Belajar Pakai Kupon

Di masa resesi global yang tak luput melanda negara seperti AS, harga-harga barang konsumsi terus naik dan membuat kami selalu geleng-geleng kepala kalau habis belanja mingguan. Lalu, suatu hari aku lihat acara TV yang berjudul Extreme Couponing yang mengangkat orang-orang yang berhasil menghemat belanja mereka dengan menggunakan kupon.

Jadi, di sini rutin beredar kupon-kupon diskon untuk belanja produk-produk tertentu. Kupon-kupon ini diedarkan oleh pabrik pembuat produk-produk tersebut dan biasanya diselipkan di koran hari Minggu, ditaruh di kotak pos secara random (atau semua org dapat ya?), dan ada juga yang bisa diambil dari situs2 tertentu di Internet.

Aku sudah tahu sih tentang pemakaian kupon ini, tapi belum tergerak untuk memanfaatkannya karena rasanya kok bedanya cuma 50 sen sampai 1 dolar saja, paling berapa sih turunnya. Selain itu, dengan memakai kupon, kita “dipaksa” untuk membeli produk-produk merek tertentu yang belum tentu cocok untuk kita. Belinya juga biasanya harus dalam jumlah tertentu yang membuat jumlah belanjaan kita jadi berlebih. Belum lagi dorongan untuk belanja lebih banyak karena godaan aji mumpung, mumpung diskon… beli ah… padahal sih gak seberapa dibutuhkan.

Tapi, begitu melihat acara TV itu, pikiranku langsung berubah. Gimana enggak. Di situ ditampilkan ibu2 yang belanjanya mestinya 200 dolaran, eh cuma harus bayar sekitar 60 dollar. Dan yg lebih ekstrim, ada seorang bapak2 yang belanja 5000 dollar tapi cuma harus bayar 241 dollar gara2 pake kupon! Gila gak tuh! Tapi si bapak satu itu memang luar biasa karena dia sekali belanja diproyeksikan untuk konsumsi tiga tahun dan garasinya penuh dengan rak2 berisi barang2 dan juga freezer berisi bahan makanan. Bagusnya, dia juga menyumbangkan sereal berpuluh kardus untuk gerejanya.

Aku dan Imo (iya, dia ikut nonton bareng aku…he..he), jadi bersemangat untuk memulai belanja pakai kupon. Pertama kali kami mencobanya adalah 3 minggu yang lalu. Aku mengumpulkan kupon dengan cara mencetak dari beberapa situs Internet, lalu menggunakan digital coupon dari Kroger, sebuah supermarket di sini yang tiap minggunya selain menyediakan kupon juga memberi potongan harga untuk pemegang kartu Kroger. Saat bikin kartu ini, gak diminta biaya apa2, cuma data diri saja. Selain itu, aku juga melihat daftar diskon minggu ini di Kroger dan mengusahakan agar semua yang dibeli adalah barang yang sedang didiskon. Setelah diprint, Imo dengan semangat menawarkan diri untuk menggunting2 kupon2 tersebut.

Dengan berbekal kantong plastik berisi kupon2 yang diklip jd satu supaya gak berantakan dan juga daftar belanja lengkap dengan merek barang dan jumlah yg musti diambil, kami berangkat ke medan perang. Terus terang, gara-gara berusaha pake kupon, kereta belanjaanku jadi beraaaat banget dan penuh sampai mau tumpah. Sebelumnya gak pernah lo aku belanja sampai segila itu. Suamiku sudah pasang tampang cemas dan berulang kali bilang, “Udah Ma, udah Ma.” Dan aku berkali-kali membalas dengan, “Ini pake kupon, Yah. Tenang aje.”

Sesampainya di kasir, aku langsung tanya tentang cara pake kupon, pan belum pernah sebelumnya. Ternyata cuma kupon2 itu digesek saja ke scannernya dia. Memang di tiap kupon ada bar code-nya. Dan urusan gesek-menggesek ini bisa sebelum atau sesudah belanja, terserah kita. OK lah, sesudahnya aja, biar bisa tahu besaran sebelum dan sesudah diskon, meskipun nanti di struk-nya juga pasti keliatan berapa potongan harganya. Jreng….jreng…jreng… inilah saatnya kita lihat apakah pake kupon cukup sakti apa enggak. Ternyata, dari belanja 230 dollar (ini jumlah belanja mingguan terbanyak kayaknya), aku cuma harus bayar 180 karena diskonnya ada sekitar 50 dollar! Not bad for first time couponing! Suamiku juga jadi lega banget dan mendukungku untuk meneruskan perjuangan belanja dengan memakai kupon.

Yang bikin lebih senang lagi, ternyata semua bahan2 itu belum habis meski sekarang sudah 3 minggu sejak kami belanja dengan kupon. Di freezer masih ada ayam utuh dan sebongkah gede daging sapi yg belum dimasak. Yah, namanya juga kami badannya gak gede2 amat, jadi daging satu bongkah aja bisa jadi 3 jenis masakan. Yang sudah habis seperti bisa diduga adalah sayur-sayuran segar, telur, susu, dan roti tawar, bahan-bahan yang kami konsumsi hampir tiap hari dan gampang rusak/basi.

Jadi, belanja bulanan nanti, pakai kupon lagikah? Tentu saja! Kali ini aku akan mencoba belanja di dua tempat yang sama2 menawarkan kupon dari toko plus menggunakan kupon dari pabrik. Moga-moga bisa lebih berhemat.

Advertisements

89 thoughts on “Belajar Pakai Kupon

  1. penuhcinta said: Iya, sejak Pamulang macet banget, dulu aku dan keluarga sukanya malah main ke daerah Karawaci.

    sekarang jalanan udah gede nekkk…mo ke tall juga enak n deket, tapi teteup aja penambahan kendaraan jauh lebih cepat dibanding infrastrukturnyaSo kalo dari Pamulang, Ciater, BSD, depan alamsutera, Gading Serpong (Kb Nanas) nembus Karawaci jangan harap selancar 3 tahun yang lalu….

  2. penuhcinta said: Hiks, paling sebel cuci piring. Ini ambil sapu buat dilempar kok.

    daripada lempar2 sapu marah2 kek gitu mendingan istiraat nekkk, dah tengah malam khan ini disonooo…..! Jaga kesehatan yang lum fit itu nekk…!bentar lagi ku ya mo ngaso sik iki lho…

  3. aku dulu aja cuman sebentar (nggak tahunan seperti Irma) di Austin, belanja pake’ kupon….suami tuh yang yang waktu masih sendiri pernah ditugaskan ke sana yang ngajarin…..dia mah rajin banget…

  4. gak pernah ngumpulin kupon… kalo dapet, suka kebuang coz gak rapi nyimpennya.. Belanja bulanan juga gak penah jauh2, cuma ke indom*ret aja deket rumah, tinggal jalan kaki.. Trus kalo belanja bahan masakan paling seminggu sekali kepasar, kalau sayuran mah ke warung aja tiap pagi!

  5. Ah, salut dengan ketelatenannya, Ir!Kalo jeli, kita memang bisa menghemat banyak.Tapi mungkin perlu juga di-padu padankan dengan planning mo masak apa juga kali, ya? Sehingga kejadian nyimpen ayam utuh yang sampe detik ini enggak ngerti mo diapain enggak terulang. hihi!Selama ini aku lebih sering memanfaatkan kupon diskon-nya CostCo.Setiap periode waktu tertentu kan selalu ada potongan harga, tuh. Pasti dirimu ngeh juga lah. Wong CostCo asalnya dari sono. Nah, biasanya beberapa minggu sebelum jadwal kupon tersebut berlaku kan udah ada bocorannya, tuh.Jadi aku tinggal putar otak aja nyesuain menu dengan apa yang bakal di-diskon pas minggu tersebut. Ah, bahasaku kok mbulet gini, siy?hihi, susah juga buat nerangin sesuatu ternyata, ya …Mungkin itu sebabnya aku enggak memilih karier jadi Guru. 😀

  6. ohtrie said: sekarang jalanan udah gede nekkk…mo ke tall juga enak n deket, tapi teteup aja penambahan kendaraan jauh lebih cepat dibanding infrastrukturnyaSo kalo dari Pamulang, Ciater, BSD, depan alamsutera, Gading Serpong (Kb Nanas) nembus Karawaci jangan harap selancar 3 tahun yang lalu….

    Lah, kayaknya Jakarta dan kota2 satelitnya memang semuanya udah macet parah ya. Tata kotanya pegimane sih? Tapi… biar gimana, biar semacet apapun, di situ ada Ibuku… jadi tetap pengen pulang. Hiks.

  7. ohtrie said: daripada lempar2 sapu marah2 kek gitu mendingan istiraat nekkk, dah tengah malam khan ini disonooo…..! Jaga kesehatan yang lum fit itu nekk…!bentar lagi ku ya mo ngaso sik iki lho…

    Iya cu… kemaren maksain keluar buat belanja bahan makanan… lah batuk2 memalukan di supermarket.

  8. agamfat said: Gw di Pzmulang lancar jaya kalau nahntor, naik KRL. Pintu rumah-pintu kamar kantor 1 1/4 jam

    Wah, cepat ya kalo ukuran tinggal di Pamulang dan kantornya di tengah kota. KRLnya umplek2an kayak yg lewat Depok gitu gak Gam? Kayaknya enggak ya.

  9. rinita said: aku dulu aja cuman sebentar (nggak tahunan seperti Irma) di Austin, belanja pake’ kupon….suami tuh yang yang waktu masih sendiri pernah ditugaskan ke sana yang ngajarin…..dia mah rajin banget…

    Oh ya, pernah di Texas ya Rin. Suamimu pinterrr! Aku aja nih kok gak dari kemarin ya pake kupon. Sebelumnya aku biasa belanja di Aldi, yg barang2nya lebih murah tapi mereknya generic. Gak apa2 juga sih, buat aku kualitasnya sama aja. Bedanya cuma kalau di Aldi banyak barang2 import dari Jerman.

  10. aghnellia said: gak pernah ngumpulin kupon… kalo dapet, suka kebuang coz gak rapi nyimpennya.. Belanja bulanan juga gak penah jauh2, cuma ke indom*ret aja deket rumah, tinggal jalan kaki.. Trus kalo belanja bahan masakan paling seminggu sekali kepasar, kalau sayuran mah ke warung aja tiap pagi!

    Mel, justru belanja ke warung sebelah ini yang bagus dan di sini sedang dipromosikan karena itu berarti menunjang pedagang lokal dan bahan2nya lebih segar. Sayangnya, kalau di sini, pasar kagetnya alias farmer’s market (outdoor) cuma buka dari musik semi-gugur. Sebagai alternatif, di sini ada Co-Op yang menjual hasil bumi dari petani lokal dan produk2 lokal, dan ini buka sepanjang tahun karena semacam supermarket saja.

  11. martoart said: Wah, seru keknya . ntar deh bacanya.

    Ish… kenapa sih si Mbah. Tiap kali mampir ke rumah orang kok cuma bilang : Flag, artinya ya cuma ditandai dan bacanya nanti. Sibuk mengejar perawan yang mana nih Mbah? Kim Kardhasian?

  12. revinaoctavianitadr said: Ah, salut dengan ketelatenannya, Ir!Kalo jeli, kita memang bisa menghemat banyak.Tapi mungkin perlu juga di-padu padankan dengan planning mo masak apa juga kali, ya? Sehingga kejadian nyimpen ayam utuh yang sampe detik ini enggak ngerti mo diapain enggak terulang. hihi!Selama ini aku lebih sering memanfaatkan kupon diskon-nya CostCo.Setiap periode waktu tertentu kan selalu ada potongan harga, tuh. Pasti dirimu ngeh juga lah. Wong CostCo asalnya dari sono. Nah, biasanya beberapa minggu sebelum jadwal kupon tersebut berlaku kan udah ada bocorannya, tuh.Jadi aku tinggal putar otak aja nyesuain menu dengan apa yang bakal di-diskon pas minggu tersebut. Ah, bahasaku kok mbulet gini, siy?hihi, susah juga buat nerangin sesuatu ternyata, ya …Mungkin itu sebabnya aku enggak memilih karier jadi Guru. 😀

    Makasih, Vin. Usul yang bagus. Sayangnya aku tipe tukang masak impulsif yang biasanya mencari resep sesuai dengan bahan yang ada, bukan sebaliknya. Aku biasanya dapat ide masak di detik2 terakhir, setelah mencairkan daging misalnya atau melihat sayur apa saja yg masih ada di kulkas. Kurang organized memang, karena dasarnya moody moodpecker, mengikuti aku maunya makan/masak apa. Loh, bukan ikutin suami? Ha…ha…ha… dia pasrah saja, yang penting ada kuah2an. Di tempatku ndak ada Costco, Vin. Di sini yang merajalela adalah Wal-Mart. Costco mungkin ada di wilayah2 lain. Heleh, gak mbulet kok Vin. Lagipula ndak semua guru pintar menerangkan lo, makanya sering bukan kita duduk di kelas sambil bergumam, “Ni orang pinter banget sebenarnya, tapi cuma buat dirinya sendiri krn ngak bisa membaginya dengan baik buat orang lain.”

  13. nitafebri said: klo saya pengennya kupon supermarkeet..secara doyannya beli jajanan.. :Dtapi mana siih belum nemu niih kupon begitu..

    Kalau di sana mungkin jarang atau malah gak ada kupon supermarket ya Nit? Kalau di sini biasanya kupon disediakan untuk belanja di supermarket atau makan di restoran.

  14. and912 said: seru kayaknya mba e, jadi kepengen rasain (ke amrik) sm (blanja pake kupon)

    Ayo ke sini! Nanti aku kasih kupon yang banyak…ha…ha. Senang deh Andi udah nongol lagi di MP. Teman2nya yang lain juga udah pada menyepi tuh. Si Abe contohnya, sekarang jarang banget bikin postingan atau mampir2.

  15. duabadai said: hmmmm andai orang di rumah ada yg telaten ngumpulin kupon juga yaaaa..

    Kalau memang kuponnya ada sih mendingan dimulai aja Di. Wong gak perlu telaten. Aku kan orang paling malas sedunia, tapi bisa belajar belanja pakai kupon.

  16. Di Indonesia sudah dilarang. Dulu ada berbagai macam. Ada kupon Porkas, ada SDSB, ada Buntut, Nalo, dsb,.. Alhamdulilah yg haram2 gituan sudah kami tinggalkan. Kamu kalo gak segera kembali ke jalan yg benar, bisa ketergantungan. Ayolah Irma, jangan terpengaruh Amerika.

  17. martoart said: Di Indonesia sudah dilarang. Dulu ada berbagai macam. Ada kupon Porkas, ada SDSB, ada Buntut, Nalo, dsb,.. Alhamdulilah yg haram2 gituan sudah kami tinggalkan. Kamu kalo gak segera kembali ke jalan yg benar, bisa ketergantungan. Ayolah Irma, jangan terpengaruh Amerika.

    Gubrax! Baiklah Mbah, wejangannya akan aku resapi dan glontorkan. Si Mbah kebanyakan minum kali ya, kok kupon menjadi lotre.

  18. aghnellia said: kaya Farmville aja ada Co-op nya (duh apa kabar yah kebun ku dah lama gak diurus)

    Aku malah gak pernah main tuh, di FB kan? Biasanya kalo lg iseng, aku main di situs2 game online lain. Tapi akhir2 ini sangat berkurang krn situs2 itu banyak virusnya.

  19. nonragil said: Sistem kupon ini, kaya’nya dah ada lama di sana, ya, Ir? Krn temenku yg tinggal di sana pernah cerita ttg ini, dan menurut dia, memang mayan menghemat.

    Iya, udah dari dulu ada. Tapi akunya yg belum tertarik untuk mencoba sampai dengan kemarin itu.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s