[PK 29]: Dunia Binatang: Ayam Kate Arisan

Iseng…he…he. Mau belajar bikin kerajinan kertas ah dari Mbak Tintin. Ini adalah rangkaian kegiatan prakarya kertas yang diselenggarakan oleh Mbak Dian. Berhubung temanya binatang, yang sesuai dengan jiwa binatang jalang dari kumpulan yang terbuang, maka aku bikin prakarya dalam bentuk: ayam. Hi…hi…hi.

Dulu aku pernah punya ayam kate yang dipelihara di halaman belakang rumah ortuku. Dua ayam pertama adalah pasangan jantan-betina yang kami kawin paksa, maksudnya karena gak ada pilihan lain gitu… cuma beduaan sih. Nama kedua ayam ini adalah Jali dan Leha yg merupakan kependekan dari Rojali dan Juleha. Bagus kaaaan? Seperti sudah bisa diduga, merekapun berkasih-masyuk dan beranak pinak.

Sayangnya, si Jali berwatak buruk dan cemburuan. Tiap kali Leha didekati anak jantannya, dia langsung marah dan menyerang si anak dengan jalan mematuki kepalanya sampai berdarah-darah. Alhasil si Jali sering aku kejar-kejar pake sapu supaya gak menyerang anak2-anaknya. Incest-pun sering terjadi di kalangan ayam. Hingga muncul anak sekaligus istri kedua Jali yang kami beri nama Deborah (a tribute to bus jurusan Lebak Bulus-Depok yang rutin aku tumpangi tiap hari kalo ngampus). Persaingan akibat cemburu antara istri tua dan madunya juga sering terjadi, sampai cakar-cakaran looo. Akhirnya, bukan hanya si Jali yg sering kukejar2 pake sapu, tapi juga Leha yang sering menyiksa Deborah. Kalo dibikin singnengtrong, bagus juga kali ye kisah para ayam ini.

Ritual mating alias kawin antar ayam juga termasuk unik, melibatkan Jali yang menari2 mengelilingi Leha/istri2 yg lain lalu mematuk kepalanya. Heran deh ni ayam, kok kecenderungan sadomasokisnya besar sekali. Dasar ayam!

Aku juga sering buka praktek jadi dokter anak ayam tiap kali ada anak ayam yang lemes. Biasanya aku kasih air minum pakai pipet dan elus2 biar cepat sembuh. Dasar dokter gadungan, biasanya kalau udah lemes, anak ayam itu pasti tak tertolong. Mati deh. Sedih.

Kenapa kami memelihara ayam kate? Bukan buat telurnya (bonus aja ini sih) apalagi dagingnya, tapi karena ayam kate memang indah… bagus banget kombinasi warna dan bentuk ekornya. Terus jalannya juga lucu, megal-megol kayak penyanyi dangdut keliling kampung…ha..ha…ha. Jadi ayam-ayam kate itu kami pelihara sebagai pet (hewan peliharaan) yang sederajat dengan kucing atau anjing rumahan.

Begitulah sedikit kisah yang mengilhami prakarya pertamaku kali ini. Ini origami yang aku temukan kiat2 membuatnya di sini. Cekidot sendiri deh tautannya… bagus2 dan lucu2 banget origaminya! Aku aja yg gak hobi bikin kerajinan jadi pengen nyobain semuanya! Yang seru, petunjuknya bukan hanya berupa gambar step by step tapi juga ada videonya. Aku yang terhitung awam origami aja bisa kok mengikutinya.

Untuk karya perdanaku ini (ceile), aku menyambar brosur kartu telepon yang kupotong2 bentuk bujur sangkar. Dengan mengikuti petunjuk di situs yg kusebut di atas tadi, maka walaaaah… jadi deh empat ayam kate merah-putih.

Aku ambil salah satu buku anakku yang cukup bagus untuk dijadikan latar dan menggunting kertas pengumuman sekolah anakku (gak kepake lagi) buat dijadikan awan. Biar lebih cantik, aku sebar deh butiran pebbles plastik pengisi hiasan wadah gelas dari meja ruang tengah. Lumayan kan, buat karya pertama? Makasih ya Mbak Tintin yang menginspirasi utk memanfaatkan barang2 bekas di sekitar kita. Reduce, reuse, recycle!






Cara bikin origami ayam diambil dari sini: http://en.origami-club.com/animal/chicken2/chinken2/index.html atau klik di tautan yg aku kasih di atas.

Advertisements

60 thoughts on “[PK 29]: Dunia Binatang: Ayam Kate Arisan

  1. hennymamaping said: Wah, ternyata ada kisah menarik dibalik kehidupan romantisme seekor ayam…. baru tau niy! hehehe… Origami ayam katenya lucu, mirip ayam kate beneran ya…

    Makasih Mamaping. Mirip ya, mosok sih? Tapi ayam kate yg kubikin tatoan, soalnya badannya penuh tulisan…he..he.

  2. orangjava said: Dulu punya kandang, kalau si GOGEL suka masuk dapur, disini boleh karena termasuk Chewan rumah seperti Anjing dan Kucing, cuman kalau tetangga ribut payah deh si Gogel manggungnya keras….

    Manggungnya? Berkokoknya maksudnya? Kalau di sini aku jarang banget liat org piara ayam. Selama di sini baru satu kali lihat, itu juga krn nyasar pas mau mancing masuk ke jalan yg desa banget.

  3. orangjava said: Ini ayam jenis BRAHMA…dekat Berlin ada peternakan….sering aku kesan lihat kalau Sommer..seneng ayam Jepang yang kecil …

    Yang di video ini mirip sama si Jali dan keluarganya. Kalo dielus2 bulu lehernya bisa merem-melek juga lo, sama dng binatang piaraan lain.

  4. rosshy77 said: wekekeke..senyum2 deh aku baca sinopsisnya buwah..kudu bertanggung jawab ne menyetujui pernikahan insect ^_^eda Tintin emang luar biasa kreatifblm jadi2 aku buat prakarya gituan 😦

    Sebenarnya kami gak setuju mereka incest, tapi ya mau bagaimana lagi. Namanya juga ayam, biar dinasehati juga gak peduli. Hi…hi…hi. Mbak Tintin top deh.

  5. tintin1868 said: asli deh ngakak baca narasinya.. ini mbak kudunya bikin sinetron dunia perayaman dueh.. ntar dibaca imo ato darrel bingung kali ya banyak istilah orang dewasa padahal isinya ayam gitu.. kaya pernah piara ayam nih sampe tahu ayam suka inses gitu.. hihihi..makasih ya mbakir.. di-update ya karya pertamanya.. ku juga suka bikin ayam kate loh.. semoga ada banyak karya mama I&D yang berikut dan berikutnya.. bikin lagi yaaaa..

    Mbak Tintin! Aku tungguin dari kemaren lo. Aku baru pertama kali bikin origami ayam kate. Sebelumnya pernah bikin crane/burung tapi caranya beda banget dari bikin ayam. Seru tapinya, sampai Imo aja penasaran pengen bikin macam2 origami. Iya, kalau mood-ku mendukung, aku pasti bikin lagi…he…he.Imo dan Darrel gak baca2 MPku, paling mereka lihat2 foto2 mereka yang dipajang di sini.

  6. penuhcinta said: Manggungnya? Berkokoknya maksudnya? Kalau di sini aku jarang banget liat org piara ayam. Selama di sini baru satu kali lihat, itu juga krn nyasar pas mau mancing masuk ke jalan yg desa banget.

    KLikirikiiiiiiiiiiii…keras banget….pingin punya lagiiiiiiii..di Flat gak boleh…

  7. orangjava said: KLikirikiiiiiiiiiiii…keras banget….pingin punya lagiiiiiiii..di Flat gak boleh…

    Ha…ha… kalo di flat ya gak bisa Pakdhe. Kasihan juga ayamnya gak bisa merumput dan cari2 cacing.

  8. artsofcards said: Hallo mbak, perkenalkan saya Di’ yg punya kegiatan Prakarya Kertas. Menarik banget cerita kehidupan ayam2 katenya. Terima kasih buat keikutsertannya meramaikan PK 29.

    Salam kenal Mbak Di! Wah, maaf aku belum cantumkan link ke MP-nya Mbak. Nanti aku edit ya. Aku makasih juga udah boleh ikutan.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s