Punya Anak Cowok Lebih Aman?

Tadi kami mampir ke mall untuk makan siang di sebuah restoran untuk makan gyros dan cheese burger. Pemilik restoran yang juga masih turun ke lapangan dengan jadi penjaga kedai food court-nya adalah orang Timur Tengah (lupa dari negara mana persisnya), tapi sudah lama tinggal di sini. Sambil menunggu makanan siap, dia ngajak ngobrol.

“Anakmu cowok semua ya?” tanyanya.

“Iya.”

“Wah bagus itu. Kalau punya anak cewek di sini gak aman. Anak cowok juga gak aman sih, tapi jauh lebih gak aman buat anak cewek,” katanya.

Aku langsung menduga bahwa gak aman karena di sini pergaulannya bebas sekali dan juga bahaya2 lain seperti narkoba (nge-ganja sudah jadi biasa).

“Iya, waktu kecil mereka biasanya baik2 aja. Tapi begitu 15 tahun ke atas…wah susah. Anak saya yang perempuan, begitu usia 18 tahun langsung saya kirim pulang. Kalau di sini, saya gak yakin deh,” jelasnya.

“Berubahnya karena pergaulan ya?” tanyaku.

“Iya, karena pengaruh lingkungan, teman2.”

Hmmm….jadi teringat lagi percakapan antara aku dan temanku, seorang wanita Amerika yang mengatakan bahwa kebanyakan anak2 perempuan di sini, sejak mendapat menstruasi pertama langsung dibawa ke dokter dan diberi pil anti hamil. Itulah yang terjadi pada dirinya sendiri. Dia bercerita bahwa seorang temannya sudah mau melakukan hal itu terhadap putrinya sendiri yang baru berusia 9 tahun. Alasannya? Ya karena mereka tahu bahwa dorongan seksual di masa puber sulit sekali untuk dibendung dan daripada kebobolan dan mlendung, masa depan jadi hancur, mendingan anak2 mereka diberi pil anti hamil sejak dini.

Dengan memakai pil itu, maka teman perempuanku ini tak pernah lagi merasakan menstruasi. Enak sih, jadi gak merasakan keram perut dan segala kerepotan mestruasi. Tapi…pemakaian pil ini dalam jangka panjang ternyata berakibat pada keroposnya tulangnya (osteoporosis) yang sekarang memang dideritanya.

Aku pribadi merinding mendengar anak umur 9 tahun sudah diberi pil anti hamil. Membayangkan tubuh masih mungil tapi sudah dicoba untuk diubah mekanisme alamiahnya dengan bantuan obat. Secara logika tingkat rendah saja, mustinya memang ada efek negatifnya ya, wong mengkonsumsi obat rutin sampai bertahun-tahun, seperti menumpuk bahan kimia yang bisa jadi racun dalam tubuh.

Jadi serem.

Advertisements

166 thoughts on “Punya Anak Cowok Lebih Aman?

  1. srisariningdiyah said: aku juga turu sek lah isuk2 kudu nang kementrian esdm, dosenku njaluk editing tulisan bukune jehhhh… mbakkkk kalo buku yang aku susun jadi, kamu terjemahin ke bahasa inggris yaaaaa :))))

    Wah, mainnya sampai ke atas lo yaaa…salam ya buat siapa aja yg mau disalamin..he..he. Wah ada yg mau kasih order..asyikkk!

  2. luqmanhakim said: Ini dia yang bikin pusing, mau nggak mau, Imo sama Darrel terpaksa (atau dipaksa sama keadaan) untuk lebih cepat dewasa memahami perbedaan itu atas dasar keberagaman. Di Indonesia hal begini dianggap tabu, kalo ketauan FPI ya langsung diberangus. Ikutan kayak elo, salahnya apa coba?

    Iya Man, mereka dipaksa oleh keadaan utk lebih menerima perbedaan….dan juga menyadari gimana rasanya jadi minoritas. Moga2 nanti mereka lebih dewasa dalam menyikapi lingkungannya.

  3. luqmanhakim said: Gw nggak tau jawabannya Ma, tapi yang pasti kondisi ini pernah dialami kakak ipar gw (kakaknya bini) saat tinggal di Osi, persis kayak elo, meski gw yakin Amrik lebih gila fenomenanya ketimbang di Osi. Anaknya (laki-laki) dipaksa (atau terpaksa) ngeliat keberagaman yang aneh dalam format yang sulit ditemui di Indonesia. Trus sebelum anaknya akil-baligh, dibawa pulang ke Indonesia dan dididik di sini. “Stress gw man ngadepin kondisi membingungkan gitu. Mau jadi apa anak gw ngadepin hal beginian? Apa gw yang belum dewasa ngeliat keberagaman? Apa gw jadi kayak orang Indonesia kebanyakan yang takut ngadepin keberagaman? Gw nggak ngerti, tapi ketimbang nanti anak gw pacaran sama orang sini lalu sampe nghamilin, mending nggak deh, pulang aja, biar diasuh sama neneknya atau om-tantenya…”

    Sebagai individu, gue sih terserah aja org mo ngapain asal gak usik2 gue. Toh gue juga gak mau kalo ada orang usil atau protes soal jilbab gue, misalnya. Tapiiii…kalau menyangkut namanya anak…pasti deh gue gak akan menerapkan paham netral begini karena pertimbangan itu tadi…mo jadi apeee nanti gedenya kalo gak dikasih patokan sistem nilai dan dlm hal ini gue masih percaya bahwa hanya nilai2 agama yg bisa menangkis hal2 yg gak diinginkan spt ngehamilin anak orang (di luar nikah) itu tadi.

  4. luqmanhakim said: Bukannya apa-apa, gw tau banget saat neneknya nyuruh shalat, dia nanya buat apa shalat? Ini yang bikin gw ketawa ngakak dan neneknya sendiri dicecar dengan argumen macem-macem. Gw nggak bilang salah cara berpikirnya, cuma memang mesti ngerti banget apa yang mereka mau, mereka pikirin, mereka pertahanin pendapatnya. Neneknya (ibunya istri gw) kewalahan ngadepin cucu-cucunya dengan pola pendidikan model luar begini.

    He…he…he…malah bagus kan ya, jd benar2 mengerti kenapa harus gini dan gitu, gak cuma ngikutin aje tp gak ngerti apa2. Gue masih gak tahu deh apa cara gue ngedidik anak2 gue bener apa kagak, tapi..gue baru ngajar soal ibadah ritual belakangan aja, setelah Imo kelas 2 SD deh. Saat masih kecil, Imo gue ajak ngobrol aja utk mengenal Tuhannya yg intinya agar dia tahu betapa Allah mencintainya. Buat gue, gak ada gunanya anak kecil dijejelin macam2 hafalan kalo dia belum paham kenapanya. Mungkin buat banyak orang hal ini dianggap “salah”, tapi biar aja deh. Dia juga belum bisa baca huruf hijaiyah. Cuma gue ajak dia denger gue baca dan gue bacain juga artinya sambil diskusi sama dia. Gue gak mau paksa2 dia baca sendiri, pelan2 aja lah. Yg penting dia kenalan dulu sama Qur’an dan tahu bahwa isinya tuh bermanfaat…bukan sekedar bacaan2 dlm bahasa Arab yg dia gak ngerti.

  5. ohtrie said: ku bocorin aja Doa nya mBah Marto ahh…“”Ya Tuhan, semoga mantan2ku dalam kondisi baik.. lindungilah, jagalah mereka dari tangan-tangan jahil pacar mereka yang baru. Semoga mereka aman-aman aja, tetep seperti waktu kami berpisah.. Tapi kalo mantanku sendiri yang gatel, tolong Tuhan..ampuni hamba..karena akulah yang ngajarin mereka dan juga calon2 pacarku nanti…!”

    Wakakak! Jarang2 nih gue gak ngaminin doa orang…ha..ha..ha. Cak, nanti kalau para mantan pada ngumpul bareng, pasti seru tuh yaaa…apaan ya yg bakal diomongin?

  6. srisariningdiyah said: wahhh rugiii rugiiiii

    Aku cuma suka satu jenis susu: susu kedelai rasa coklat. Waktu hamil Imo, minum susu kedelai coklat yang kardusan hampir tiap hari krn di kantin kantor ada.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s