Baru Bebas

Bukan bermaksud sok sibuk atau tiba-tiba kesambet bertapa di gua kelelawar, kalau aku gak buka MP mulai akhir November. Bukan juga karena pergi berlibur ke selatan yang kuimpi2kan itu, karena pasti ada sambungan Internet di hotel. Ketiadaanku dari jagad MP yang belum tentu dirindukan banyak orang ini sebenarnya gara-gara dapat klien yang jadwalnya kacau-balau.

Jadi, di akhir November aku ditawari kerjaan menerjemahkan beberapa film dari klien yang sudah pernah bekerja sama denganku sebelumnya. Alhamdulillah.

Pada awalnya mereka minta aku menyelesaikan pekerjaan ini dalam 3 minggu secara bertahap dengan skala prioritas film A, kemudian, B, C dan D. Baru dua hari proyek pengerjan berjalan, ndalalah… kok jadwalnya dipercepat jadi 2 minggu dengan prioritas D, A, C, B, alias yg tadinya musti selesai belakangan jadi harus selesai duluan.

Maka, pontang-pantinglah aku menyelesaikan si D yang belum tersentuh sama sekali. Padahal film A juga belum tuntas sempurna karena banyaknya istilah2 yang berkaitan dengan perang, angkatan laut, dan kapal selam. Alhasil aku harus sering2 buka kamus dan tanya2 Mbah Gugel.

Setiap hari aku habiskan dengan nongkrong di depan komputer sampai bokong panasssss dan begadang sampai tidur cuma 2 jam saja dalam sehari. Sementara masih pontang-panting mencuri waktu untuk masak, nyiapin anak berangkat sekolah, dan tetek-bengek urusan rumah lainnya. Alhasil, piring cucian menumpuk, pakaian sudah dicuci (oleh suamiku) berkantung2 masih tergeletak belum dilipat, karpet kotor sekali krn gak divacuum… rumahku udah kayak kapal pecah. Oh my!

Bukannya suamiku gak membantu, tapi karena dia juga bekerja jadi tenaga dan waktunya juga terbatas. Bahkan dia mencoba bantu aku mengedit beberapa kerjaan terjemahan dan itu sangat aku hargai.

Yang lebih sedih adalah melihat anak2ku jadi ‘terlantar’, cuma diasuh sama mainan, kertas gambar, dan TV. Dan yang terakhir ini sebenarnya aku sebel banget, tapi mau gimana lagi. kalau mereka menggambar dan main LEGO malah aku lebih senang. Tapi mereka juga gak bisa terus2an karena udah kena racun TV. Untungnya (masih juga ya), TV di sini acaranya cukup age appropriate, selama tetap menonton PBS kids yg isinya film sebangsa Sesame Street, Little Einstein, dan Martha Speaks, ya gak apa2 deh.

Yah, setelah beberapa minggu terjerat kerjaan yang deadlinenya berubah-ubah. Akhirnya kemarin, hari Sabtu, semuanya selesai dan aku bisa bernafas lagi. Alhamdulillah, badan tua ini juga gak sampai sakit, cuma sakit kepala saja selama masa pengerjaan, yang sekarang sudah lenyap tentunya.

Tapi begitu liat karung pakaian (laundry) yang menunggu dilipat, langsung deh lemes… heehhhhhh. Jadi jadwal hari ini ngapain? Beberes!!!! Hiayaaatttttt! Ciaaatttttt! Gubraxxx!

So temans, aku ngider2nya nanti dulu yaaa….

Advertisements

42 thoughts on “Baru Bebas

  1. huaaaah udah dikangenin beneran loh mbak.. ternyata banyak proyek.. yo wis kerjain dulu yang penting2, urus rumah gitu, ntar ngempi lagi.. *coba deket, pengen bantuin baberes juga main sama anak2 dueh..

  2. Enggak pa pa, Dek!Pada nonton TV aja sampe mabok …Tante Vina juga dulu terkena racun TV karena bete seharian nungguin oom Agus pulang dari kantor, kok. Sementara Kayla belom nongol jugaaa. Huaaaaa. Alhasil, badan melar 5kg karena kerjaannya cuma duduk sambil nongkrongin Rachel Ray (huhuhu! Waktu itu dia masih belom ‘dianggep’ karena emang newbie, ya … :p) dan sibuk baking kue praktekin segala rupa yang diliat di Food Network. *_*btw, perlu dibantuin nglipetin laundry, apa?*sambil mikirin laundry pribadi yang masih aku tinggal di dryer (di basement, untungnya)

  3. Di untung nggak tinggal di Jepang Ma. Di sana gemblung, film anime-nya aja berbagai macam genre sampe yang paling sadis macam Elfen Lied yang ngegambarin adegan potong-memotong tubuh manusia, darah di mana-mana. MPD Psycho juga gitu, belom lagi komiknya macam Battle Royal yang udah horor, mesum pulak. Jepang buat ngejar ketinggalan, kelewat gemblung adanya. Jangan lupa, bintang porno yang dapet Guinness Book of World Record juga dari Jepang, Ran Asakawa yang ngebintangin 212 judul film porno di tahun 2002. Ah, ini kok malah komentar ngaco ya, gw…

  4. luqmanhakim said: bintang porno yang dapet Guinness Book of World Record

    Man, bukankah Guinness Book of World Record menolak yg berbau pornografi? Ingat gak Anabael Chong ditolak Guinness Book of World Record waktu ngajuin record ngentot dengan 150 orang dalam sehari? Salah kalii, mungkin yang kamu maksud Museum Rekor Jepang (Murjep), franchise-nya MURI Jaya Suprana. hehehe

  5. martoart said: Man, bukankah Guinness Book of World Record menolak yg berbau pornografi?

    Cek wikipedia:http://en.wikipedia.org/wiki/Ran_AsakawaTahun 2002 Ran Asakawa ngebintangin 212 judul film dalam setahun, tahun 2003 dia ngebintangin 304 judul film dalam setahun. Annabel Chong ditolak karena berniat melakoni, bukannya sudah terlakoni. Kayaknya penyelenggara Guinness Book of World Record masih punya etika moral juga menyikapi masalah pornografi…Belom

  6. tintin1868 said: huaaaah udah dikangenin beneran loh mbak.. ternyata banyak proyek.. yo wis kerjain dulu yang penting2, urus rumah gitu, ntar ngempi lagi.. *coba deket, pengen bantuin baberes juga main sama anak2 dueh..

    Hu…hu…kangen juga. Aku nahan2 banget gak buka MP, soalnya kalo kalo deadline gak terpenuhi, aku yang malu. Makasih banget atas niat ngebantuinnya, Mbak Tintin. Kalo bisa dititipin anak2 apalagi… jauh lebih baik drpd mereka melongo nonton TV.

  7. renypayus said: hehehehe, selamat bekerja, mah

    Pusiiiing! Aku sampe gak tahu musti mulai dr mana, berhubung lebih dr minggu anak2 juga sukses bikin rumah tambah berantakan. Huuu…hu.

  8. revinaoctavianitadr said: Enggak pa pa, Dek!Pada nonton TV aja sampe mabok …Tante Vina juga dulu terkena racun TV karena bete seharian nungguin oom Agus pulang dari kantor, kok. Sementara Kayla belom nongol jugaaa. Huaaaaa. Alhasil, badan melar 5kg karena kerjaannya cuma duduk sambil nongkrongin Rachel Ray (huhuhu! Waktu itu dia masih belom ‘dianggep’ karena emang newbie, ya … :p) dan sibuk baking kue praktekin segala rupa yang diliat di Food Network. *_*

    Ha…ha…ha…mabok bener2 deh kalo melototin TV melulu. Mana acara kartun dari pagi sampe sore ada melulu. Yasud deh. TV sini sih memang menggiurkan karena variasi acaranya dan film2nya juga bagus2, belum lagi reality shownya, belum lagi kalau kebetulan ada film layar lebar agak lama yg ditayangkan. Aku juga suka mantengin TV kalau lagi iseng. Padahal aku suka bilang sama anak2 kalo TV bikin otak kita membeku. Tapi kok ndelalah akunya juga suka nonton. Jadi apa perlu ya aku tambahin embel2: “Kalo Mama sih gak apa2 nonton TV, soalnya otaknya udah beku dari kemarin2.” Hi…hi..hi.Rachel Ray ngetopnya setelah ditemukan Oprah bukan sih? Aku gak terlalu ngikutin dia, tapi suka lihat acara kompetisi masak seperti Hell’s Kitchen, Top Chef (Bravo TV), Top Chaf Master.

  9. revinaoctavianitadr said: btw, perlu dibantuin nglipetin laundry, apa?*sambil mikirin laundry pribadi yang masih aku tinggal di dryer (di basement, untungnya)

    Maksudnya untung, karena gak kelihatan jadi gak kerasa numpuk ya? He…he.

  10. Loh, itu pasti bukan film anak2 kan, Man? Kalau di sini ada juga sih kartun yang gemblung, karena agak sadis. Tapi aku larang mereka nonton.Gak ngaco kok Man, pan emang ade hubungannya ama tontonan di TV.

  11. myshant said: hayoooo ….nge-vacum dulu mb Irmaaaa ….hihihi…ntar baru ngider2 deh πŸ™‚

    Otreh! Pakaian udah dilipat, piring udah dicuci, udah cukur rambut anak2 juga. Tinggal besok beberes rumah tahap 2.

  12. agamfat said: Honornya bisa buat pulang pergi ke Jakarta naik Concorde tuh

    Hua…ha…ha…aaaamiiiin. Masalah tarif paling susah nih Gam, soalnya saingannya sama penerjemah di Indonesia yang harganya udah dibanting, diperes, diciutin pulak.

  13. mywolly said: ahay… masih beres2nya, mbak? kalo belon aku bantuin nih (dengan doa) hehehehe….. uuuuh….. kangennya sama cerita mba Irma niiih *peluuuuk*

    Udah gak terlalu numpuk lagi kok Lan, tapi ya masih terus nih hari ini plus urusan tata buku alias nagih2 klien. Makasih pelukannya! Hangatnya terasa sampai ke sini.

  14. aghnellia said: sini saya bantuin setrika!

    Makasiiih! Jujur aku jarang banget nyetrika krn pakaian cuma dilipat2 saja. Alasannya krn memang sudah “dipanasin” waktu di dryer. Kalau rajin, begitu keluar dari dryer langsung dilipat, hasilnya kayak disetrika. Kalau kayak kemaren, pas aku gak sempat langsung melipat, ya keburu dingin dan kusut semua tuh pakaian.

  15. penuhcinta said: Bukan bermaksud sok sibuk atau tiba-tiba kesambet bertapa di gua kelelawar, kalau aku gak buka MP mulai akhir November. Bukan juga karena pergi berlibur ke selatan yang kuimpi2kan itu, karena pasti ada sambungan Internet di hotel. Ketiadaanku dari jagad MP yang belum tentu dirindukan banyak orang ini sebenarnya gara-gara dapat klien yang jadwalnya kacau-balau.Jadi, di akhir November aku ditawari kerjaan menerjemahkan beberapa film dari klien yang sudah pernah bekerja sama denganku sebelumnya. Alhamdulillah. Pada awalnya mereka minta aku menyelesaikan pekerjaan ini dalam 3 minggu secara bertahap dengan skala prioritas film A, kemudian, B, C dan D. Baru dua hari proyek pengerjan berjalan, ndalalah… kok jadwalnya dipercepat jadi 2 minggu dengan prioritas D, A, C, B, alias yg tadinya musti selesai belakangan jadi harus selesai duluan.Maka, pontang-pantinglah aku menyelesaikan si D yang belum tersentuh sama sekali. Padahal film A juga belum tuntas sempurna karena banyaknya istilah2 yang berkaitan dengan perang, angkatan laut, dan kapal selam. Alhasil aku harus sering2 buka kamus dan tanya2 Mbah Gugel. Setiap hari aku habiskan dengan nongkrong di depan komputer sampai bokong panasssss dan begadang sampai tidur cuma 2 jam saja dalam sehari. Sementara masih pontang-panting mencuri waktu untuk masak, nyiapin anak berangkat sekolah, dan tetek-bengek urusan rumah lainnya. Alhasil, piring cucian menumpuk, pakaian sudah dicuci (oleh suamiku) berkantung2 masih tergeletak belum dilipat, karpet kotor sekali krn gak divacuum… rumahku udah kayak kapal pecah. Oh my! Bukannya suamiku gak membantu, tapi karena dia juga bekerja jadi tenaga dan waktunya juga terbatas. Bahkan dia mencoba bantu aku mengedit beberapa kerjaan terjemahan dan itu sangat aku hargai. Yang lebih sedih adalah melihat anak2ku jadi ‘terlantar’, cuma diasuh sama mainan, kertas gambar, dan TV. Dan yang terakhir ini sebenarnya aku sebel banget, tapi mau gimana lagi. kalau mereka menggambar dan main LEGO malah aku lebih senang. Tapi mereka juga gak bisa terus2an karena udah kena racun TV. Untungnya (masih juga ya), TV di sini acaranya cukup age appropriate, selama tetap menonton PBS kids yg isinya film sebangsa Sesame Street, Little Einstein, dan Martha Speaks, ya gak apa2 deh. Yah, setelah beberapa minggu terjerat kerjaan yang deadlinenya berubah-ubah. Akhirnya kemarin, hari Sabtu, semuanya selesai dan aku bisa bernafas lagi. Alhamdulillah, badan tua ini juga gak sampai sakit, cuma sakit kepala saja selama masa pengerjaan, yang sekarang sudah lenyap tentunya.Tapi begitu liat karung pakaian (laundry) yang menunggu dilipat, langsung deh lemes… heehhhhhh. Jadi jadwal hari ini ngapain? Beberes!!!! Hiayaaatttttt! Ciaaatttttt! Gubraxxx!So temans, aku ngider2nya nanti dulu yaaa….

    Hi…hi…hi… pemalas sungguh! Aku emak2 tipe moody dan pilih2. Kalau kerjaannya aku suka ya dikerjain, kalo enggak, ya dibiarin. Tapi saat lagi sibuk ngurus kerjaan, aku balik ke hukum kebutuhan, yg paling penting yang mana, itu yg ditanganin duluan, kayak nyiapin makan. Untungnya suamiku bukan tipe yang musti gini dan gitu, santai dan gak banyak menuntut, kloplah dengan istrinya yang malas ini…ha…ha.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s