Pssttt… Mau Nggosip! Kisah Si Bibir

Di MP aku rasanya jarang ya menulis tentang orang lain selain tentang diriku sendiri dan anak2ku. Biasanya keluh kesah tentang kelakuan orang sudah tersalurkan pada pendengar setia, si Ayah tercintah. Tapi kali ini, gara-gara ada yang menulis soal gemuk, jadi kepancing deh untuk nggosip tentang seorang “teman” yang entah kenapa tiap kali ketemu aku kok omongannya selalu terkenang di hati. Bukan karena omongannya itu bijak bestari, tapi justru sebaliknya.

Sebutlah namanya si Bibir. Dia ini mahasiswi di almamaterku yang usianya cuma 3 tahun lebih muda dari diriku. Dia sudah menikah tapi belum punya anak dan suaminya masih tinggal di Indonesia. Biasa kan, kalau baru datang ya kenalan deh sama yang sudah agak lebih lama di sini. Begitu ketemu denganku, setelah sedikit basa-basi ngobrol sana-sini, eh tiba-tiba dia bertanya, “Mbak, lagi hamil ya?” Suasana langsung sunyi. Semua menatap ke arah perutku yang membuncit penuh dengan lemak.

“Iya, hamil yang gak bakal lahir2,” kataku sambil melirik ke suamiku yang cuma senyum-senyum aneh. Mukaku rasanya panas, tapi berusaha kelihatan cuek. Yang lain berusaha mengalihkan pembicaraan.

Selanjutnya, saat kami bertemu lagi sambil membawa anak2. Si Bibir berkomentar lagi, “Wah, si Imo kulitnya kayak mamanya, tapi postur tubuhnya kayak ayahnya. Darrel kulitnya kayak ayahnya tapi posturnya kayak mamanya.” Maksudnya apa ya? Imo memang posturnya langsing dan warna kulitnya gelap, sedangkan Darrel warna kulitnya lebih terang dan (pas masih umur 3 tahun) bertubuh gempal. Tapi apa penilaian kayak gitu perlu diomongin ya? Padahal kenal dekat aja enggak dan aku juga gak menilai dia macam-macam kok. Tapi komentar ini gak kubalas sama sekali.

Peristiwa ketiga. Saat acara ulang tahun Darrel di apartemen dan mengundang teman2 Indonesia yang ada di sini, si Bibir bertanya tentang umurku. Aku kasih tahu dengan jujur. Eh dia bilang begini, “Oh…aku kira Mbak seumuran dengan Mbak Putri (nama samaran seorang mahasiswa lain yang usianya sudah 40 lebih). Ternyata malah lebih dekat dengan umurku.”
Ha…ha…ha… berarti sama aja bilang gue tampangnya boros ya? Sampai sini aku juga masih belum komentar apa2. Tapi perasaanku tambah males aja untuk ketemu si Bibir lagi.

Peristiwa keempat. Aku mengundang teman2 Indonesia makan2 lebaran di apartemenku. Aku masak rendang, mpek-mpek dan makanan Indonesia lainnya. Aku seharian masak dan bikin bumbu rendang sendiri from scratch, bukan bumbu instan. Si Bibir datang, makan dan komentar begini, “Kok rendangnya warnanya gak merah sih? Kalau buat aku, kalo rendang gak merah bukan rendang namanya.” Krompyang! Mbok ya tinggal makan aja kok protes yak?

Habis makan sate dengan lontong jadi2an yang aku bikin dari nasi hangat yang kugulung dengan plastik, si Bibir komentar lagi, “Kok lontongnya kayak gini sih? Kenapa gak bikin lontong beneran sekalian?” Hua…ha…ha…. pengen lempar pake panci gak sih?

Tamu yang hadir di acara lebaran ini cukup banyak, termasuk seorang mahasiswa dan istrinya. Si mahasiswa ini bertubuh subur, dan seperti kuduga, si Bibir pun mengomentarinya. Kedengarannya sih seperti perhatian dengan kalimat-kalimat: gak bagus buat kesehatan, kenapa gak olah raga dan sebagainya. Yeile…ngurusin banget yak? Wong istrinya si mahasiswa ini, yang cantik banget dan ramah sekali, juga fine2 aja dengan postur suaminya yang begitu. Ini kok ceriwis amat.

Si Bibir meneruskan pembicaraan dengan mengeluh bahwa dia merasa perutnya kegendutan dan musti diet dan olah raga lebih ketat. Padahal, sumprit deh, si Bibir ini badannya kurus langsing. Aneh banget kan kalo dia merasa gemuk.

Mungkin karena kekesalanku terhadapnya sudah menumpuk dari sejak lama, sambil membereskan piring di depannya aku bilang gini dengan kalem, “Belum punya anak aja udah begitu, gimana nanti kalau udah punya anak? Bisa melar banget loooo!” Abis itu aku balik badan dan ngerjain hal lainnya.

Tahu gak reaksinya gimana? Dia langsung panik dan tanya ke temanku yang satunya, “Emangnya beneran gitu ya? Wah, gimana dong? Aduh perlu diet lebih ketat lagi nih.” Dan berbagai keluhan lainnya.

Hi…hi…hi… loh kok panik gitu ya? Baru dikasih satu kalimat gak enak saja sudah begitu reaksinya. Kok dia gak kepikiran gimana perasaan orang2 yang dia komentarin dengan seenak jidatnya ya? Dasar aneh.

Setelah peristiwa ini, tiap kali aku undang untuk acara kumpul-kumpul, si Bibir gak datang dengan berbagai alasan. Dan ketika kemarin dia pulang ke Indonesia, dia gak pamitan baik langsung, lewat telepon, atau sekedar SMS. Pergi begitu aja. Sopan banget kan.

Begitulah kisah si Bibir. Manusia unik yang gak aku harapkan untuk bertemu lagi. Coba dinilai, akunya yang terlalu sensitif, apa si Bibir yang memang minta digaplok?

Advertisements

42 thoughts on “Pssttt… Mau Nggosip! Kisah Si Bibir

  1. ayanapunya said: hehehehe…orang kayak gitu emang mulutnya perlu dikasih selotip mba :))

    He…he…he..iya An. Awal2nya aku merasa mungkin akunya yg terlalu sensitif. Eh kok berulang terus kata2 gak enaknya. Kasih lakban aja ya mustinya, atau lem super..ha..ha.

  2. srisariningdiyah said: dasar bibir!aku ogah banget ketemu macem gitu lagi deh…banyak yang aku hindari, menjaga hati sendiri xixixix

    Aku sebenarnya juga ogah banget. Tapi di sini org Indonesia cuma itu2 aja, jadi kalau ada acara ya yg dateng itu2 aja. Tahu gak, aku cuma bisa ngeluh soal si Bibir sama suamiku. Tapi sekarang… udah lega kok. Orangnya udah gak ada dan aku gak ada kontak sama sekali dengannya.

  3. ada banyak macamnya orang kyk gitu mba,salah satu pengalamanku pernah memutuskan persahabatan karena aku merasa temanku ngelunjak “mengatai-ataiku”.Waktu itu dia baru punya cwo baru, mgkn krn masih malu dia minta anter aku. Begonya aku mau lagi jd obat nyamuk antara mereka. trus pas masuk mall kan suka diperiksa bawa barang berbahaya ato ga, eh temenku itu nyeletuk “biasanya gue ga pernah diperiksa gini, mgkn gara2 bawa lo yg pke kerudung gede jd aja disangka teroris” -padahal y mba, dulu2 dia g pernah komen soal pakaianku-Trus pas di eskalator diterusin lagi, “celana lo ga jelas banget sih, itu celana apa rok??” -rasanya mukaku panas sekali saat itu, malu soalnya di situ ada org lain selain kami yaitu pacarnya-DIterusin lagi pas makan, “kyaknya muka lo lbh pantes buat pesen makanan deh, kita nunggu di sini” -hohoho saat itu lgsg aku angkat kaki mba, sampai skrg aku blm bisa lagi berteman sama dia kyk dulu lagi- kadang bertanya2 sndiri, aku yang lebay gitu ya?? 😦

  4. pondokkata said: ada banyak macamnya orang kyk gitu mba,salah satu pengalamanku pernah memutuskan persahabatan karena aku merasa temanku ngelunjak “mengatai-ataiku”.Waktu itu dia baru punya cwo baru, mgkn krn masih malu dia minta anter aku. Begonya aku mau lagi jd obat nyamuk antara mereka. trus pas masuk mall kan suka diperiksa bawa barang berbahaya ato ga, eh temenku itu nyeletuk “biasanya gue ga pernah diperiksa gini, mgkn gara2 bawa lo yg pke kerudung gede jd aja disangka teroris” -padahal y mba, dulu2 dia g pernah komen soal pakaianku-Trus pas di eskalator diterusin lagi, “celana lo ga jelas banget sih, itu celana apa rok??” -rasanya mukaku panas sekali saat itu, malu soalnya di situ ada org lain selain kami yaitu pacarnya-DIterusin lagi pas makan, “kyaknya muka lo lbh pantes buat pesen makanan deh, kita nunggu di sini” -hohoho saat itu lgsg aku angkat kaki mba, sampai skrg aku blm bisa lagi berteman sama dia kyk dulu lagi- kadang bertanya2 sndiri, aku yang lebay gitu ya?? 😦

    Aku juga awalnya merasa diriku aja yang lebay Nda. Tapi kalo berulang2 polanya selalu sama, berarti siapa dong yg error? Seperti kasusnya Anda, mungkin si Bekas Teman itu sebenarnya merasa insecure tapi penyalurannya jadi melihat hal2 negatif dalam diri orang dan diomongin pula. Sama deh kayaknya dengan si Bibir. Cuma kalau si Bibir udah akut.Sebelum teman Anda itu nyadar kalo udah nyakitin dan minta maaf, mendingan sih emang gak usah ketemu aja. Susahnya kan kalo ketemu terus kelakuannya kayak gak ada apa2 dan tanpa merasa bersalah. Hehhhh….

  5. zaffara said: Deketan sama yg begitu stress kayaknya ya, untung nggak lama2 hehe. *btw itu suaminya tahan ya*

    Ho-oh Win. Aku bingung, kok bisa ya ada yg kayak gitu. Mungkin yang bawaanya cuek atau yang bisa balas kata2nya langsung di tempat gak akan terlalu stress. Tapi yg kayak aku, yg suka dipendam dulu baru keluarnya belakangan, lumayan bikin sakit hati deh si Bibir ini. Ha…ha…ha…iya..heran. Dia bukannya gak ada temannya lo. Tapi aku gak tahu pasti dia tuh begitu juga sama semua orang apa cuma sama orang2 tertentu.

  6. nitafebri said: hahaha.. udah baca dari tadi cuma senyum2 n ketawa ngikik..si bibir dimana yaa sekarang, gak balik lagi ke sono…

    Ini gara2 Nita…ha…ha…ha. Kau nulis soal berat badan, aku jadi keinget si Bibir. Dia udah pulang tuh ke Indo dan aku gak kangen..he..he.

  7. mb Irma….aku bantuin gaplok mau ? :-Dtapi ya ternyata emang ada lho orang spt Bibir yg gak sensi sama sekitar *aku pernah kenal*bagi dia oke2 komen ke orang lain tanpa empati sama sekalidan emang harus dikasih tahu, atau diskak mat sekalian spt yg mb Irma bilang waktu dia kuatir takut gendut itu πŸ™‚

  8. myshant said: mb Irma….aku bantuin gaplok mau ? :-Dtapi ya ternyata emang ada lho orang spt Bibir yg gak sensi sama sekitar *aku pernah kenal*bagi dia oke2 komen ke orang lain tanpa empati sama sekalidan emang harus dikasih tahu, atau diskak mat sekalian spt yg mb Irma bilang waktu dia kuatir takut gendut itu πŸ™‚

    Yuk, kita gaplokin rame2…ha..ha..ha. Empatinya si Bibir sih kayaknya udah minggat ke kutub utara dari kapan2…he..he. Aku suka gak ngerti kenapa bisa begitu ya? Pas aku ngomong gak enak ke dia itu, aku masih belum bisa menduga apa reaksinya. Ternyata kok begitu. Makanya aku jadi tambah heran, orang yg kelewat ceplas-ceplos ternyata sensitif banget..he..he.

  9. Awalnya geram, pengen protes dan pengen ngasi tau kalo dia tu nyebelin. Tapi lama2 capek sendiri, ngapain mikirin dia, dia juga ga mikirin aku. Akhirnya ya udah cuekin aja lah orang kaya gitu, anggap aja dia tu sebagai pelengkap hidup. anggap dia “korban atas kelakuannyasendiri” yang turut ngeramein cerita hidup hehehe

  10. seblom komentar ku ngakak dulu ya.. hahaha..mmhh gini mbak, pengalaman mbak kog sama ya.. ku juga sering digituin, tapi pada dasarnya ku emang cuek aja, jadi suka cablak juga.. pernah datang ke ultah empi, ada yang negor, eehh mbaktintin hamil berapa bulan? ku jawab aja 5 bulan.. dia kaget, wow anak kembar? iya kembar 5.. selese? begitu ku ambil makanan di meja, pake dus bolu meranti, tapi bolunya 2 biji, risolnya sebiji, dia bilang gini, pantesan makannya banyak, banyak perut deh.. ku balas, banyak mulut di perut sih.. jadi sama2 ngakak.. begitu kenalan di empi masing2.. dia baru tahu kalu ku ga bisa punya anak, disitu dia minta maaf.. ku mah cuek saja.. mulutmu harimaumu, tulisannya masluqman ku copas kedia.. ga lama idku di remove sama dia.. sopan kan ya?

  11. ayuristina said: Awalnya geram, pengen protes dan pengen ngasi tau kalo dia tu nyebelin. Tapi lama2 capek sendiri, ngapain mikirin dia, dia juga ga mikirin aku. Akhirnya ya udah cuekin aja lah orang kaya gitu, anggap aja dia tu sebagai pelengkap hidup. anggap dia “korban atas kelakuannyasendiri” yang turut ngeramein cerita hidup hehehe

    Syukurlah kalau sudah bisa tabah menghadapi org kayak gitu Ris. Cuma kapan kapoknya ya dia kalo semua orang misalnya sebaik Risti? He…he. Aku orangnya biasanya diam saja kalau masih baru satu dua kali, tapi kalo udah tiap kali ketemu ngomongnya gak enak…wah…jangan salahin gue kalo tiba2 keluar kalimat yang merdu. Lain lagi kalo konteksnya becandaan dan sama orang yang memang sudah aku kenal banget dan sudah saling maklum (baca: mengakui kalo sama2 suka kumat…hi..hi). Nah kalo yg kayak gini, mo bilang apa aje aku gak akan tersinggung selama hak jawabku (baca: bales ngenyek) juga diberikan…he..he..he. Tapi pakemnya, dan aku rasa dimana-mana sama, kalo baru kenal ya usahakan ngomongnya yg enak2 aja dulu deh. Jangan baru ketemu langsung terpesona dan fokus sama peyut endutku aja dong kayak si Bibir. Mosok wajah cantik jelitanya gak dilirik? Hi..hi..hi.

  12. penuhcinta said: Ngakak bayarrrr…he…he..he.

    bayarnya dengan bibir saja, sini deh biar bisa ngerumpi puas2 kita.. :Dsemoga si bibir nanti punya pengalaman diomongin sama orang lain baru yahoo dah..

  13. tintin1868 said: mmhh gini mbak, pengalaman mbak kog sama ya.. ku juga sering digituin, tapi pada dasarnya ku emang cuek aja, jadi suka cablak juga.. pernah datang ke ultah empi, ada yang negor, eehh mbaktintin hamil berapa bulan? ku jawab aja 5 bulan.. dia kaget, wow anak kembar? iya kembar 5.. selese? begitu ku ambil makanan di meja, pake dus bolu meranti, tapi bolunya 2 biji, risolnya sebiji, dia bilang gini, pantesan makannya banyak, banyak perut deh.. ku balas, banyak mulut di perut sih.. jadi sama2 ngakak.. begitu kenalan di empi masing2.. dia baru tahu kalu ku ga bisa punya anak, disitu dia minta maaf.. ku mah cuek saja.. mulutmu harimaumu, tulisannya masluqman ku copas kedia.. ga lama idku di remove sama dia.. sopan kan ya?

    Gantian aku yang ngakak yaaaa…. krn di rumah sendiri, gratis.Mbak Tintin hebat kalo bisa cuek begitu. Aku sih pasti tersinggung, apalagi kalo kenal aja enggak. Ih siapa elu? Pasti gitu yg ada di pikiranku. Aku sendiri juga tergolong cablak, tapi secara umum aku lebih hati2 kalau dengan sesama cewek dan cuma cablak sama yg udah aku kenal betul. Mungkin orang yg usil ini merasa lebih akrab kalo bisa melontarkan kalimat2 candaan yang sebenarnya bisa menyakitkan. Tapi kan gak semua orang sama dan ada banyak cara untuk bisa akrab tanpa harus ngomong yg gak enak. Dan sebaliknya, kalau dia bisa melontarkan kalimat2 gak enak, harus mau dan siap juga juga dong kalau dibalas. Pas dikirimin tulisannya Luqman, dia nge-remove Mbak Tintin? Nah, itu dia yg aku bilang sebagai curangnya orang2 semacam si Bibir. Giliran dia diberi perlakuan sama atau bahkan cuma seberapa persen kadarnya deh dr yang biasa dia berikan ke orang, kok gak terima? Curang kan itu namanya?

  14. tintin1868 said: bayarnya dengan bibir saja, sini deh biar bisa ngerumpi puas2 kita.. :Dsemoga si bibir nanti punya pengalaman diomongin sama orang lain baru yahoo dah..

    Ho-oh, aku lega loh bisa ngerumpiin soal si Bibir. Soalnya selama ini cuma dipendam aja di hati sambil bingung kok bisa ada orang kayak gitu. Tapi sebetulnya gak perlu heran ya. Namanya juga manusia, banyak ragamnya.

  15. penuhcinta said: kalo bisa cuek begitu. Aku sih pasti tersinggung, apalagi kalo kenal aja enggak. Ih siapa elu?

    ku berusaha positive think.. orang itu ga kenal kita, jadi asal cablak aja.. wajar sebener, kalu bergaul banyak yang kaya gitu, ga sadar kalu nyakitin, tapi suer ga pernah ku mikirin deh.. paling tidak biar tahu sendiri, ga pernah tuh ku balas dendam.. (eh kirim tulisan masluqman itu termasuk balas dendam bukan?)iya tiba2 aja idnya hilang dari kontakku.. tadinya ku pikir gara2 empi yang tulalit, ada loh id temen2 lain juga hilang, eh temen itu malah konfirmasi, nah ku positive think aja.. ternyata dia tulis di blognya kalu kata2ku bikin dia tersinggung (setelah ku diremove ku iseng aja mampir ke blognya, sekarang udah ga exist lagi, ganti id kali ya?).. ga mikir kalu kata2nya lebih bikin ku tersinggung kalu ku sensitif ya.. padahal ku cuma kirim link-nya masluqman.. ajaib kan..

  16. tintin1868 said: ku berusaha positive think.. orang itu ga kenal kita, jadi asal cablak aja.. wajar sebener, kalu bergaul banyak yang kaya gitu, ga sadar kalu nyakitin, tapi suer ga pernah ku mikirin deh.. paling tidak biar tahu sendiri, ga pernah tuh ku balas dendam.. (eh kirim tulisan masluqman itu termasuk balas dendam bukan?)iya tiba2 aja idnya hilang dari kontakku.. tadinya ku pikir gara2 empi yang tulalit, ada loh id temen2 lain juga hilang, eh temen itu malah konfirmasi, nah ku positive think aja.. ternyata dia tulis di blognya kalu kata2ku bikin dia tersinggung (setelah ku diremove ku iseng aja mampir ke blognya, sekarang udah ga exist lagi, ganti id kali ya?).. ga mikir kalu kata2nya lebih bikin ku tersinggung kalu ku sensitif ya.. padahal ku cuma kirim link-nya masluqman.. ajaib kan..

    Ngirim tulisan Mas Luqman termasuk mengingatkan. Tapi buat dia jadi serasa ditunjuk, nah elu nio yg suka ngomong cablak. Makanya, menurutku org2 yg suka ngomong gak enak tuh sebenarnya lebih sensi kalo menyangkut dirinya sendiri, artinya cuma satu: self-centered alias egois.

  17. penuhcinta said: org2 yg suka ngomong gak enak tuh sebenarnya lebih sensi kalo menyangkut dirinya sendiri, artinya cuma satu: self-centered alias egois.

    belom belajar mah orang kaya gitu, merangkak terus.. biarlah, butuh proses kan biar ga egois.. cape juga ditanggapi.. jadi ambil asiknya aja.. kemaren spontan ku tonjok orang loh gara2 omongin soal pengungsi yang ga mo ngungsi dan nyalahin gitu gara2 ga patuh peraturan.. cape diladeni ya ku tonjok aja, padahal ku orangnya ga pernah mukul orang lain, sumpah, pertama kali ini ku tonjok orang gara2 mulutnya ngomel2, nyalahi pengungsi merapi gitu.. diam semua.. pada kaget, ku aja kaget kog bisa nonjok orang..

  18. tintin1868 said: belom belajar mah orang kaya gitu, merangkak terus.. biarlah, butuh proses kan biar ga egois.. cape juga ditanggapi.. jadi ambil asiknya aja.. kemaren spontan ku tonjok orang loh gara2 omongin soal pengungsi yang ga mo ngungsi dan nyalahin gitu gara2 ga patuh peraturan.. cape diladeni ya ku tonjok aja, padahal ku orangnya ga pernah mukul orang lain, sumpah, pertama kali ini ku tonjok orang gara2 mulutnya ngomel2, nyalahi pengungsi merapi gitu.. diam semua.. pada kaget, ku aja kaget kog bisa nonjok orang..

    Tonjok apanya? Mukanya? Wah…pinjem dong tonjokannya buat nonjok si Bibir..ha..ha..ha. He-eh, aku baca juga td di tempatnya Arie. Keras gak tonjokannya? Terus habis itu bilang apa dia?

  19. penuhcinta said: Tonjok apanya? Mukanya? Wah…pinjem dong tonjokannya buat nonjok si Bibir..ha..ha..ha. He-eh, aku baca juga td di tempatnya Arie. Keras gak tonjokannya? Terus habis itu bilang apa dia?

    tonjok mulutnya, sampe sakit tanganku loh, kena giginya juga.. ini masih bengkak.. keras lah.. dia mah langsung diam, dan pergi deh.. kita lagi ngepak2 barang: masker, selimut, odol, sikat gigi, sabun mandi, sabun cuci.. bapak2 erte juga membantu.. di halaman rumah tante.. nah ada satu bapak2, masih muda gitu kog ngomel2 mulu.. ku kan ga denger mbak, tapi tuh mulut kog ga berhenti aja ngomelnya walupun tangannya juga sibuk.. trus ku diam perhatiin dia sambil baca bibirnya.. nah cuek aja tuh bapak ngomel2, orang kaya sih ga pernah tinggal di dusun, jadi ga ngerti deh situasi sana kaya apa, asal ngomel.. ada selang 10menit ku perhatiin tuh bapak, trus ku bilang diam deh, cape dengernya, eh tetep ngomel, otomatis ya ku tonjok.. jadi diam semua.. sampe sekarang ga ada yang bahas tuh, ga tahu deh besok di kantor.. tadi pagi sarapan sama sepupu bahas juga sih, dan bibi di dapur bilang bibir si bapak itu pecah.. ga mo minta maaf ah.. biarpun ku salah juga asal nonjok..

  20. tintin1868 said: tonjok mulutnya, sampe sakit tanganku loh, kena giginya juga.. ini masih bengkak.. keras lah.. dia mah langsung diam, dan pergi deh.. kita lagi ngepak2 barang: masker, selimut, odol, sikat gigi, sabun mandi, sabun cuci.. bapak2 erte juga membantu.. di halaman rumah tante.. nah ada satu bapak2, masih muda gitu kog ngomel2 mulu.. ku kan ga denger mbak, tapi tuh mulut kog ga berhenti aja ngomelnya walupun tangannya juga sibuk.. trus ku diam perhatiin dia sambil baca bibirnya.. nah cuek aja tuh bapak ngomel2, orang kaya sih ga pernah tinggal di dusun, jadi ga ngerti deh situasi sana kaya apa, asal ngomel.. ada selang 10menit ku perhatiin tuh bapak, trus ku bilang diam deh, cape dengernya, eh tetep ngomel, otomatis ya ku tonjok.. jadi diam semua.. sampe sekarang ga ada yang bahas tuh, ga tahu deh besok di kantor.. tadi pagi sarapan sama sepupu bahas juga sih, dan bibi di dapur bilang bibir si bapak itu pecah.. ga mo minta maaf ah.. biarpun ku salah juga asal nonjok..

    Hi..hi..hi…mbak Tintin jago juga nonjoknya sampai robek ya bibirnya si bapak itu. Mbak, kalo ketemu aku jangan ditonjok yaaa… aku suka cablak juga neh.

  21. penuhcinta said: Hi..hi..hi…mbak Tintin jago juga nonjoknya sampai robek ya bibirnya si bapak itu. Mbak, kalo ketemu aku jangan ditonjok yaaa… aku suka cablak juga neh.

    tuh bapaknya ngomongnya ga punya hati soalnya.. bapak lain juga jengah, mungkin hatiku juga lagi sedih dan pikiran kemanamana, jadi ada pelampiasan kayanya..wah ga bakalan deh mbakirma ditonjok, pasti dipelukpeluk dan uyel2 dah..

  22. dalam bayanganku si Bibir ini pasti orangnya cantik, langsing, pinter, kreatif, tenar, adored by men, kaya… tapi mungkin dia tidak kenal etika…oalah, Mbak… gemuk adalah termasuk kosakata ajaib yang bisa bikin aku setres… secara aku selalu memimpikan menjadi (gak usah lah langsing) asal gak terlalu endut aja hu hu hu hu…btw, semoga si Bibir ini tidak akan pernah berkenalan denganku for the rest of her life hi hi hisabar, Mbak Irma……………….!!!

  23. rikejokanan said: dalam bayanganku si Bibir ini pasti orangnya cantik, langsing, pinter, kreatif, tenar, adored by men, kaya… tapi mungkin dia tidak kenal etika…

    Ini sekedar sinisme atau beneran nyangkanya begitu Ke? Soalnya si Bibir sih gak kayak gitu..he…he.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s