Repotnya Kalau Hidung Berbeda

Hari Rabu sore Imo laporan: “Ma, tadi pas makan siang Imo disuruh duduk terpisah dari teman-teman.” Loh, kenapa ya? Biasanya anak yang disuruh duduk terpisah dari yang lainnya adalah anak nakal yang sedang menerima hukuman “time out”. Mosok Imo yang anak manis banget ini duduknya kayak orang di pengasingan gitu?

“Soalnya yang lain gak suka bau sushi. Mereka langsung bilang ‘Euwwwww… (sama dengan ihhh…jijik).’ pas Imo buka tempat bekalnya.” Pagi itu aku memang menyiapkan sushi untuk bekal Imo karena sedang kehabisan roti tawar dan hanya nasi yang tersedia. Biasanya sih aku buatkan dia turkey sandwich dengan saus tomat dan keju, yang merupakan salah satu bekal makan siang kesukaannya.

“Loh, memangnya bau banget Mo? Kayaknya enggak deh,” tanyaku padanya.

“Memang enggak bau, tapi mereka Americans dan gak tahan sama baunya. Dan mereka pikir itu ikan, padahal Imo udah bilang isinya sosis dan keju. Bahkan Mrs. Ross (guru kelasnya) juga bilang ‘euwwww’. Tapi ada juga guru lain bilang ‘It’s not that bad.'”

Sumpah deh, di hidungku tuh…paduan nasi, sosis, keju, dan nori (lembaran rumput laut buat ‘bungkusnya’ sushi) tuh sama sekali gak mengeluarkan bau yang mengganggu. Cuma bau air laut sedikit…sedikiiiit banget. Tapi mungkin di hidung mereka udah bau amis banget ya?

Yang aku gak bisa terima sih perlakuan gurunya yang kurang bijaksana. Mosok seorang dewasa, guru pula, di depan rekan guru lain dan murid2 lain pula, bilang “Euwwwww” terhadap makanan yang dibawa muridnya sendiri? Mentang2 makanan yang asing, apa boleh menunjukkan sikap kayak gitu? Gak sopan deh! Coba kalo dibalik, kita yang bilang “Euwww” saat mencium bau keju di mac and cheese atau bau daging panggang saat mereka bikin barbecue. Mau gak digituin?

Aku sih sadar banget bahwa hidung mereka berbeda dari hidung kami2 yang Asia. Pernah aku ngobrol tentang makanan Asia dengan teman2 kuliahku dulu. Dia bilang ada satu buah yang stinky (berbau gak enak) yang pernah dia temui di toko asia. Aku langsung nebak bahwa itu durian; yang sudah terkenal sebagai buah yang baunya gak disukai hidung bangsa selain Asia. Tahu gak dia bilang bau duren tuh kayak apa? Kayak “rotten puke”. Udah bau muntah, busuk pula! Di lain sisi, keju merupakan makanan sehari-hari orang sini; apa aja dikejuin dari roti, pizza, pasta, sampai sayuran juga dikejuin. Tapi ada juga orang2 Indonesia yang aku kenal yang gak tahan dengan bau keju dan menganggap baunya tengik.

Tapi apa yang dilakukan gurunya Imo sih, aku bilang keterlaluan. Mosok sampai disuruh duduk misah kayak orang sakit lepra gitu sih? Padahal bukan sekali ini Imo bawa sushi sebagai bekal makan siangnya. Jaman dia masih kelas 1 dan 2, berkali2 aku bawakan dia sushi dan gak ada masalah apapun tuh. Gurunya gak reseh macam begini. Sebel banget deh.

Aku dan suamiku sepakat mau komplain ke gurunya dan kalau gak ditanggapi akan ngomong ke kepala sekolahnya. Tapi kami gak mau langsung protes, takutnya masih emosional dan malah bikin masalah baru. Tunggu dulu deh beberapa hari, lalu baru tulis surat.

Advertisements

79 thoughts on “Repotnya Kalau Hidung Berbeda

  1. tintin1868 said: di rumah mamababe durennya malah wangi nangka.. rasanya juga separoh duren separoh nangka.. duren lei namanya.. kalu duren gini disajikan, imo ga nolak kali ya.. darrel suka?

    Oh ya? Memang hasil budi daya ya? Nangka sih Imo pernah coba dan lumayan suka.

  2. tintin1868 said: nah ku suka tonton programnya jamie o di usa ini.. makan sehat di sekolah2..

    Di sekolah Imo makanannya masih gitu deh. Mosok anak2 dikasih potato chips sih sebagai bagian dari makan siang…kan sodiumnya tinggi.

  3. tintin1868 said: toooozzz tim malzer.. suka deh melihat dia masak dengan anak2.. resep yang sehat dan mudah dibuat.. layak ditiru deh..imo dan darrel suka bantuin emaknya ga di dapur?

    Kadang2 bantuin juga, terutama kalau aku lg bikin kue.

  4. rinita said: gurunya lebaaayy..nori nggak bauuu kok…..kalau durian itu tuh baunya bikin pusinggggg…….:-)

    Tuh kan, gak bau kan ya Rin? Aku sampai meragukan hidungku sendiri lo kemarin itu. Loh, dirimu ndak suka duren? Wahhh.

  5. rikejokanan said: how thankful people who can address their uneasiness to an institution! ada cerita Mbak. seorang guru bahasa Inggris di Indonesia dengan sukses menghina seorang murid yang nggak sukses mengucapkan beberapa kata dalam bahasa Inggris sesuai arahan kaset dan sang guru. dan, ketika ortunya protes, eh malahan ortunya yang diingatkan karena anaknya bodoh… padahal bukan masalah bodoh tidaknya melainkan cara sang guru terhadap murid yang malang itu kurang tepat. guru adalah manusia hebat anya jika guru itu bisa memaklumi perbedaan apapun yang ada di komunitas anak didiknya. πŸ™‚ *guru mode on*semoga Imo dan ortunya kuat, amiin…

    Ini masih belum tahu outcome-nya gimana. Soalnya kami belum pernah protes soal guru, paling soal murid lain yang jd bully.

  6. proud2bewifenmom said: resek banget sih gurunya pake ikutan blg ewwww??!mbak..suruh aja tuh americans sekolah ke jepang,biar tambah muntah lagi liat sushi bertebaran,onigiri dll di bento (bekal makanan) org jepang wkwkwkw

    Iya ya, kalau ke Jepang bisa langsung pingsan kali tuh guru. Rugi amat jadi gak bisa kemana-mana krn gak bisa toleran sama hal2 kayak gini.

  7. aghnellia said: ampun deh masa nori aja bau! Besok2 bawain semur jengkol, ikan jambal sama sambel terasi!

    Hua…ha…ha…usul bagus, nanti aku bikinin juga yg banyak buat dibagi ke gurunya…ha..ha..ha.

  8. ayuristina said: Kirain yang satu mancung dan yang lainnya ga mancung mbak…..Kadang2 spontanitas kaya huweekkkk gitu tuh emang sulit dikontrol. gurunya harus belajar lagi cara ngontrol diri itu… Yang penting imonya dikasi pengertian mbak, kalo respon yang dilakukan oleh gurunya itu bukan karna kita rendah atau salah, tapi karna mereka beda dg kita dan ga terbiasa ama aroma lezat asia….Btw sayang banget ya orang bule ga bisa nikmatin buah surga bernama duren….

    Ish…jangan salah…kami mancung2 juga looo…hi..hi..hi. Namanya guru gitu lo Yu, mosok ngomong huwek huwek terhadap makanan muridnya. Aku yg pernah ngerasain jadi guru kok gak bisa terima. Biar gimana muaknya juga tahan aja dan bisa kan berlaku lebih pantas.Imo sudah mengerti sendiri Yu. Aku dan suami juga bilang ke dia bahwa yg dilakukan gurunya tuh gak pantes dan lain kali jangan mau kalo disuruh pindah tempat duduk. “Guru manusia juga, bisa bikin salah dan kamu bisa bilang ‘tidak’,” itu yang aku bilang sama dia.

  9. penuhcinta said: Ini masih belum tahu outcome-nya gimana. Soalnya kami belum pernah protes soal guru, paling soal murid lain yang jd bully.

    patut dicoba, Mbak Ir. soalnya yang kecil-kecil gini kan kalau dilestarikan jadi bisa membesar dan meluas. anak kecil gampang diprovokasi dan dimanipulasi. cuma mungkin cara komplennya yang berbau adat ketimuran aja… biar mereka terbuka mata juga kalau orang timur juga manusia… biarpun hidungnya beda.. agak pesek hi h ihi

  10. penuhcinta said: hidung mereka berbeda dari hidung kami2 yang Asia.

    Mari kita gelorakan semangat asia raya! panggil sudara tua kita para dai nipon untuk memimpin pergerakan bangsa asia!asah samurai!

  11. penuhcinta said: gak tahan dengan bau keju dan menganggap baunya tengik.

    Ngaku! Kek bau rambut nenek2, pa lagi yg blue cheese. ato yg tua cem keju belanda. Beeeh, makan tahan napas, tapi habis banyak (enak seeeh). Kalo mereka coba nahan bau duren n trasi, akan tahu betapa sedap tuh makanan.

  12. rikejokanan said: patut dicoba, Mbak Ir. soalnya yang kecil-kecil gini kan kalau dilestarikan jadi bisa membesar dan meluas. anak kecil gampang diprovokasi dan dimanipulasi. cuma mungkin cara komplennya yang berbau adat ketimuran aja… biar mereka terbuka mata juga kalau orang timur juga manusia… biarpun hidungnya beda.. agak pesek hi h ihi

    Iya Ke, aku memang niat kalo gak memanfaatkan lembar komunikasi guru-murid yg tiap Jumat dibawa pulang, ya memanfaatkan momen terima rapotnya Imo minggu depan.

  13. martoart said: Mari kita gelorakan semangat asia raya! panggil sudara tua kita para dai nipon untuk memimpin pergerakan bangsa asia!asah samurai!

    Banzaiiiiii…..bantaiiiii!!!! *lari bawa ulekan dan konde*

  14. martoart said: Ngaku! Kek bau rambut nenek2, pa lagi yg blue cheese. ato yg tua cem keju belanda. Beeeh, makan tahan napas, tapi habis banyak (enak seeeh). Kalo mereka coba nahan bau duren n trasi, akan tahu betapa sedap tuh makanan.

    Nah itu dia. Psssttt…aku bilangin, kalau dalam hal makanan, orang sini tuh kebanyakan tidak cukup berani utk mencoba2 makanan yang gak biasa atau asing di lidah mereka.

  15. penuhcinta said: Jangan rebutan Mpok Nori dengan Cak Marto yaaa. Gilirannya dijatah yang adil aja.

    aqu serahkan sepenuh hati dan dengan Ikhlas kepada mBah Marto aja lah Nekk…..

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s