D-3 Dag-Dig-Dug

“Ma, tinggal 3 hari lagi. Ayo kita packing,” ajak Imo yang sudah diberi tahu soal rencana liburan kali ini. Padahal aku masih terpaku di depan komputer untuk mencari informasi tempat mana saja yang akan dikunjungi sambil menyusun segala macam daftar dari tempat sampai anggarannya.

Benar-benar perencanaan liburan kali ini waktunya sangat sedikit dan bikin panik. Sampai hari ini saja kami masih belum pastikan mau ke tempat mana saja. Buku Travel’s Guide tentang daerah di selatan yang kupinjam dari perpustakaan menyodorkan banyak sekali pilihan yang semuanya sepertinya bagus-bagus.

Tadinya aku nekad mau mengajak keluargaku ke tempat wisata paling terkenal yang sebenarnya cocok banget untuk anak2ku. Tapi sayang tiketnya mahal sekali, sungguh di luar jangkauan kami. Dasar kapitalis! Aku kok jadi sebal dengan komersialisme yang dilancarkan pemilik dan pengelola Dufan Raksasa itu. Tapi kalau nanti tiba2 aku jadi ke situ juga, entah kapan, berarti aku juga sudah terjerat komersialisme kemaruk dan segala misuh2ku ini jadi percuma saja toh. Padahal tempat wisata ini murni cuma senang2 belaka dan gak ada unsur edukasinya. Seperti escapism dari dunia nyata saja. Tapi jerat magnetnya memang kuat sekali karena promosinya dilancarkan lewat film, channel TV tersendiri, dan banyak media lain.

Akhirnya, rencana utama yang kususun berfokus pada mengunjungi bangunan-bangunan bersejarah dan wisata alam, tepatnya wisata oceanography. Dari buku primbon, aku temukan bahwa di daerah itu banyak fasilitas penelitian binatang laut yang dibuka untuk umum dengan harga tiket yang masuk akal, gak gila-gilaan kayak Dufan Raksasa itu. Selain itu, aku akan memanfaatkan kartu sakti ASTC untuk mengunjungi museum2 dan science center setempat.

Satu hal lagi yang juga kumasukkan dalam rencana perjalanan adalah mengunjungi tempat makan halal yang ternyata banyak terdapat di daerah itu. Tentu saja tetap berazaskan murah meriah karena mungkin kami akan lebih banyak bawa makanan yang dimasak sendiri berhubung kami akan menyewa tempat yang dilengkapi dapur kecil.

Yang aku agak lega, Imo tidak merengek2 untuk pergi ke Dufan Raksasa karena aku sudah wanti2 bahwa tiket masuknya muahal sekali. Mudah-mudahan, meskipun tidak ke situ, kami masih bisa menikmati liburan kali ini.

OK, balik lagi ke ketik2 perencanaan dulu ya! Mhuaaaahhh! I love you all! (Karena nulis di MP yg bikin mataku melek lagi dan tetap semangat utk bikin persiapan)

Advertisements

45 thoughts on “D-3 Dag-Dig-Dug

  1. penuhcinta said: Tentu saja tetap berazaskan murah meriah karena mungkin kami akan lebih banyak bawa makanan yang dimasak sendiri berhubung kami akan menyewa tempat yang dilengkapi dapur kecil

    aku juga kalau jalan bawa anak lebih suka memilih tempat menginap yg ada dapur kecilnya, paling gak kalau kepepet bisa uplek2 bentar bekal dari rumah …hihibawa beras gak mbak ? 😀

  2. myshant said: disneyland maksudnya ?mahal banget ya mbak ?

    Sodara iparnya: Disney World. Mahalnya amit2 deh, Mbak! Menurut info sih bisa lebih murah kalau saja kita datang bukan di peak season yang sama saja dengan saat anak2 lagi bersekolah.

  3. myshant said: aku juga kalau jalan bawa anak lebih suka memilih tempat menginap yg ada dapur kecilnya, paling gak kalau kepepet bisa uplek2 bentar bekal dari rumah …hihibawa beras gak mbak ? 😀

    Iya, aku juga sukanya yg paling enggak sedia microwave dan kulkas, jadi bisa hemat biaya makan di luar. Tidak seperti di Indonesia yang banyak alternatif tempat makan murah dan enak, kalau di sini pasti lebih mahal dr masak sendiri dan rasanya belum tentu cocok di lidah kami.

  4. luqmanhakim said: He he he, yang bikin mahal tiket Disneyland itu ya promonya. Biaya promonya sendiri bisa 75% dari biaya operasionalnya, makanya tiketnya juga mahal. Pencitraan gitu lohhhhhh…

    bener banget.yg bikin harga2 mahalkhan ya biaya promo ya gak Kak?

  5. luqmanhakim said: He he he, yang bikin mahal tiket Disneyland itu ya promonya. Biaya promonya sendiri bisa 75% dari biaya operasionalnya, makanya tiketnya juga mahal. Pencitraan gitu lohhhhhh…

    Iya sih sepertinya begitu. Gue tetep mangkel, Man. Sistem tiket mereka dibikin per hari dan makin banyak harinya, biaya per harinya jadi lebih murah. Makanya antara pergi ke situ 1 hai dengan 3 hari misalnya, gak jauh2 amat bedanya. Jadi kita dibikin supaya beli tiket yang jumlah harinya banyak. Iya sih, begitulah yang namanya dagang. Gue ngerti. Tapi tetep gue sebel!

  6. nitafebri said: laah pencitraan dimarij juga sama mahal kuk..Dufan juga udah mahal kuk.. seratus rebu lebih masuknya.. :Dmet jalan2…

    Dufan promosinya juga gencar-kah? Kalau Disney sih memang kelihatan banget kan dari film sampai merchandise benar2 gencar. Makasih ya Nit.

  7. rirhikyu said: bener banget.yg bikin harga2 mahalkhan ya biaya promo ya gak Kak?

    Yang masuk ke kantong pemiliknya juga pasti gede kan? Duh… sapa sih yg punya… siapa tahu turunannya ada yg ganteng. Eh, udah telat yak?

  8. rirhikyu said: ditunggu dech laporan jalan2nya yaaaa

    Mudah2an bisa cepat ya. Aku terkesan sama Arie yg bisa cepet gitu nulis laporannya. Sedangkan aku yg ke Chicago kemaren aja belum kelar2 dan dibiarkan menggantung begitu saja.

  9. hehe ini mirip seperti kalo ke Hong Kong…setiap kali ke sana aku menahan diri untuk gak ke Hong Kong Disneyland buat memenuhi keinginan beli merchandise dari sana rengekan ponakan hihihihi mahalnya ampun deh, padahal dari airport deket banget ;))

  10. tintin1868 said: jauh2 hari kalu lagi promo biasanya suka ada tiket murah meriah toh? semoga perjalanan liburannya lancar jaya ya, walupun engga ke DW.. yang penting selalu bersama..

    Kalau Disneyland atau Disney World biasanya berdasarkan waktunya Mbak. Mereka akan kasih murah kalau pas hari2 anak2 bersekolah. Kemarin aku coba2 simulasi di websitenya untuk bulan Februari 2011, ya bisa dapat lebih murah dari harga normal dengan sistem paketnya dia. Tapi kan ya gak mungkin, anak2 mosok musti aku liburkan dari sekolah seminggu lebih cuma buat ke DW?

  11. zaffara said: Jangan lupa foto2 ya, ditunggu laporan pandangan matanya dari tmpt wisata oceanography-nya

    Iya, foto2 itu pasti. Moga2 kameranya gak ilang…hi…hi. Soalnya kemarin itu aku liburan eh kena musibah kehilangan kamera. Sedih banget.

  12. rinita said: semangka…anak anak seneng ya mau liburan…ndak sabar

    Makasih ya Rin. Anak2 semangat banget tapi yang kecil sudah protes duluan gak akan suka perjalanan yang jauh dan lama. Dasarnya dia anaknya gak bisa diam, jadi duduk di mobil berjam2 bikin dia bosan.

  13. srisariningdiyah said: hehe ini mirip seperti kalo ke Hong Kong…setiap kali ke sana aku menahan diri untuk gak ke Hong Kong Disneyland buat memenuhi keinginan beli merchandise dari sana rengekan ponakan hihihihi mahalnya ampun deh, padahal dari airport deket banget ;))

    Kalau beli merchandise-nya bukannya ada juga di luar Disneyland-nya? Aku baca tips di Internet katanya malah jangan beli di dalam karena lebih mahal. Mahalnya amit2 memang Disneyland dan Disney World. Tapi kok aku tetap ada rasa kepengen? Sudah kepelet nih kayaknya.

  14. nonragil said: Emang Disneyland beneran mahal, kenikmatannya cuma 3 menit, sakit hatinya bisa berhari-hari. Met liburan….!!

    Makasih ya. Ho-oh, mahalnya benar2 menyakitkan hati dan dompet.

  15. agamfat said: Dufan asli cuma 150 ribu. Tapi kalau dikali 4 lumayan juga

    Lah itu die yang bikin angka2nya jadi fantastis Gam. Gue kan apa2 dikali empat. Kalo cuma sendirian aje masih bisa kali ye.

  16. penuhcinta said: Kalau beli merchandise-nya bukannya ada juga di luar Disneyland-nya? Aku baca tips di Internet katanya malah jangan beli di dalam karena lebih mahal. Mahalnya amit2 memang Disneyland dan Disney World. Tapi kok aku tetap ada rasa kepengen? Sudah kepelet nih kayaknya.

    emang udah pada kepelet kali xxiixixatau kepepet ngga tahan rengekan anak? xixiixxmerchandise beli diluar aja mahal juga mbaaaa…kemaren liat2 di The Peak-nya HK, ealahhhh udah promo tetep aja mahal, ogah deh :))

  17. srisariningdiyah said: emang udah pada kepelet kali xxiixixatau kepepet ngga tahan rengekan anak? xixiixxmerchandise beli diluar aja mahal juga mbaaaa…kemaren liat2 di The Peak-nya HK, ealahhhh udah promo tetep aja mahal, ogah deh :))

    Lah, anak2ku malah gak rengek2. Imo sudah cukup senang mau jalan2, krn tadinya aku bilang gak jadi. Terus si Darrel malah gak begitu suka karena gak tahan lama2 di perjalanan. Ini sih emaknya aja yang memang “kelainan”, ha…ha…ha. Kok malah emaknya yang napsu mau ketemu Mickey Mouse sih? Paraaaahhh. Oh, di luar tetap mahal ya? Ya udah, kalo gitu jualan merchandise ajah! Hi…hi…hi. Menunggu episode “kehabisan ongkos”-nya Arie yang selanjutnya.Aku jadi pengen bisa kayak dirimu, Rie. Bisa tulis jurnal perjalanan dengan rajin.

  18. penuhcinta said: Lah, anak2ku malah gak rengek2. Imo sudah cukup senang mau jalan2, krn tadinya aku bilang gak jadi. Terus si Darrel malah gak begitu suka karena gak tahan lama2 di perjalanan. Ini sih emaknya aja yang memang “kelainan”, ha…ha…ha. Kok malah emaknya yang napsu mau ketemu Mickey Mouse sih? Paraaaahhh. Oh, di luar tetap mahal ya? Ya udah, kalo gitu jualan merchandise ajah! Hi…hi…hi. Menunggu episode “kehabisan ongkos”-nya Arie yang selanjutnya.Aku jadi pengen bisa kayak dirimu, Rie. Bisa tulis jurnal perjalanan dengan rajin.

    ealahhh kalu gitu aku kesana aja deh bawa kostum mikimos trus ngetok2 pager ya biar ga usah ke disneyland wkwkwkwkwkkide bagus, belom ada nih yang jualan merchandise wkwkwkkkduh kalo diinget2 masi banyak tu mba ir koleksi “episode keabisan ongkos” yang belom dipablis malah dari jaman tahun 2006 hahahaha waktu gigi masih belom dipager! hedewwwww…aku biasa nulis manual di notes dari jaman naek gunungpun lengkap mba ir, xixiix dibela2in nulis walaupun di tengah jalan, sampe kertasnya kucel kena keringet… tapi yang susah ngetik dokumentasi kembalinya tuh :)) kalo dikumpulin lucu juga tuh kertas2 catperku bertumpukkkkk ;))))

  19. srisariningdiyah said: ealahhh kalu gitu aku kesana aja deh bawa kostum mikimos trus ngetok2 pager ya biar ga usah ke disneyland wkwkwkwkwkkide bagus, belom ada nih yang jualan merchandise wkwkwkkkduh kalo diinget2 masi banyak tu mba ir koleksi “episode keabisan ongkos” yang belom dipablis malah dari jaman tahun 2006 hahahaha waktu gigi masih belom dipager! hedewwwww…aku biasa nulis manual di notes dari jaman naek gunungpun lengkap mba ir, xixiix dibela2in nulis walaupun di tengah jalan, sampe kertasnya kucel kena keringet… tapi yang susah ngetik dokumentasi kembalinya tuh :)) kalo dikumpulin lucu juga tuh kertas2 catperku bertumpukkkkk ;))))

    Ha…ha…ha… nah itu juga bisa jadi episode kehabisan ongkos: jadi mickey mouse. Unik dan lucu banget idenya, Rie. Kalau nanti au tiru, boleh gak? Aku mau jadi life-guard aja, tapi ngincer penjaga yg ganteng. Ha…ha…ha.Wah, nulisnya di kertas? Lebih rajin lagi dong kalo gitu krn kerja dua kali. Aku yg tinggal ketak-ketik aja malesnya bukan main. Jempol deh buat Arie. Stamina menulisnya, luar biasa.

  20. penuhcinta said: OK, balik lagi ke ketik2 perencanaan dulu ya! Mhuaaaahhh! I love you all! (Karena nulis di MP yg bikin mataku melek lagi dan tetap semangat utk bikin persiapan)

    nekkkk,Jangan lupa sarung bantal kotak-kotak warna pink masupin n packing sekalian yakkk…

  21. pondokkata said: selamat liburan mba Irmaaaa….cerita-cerita hasil perjalanannya ya mba Irma 🙂

    Makasih Anda! Iya, nanti aku mau lebih rajin bikin jurnal deh, dng catatan kalo gak keburu tepar.

  22. penuhcinta said: Cu, kok tumben nih ngempinya pas pagi hari.

    oh tadi begadangan n kelar kerjaan jam 6, so tinggal nyantenya nekk….lumayan mulai berkurang tumpukan nihh…moga minggu2 ini dah kelar ya nekkk… Oh ya mangap rumah empi dah beberapa lama ku cet warna putih semua… (kecuali kalo mo posting journal, hihi)

  23. ohtrie said: oh tadi begadangan n kelar kerjaan jam 6, so tinggal nyantenya nekk….lumayan mulai berkurang tumpukan nihh…moga minggu2 ini dah kelar ya nekkk… Oh ya mangap rumah empi dah beberapa lama ku cet warna putih semua… (kecuali kalo mo posting journal, hihi)

    Lah, ternyata abis begadang juga. Kirain aku, cucu udah ganti schedule. Alhamdulillah kalau sudah mulai beres. Bisa beres dong, pan cucunya nenek…hi…hi…hi.He-eh, kenapa rumahmu putih semua gitu? Kenapa? Why? Aya naon?

  24. penuhcinta said: He-eh, kenapa rumahmu putih semua gitu? Kenapa? Why? Aya naon?

    lagi pingin putih aja owk nekkk, nanti juga bakalan balik lagi kalo dah mulai mood nya…thanks nenekkk….

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s