangunan2 pertama yang akan kita temui setiap kali ke luar dari jalan bebas hambatannya. Di mana-mana polanya sama, selalu begitu, bahkan di desa paling kecil sekalipun pasti ada tiga jenis bangunan tadi.

Di siang hari, kami cuma berhenti untuk makan siang. Rute menuju utara ini akan melintasi kota2 yang sama dengan yg kami lewati saat berangkat. Gak kreatif yak? Cuma masalah kepraktisan aja krn jalur itu termasuk jalur paling cepat karena sambung menyambung dari satu highway ke highway lainnya.

Tadinya kami ingin singgah menginap setelah melewati Atlanta, salah satu kota besar yg cukup terkenal di negara bagian Georgia. Tapi, karena insiden kunci yang hilang itu, kami jadi banyak kehilangan waktu dan terpaksa harus menginap tak jauh sebelum mencapai Atlanta. Hotel yang kami pilih adalah bagian dr grup Super 8 yang merupakan motel yang gak terlalu elite tapi cukup bersih dan dilengkapi microwave dan kulkas yang penting buat pelancong hemat seperti kami. Makan malam yang masih bersisa bisa dibawa ke hotel dan dimakan buat sarapan…he…he. Hanya saja kenikmatan tidur berkurang karena mengetahui bahwa tempat tidurnya (entah seprai atau selimutnya) bau asemmmm dan internet gratisnya te
rnyata susah dan gak bisa tersambung. Mau protes, males deh wong cuma semalem aja dan kami udah teler. Besok pagi musti bangun pagi2 supaya bisa keliling2 Atlanta dulu.


Potong bebek angsa, masak di kuali….
Hi…hi.. mangap, dipotong lagi yak… takut bosen bacanya. Kasih yel2 apa atau sorak sorai gitu biar aku semangat ngelanjutin sampe selesai dong.

Buat yang setia ngikutin dari jurnal pertama tentang ke Florida ini, makasih banget yak! Makasih udah mau capek2 ngebacain jurnal ngaco ala emak2 kece dan menghabiskan 5-10 menit Anda membaca rangkaian kalimat yang melanggar semua aturan tata bahasa…ha…ha…ha, udah gitu sok lucu lagi… pretttt!

Buat yang baru pertama kali baca jurnal perjalananku, silakeun bingung ha…ha…ha. Kalo mau sesuai urutan silakan klik tautan2 berikut ini: (Buset, mampus… banyak banget yak! Kayak serial Kho Ping Ho aje)

1. Dikejar Salju dan Nashville
2. Kami Tak Kunjung ke Nashville dan Wanita-Wanita Bercadar
3. Makan di Atlanta dan Menginap di Macon
4. Tragedi Sedot Bensin
5. Akhirnya Sampai Juga
6. Nasi Goreng Ala Kadarnya dan Kesan Pertama
7. Hari Yang Terbuang (or Not)
8. Terbangkan Aku ke Bulan
9. Terbangkan Aku ke Bulan Lagi!
10. Scenic Byway Menuju St. Augustine
11. Museum Aneh
12. Menikmati Apa Adanya
13. Loh, KSC Lagi? Doyan ya?
14. Kembali ke Kota Tua
15. Hari Yang Santai


Florida Trip Day 9

Matahari terbit di pantai Daytona (masih ada bulan secuil)

Advertisements

72 thoughts on “Selamat Tinggal Daytona

  1. luqmanhakim said: Tu kan Ma, komplitin cerita perjalanannya, dikemas pake bahasa yang menarik, masukin tokoh di situ, kasih bumbu-bumbu romantik, jadi buku yang menarik. Kenapa nggak?

    Aduh Man, beneran gue makasih nih udah beberapa kali ngomporin buat bikin buku. Ge-er banget dah gua…ha…ha…ha. Doain aje ya… moga2 bisa dan jadinya bagus.

  2. penuhcinta said: Aduh Man, beneran gue makasih nih udah beberapa kali ngomporin buat bikin buku. Ge-er banget dah gua…ha…ha…ha. Doain aje ya… moga2 bisa dan jadinya bagus.

    Elo itu kuliah pasti belajar metodologi penulisan Ma, kembangin dong, Mbak Helene aja udah, gw lagi mulai tapi berkendala sama waktu ngerjainnya. Irma juga ya… Lagian, pengalaman yang lo temui itu jelas bikin iri, nggak semua orang bisa nemuin pengalaman kayak begitu. Dikemas pake bahasa yang menarik, pasti jadinya juga menarik. Ditunggu deh…

  3. penuhcinta said: Beneran lo ya Om! Ha..ha…ha.. asyik, udah ada yg ngantre. Pasti krn pernulisnya kece (bong)…hua…ha…ha.

    InsyaAllah apalagi ada bonus kamasutra nya***huwa huwa huwa lari takut ditimpuk grobak

  4. Iya Man, waktu S1 emang diajarin tapi cuma dikit. Paling2 di pelajaran writing atau penpop (penulisan populer).Kalo pas di sini sih gue malah belajar cara ngritik tulisan…he…he. makanya jd stress sendiri karena belum apa2 udah berharap sempurna, harus begini, harus begitu. Puyeng deh. Kebanyakan idealisme, jd malah layu sebelum berkembang.

  5. inyong said: InsyaAllah apalagi ada bonus kamasutra nya***huwa huwa huwa lari takut ditimpuk grobak

    Hua…ha…ha… itu bagiannya Cak Marto dan Luqman aja selaku sponsor. Kalo dari gue cukup bonus sabun colek.

  6. tintin1868 said: yang penting punya dokumentasi liburan..itu foto ranjangnya keren aja..

    Iya, Mbak. Aku motivasinya begitu saja, sederhana banget mungkin ya. Tapi seneng juga kalau teman2ku suka bacanya. Makasih, Mbak, itu yg di Hawaiian Inn, Daytona.

  7. tintin1868 said: kalu cerita perjalanan pasti suka baca, moga2 bisa diambil ceritanya kalu kesana juga..

    Wah, niat ke sini kah Mbak Tin? Aku bakal seneng banget!

  8. akh..ngiri.comenak banget bisa liburan sepanjang itu yaheh jujur ne kl si ayah dapat rejeki cewek2 berbikini gak bikin sensi?ngaku aja seneng cuaca ga secerah saat mo pulang

  9. rosshy77 said: akh..ngiri.comenak banget bisa liburan sepanjang itu yaheh jujur ne kl si ayah dapat rejeki cewek2 berbikini gak bikin sensi?ngaku aja seneng cuaca ga secerah saat mo pulang

    Liburan panjang gini cuma bisa setahun sekali kok Ros.Ha…ha… aku sih gak apa2 asal cuma cuci mata. Tapi aku kuatir anak2ku, kasihan kecil2 sudah disuguhi yg begitu.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s