Nyanyi Keroncong yuks!

Melihat Gamaliel dan Audrey Tapiheru, dua bersaudara yang berangkat dari Youtube kemudian jadi bisa manggung di acara Harmoni SCTV yang musiknya bagus banget itu, membuat aku terkenang masa lalu.

Alkisah, berpuluh tahun yang lampau, aku masih kelas 5 SD dan menikmati masa kanak2 yang penuh warna. Aku memang suka menyanyi sejak kecil, dan gak malu-malu untuk teriak-teriak di segala kesempatan. Tapi tentunya cuma sebatas di rumah saja. Pada masa itu aku juga aktif ikut kegiatan Pramuka di kompleks tempat tinggalku, kompleks Pertamina Medan Satria, JakTim.

Entah karena gak tahan mendengar anak tetangga yang tiap di kamar mandi pasti nyanyi, atau karena memang punya niat baik pengen ngorbitin, tetangga sebelah rumahku laporan sama kakak2 Pramuka yang di mataku saat itu sudah kelihatan dewasaaaa banget. Padahal sih, mereka masih anak SMA dan kuliahan.

Dua orang kakak ini datang ke rumah dan meminang…duile..ceritanya minta ijin deh sama ortuku supaya aku bisa ikutan lomba. Lomba apakah? Tentunya bukan lomba makan kerupuk. Ternyata lomba…nyanyi keroncong! Lah? Padahal jaman itu aku justru sukanya nyanyi lagu pop, dan sudah mulai suka lagu2 dewasa (bukan lagu anak2) seperti “Ebony and Ivory”-nya Paul Mc Cartney dan Stevie Wonder. Tahu sih keroncong itu musik dan lagunya kayak apa, kan ada siarannya di TVRI dulu.

Namanya juga anak kecil yang suka tantangan, jadi ayuk lah ikutan. Lomba nyanyi keroncong ini diadakan untuk Pramuka se-Jakarta khusus untuk keluarga karyawan Pertamina mulai dari tingkat Siaga sampai Penegak dan diatur berdasarkan kategori tingkatan Pramuka tersebut. Aku ikutan yang Siaga, karena masih kelas 5 SD.

Tahun pertama ikut lomba, lagu wajibnya berjudul “Syukur” ciptaan H. Mutahar. Nada lagunya yang agak2 agak gothic itu lo…bagus buat soundtrack film horor. Pas latihan sih aku diiringi musik pop biasa, tapi pas lombanya pakai musik keroncong lengkap dengan kenceng kendor…kenceng kendornya. Tapi tentu saja nyanyinya belum ada cengkok keroncongnya. Syusaah looo…jauh lebih gampang nyanyi dengan gaya pop.

Ini pertama kalinya aku naik panggung. Deg2kan pastinya, tapi lebih banyak senangnya karena aku punya banyak kakak2 yang ngemong banget berhubung termasuk yg paling kecil saat ikutan lomba ini. Aku ingat sekali Ibuku yang mengantarku, padahal saat itu adikku yang paling kecil masih 7 dan 5 tahun. Lupa deh dititipkan sama siapa ya tuh kedua adikku.

Begitu naik panggung, ambil suara dulu deh. Terus mulai deh nyanyi. Tapi…astaga…ternyata nada dasarnya kerendahan. Jadilah lagunya terdengar lebih horor lagi. Suaraku juga jadi ngebass gede begitu. Gak banget deh pokoknya. Waaa…begitu turun panggung aku langsung nangis keras di pangkuan Ibuku yang tentu saja berusaha menghiburku. Rasanya sedih banget dan marah sama pemusiknya. Duile..masih kecil aja udah gitu. Gimana kalau jadi Diva yaks? Ha…ha…ha.

Tapi memang dasar gak kapok. Tahun berikutnya aku diajak lagi dan ikutan lagi. Kali ini nadanya gak kerendahan, dan lagunya sama..he..he. Menang deh juara satu. Tahun berikutnya pun ikutan dan menang lagi juara 1. Seneng deh, pialanya masih ada di rumah ortuku sampai sekarang.

Efek dari ikutan lomba keroncong, aku jadi aware sama lagu-lagu yang biasa dibawakan dalam langgam keroncong seperti “Kr. Sampul Surat” yang waktu kecil dulu aku pikir lucu sekali syairnya…dapat surat kok kosong gak ada isinya..he..he, lalu juga lagu favoritku yang memaksa lidah untuk menyanyi dengan cengkok keroncong karena memang nadanya meliuk2 banget: “Kr. Tanah Airku, ” sampai dengan lagu2 perjuangan seperti “Melati di Tapal Batas Bekasi,” “Sapu Tangan Sutra Putih,” “Sepasang Mata Bola,” dll. Sampai sekarang, di telingaku lagu2 ini nadanya tetap terdengar indah dan syairnya puitis.

Makanya pas dengar dua bersaudara Tapiheru itu menyanyikan lagu2 yang beberapa diaransemen menjadi musik keroncong langsung deh kenanganku terbang ke masa lalu sambil bertanya-tanya; anak jaman sekarang ada gak ya yang suka lagu keroncong? Di TV masih ada gak sih tayangan lagu2 keroncong dan masih ada gak sih lomba nyanyi lagu keroncong.

Hmmm…tunggu dilirik negeri tetangga dan orang2 jadi heboh dulu mungkin ya, baru keroncong bisa populer lagi..he…he.

Advertisements

120 thoughts on “Nyanyi Keroncong yuks!

  1. ohtrie said: dadakan jatah angon kebo nekkk….. biasa eyke khan panggilannnnn, kalo dadakan biasanya cucokkk….*bisik2: nekk, link efbinya dah ku apus yaakk, tinggal yang di kuwot mbak Arie ajah

    Yo wis..moga2 dapet kebo yg cantik…loh?

  2. ohtrie said: Gerbang Permai sih lumayan bagus nekk…. Yang kasihan tuh kalo masa2 banjir ya daerah Harapan baru ituuuu…..Masih inget banget saat banjir Jakarta beberapa tahun lalu ikut sosial di daerah Harapan Baru Regency cos kakak sepupu ada yang di Gudang Peluru….Abis itu nginep di barak malem2 banyak nyamuknya…. nah looo.. beberapa hari kemudian musti isti total gara2 ada indikasi mo malaria….. πŸ™‚

    Tahun berapa Trie? 2005 ya? Ternyata daerah situ parah ya kenanya? Duh…malah gak ngeh *keplak jidat*.

  3. srisariningdiyah said: aku di pulogebang sejak 1979 mbak ir…

    Sama tuh tahunnya. Aku juga ke situ pas 4 tahun, berarti ya tahun ’79. Kompleks Pertamina masih baru dibangun2, belum rame.

  4. srisariningdiyah said: lah iya, kalo habis latihan karate aku suka jalan2 di pematang sawah depan arun raya ituuuu hahahha ternyata tempat maen kita sama yak waktu kecil… itu lapangan deket sawah rumput2nya menjadi saksi waktu aku dihajar abis2an pas bertarung sama anak baru yang songong, cowok… dia hajar aku abis2an karna aku potongan rambutnya cepak kayak cowok… begitu juga pas ujian kenaikan tingkat, aku dihajar abis2an sama cewek yang badannya lebih gede dari aku T _ T gara2 disangka cowok… nasibbb… setelah babak belur, barulah ibuku nyuruh aku berpotongan rambut ala BOB… :))ortu masih disitu kog mbakkkk hayukkk mampirrrr…kemaren habis ngider sahur on the road ama temen2 mpers aku mampir ke rumah hehe…

    Ealah…tempat mainnya sama pulak! Tapi sedih banget sih sampai dihajar anak cowok. Kayaknya dikau lebih preman daripada aku neh. Sepreman-premannya aku, paling cuma nabrakkin sepedaku ke sepeda cowok (seumuran) yang iseng.

  5. srisariningdiyah said: kalo medan satria udah masuk kelurahan UJUNG MENTENG yakkk…sama ama AURI… sekarang auri isinya mall loh hahahaa…inget banget dulu kan itu kompleks perumahan auri tohhh…kenal GANI DARMASAKTI nggak? kayaknya dia anak 01 juga dehhhh…

    Iya…Ujung Menteng yg kelurahannya ada di dekat belokan CaCing (jalanan yang kanan-kirinya penuh sampah itu looo). Gani Darmasakti? Enggaaaak..he..he..he..kalo kakak kelas banyak gak kenalnya. Tapi bisa juga sih lupa…soalnya aku teman SMA aja udah banyak yg lupa namanya, gimana yg SD..he..he.

  6. srisariningdiyah said: duhhh kita jadi nostalgila begini yakkkkk :))))

    Gak apa2 Ri. Maaf tadi sempat kesela, soalnya aku kerja lagi…naseb jd freelancer..kerjaannya gak tentu waktunya. Aku juga udah lama gak menggali2 kenangan yg ini, berhubung udah lama dan sempat gak ada harapan bisa ketemu lagi sama kawan2 yg dulu.

  7. penuhcinta said: Sama tuh tahunnya. Aku juga ke situ pas 4 tahun, berarti ya tahun ’79. Kompleks Pertamina masih baru dibangun2, belum rame.

    berarti kita lahir ditahun yang sama yakkkkk :))iya pertamina itu kompleks yang awal2 dibangun di daerah situ…menyusul habis itu masnaga & pulogebang permai, habis itu baru deh menyusul yang lain… dan menyebabkan banjir pastinya, lha wong itu semua daerah perumahan kan tadinya rawa2 & sawah kena urug, hihihihhh…

  8. penuhcinta said: Tapi bisa juga sih lupa…soalnya aku teman SMA aja udah banyak yg lupa namanya, gimana yg SD..he..he.

    gapapa aku juga udah banyak yang lupa kog hehe…untung di fesbuk pada ketemu lagi hehe

  9. penuhcinta said: belokan CaCing (jalanan yang kanan-kirinya penuh sampah itu looo).

    dulu inget banget disitu kebanyakan pendatang yang buka lahan untuk rumah rata2 orang Madura dan akhirnya jadi komunitas orang Madura disitu yahhhh… dulu tempat orang buang sampah dan bau banget, sekarang padat rumahhhhh

  10. baca pake hp sampe page5 seru juga, nostalgia keroncong sampe pulogebang, hebatnya udah temenan di mp eh temen kecil juga. jd terharu, dunia sekelor kalu online ya. jd inget awal ngempi, ternyata ada temen yg ketauan tetangga tp sekarang di eropa timur.hebat mbakirma juara keroncong jaman kecil, ga dipupuk aja dan jadi ladang penghasilan disana? eh keroncong kan sejarahnya dr portugis kan ya?

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s