Jika Si Kecil Cemburu

Aku ingin tahu, ada tidak ya ibu2 lain yang sudah pernah mengalami hal yang sama, atau teman-teman MP yang mungkin pernah mengamati prilaku yang serupa. Soalnya tadi pas aku sejenak tanya Mbah Gugel, yang banyak terjadi justru sebaliknya.

Anakku yang kedua, yang sekarang baru berusia lima tahun, sangat cemburu pada ayahnya. Jika melihat aku dan ayahnya berpelukan, eh dia langsung nyelip di tengah-tengah dengan sangat memaksa. Dia juga terlihat anti sekali pada ayahnya, gak mau dipeluk, dan gak mau bilang “I love you” pada ayahnya. Padahal kalau sama aku, duh mesranya.

Padahal ayahnya ini bukan tipe bapak2 galak, sama sekali bukan. Dibandingkan aku apalagi, dia jauh lebih sabar dalam menghadapi anak-anak. Kakaknya Darrel, Imo, juga dekat dengan ayahnya dan seingatku tidak mengalami fase cemburu berlebihan seperti ini.

Kalau ada yang bisa sharing dan lebih baik lagi kalau tahu cara mengatasinya, please bagi2 ya. Makacih!

Advertisements

90 thoughts on “Jika Si Kecil Cemburu

  1. tintin1868 said: wah beneran tuh mbak mo bikin adek buat i

    Baru kepengen , Mbak! Masih meragukan kemampuanku sendiri utk merawat lbh dari dua. Tanggung jawabnya itu lo… beraaat.

  2. penuhcinta said: Ndemimil sambil ngemil, njawil2 dan kuwil2… (makin garing dan gak jelas…ha..ha..ha)Itulah, banyak terjadi “salah asuhan” gara2 ilmu perkembangan anak dan psikologi anak belum menyebar luas spt sekarang ini. Aku keingat ada film bagus banget tentang anak yang punya imaginary friend dan setelah dewasa teman imajinasinya itu muncul kembali… judulnya Drop Dead Fred. Bagus banget! Tonton deh, Mbak. Aku jamin pasti suka.

    huehehehe….Aku langsung liat trailernya mba..,.pilem lama yah thn 1991..kok ya lucuuu banget, Trus nyari pilemnya dimanah? hikssss Kalo aku gak sampe segitunya deh..pokoknya dia dateng kalo pas aku sendirian saja, terutama pas mau tidurr, nah ngobrolah kami hehehe. Yaaa ampunnnnn..kangen juga..tapi gak ahh jangan dateng lagi. Kalaupun datang, apa dalam bentuk yang masih lucu, kecil gitu yahhh…halahhh malah ngelantur kemana-mana.

  3. rengganiez said: huehehehe….Aku langsung liat trailernya mba..,.pilem lama yah thn 1991..kok ya lucuuu banget, Trus nyari pilemnya dimanah? hikssss Kalo aku gak sampe segitunya deh..pokoknya dia dateng kalo pas aku sendirian saja, terutama pas mau tidurr, nah ngobrolah kami hehehe. Yaaa ampunnnnn..kangen juga..tapi gak ahh jangan dateng lagi. Kalaupun datang, apa dalam bentuk yang masih lucu, kecil gitu yahhh…halahhh malah ngelantur kemana-mana.

    Iya, film lama banget. Yang mainnya aja bintang cewek idola jadul: Phoebe Cates. Itu dia, aku gak yakin filmnya masih beredar baik di persewaan atau di lapak bajakan. Nanti cona aku cari dari Internet yak, moga2 ada yg iseng mengunggah film itu. Kalau sekarang balik lagi kayaknya agak2 serem ya Mbak. Jangan deh. Takutnya mahluk dr dunia lain yg menyamar… hiyyy.

  4. Wah Farrel juga gt mbak…Kalo Nana lg tidur terus ada Da Ivan di sampingnya langsung deh digetok bapaknya, hehehememang mungkin karakter anak laki2 yah, merasa takut si ibu berpaling kasih sayangnya, hehehe

  5. maap kalu udah ada yang ide sebelumnya, belom baca reply2 hehe…gimana kalo dicoba dipisahin imo ama darrel? mba ir pergi ama imo, si ayah ditinggal di rumah sama darrel, pengen tau gimana cara mereka dekat mba?

  6. penuhcinta said: Iya, film lama banget. Yang mainnya aja bintang cewek idola jadul: Phoebe Cates. Itu dia, aku gak yakin filmnya masih beredar baik di persewaan atau di lapak bajakan. Nanti cona aku cari dari Internet yak, moga2 ada yg iseng mengunggah film itu. Kalau sekarang balik lagi kayaknya agak2 serem ya Mbak. Jangan deh. Takutnya mahluk dr dunia lain yg menyamar… hiyyy.

    asyik…ntar kabari yah mbak kalo ada pilemnya..aku juga gak mau ahh kalo balik lagiiii..

  7. nanabiroe said: Wah Farrel juga gt mbak…Kalo Nana lg tidur terus ada Da Ivan di sampingnya langsung deh digetok bapaknya, hehehememang mungkin karakter anak laki2 yah, merasa takut si ibu berpaling kasih sayangnya, hehehe

    Wakakak! Digetok Na? Si Darrel, kalo digodain ayahnya, huh marahnya luar biasa dan pake mukul dan nendang segala. makanya ayahnya sempat sedih, kenapa anaknya kok musuh banget sama dia.Mungkin juga, tapi kata Mas Luqman, anaknya yg cewek juga cemburuan tuh.

  8. penuhcinta said: Oh, jadi ini terjadi bukan hanya pada anak cowok. Dan juga bukan pada tahapan 5 tahunan. Bentar… gue cerna dulu ya. Ini kan jd beda alurnya dng apa yg dibahas teman2 di atas.

    Intinya sih bukan pada Oedipus Complex, tapi pada ibu yang memang bisa ngasih rasa nyaman ke anak-anaknya…

  9. srisariningdiyah said: maap kalu udah ada yang ide sebelumnya, belom baca reply2 hehe…gimana kalo dicoba dipisahin imo ama darrel? mba ir pergi ama imo, si ayah ditinggal di rumah sama darrel, pengen tau gimana cara mereka dekat mba?

    Diamaafkeun…hi..hi.. kok pake minta maaf segala. Gak ada kewajiban baca reply2 sebelumnya kok Rie… beneran deh. Hmmm…belum pernah memang dia cuma berdua di rumah sama ayahnya. Kalo pergi bedua pernah dan lancar2 aja. Tapi jarang banget. Usul bagus.

  10. luqmanhakim said: Intinya sih bukan pada Oedipus Complex, tapi pada ibu yang memang bisa ngasih rasa nyaman ke anak-anaknya…

    Aaamiin… moga2 gue ibu model begitu. Tapi selayaknya, ayahnya juga bisa memberikan rasa nyaman itu, bukan? Memang pola interaksinya berbeda, tapi rasa yg ditimbulkan mustinya ada nyaman juga. Aku mungkin yang harus membiasakan Darrel utk gak terlalu lengket dan bermanja2 denganku, supaya ayahnya bisa dekat juga. Meski belum rela juga sebenarnya.

  11. Rasa Aman emang gak salah, tapi sebenarnya lebih sekadar konsep yg disodorkan oleh penentang teori Psiko-analisisnya Freud di ranah seksualitas pada anak. Yg terjadi pada darel adalah tabiat yg udah menjadi tradisi pada anak laki2. Dan itu sebenarnya udah dijelaskan tuan Freud. Cuma karena tuan satu itu agak eksentrik, maka teorinya dijauhi, dan agak enggan dipelajari ma para ortu. Padahal ga pernah ada teori lain yg sampai saat ini berhasil menggugurkan analisa psikologis beliau tentang seksualitas dan perkembangannya.Mau terus bingung karena ogah mempelajari Freud? Atau jadi puritan sambil berdoa?

  12. martoart said: Rasa Aman emang gak salah, tapi sebenarnya lebih sekadar konsep yg disodorkan oleh penentang teori Psiko-analisisnya Freud di ranah seksualitas pada anak. Yg terjadi pada darel adalah tabiat yg udah menjadi tradisi pada anak laki2. Dan itu sebenarnya udah dijelaskan tuan Freud. Cuma karena tuan satu itu agak eksentrik, maka teorinya dijauhi, dan agak enggan dipelajari ma para ortu. Padahal ga pernah ada teori lain yg sampai saat ini berhasil menggugurkan analisa psikologis beliau tentang seksualitas dan perkembangannya.Mau terus bingung karena ogah mempelajari Freud? Atau jadi puritan sambil berdoa?

    Sudah belajar, Mbah, tapi masih belum terima. Banyak pertanyaan yg belum terjawab sih Cak. Mengenai motivasi kecemburuan pada bapak misalnya, apa benar ada motif seksual. Dari mana Freud bisa tahu? Bisa terbaca di pola otak anak?

  13. anazkia said: Nyoba komen lagi

    Silakan…he..he. Tapi aku habis ini mau pamitan lo Naz. Udah jam 1 malam di sini. Teler euy. Makasih usahanya ya! Kau benar2 pantang menyerah.

  14. penuhcinta said: Dari mana Freud bisa tahu? Bisa terbaca di pola otak anak?

    ayo cari tahu. setelah itu kita cari tahu kok einstein bisa tahu pecahan antar atom bisa ngantem atom yg laen.*Jeng, peralatan terbatas, tapi otak manuisia tak terbatas.

  15. martoart said: ayo cari tahu. setelah itu kita cari tahu kok einstein bisa tahu pecahan antar atom bisa ngantem atom yg laen.*Jeng, peralatan terbatas, tapi otak manuisia tak terbatas.

    Kalau sekarang, sudah bisa Cak, kan bisa dibaca gelombang otak. Tapi jamannya Freud kan belum bisa. Jadi asumsi bodohku ya, dia cuma nebak2 saja…dan semuanya dihubungkan ke seksualitas. Oya, aku jg gak sreg sama teorinya krn sexist. Kalau Einstein, pakai percobaan fisika dan matematika toh?

  16. mungkin karena darrel seringnya berinteraksi sama mba irma dibanding sama ayahnya, jd dia ngerasa deket banget ma mba ir!Kita juga gitu kan kalau sering interaksi sama seseorang jadi ngerasa deket dan kadang cemburu dan ngerasa terabaikan kalau orang itu juga deket ma orang lain!!Btw aku dah liat Drop Dead Fread! Dulu pas jaman SMA tayang di Anteve.. Iya pilem yang lucu sekaligus menyentuh..

  17. Kaya’nya sih normal, Ir. Dulu anakku si Hugo, pas kecil juga kaya’ si Darrel, bapaknya megang tanganku, dilepas, trus dia yg megang tanganku, kalau aku duduk deketan ama misua, tiba-tiba dia duduk di tengahnya. Tapi, dengan bertambahnya usia, kebiasaan ini nggak lagi. Malah sekarang dia suka tidur di sebelah bapaknya. Jangan khawatir, Ir, itu semua krn usia Darrel yang masih kecil, dan (mungkin) krn dia anak bungsu, krn si Hugo juga anak bungsu.

  18. maap mb Irma …gak punya pengalaman serupa kalau adik-kakak becanda heboh sampe’ nangis siy banyak niy contoh kasusnya …huehehehe…tapi kalau masalah dua2an dengan suwami emang anak2 suka ndusel2 di tengahnya siy :))

  19. penuhcinta said: Oya, aku jg gak sreg sama teorinya krn sexist. Kalau Einstein, pakai percobaan fisika dan matematika toh?

    he he,,, janganlah rasa bencimu kepada Freud membuat dirimu antipati terhadap teorinya. (Al Martoiyah # 9)Feminisme lom gitu jadi fokus utama filsafat modern saat itu, bukan berarti membenarkan dia, tapi kalo tak bisa memakluminya, kita juga musti mempertanyakan klakuan Che dan Muhammad.eniwei banyak hal yg harus dimengerti bahwa misal teori sosial emang dibikin sesak dengan psikoanalisanya tuan Freud, namun ya gimana lagi, emang terobosannya sampe sekarang masih banyak dijadikan bahan rujukan (tentu bukan oleh kaum feminis), aku tak hendak membela Freud, tapi yg terjadiu pada Darel layak dirujukkan ke dia.Enstein dan percobaan Fisika? He he.. beliau juga main itung-itungan abstrak sebagaimana Freud. Dan parahnya lagi, doi agak dikit menanggung malu ati sama Tuan Tesla

  20. aghnellia said: mungkin karena darrel seringnya berinteraksi sama mba irma dibanding sama ayahnya, jd dia ngerasa deket banget ma mba ir!Kita juga gitu kan kalau sering interaksi sama seseorang jadi ngerasa deket dan kadang cemburu dan ngerasa terabaikan kalau orang itu juga deket ma orang lain!!Btw aku dah liat Drop Dead Fread! Dulu pas jaman SMA tayang di Anteve.. Iya pilem yang lucu sekaligus menyentuh..

    Iya, lengketnya memang banget2 sama aku, sampai tidur saja maunya sama aku. Meskipun aku gak turuti krn aku lbh milih tidur sama suamiku.Film jadul banget ya, tp bagus dan masih relevan kok soalnya juga tentang hubungan ibu-anak.

  21. nonragil said: Kaya’nya sih normal, Ir. Dulu anakku si Hugo, pas kecil juga kaya’ si Darrel, bapaknya megang tanganku, dilepas, trus dia yg megang tanganku, kalau aku duduk deketan ama misua, tiba-tiba dia duduk di tengahnya. Tapi, dengan bertambahnya usia, kebiasaan ini nggak lagi. Malah sekarang dia suka tidur di sebelah bapaknya. Jangan khawatir, Ir, itu semua krn usia Darrel yang masih kecil, dan (mungkin) krn dia anak bungsu, krn si Hugo juga anak bungsu.

    Iya, Mbak… setelah baca2 pengalaman teman2, aku jadi lebih tenang. Moga2 ini cuma fase yang nantinya akan dilewatinya. Kasihan aja lihat ayahnya seolah tak diinginkan.

  22. myshant said: maap mb Irma …gak punya pengalaman serupa kalau adik-kakak becanda heboh sampe’ nangis siy banyak niy contoh kasusnya …huehehehe…tapi kalau masalah dua2an dengan suwami emang anak2 suka ndusel2 di tengahnya siy :))

    Gak apa2 jeung Shant… makasih sudah berpartisipasi…he..he. Anakku gak sekedar nyelak di tengah, tp akan memukul dan menendang ayahnya kalau gak dikasih nyempil.

  23. martoart said: he he,,, janganlah rasa bencimu kepada Freud membuat dirimu antipati terhadap teorinya. (Al Martoiyah # 9)Feminisme lom gitu jadi fokus utama filsafat modern saat itu, bukan berarti membenarkan dia, tapi kalo tak bisa memakluminya, kita juga musti mempertanyakan klakuan Che dan Muhammad.eniwei banyak hal yg harus dimengerti bahwa misal teori sosial emang dibikin sesak dengan psikoanalisanya tuan Freud, namun ya gimana lagi, emang terobosannya sampe sekarang masih banyak dijadikan bahan rujukan (tentu bukan oleh kaum feminis), aku tak hendak membela Freud, tapi yg terjadiu pada Darel layak dirujukkan ke dia.Enstein dan percobaan Fisika? He he.. beliau juga main itung-itungan abstrak sebagaimana Freud. Dan parahnya lagi, doi agak dikit menanggung malu ati sama Tuan Tesla

    Iya Cak, untuk adilnya, aku terima teori Freud yg ini tapi pake syarat, gak ada motif seksualitas ha…ha…ha. Padahal itu intinya. Benar sih memang, sbg orang tua pasti jengah dan gak rela kalau dibilang motivasi anak dr sejak menyusu krn dorongan seksual. Iya, teori Einstein juga belum semua terbukti kok. Tesla ngapain Cak? Menyanggah teorinya ya? Eh… di Wiki ada, menuduh Einstein plagiat ding.

  24. rinita said: rasanya sampe ABG, fadhil nggak begitu……

    Imo juga enggak Rin. Makanya heran. Tapi spt saran teman2, jangan disamain krn kedua anakku memang karakternya bertolak belakang.

  25. sarahutami said: Karena darrel lebih ekspresif daripada imo, jadinya agak2 mencolok kali ya. *sok tau amat sih*

    Ish, memang benar kok. Darrel jauh lbh ekspresif dr Imo, pdhal Imo jg ceriwis, tp dia gak emosional kayak darrel.

  26. penuhcinta said: sbg orang tua pasti jengah dan gak rela kalau dibilang motivasi anak dr sejak menyusu krn dorongan seksual.

    Freud mengatakan kejengahan itu karena manusia membentuk sistem moralitas. Ketika moralitas hadir, bukan berarti sistem yg terbangun di alam serta-merta sirna. Gak kan?Para filsuf yg mengabil jalan exstrim selalu menghadapi hal seperti ini Niccolo Machiavelli, Freud sendiri, Copernicus, bahkan Muhammad pada masanya. Aku coba (sok) ambil jalan tengah dengan menulis di ‘Saatnya Saya Bercinta”, tapi ya.. he he just MartoArt.Eistein.. lain kali aja

  27. martoart said: Freud mengatakan kejengahan itu karena manusia membentuk sistem moralitas. Ketika moralitas hadir, bukan berarti sistem yg terbangun di alam serta-merta sirna. Gak kan?Para filsuf yg mengabil jalan exstrim selalu menghadapi hal seperti ini Niccolo Machiavelli, Freud sendiri, Copernicus, bahkan Muhammad pada masanya. Aku coba (sok) ambil jalan tengah dengan menulis di ‘Saatnya Saya Bercinta”, tapi ya.. he he just MartoArt.Eistein.. lain kali aja

    Tidak, ya jadi pergulatan abadi antara id, ego dan super ego. Sampeyan lebih dr sekedar Marto Art, Cak… filsuf yg turun gunung, menghampiri lwt dunia MP.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s