Bukunya Darrel

Race Car Race

By Darrel

Jack goes straight to the door. He goes in his race car. Then, Jack’s mother says, “Wait, you forgot your lunch-box.” His mother feels terrible. Jack raced and his mother was proud.

The End

08232010

Cerita di atas ini dikarang oleh Darrel sebagai cerita dalam buku pertamanya. Jadi begini ceritanya, si kakak Imo mendapat tugas dari sekolahnya untuk membuat buku dan diberikan paket berisi buku kosong dan hiasan2 seperti untuk bikin scrap book. Kakak Imo sih awalnya gak begitu semangat mengerjakan PR ini, tapi begitu sudah mulai malah keasyikan dan terus saja hiasan/ilustrasinya ditambah-tambah sama dia.

Eh…si adik biasa deh…melihat kakaknya bikin buku sendiri langsung pengen juga. Berhubung dia gak punya paket bikinbukunya, dia bikin sendiri deh dengan cara menempel-nempelkan kertas kosong dengan selotip. So far, dia sudah menulis dua buku, dan yang di atas ini adalah cerita di buku pertamanya yang dia tulis, ilustrasi, cetak dan terbitkan sendiri kemarin, tanggal 24 Agustus 2010.

Mamanya cuma bisa bengong. Gila yee…gue aja cuma bisa niaaaat aja dan gak pernah bisa menulis apalagi sampai jadi buku. Nah ini bocah belum 5 tahun kok sudah bisa begitu? Aku bener2 heran lo.

Note tambahan:

Supaya gak terjadi distorsi makna (ceile) atau dibilang melakukan kebohongan publik, aku jelaskan bahwa Darrel BELUM BISA MENULIS sendiri cerita2nya. Jadi bukunya dia baru berupa gambar2 dan “tulisan” ala Darrel yang berupa huruf2 konsonan dari kata2 yg dia maksud. Aku memintanya untuk menceritakan karyanya lalu aku ketik dan simpan sebagai file pribadi di komputer sekaligus pasang di sini dalam rangka pamer…he..he..he.
Mudah2an aku sempat foto2 dan pasang di sini, sekaligus juga bukunya Imo.

Advertisements

50 thoughts on “Bukunya Darrel

  1. orangjava said: Nice Job any way…

    Thank you, Pakdhe. Meski ceritanya masih pendek banget dan ada missing linknya, tapi lumayan lah untuk anak sekecil itu. Aku kagum dengan semangatnya.

  2. penuhcinta said: Thank you, Pakdhe. Meski ceritanya masih pendek banget dan ada missing linknya, tapi lumayan lah untuk anak sekecil itu. Aku kagum dengan semangatnya.

    Yoooo, apakabar??orang Indonesia semua tidur, sepi…

  3. orangjava said: Hahahaha masih ingat HANSIP??? kalau ditempatmu kan namanya COP..???

    Masih ingat dong Pakdhe…wong aku kan belum lama tinggal di sini. Hansip dan polisi beda atuh, Pakdhe. Yg belakangan lebih besar potensi korupsinya..he..he.

  4. penuhcinta said: Masih ingat dong Pakdhe…wong aku kan belum lama tinggal di sini. Hansip dan polisi beda atuh, Pakdhe. Yg belakangan lebih besar potensi korupsinya..he..he.

    Hahahahah…boleh tahu berapa lama??

  5. penuhcinta said: Wuih…lama banget. Yang bikin betah apanya Pakdhe?

    Cita2 ingin punya keluarga, dan melihat dunia….tersangkut disini…anakku yang gede kan di USA TEXAS SAN ANTONIO…

  6. NGIRI…!Bentuk pendidikan kreatif yang dimulai dari sekolah, ngajarin muridnya kreatif dan berkreasi, susah didapat di Indonesia. Kalo pun ada, biasanya ada di sekolah-sekolah berbasis internasional macam JIS. Kapan ya Pemerintah RKI (Republik Konspiratif Indonesia) mau mikirin pendidikan dan stop ngebahas masalah politik pun menutupi kebohongan konspirasi politik bernama Century? Ah sori Ma, jadi ngamuk-ngamuk di sini, padahal sesuai tags tulisan ini, curhat seorang emak tentang anak-anaknya yang harusnya nggak boleh diisi maki-makian dari seorang gemblung bernama Luqman…

  7. orangjava said: Cita2 ingin punya keluarga, dan melihat dunia….tersangkut disini…anakku yang gede kan di USA TEXAS SAN ANTONIO…

    Ohh…sama dong cita2nya sama aku Pakdhe, dan aku juga nyangkutnya di sini. Iya, Pakdhe pernah cerita tentang anak yg di San Antonio. Yg rapper itu kan?

  8. nanabiroe said: wuih,gak habis pikir teh…sekolah di sana menyenangkan sekali ya, pe ernya juga kreatif… bikin2 scrapbook.. Seru bgt! Gak kek di sini..

    Alhamdulillah, secara kualitas di sini merata deh meskipun cuma public school alias sekolah negeri.

  9. nitafebri said: Apa gara2 emak mikirnya kapan narsis d youtube bikin gak jadi2 bukunya hehe..Kreatif niih, gak mau kalah dg kknya.. Saluut buat darrel

    Makasih Nita…sebenarnya yang aku ingin share ya di situ, betapa Darrel gak habis akal dan mencoba untuk bikin buku juga seperti kakaknya meski cuma berbekal kertas dan selotip. Aku cuma bisa menjanjikan utk membelikan dia “build a book kit” seperti yg dimiliki kakaknya, tapi dia sudah gak sabar ingin menuangkan ide dan walaaa jadi deh tuh buku ala Darrel.

  10. aghnellia said: Wuih hebat bgt darrel, blm 5 tahun dah bikin crita. Ikutin lomba FFnya mba intan aja! 😉

    Ha..ha..ha…wong amatiran…cerita khas bocah lima tahunan. Tapi emaknya masih kalah sih, soalnya sampai sekarang belum bisa tuh nulis cerita.

  11. Iya Man, kuncinya di pemerintahnya. Di sini satu kelas bisa 20an anak dan bangunannya juga bukan yg bisa tiba2 runtuh juga karena pemerintahnya membangun banyak sekolah dan menentukan standar aturan yg disertai sanksi baik utk bangunan fisik maupun metode pendidikannya. Padahal anak2 Indonesia potensinya sangat besar lo…sering juara lomba matematika/fisika internasional kan? Belum lagi dari segi kreatifitas dan potensi berkesenian. Dulu pernah ada yg bilang bahwa butuh 2 generasi lewat dulu baru Indonesia bisa bener lagi, saking udah begitu carut marutnya setelah dijajah anak negerinya sendiri selama 32 tahun dan masih banyak orang2 yg sudah terlanjur busuk tanpa merasa dirinya busuk yg bercokol di negeri. Kalau lihat kondisi sekaran sih kayaknya bener tuh.

  12. rirhikyu said: btw, bukunya di photo gak? publish disini :Dvery kreatif dan cool

    Belum sempat, yg foto buku kakaknya aja Ayahnya anak2, bukan gue saking kemarin gue juga sibuk ngejar setoran.

  13. ayuristina said: Ih… Keren abis,,, ya sekolahnya,,, ya darrelnya… Ya em…Emaknya iya juga ga ya? 🙂

    Makasih…makasih…emaknya tentu saja…keren dan beken…hue..he..he.

  14. mywolly said: whuaaa… darrel canggih… foto in buku nya dong, mba… pengen liat…pengen liat… pengen liat…. 😀

    Makasih Lan, nanti ya aku foto2 (sebelum dia lupa dan menaruh “buku”nya entah dimana).

  15. penuhcinta said: Tahu gak Feb, gue baru aja ngiri liat Nathan dan Kevin bersahabat erat banget. Soalnya anak2 gue di sini kagak ada temen yg seakrab itu.

    sama2 iri dunk.. xixixixixi

  16. beautyborneo said: anak-anak Mbak kreatif ya..apalagi didukung sistem pendidikan yang bagus. Idem dengan yang lain NGIRI abis deh..

    Alhamdulillah…kreatif itu ada pendampingnya biasanya, yaitu bandel..he..he. Nah anak2ku tuh ya gitu deh. Kalau sistem pendidikan, memang aku merasa bersyukur banget sempat merasakannya.

  17. difoto dong mbak hasil kerjaan darrel & imo.. hebat ya udah bisa bikin 2 cerita pake “the end” gitu juga tanggalnya walupun satu paragraf.. untuk anak 5 tahun imajinasinya udah boleh tuh..

  18. itapage said: Pembalapnya bw sangu makan :0)Oooh…emaknye yg nulis. Lha potonya ketinggalan lagi nih….

    Iya…pembalap manja ya? Aku mengetikkan, tapi yg ngarang Darrel sendiri. Kalau di bukunya dia coret2 tapi konsonan semua! Ha..ha..ha.

  19. tintin1868 said: difoto dong mbak hasil kerjaan darrel & imo.. hebat ya udah bisa bikin 2 cerita pake “the end” gitu juga tanggalnya walupun satu paragraf.. untuk anak 5 tahun imajinasinya udah boleh tuh..

    Bukunya Imo sudah, oleh Bapaknya…kalau bukunya Darrel belum. Hari ini deh, soalnya emaknya lagi kerepotan order…gak bisa napas…he..he.Makasih ya Mbak Tin, yang nulis tanggal aku tapi “the end” memang dari dia sendiri.

  20. penuhcinta said: Iya…pembalap manja ya? Aku mengetikkan, tapi yg ngarang Darrel sendiri. Kalau di bukunya dia coret2 tapi konsonan semua! Ha..ha..ha.

    hl kkk pkbr lg ngpn sh y.. bingung kan baca konsonan anak2..

  21. penuhcinta said: Bukunya Imo sudah, oleh Bapaknya…kalau bukunya Darrel belum. Hari ini deh, soalnya emaknya lagi kerepotan order…gak bisa napas…he..he.Makasih ya Mbak Tin, yang nulis tanggal aku tapi “the end” memang dari dia sendiri.

    tinggal diarahin pasti jadi novelis nantinya..

  22. tintin1868 said: tinggal diarahin pasti jadi novelis nantinya..

    Mudah2an bisa mengasah daya imajinasinya sekaligus melatih kemampuan menulis. Kalau novelis…hmm…di Indonesia masih belum dihargai jadi, jadi gimana dong?

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s