Terima Raport dan Mewek

Pagi ini mustinya aku ke sekolahnya Imo untuk ambil rapot/raport/repot/report card-nya, istilahnya Parent-Teacher Conference kalo di sini. Tapi apa daya, gara2 diterjang flu ringan (mudah2an…jng jd berat dong please) ketularan dari Darrel maka aku cukup di rumah saja sementara Imo dan Ayahnya yg berangkat.

Sebenarnya aku kehilangan banget moment penting ini. Masih teringat saat Imo menerima raportnya yang pertama saat kelas satu dulu. Waktu itu aku masih risau karena Imo saat di TKnya dulu sempat masuk kelas khusus bahasa Inggris untuk penutur asing (ESL) karena dianggap masih kurang kemampuan bahasa Inggrisnya. Maklumlah, ia ke sini saat sudah berusia 4,5 tahun tanpa bekal pelajaran bhs. Inggris sama sekali. Pas masuk kelas dan duduk berhadapan dng gurunya dan juga guru ESL-nya, yang terjadi malahan aku mewek! Malu2in banget deh! Sebabnya karena aku terharu mendengar guru2nya memuji Imo begitu rupa. “I wouldn’t mind having lots of Imo(s) in my class. He’s a joy,” begitu kira2 kata gurunya. Guru ESLnya juga mengatakan bhw ia tak butuh lagi kelas khusus bahasa, krn sudah cukup menguasai. Alhamdulillah.

Itu kejadian waktu Imo kelas 1 SD. Sekarang ia sudah kelas 2 dan ini kali kedua ia menerima raport. Saat raport trimester pertama, gurunya juga banyak memuji Imo, dan seperti biasa sang Emak juga tak mampu menahan air mata haru. Karena kali ini aku gak bisa hadir, sepertinya gak akan ada kejadian mewek tralala nih.

Pas si Ayah pulang bersama Imo, dasarnya memang lelaki pendiam, dia cuma bilang: “Baik2 aja, gak ada masalah,” sambil menyodorkan lembaran kertas. Di sini raport memang bentuknya cuma lembaran kertas, bukan buku kayak jaman aku sekolah dulu.

Aku baca nilai2nya, alhamdulillah…maksimal semua kecuali pelajaran olah-raga alias PE. Kemudian ada lembaran mengenai test yg disebut Iowa Test of Basic Skills yg diadakan sbg bahan penelitian oleh sekolahnya. Satu kalimat yg membuat aku terhenyak: “Muhammad’s (Imo) composite national percentile rank of 90 means that he scored higher than 90 percent of second grade students nationally.” Wah…astaga…kok bisa? Langsung deh adegan soap opera, sang Ibu mengambil tissue dan mengusap matanya yg berkaca2 dimulai.

Tiba2 suamiku nyelutuk, tanpa sadar bahwa istrinya sudah mulai mewek tralala lagi. “Eh, tadi gurunya bilang, karena dia di atas rata2 teman sekelasnya, nanti pas kelas tiga akan diikutkan program khusus. Tiap hari selama beberapa jam dia akan ditarik ke luar dari kelasnya untuk ikut program yg lbh advanced.” Waaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….lebih mewek lagi sambil peluk2 si Imo.

Advertisements

34 thoughts on “Terima Raport dan Mewek

  1. nanabiroe said: belum pernah sich,oh mungkin tulisannya diwarnai putih jd ndak keliatan…

    Enggak kok Na. Jadi tulisannya pindah ke bawah ke bagian Search-nya gitu. Aneh banget deh.

  2. Wah…… Keren…… Tapi iyah loh mpok…. Waktu dakoe di sitne doeloe, yg sering jadi juara tuh antara anak Indo, Sings, Malay sama Hongkie… Umumnya sih Indo… Hehehehe… Malah bule mah kalah jauh dibanding anak Indo…. Hehehehe…

  3. depingacygacy said: *peluk imo*Mudah2an nular di depin juga xixixi

    Makasih pelukannya Mama Depin. Mudah2an nular yg baik2nya aja yaa…(namanya anak kecil pasti ada nakal2nya juga..he…he). Depin kelas berapa skrng Dew?

  4. lindungganteng said: Wah…… Keren…… Tapi iyah loh mpok…. Waktu dakoe di sitne doeloe, yg sering jadi juara tuh antara anak Indo, Sings, Malay sama Hongkie… Umumnya sih Indo… Hehehehe… Malah bule mah kalah jauh dibanding anak Indo…. Hehehehe…

    Tararengkyu ya Ndung. Pengamatan ane juga gitu sih, di kelas Imo baik dulu dan sekarang, yg pinter2 malah dr China dan negara2 Asia lainnya. Pernah juga sih ada anak Amrik yg pinter banget di kelasnya…ternyata keturunan Jewish. Beda di karakter juga Ndung, kalau murid dr Asia tuh biasanya lebih penurut, anak manis gitu deh…sedangkan kalau yg org sini malah lbh susah diatur…termasuk si anak Jewish yg pinter itu, pinter tp badung banget.

  5. shafa2hilman said: waaaaa…selamat mbak..mewek boleh, wong mewek bahagia gitu..

    Makasih Bune. Iya ya, mewek bahagia, tp ya malu2in kalau di depan guru2nya. Begini aja sampe nangis, gimana kalau anaknya memenangkan hadiah nobel…bisa kejer2 sampai pingsan barangkali….he…he.

  6. ohtrie said: mampir dulu bacanya ntar, mo indehoy dulu ya mBakkk… 🙂

    Hayah…wong tulisan pendek gitu aja pake nanti2. Indehoy ngapain sih kamu Trek? Molor maksudnya?

  7. nendenros said: Wah sama nih sama aku, suka gampang terharu kalo menyangkut anak-anak. Pertama masuk sekolah aja, terharu. Selamat ya buat Imo…….

    Iya, jadi kemana2 pasti bawa tissue…he..he…cengeng banget aku kalo udah urusan begini. Tp memang dasarnya aku nih cengeng.

  8. ayuristina said: Kereeeennn,,,, ih Imo pinter banget sihhh,,,, makanannya apa? Hehehehe… Imo suka makan nasi pake krupuk ma kecap yang kaya di iklan itu ga?

    Alhamdulillah. Iklan yg mana Yu? Kecap ABC apa Bango? Di sini sih aku tetap ada kecap…buat bikin semur..he..he. Imo makannya biasa aja…utamanya tetap nasi pakai lauk…bekal makan siangnya sih selalu sandwich…soalnya Mamanya males bikin macem2…yg praktis2 aje deh.

  9. mywolly said: wah.. imo kereeen…! *kasih tissue tambahan buat emaknya* hihihihi…

    Thank you Tante Wulan…kasih ember sama handuk aja deh…soalnya udah leber kemana2 nih…huaaaaaa.BTW, gimana Dek Bayi-nya? Kalo gak salah udah dekat deh waktunya.

  10. ember? gak sekalian gentong aja, mbak? xixixixialhamdulillah, sekarang udah 33 minggu :)) gak kerasa. perkiraan sekitar akhir april – awal mei. hihihi… siap-siap kayanya nih telp gak jauh2 dari telinga sampe waktu nya brojol… 😛 *kaya mba Irma dulu*

  11. mywolly said: ember? gak sekalian gentong aja, mbak? xixixixialhamdulillah, sekarang udah 33 minggu :)) gak kerasa. perkiraan sekitar akhir april – awal mei. hihihi… siap-siap kayanya nih telp gak jauh2 dari telinga sampe waktu nya brojol… 😛 *kaya mba Irma dulu*

    Iya Lan, dinikmati deh tiap harinya, meski tantangan fisiknya juga banyak (jalan kemana2 berat, tidur posisinya serba salah, dll). Oh masih inget ya ceritaku melahirkan ditemenin HP? He…he…memang harus dekat2 tlp supaya bisa tlp suami or siapa aja yg bisa dimintai tolong antar ke RS pas udah tiba saatnya melahirkan. Jangan lupa siapkan tas isi baju ganti dan keperluan Wulan selama dan setelah melahirkan, jd nanti tinggal sambar tas dan berangkat.

  12. hehe iya mba… sekarang udah mulai kemas2. udah ada tas isi baju aku dan si baby di mobil. kapan pun tinggal naik dan berangkat walaupun judulnya nebeng mobil ortu karena suami aku kan beda kota sama aku, mba 🙂 xixixi… rasanya gak sabar, pengen cepet2 ketemu dan ngeliat 😛

  13. mywolly said: hehe iya mba… sekarang udah mulai kemas2. udah ada tas isi baju aku dan si baby di mobil. kapan pun tinggal naik dan berangkat walaupun judulnya nebeng mobil ortu karena suami aku kan beda kota sama aku, mba 🙂 xixixi… rasanya gak sabar, pengen cepet2 ketemu dan ngeliat 😛

    Wah, calon ibu yg perkasa nih, bisa survive meski sedang ditinggal tugas suami. Untungnya masih ada ortu yg nemenin ya Lan. Semoga Wulan nanti proses melahirkannya lancar ya, baik Wulan dan Dek Bayi selamat dan sehat. Eh…gak sabar ketemu baby apa ketemu suami? Hi..hi.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s