Artefak Dari Masa Kecil

Dari hasil mampir dan mencoba ceriwis di MP teman, aku jadi ingin membuat daftar barang-barang ‘kuno’ yang ada di jaman aku kecil namun mungkin sudah langka ditemui di Jakarta. Sebelumnya aku ingin mengungkapkan bahwa aku kecil pada jaman Majapahit..he…he…akhir 70an dan awal 80an deh. Huss…jangan nebak2 umur ya!

Karena semasa kecil aku suka mengintil Ibuku kemana saja beliau pergi, maka aku cukup kenal beberapa peralatan rumah tangga yang beliau pakai sehari-hari. Diantaranya adalah:

1. Setrikaan arang


Beraaat banget kalau pakai ini, tapi efektif karena pakaian seperti dipress. Setrikaan ini berat karena memang bahannya dari besi tebal dan bahan bakarnya dari arang yang dibakar. Berasa dukun kalau pakai setrikaan ini karena asapnya dan bara yang mengepul kemerahan. Waktu kecil dulu yang ada di benakku adalah seekor naga kalau melihat setrikaan ini sedang dipakai Ibu. Saat tutupnya dibuka untuk mematikan bara atau isi ulang maka bentuknya akan seperti mulut naga yang menganga. Setelah agak besar, aku malah pernah pakai ini untuk bikin roti bakar, iseng banget ya.

2. Kompor minyak tanah


Kompor jenis ini menggunakan sumbu dan bahan bakar minyak tanah (jelas lah). Untuk menyalakannya, kita harus menyulut sumbu yang sudah dinaikkan ke atas dengan cara memutar sebuah tuas. Setelah dinyalakan, kita harus menunggu dulu supaya apinya menyebar dan rata. Kompor mledug merupakan hal yg paling kutakutkan dari barang prasejarah yang satu ini. Cerita kompor yang meledug (meledak) dan membawa korban terpatri di benakku sehingga selalu hati-hati kalau pakai kompor ini. Efek negatifnya jadi agak paranoid dan giliran ada masalah, susah menyalakan sumbu misalnya, langsung lari ke Ibu. Oya, di tahun 2000-an, saat aku sudah menikah, kompor ini masih eksis lo…aku pun pernah membeli dan memakainya saat hendak membuat banyak kue untuk lebaran. Tapi ya itu tadi…masih selalu ketakutan karena momok kompor mledug.

3. Abu gosok

*adanya gambar abu gosok yg diselimutkan ke telur dlm rangka bikin telur asin…he…he.

Abu gosok digunakan untuk mencuci piring. Bentuknya ya seperti pasir warna abu-abu dengan tekstur yang kasar. Yang fenomenal sebenarnya Abang2 penjual abu gosok yang teriakannya khas sekali, sama fenomenalnya seperti tukang minyak tanah yang juga memiliki teriakan yang khas. Waktu kecil, kami suka iseng bertanya: “Bang, mandinya pakai apa?” Tentu saja dengan suara yang tak terdengar si Abang itu…lalu si Abang yang tak sadar ditanya akan teriak “Abuuuu gosok!” Oya, sampai sekarang saya cuma bisa menebak2 bahwa abu gosok ini untuk membuat cucian piring lebih bersih, ternyata memang iya ya…bisa menghilangkan noda teh di poci atau cangkir yang termasuk sulit dihilangkan seperti kata sumber di sini.

4. Papan gilesan


Digunakan untuk mencuci pakaian tanpa mesin cuci. Fungsinya untuk menggilas pakaian dengan tangan kita atau dengan sikat. Jaman dulu bahannya masih pakai kayu, lama kelamaan berganti dengan bahan plastik yang sebenarnya lebih gampang rusak. Papan gilesan dulu juga dipakai sebagai simile atau perbandingan saat kita mau menggoda (ngejek sih sebenarnya…he..he..nakal ya) teman yang kurus banget: “Badan kamu kayak papan gilesan deh.”

5. Panci dengan tambalan


Mungkin supaya hemat ya, Ibu-ibu jaman dulu kalau panci aluminiumnya bolong bukannya beli yang baru tapi malah setia menanti Abang Tukang Patri yang lewat di depan rumah. Panci-panci bolong tersebut lantas ditambal oleh si Abang dan Voila…bisa dipakai lagi deh. Nah, bekas tambalannya berwarna hitam…persis seperti tambalan gigiku, sehingga panci-panci tersebut jadi berpola. Kalau sekarang sih lebih banyak yang pakai panci atau penggorengan teflon yang gak bisa ditambal.

Sejauh ini baru barang-barang di atas yang kepikiran. Mungkin teman-teman punya tambahan lagi? Tapi kalau yang gak sejaman sama aku sih gak bisa ya…karena siapa tahu malah gak pernah ketemu dengan barang2 seperti yang aku sebut di atas.

Advertisements

48 thoughts on “Artefak Dari Masa Kecil

  1. pondokkata said: mba Irma 4 di antaranya jaman saya masih merasakan, kecuali setrikaan arang heheheliat jasad setrikaan arang aja belum pernah 🙂

    Iya…yg empat memang sepertinya masih ada yg pakai ya. Berarti masih belum ‘jadul’ ya judulnya? Padahal kupikir sudah mulai ditinggalkan berhubung kompor gas, mesin cuci, dan panci teflon sudah lebih umum digunakan. Oya, masih dipakainya ketika Anda umur berapa? Setrikaan arang memang sudah dinosaurus…soalnya jauuuh lbh praktis setrikaan listrik.

  2. dhinacung said: iya aku juga punya tuh setrikaan pakek areng gitu*berarti dhina kelahiran taon berapa?? wkwkwkwk*

    Wekekek…gak usah cemas…pasti lebih tuwir aku. Tahun berapaan tuh Dhin? Pasti bukan Dhina yg pake kan, tapi Mamamu kan?

  3. nanabiroe said: Keknya setrikaan arang belum pernah nemuin teh… huwaaa, gak kebayang kalau mau setrika pagi2, buru2.. kudu manasin arang dulu, pan jadinya lama, hehehe

    Iya Na…gak bisa buru2, makanya Ibu2 jaman dulu kalo ngerjain kerjaan rumah luammmaaa deh.

  4. nanabiroe said: tapi ibu2 zaman dulu biyar kerjanya lama, anaknya banyak semua bs dihandle sendiri…

    Pada prakteknya gak murni mengurus sendirian Na. Mbak Putriku punya 13 anak tapi punya beberapa asisten dan juga dibantu saudara2nya. Nenekku punya 10 anak, tapi Ibunya turut merawat anaknya bahkan beberapa ada yg dari bayi. Jadi sistem kekeluargaan yg masih erat di jaman dulu juga ikut membantu mereka Na. Gak ada deh yg murni ngurus sendiri plus ngurus kerjaan rumah semuanya sendiri….belum ngurus suaminya…he…he.

  5. penuhcinta said: Oya, masih dipakainya ketika Anda umur berapa? Setrikaan arang memang sudah dinosaurus…soalnya jauuuh lbh praktis setrikaan listrik.

    keempat barang lainnya masih ada waktu usia saya sekitar 5 sampai 9 tahun mba. Itu sekitar tahun 91-an…

  6. penuhcinta said: Ha…ha…ha…wah langsung nyebar2 deh…nanti malah jadi ge-er lo si Gotrek…he..he.

    ho’oh mbak, ndhasku dadi gedhe je ikiiii…. nggak muat pake topi….:)

  7. dan kalo ditutup, trus gerakin maju mundur, kancingan kepala ayamnya ngangguk angguk a.k.a manthuk manthuk…..giliran mo lepas masih panas , alih2 mo mbenerin malah jarinya melepuh gara2 kepanasen, hihihi…satu lagi, giliran dah jadi abu, pinginnya di tiupin biar abunya minggir malah nyebar kena baju dechhhh…. :))

  8. ada mbak aku mau nambahin,,,, dandang yan tinggi itu loh… kalo di daerah jawa barat namanya se-eng. nenekku masih punya yang dari bahan tembaga hingga sekarang, dan masih dipake. bentuknya kaya topi terbalik,,,, dipake buat masak nasi yang diatasnya di taroin “haseupan” yangterbuat dari anyaman bambu berbentuk kerucut, buat naro beras, atau bahan yang mau dikukus,,,,,,iiihhhhh,,,, jadi kangen nenek dan kampung….

  9. ada satu lagi,,,, namanya pane… ini juga kayaknya cuman ada di jawa barat. pane bentuknya kaya baskom tapi dari kayu yang di tatah dan di haluskan hingga terbentukcekungan. fungsinya buat “ngakeul” atau ngipasin nasi dengan kipas bambu, sehingga kalo udah di “akeul” di “pane”, nasinya jadi lebih pulen,,,, ini cukup jadul juga, tapi nenekkua masih menggunakannya hingga sekarang,,,,hihihi,,,, seru juga nanti aku pposting juga deh barang2 ini,,,, kayaknya lumayan jadul dan langka juga. hanya daerah ttn aja yanng pake

  10. laurasaid said: aku masih merasakan item nomor 2, 3 dan 4 hahaha..tapi Mbak, cuci2 pakai papan gilisan mantap loooh..

    Pas Lora masih kecil ya? He…he…cuci pakai gilesan memang mantap Lora…bikin tangan jadi kekar…sekaligus fitness dong ya.

  11. ohtrie said: dan kalo ditutup, trus gerakin maju mundur, kancingan kepala ayamnya ngangguk angguk a.k.a manthuk manthuk…..giliran mo lepas masih panas , alih2 mo mbenerin malah jarinya melepuh gara2 kepanasen, hihihi…satu lagi, giliran dah jadi abu, pinginnya di tiupin biar abunya minggir malah nyebar kena baju dechhhh…. :))

    Iya…lucu ya, di mata anak kecil ajaib banget tuh setrikaan arang. Dalam hal ini, setrikaan arang lebih sensasional drpd setrikaan listrik. Bisa buat latihan debus juga…multifungsi deh. He-eh…kalau kena baju sebel banget deh, wong udah tinggal digantung kok malah kotor lagi.

  12. ayuristina said: ada mbak aku mau nambahin,,,, dandang yan tinggi itu loh… kalo di daerah jawa barat namanya se-eng. nenekku masih punya yang dari bahan tembaga hingga sekarang, dan masih dipake. bentuknya kaya topi terbalik,,,, dipake buat masak nasi yang diatasnya di taroin “haseupan” yangterbuat dari anyaman bambu berbentuk kerucut, buat naro beras, atau bahan yang mau dikukus,,,,,,iiihhhhh,,,, jadi kangen nenek dan kampung….

    Iya Yu, Ibuku dulu juga punya. Langseng ya kalau gak salah namanya. Rupanya Ayu juga suka ngintilin Ibu atau Nenek ya? He-eh…pasti jadi kangen suasana desa ya…BTW…kalau di desa Nenek masaknya pakai kompor atau masih pakai kayu bakar?

  13. ayuristina said: ada satu lagi,,,, namanya pane… ini juga kayaknya cuman ada di jawa barat. pane bentuknya kaya baskom tapi dari kayu yang di tatah dan di haluskan hingga terbentukcekungan. fungsinya buat “ngakeul” atau ngipasin nasi dengan kipas bambu, sehingga kalo udah di “akeul” di “pane”, nasinya jadi lebih pulen,,,, ini cukup jadul juga, tapi nenekkua masih menggunakannya hingga sekarang,,,,hihihi,,,, seru juga nanti aku pposting juga deh barang2 ini,,,, kayaknya lumayan jadul dan langka juga. hanya daerah ttn aja yanng pake

    Yang ini memang kayaknya khas Jawa Barat Yu, soalnya aku gak pernah kenal. Miripkah dng bakul nasi yg ada di resto Ponyo? Iya Yu, ayo…ayo..posting barang2 jadul…siapa tahu di masa depan ada yg menemukan memorinya MP terus jadi tahu kehidupan di masa kita seperti apa.

  14. trasyid said: semuanya masih mendapatkan momennya.. hehe

    Iya Guh…barang2 yg sangat berjasa di masanya namun sudah terlupakan sekarang. Mestinya mulai dikumpulkan ya selagi masih ada dan ditaruh di museum khusus: Museum Keseharian Indonesia.

  15. rinita said: hi hi..aku nggak ngerasain setrika arang..*bukan berarti lebih muda loh*…:-))))kalo’ yang lain…samaaa!!!!

    Wah…sudah langsung setrikaan listrik ya? Canggih dong. Kau besar di pusat Jakarta ya Rin?

  16. penuhcinta said: Pas Lora masih kecil ya? He…he…cuci pakai gilesan memang mantap Lora…bikin tangan jadi kekar…sekaligus fitness dong ya.

    yang abu sama kompor minyak tanah pas lora kecil. waktu SMA juga Mamie masih simpan terus di “wariskan” ke Mbak, terus lora suka pinjem kalau dpt misi dari Mamie hahaha…

  17. laurasaid said: yang abu sama kompor minyak tanah pas lora kecil. waktu SMA juga Mamie masih simpan terus di “wariskan” ke Mbak, terus lora suka pinjem kalau dpt misi dari Mamie hahaha…

    Misi apaan nih? Mission impossible ya? He…he.

  18. penuhcinta said: Iya Yu, Ibuku dulu juga punya. Langseng ya kalau gak salah namanya. Rupanya Ayu juga suka ngintilin Ibu atau Nenek ya? He-eh…pasti jadi kangen suasana desa ya…BTW…kalau di desa Nenek masaknya pakai kompor atau masih pakai kayu bakar?

    ada yang menyebutnya langseng atau juga bisa disebut kenceng (dandang), sementara yang dari bambu buat ngaronin nberas disebut kukusan….. :)eh mbak pas lagi reply komen ini keknya MP lagi error yaa…. kkok nggak tahunya quote anku penuh yaa, (dah aku revisi), dan itu double comment juga buat mBak Risti khan…? makasih space nya ya mbak…

  19. ohtrie said: ada yang menyebutnya langseng atau juga bisa disebut kenceng (dandang), sementara yang dari bambu buat ngaronin nberas disebut kukusan….. :)eh mbak pas lagi reply komen ini keknya MP lagi error yaa…. kkok nggak tahunya quote anku penuh yaa, (dah aku revisi), dan itu double comment juga buat mBak Risti khan…? makasih space nya ya mbak…

    Makasih tambahan infonya ya. Berarti benar ya aku kalau namanya langseng. Itu dr bhs. Jawa ya? Iya, MPnya lagi rawan error krn dia kan lagi pindahan. Ndak apa2 kok, dobel2 juga ndak apa2 biar bisa nyaingin rekornya si Gun…he…he. BTW, aku manggilnya Dek, Mas, Mbak, Bune, Pakne, apa Mbah ni?

  20. penuhcinta said: Yang ini memang kayaknya khas Jawa Barat Yu, soalnya aku gak pernah kenal. Miripkah dng bakul nasi yg ada di resto Ponyo? Iya Yu, ayo…ayo..posting barang2 jadul…siapa tahu di masa depan ada yg menemukan memorinya MP terus jadi tahu kehidupan di masa kita seperti apa.

    bukan mbak,,,, “pane” ini perkakas dapur, tidak digunakan untuk menghidangkan makanan. kayaknya udah sangat langka banget karna sdh bisa digantikan dg baskom plastik walopun efektifitasnya beda. aku cari di google juga ga ada gambarnya. jadi untuk posting gambar2 ini harus nunggu saya pulang kampung dulu,,,, hemmmmmh kapan ya?

  21. penuhcinta said: Iya Yu, Ibuku dulu juga punya. Langseng ya kalau gak salah namanya. Rupanya Ayu juga suka ngintilin Ibu atau Nenek ya? He-eh…pasti jadi kangen suasana desa ya…BTW…kalau di desa Nenek masaknya pakai kompor atau masih pakai kayu bakar?

    kalo buat masak tumis atau goreng, nenekku pake kompor, tapi buat masak nasi masih memilih pake tungku dan kayu bakar, katanya lebih pulen,,, ah saya sendiri ga bisa bedain rasanya nasi yang dimasak pake tungku ama pake kompor…

  22. ohtrie said: ada yang menyebutnya langseng atau juga bisa disebut kenceng (dandang), sementara yang dari bambu buat ngaronin nberas disebut kukusan….. 🙂

    betullll kalo tempat saya disebut “se-eng” ‘e’ dibaca dua kali kaya e bebek. kalo kukusan tempatku disebut “haseupan”

  23. ayuristina said: bukan mbak,,,, “pane” ini perkakas dapur, tidak digunakan untuk menghidangkan makanan. kayaknya udah sangat langka banget karna sdh bisa digantikan dg baskom plastik walopun efektifitasnya beda. aku cari di google juga ga ada gambarnya. jadi untuk posting gambar2 ini harus nunggu saya pulang kampung dulu,,,, hemmmmmh kapan ya?

    Thanks tambahan infonya ya Yu. Nah, apalagi kalau Mbak Gogle aja gak sedia gambarnya, perlu banget tuh difoto dan diupload…terus barangnya juga jangan dibuang Yu.

  24. ayuristina said: kalo buat masak tumis atau goreng, nenekku pake kompor, tapi buat masak nasi masih memilih pake tungku dan kayu bakar, katanya lebih pulen,,, ah saya sendiri ga bisa bedain rasanya nasi yang dimasak pake tungku ama pake kompor…

    Biasanya memang Ibu2 tuh suka fanatik sama perlengkapan tertentu. Ulekan misalnya, wah hampir semua ibu rumah tangga yg masak pasti bilang rasanya lbh enak kalau bumbu diuleg pakai ulekan drpd diblender.

  25. duabadai said: dulu gw malah sempet ngitung2 penghasilan tukang abu gosok berapa ya sehari? tukang patri juga, dll..*cita2 jadi akuntan, wkkk*

    Iseng banget kamu ya. Hasilnya gimana? Berapa angka perkiraannya? Sekarang mereka masih ada gak ya?

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s