Liburan 2010-Chicago Part 2-Planning and Packing

Duh Maap ya cuuu…berhubung di jagad maya lagi heboh perkara video2 mesum, nenek jadi lama gak nulis2. Soalnya nenek sibuk download and nonton…eh…enggak ding. Mosok nenek2 masih doyan yg begituan sih…malu atuh sama cucu.
Mudah2an masih ada yg mau baca tulisan nenek yang mungkin bisa nyaingin cerita si Oshin.

Setelah mendaftar jadi anggota Science Center, maka terbukalah jalan bagi keluarga kami untuk mengunjungi museum2 yang bagus di Chicago. Aku kembali sibuk utak-atik itinerary. Seperti yang sudah aku ceritakan kemarin itu, yang menjadi permasalahan adalah biaya parkir yang menjelehi alias amit-amit jabang baby. Aku langsung terpikir alternatif menggunakan public transport, dimana di kota2 besar biasanya sudah sangat rapih dan nyaman. Enak juga kalau bisa merasakan L-train alias ‘elevated train’ yang menjadi salah satu trade-marks dari kota Chicago. Kereta di tengah kota ini tidak berada di bawah tanah, seperti halnya yg ada di New York City, melainkan di jalur kereta layang. Kalau pernah liat film Spiderman dimana dia mencoba menghentikan L-train yang melaju menuju jalur kereta yang putus, nah seperti itu deh si L-train.

Tapi setelah menimbang biaya karcis atau pass-nya (sistem kartu dan lebih hemat) ternyata biayanya gak beda jauh dengan biaya parkir. Hal ini disebabkan karena hotel yang sudah aku booking terlalu jauh dan tak terjangkau sistem transport kota Chicago sehingga kami harus tetap parkir di stasiun kereta terdekat untuk bisa naik kereta ke kota dan parkirnya bayar juga. Selain itu, kami juga masih terlalu takut mencoba sistem transport umum dengan adanya 2 anak kecil yang harus diawasi dan mungkin akan terlalu lelah kalau harus berjalan. Jika naik kendaraan umum, memang kita masih harus berjalan meski cuma sedikit. Tapi nanti di museum kami pasti masih harus berjalan lagi. Pertimbangan biaya dan hemat energi akhirnya membuatku memutuskan untuk tidak naik kendaraan umum selama putar2 kota nanti.



Akhirnya rampung juga itinerary plesiran kali ini. Kira-kira ringkasnya seperti ini:

Day 1: Museum of Science and Industry
Check in
Shoreline sightseeing cruise

Day 2: Field Museum
Shedd Aquarium
Adler Planetarium
Chicago Botanic Garden
Buckingham Fountain

Day 3: The beach
Chicago Children’s Museum
The Art Institute of Chicago
Pulang

Bisa dilihat kalo hari kedua rencananya sangat ambisius sedangkan hari pertama dan ketiga malah sedikit. Sengaja aku buat begitu karena hari pertama suamiku harus menyupir 5-6 jam mulai jam 6 pagi dan sampai di Chicago kami sudah kehilangan setengah hari, jadi tak mungkin bisa ke banyak tempat di hari itu. Hari ketigapun begitu karena sore harinya kami harus sudah pulang kalau tak mau kemalaman tiba di rumah.

Dua hari sebelumnya aku sudah mulai memilih baju dan mulai proses packing. Seperti biasa, sebelumnya aku buat daftar barang2 apa yang akan dibawa. Sehari sebelum hari H aku memasak makaroni panggang sebagai bekal makan pagi di hari pertama. Kemungkinan kami akan makan di mobil sehingga butuh makanan yang gak ribet dimakannya. Beberapa hari menjelang berangkat aku juga mulai beres-beres rumah sehingga kalau pulang nanti gak ada sisa kerjaan yang menumpuk. Suamiku juga memajukan jadual mencuci pakaian agar nanti gak kebanjiran cucian. Sore harinya suamiku mengambil mobil dari tempat penyewaan.



Setiap kali mau plesiran, aku selalu berniat agar malamnya bisa tidur cepat dan cukup istirahat. Tapi kenyataannya, selalu di malam terakhir aku malah paling sibuk dan tidurnya pasti di atas jam 12. Sialnya, seringnya malah gak bisa tidur saking deg2kan takut bangunnya kesiangan. Begitupun malam menjelang keberangkatan kali ini. Selain sibuk siap-siap, akupun harus mendapat kejutan emosional dari tanah air yang bikin aku harus mengontak kerabat di sana. Detilnya gak usah diceritain ya…pokoknya menguras emosi. Akhirnya aku tidur jam 2.30 pagi dengan sangat tidak lelap. Pagi harinya, dengan mata bengkak aku bangun dan bersiap-siap, untungnya gak terlalu kesiangan. Chicago, here we come! Tepat jam 7.00 pagi kamipun melaju menuju arah utara.

Cu, nenek mau baringan dulu ya. Nanti bangunin nenek kalo cucu udah siap dengerin cerita nenek lagi. Banguninnya pelan-pelan ya, jangan ngagetin apalagi pake siram2 air. Oke?
Zzzzzzzzzz (langsung tidur).

Advertisements

59 thoughts on “Liburan 2010-Chicago Part 2-Planning and Packing

  1. ohtrie said: Yah pegimana lagi neeekkk…Kemarin tuh kalo nongton pideonya kagak dibalik n diputer ya dadi tengeng lehernya je, hihihi…Tanah air aa yang bisa dibantu…? Serius nek..! Ku selasa dah ada di Jakarta lagi kok

    Nontonnya sambil baringan ajaaa…kayak si Cut Tary tuh…miring2. Makasih sebelumnya atas tawarannya Trie. Tapi ndak usah repot2…ndak apa2 kok. Thanks ya Cuuu…nanti nenek bawain oleh2 sirih deh buat dikunyah2.

  2. Oh cut tary miring2 ta mbakkk, wakakak nenek detil banget…pasti menghayati ni waktu nonton, semoga juga langsung diamalkan juga hihi…Yah makasihnya cuma sebelumnya, sesudahnya nggak makasih donggg…..

  3. ohtrie said: Oh cut tary miring2 ta mbakkk, wakakak nenek detil banget…pasti menghayati ni waktu nonton, semoga juga langsung diamalkan juga hihi…Yah makasihnya cuma sebelumnya, sesudahnya nggak makasih donggg…..

    Nah…enak kan kalo udah ada sparring partnernya Cu…makanya Cucu cepet2 deh menikah. Jangan lupa kenalin ke nenek dulu ya kalo udah ada calonnya. Sebelum dan sesudahnya deh…terima kasih ya Cu…Cucu baek sekali.

  4. penuhcinta said: Jangan lupa kenalin ke nenek dulu ya kalo udah ada calonnya

    erganung nekkk..kalo nenek mo kasihin modal kawin ya bakal ku kenalin, kalo kagak ma ogahhh…kagak makasih bua nenek dehh.. wakakakka…..

  5. ohtrie said: erganung nekkk..kalo nenek mo kasihin modal kawin ya bakal ku kenalin, kalo kagak ma ogahhh…kagak makasih bua nenek dehh.. wakakakka…..

    Lah Cucu…kok malah minta kucuran modal dr luar negri. Kayak Endonesah aja kau Cuuu.

  6. penuhcinta said: Lah Cucu…kok malah minta kucuran modal dr luar negri. Kayak Endonesah aja kau Cuuu.

    lah pegimana sih nenek ini….mendingan gitu daripada kirim TKW ke Bank Dunia, khan namanya mempekerjakan wanita…… :))

  7. ohtrie said: lah pegimana sih nenek ini….mendingan gitu daripada kirim TKW ke Bank Dunia, khan namanya mempekerjakan wanita…… :))

    Oh ya…ya…kalo selevel dia mah gak apa2 atuh. Udahan ah Trie..aku mau makan siang dulu yaaa….

  8. penuhcinta said: Oh ya…ya…kalo selevel dia mah gak apa2 atuh. Udahan ah Trie..aku mau makan siang dulu yaaa….

    ikuuuutttttt…mbak Santi mana sih mBak, dah lama kagak keemu nihhhh

  9. ohtrie said: ikuuuutttttt…mbak Santi mana sih mBak, dah lama kagak keemu nihhhh

    Otreee….boleh kok asal jangan malu2in yaaa. Santi masih ada kok tapi lg jarang main ke sini.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s