Daylight Saving Time

Daylight Saving Time atau DST merupakan salah satu hal baru yang aku temui sejak tinggal di AS. Setiap bulan Maret dan November kami harus menyesuaikan semua jam di rumah dan di komputer dengan jam si DST ini. Di hari Minggu pada minggu kedua di bulan Maret, kami memajukan waktu sebanyak satu jam. Jadi kalau tadinya jam 6 pagi, maka berubah jadi jam 7 pagi. Sedangkan di bulan November, tepatnya di hari Minggu yang pertama, kami memundurkan waktu sebanyak satu jam. Jika tadinya jam 6 pagi, maka jam harus diubah menjadi jam 5 pagi. DST sendiri mengacu pada waktu selama bulan Maret sampai awal November tersebut.

Kenapa diberlakukan? Karena bulan Maret itu merupakan awal musim semi, dimana munculnya sinar matahari lebih cepat daripada di musim dingin dan lama kelamaan siang hari menjadi lebih panjang dibandingkan malam hari. Menjelang diberlakukannya DST, kami mengalami jam 5 pagi yang mulai terang dan jam 6 pagi yang terang benderang. Ketika jam dimajukan dari jam 6 menjadi jam 7 pagi, maka semua aktivitas dimulai lebih cepat. Hal ini berpengaruh terhadap produktivitas dan juga bisnis.

Sebaliknya, ketika DST berakhir di awal bulan November, jam 7 pagi masih gelap gulita. Ketika jam itu dimundurkan jadi jam 6 pagi kelihatan lebih pas karena anak-anak misalnya jadi tak perlu bersiap-siap berangkat sekolah saat masih gelap dan tentunya dingin sekali apalagi di saat winter.

Terus terang, kesimpulan ini aku dapat dari hasil pengamatan tanpa referensi apa-apa. Ketika seorang teman MP saat chatting keheranan karena beda waktu antara Jakarta dan tempatku tidak menjadi 13 jam, bukan 12 jam seperti sebelumnya, akupun mencoba mencari referensi umum dengan bertanya pada Mbah Google. Ternyata paparannya panjang juga dan juga ada hal-hal baru yang kutemui seperti bahwa terdapat kontroversi dari penerapan DST dan bahwa beberapa negara dulu pernah menerapkan DST namun sekarang tidak lagi. Untuk lebih detilnya, silahkan dilihat sendiri di Wikipedia atau di sini (salah satu link yg menarik dan direkomendasikan teman MP yang tadi itu looo).

Pengalaman pribadiku berkaitan dengan DST terjadi di bulan November pertama tinggal di sini. Aku kebetulan ada kelas pagi jam 10, seperti biasa aku berangkat dengan terburu-buru setelah berjibaku dengan mengasuh anak dan urusan rumah tangga lainnya. Aku langsung menuju lab komputer untuk mencetak makalahku di printer yang tersedia di situ. Untungnya aku bisa selesai 30 menit sebelum kuliah dimulai. Aku iseng mau chat dulu dengan temanku, sesama pelajar Indonesia yang kuliah di sini. Aku tengok jam di dalam lab untuk meyakinkan bahwa aku masih punya cukup waktu untuk berchatting ria. Loh…kok masih jam 8.30 ya? Jam di komputer kok juga 8.30 padahal jam tanganku sudah menunjukkan jam 9.30? Aku langsung bilang ke teman chatku mengenai keanehan ini. Dia langsung kasih tahu aku tentang DST, mungkin sambil senyum-senyum ya memaklumi ke-‘ndeso-anku. Wah, aku jadi merasa rugi berangkat lebih cepat dari yang semestinya. Untung juga tadi tidak menanyakan tentang jam itu pada petugas lab ya? Bisa lebih malu-maluin.

PS: Abe, this one is for you. Bayar pakai kiriman rendang ya! 🙂

Advertisements

14 thoughts on “Daylight Saving Time

  1. agak ribet juga ya mbak….apalagi klo lupa gitu…thanks bwt infonya ya mbak..aku akhirnya baru ngeh ttg DST ni padahal di HP suka ada fasilitas DST, ta on-kan tapi ga mudeng2 juga maksudnya gimana… Stelah baca ni aku baru tau, sepertinya tu hp pada tanggal2 DST akan menyesuaikan jamnya secara otomatis jika kita on-kan fasilitas tsb.

  2. nanabiroe said: waah, lucu jg ya teh irma…gimana kalau orangnya pikun mbak? hehehe

    Pasti lama2 ngeh juga karena jam dimana2 sudah berubah. Buat yg punya HP juga pasti gak akan lupa krn provider jaringannya secara otomatis menyesuaikan jam dng DST. Thank you Nana.

  3. dewimarthaindria said: agak ribet juga ya mbak….apalagi klo lupa gitu…thanks bwt infonya ya mbak..aku akhirnya baru ngeh ttg DST ni padahal di HP suka ada fasilitas DST, ta on-kan tapi ga mudeng2 juga maksudnya gimana… Stelah baca ni aku baru tau, sepertinya tu hp pada tanggal2 DST akan menyesuaikan jamnya secara otomatis jika kita on-kan fasilitas tsb.

    Di jaman dulu mungkin ribet ya, itu salah satu alasan org yg menentang DST. Tapi sekarang sudah mudah kok, seperti yang aku paparkan pada Jeung Nana di atas. Sama2 Dew, makasih juga sudah mau mampir dan membaca. Oh ya, kalau liat di Wikipedia, Malaysia pernah memberlakukan DST lho.

  4. penuhcinta said: PS: Abe, this one is for you. Bayar pakai kiriman rendang ya! 🙂

    phew….akhirnya nama gw disebut juga…. dari pertama baca cuma disebut temen MP… kenapa sih gak nyebut nama gw aja, mbak!? (ketahuan banget pengen eksis. hahaha)wokeh! makasih banyak mbak penjelasan tentang DST-nya… baca² di wikipedia, penjelasannya ribet… penjelasan dari mbak ini agak lebih mudah dimengerti… (sebenernya masih sedikit lieur) ^_^mau rendang, mbak?? wokeh.. nanti saya zip dan saya kirim ke email yah… 🙂

  5. penuhcinta said: Di jaman dulu mungkin ribet ya, itu salah satu alasan org yg menentang DST. Tapi sekarang sudah mudah kok, seperti yang aku paparkan pada Jeung Nana di atas. Sama2 Dew, makasih juga sudah mau mampir dan membaca. Oh ya, kalau liat di Wikipedia, Malaysia pernah memberlakukan DST lho.

    wah.. Malaysia pernah memberlakukannya toh… saya baru tau juga…ntar coba liat di wikipedia deh ^_^

  6. amoebasterix said: phew….akhirnya nama gw disebut juga…. dari pertama baca cuma disebut temen MP… kenapa sih gak nyebut nama gw aja, mbak!? (ketahuan banget pengen eksis. hahaha)wokeh! makasih banyak mbak penjelasan tentang DST-nya… baca² di wikipedia, penjelasannya ribet… penjelasan dari mbak ini agak lebih mudah dimengerti… (sebenernya masih sedikit lieur) ^_^mau rendang, mbak?? wokeh.. nanti saya zip dan saya kirim ke email yah… 🙂

    Wekekek! Biar kamu penasaran dan baca terus sampai habis. Sama2 Be. Kok masih lieur sih? Perasaan udah simplified banget lo. Coba baca berulang2 di Malam JUmat Kliwon sambil bakar menyan…hi..hi..hi.Kalo gambarnya aja gak mau! Maunya yang beneran! Yang dari resto Sederhana ya!

  7. dewimarthaindria said: wah.. Malaysia pernah memberlakukannya toh… saya baru tau juga…ntar coba liat di wikipedia deh ^_^

    Aku juga baru tahu setelah tanya Mbah Google. Maklum, mereka kan bekas jajahan Inggris yang kayaknya masih mesra dengan mantan penjajahnya.

  8. penuhcinta said: Wekekek! Biar kamu penasaran dan baca terus sampai habis. Sama2 Be. Kok masih lieur sih? Perasaan udah simplified banget lo. Coba baca berulang2 di Malam JUmat Kliwon sambil bakar menyan…hi..hi..hi.Kalo gambarnya aja gak mau! Maunya yang beneran! Yang dari resto Sederhana ya!

    hahaha iyah… mbak sudah berhasil membuat saya membacanya sampe selesai… dan diakhir postingan inilah saya mendapatkan klimaksnya… (lho kok?)klo prinsip DSTnya sih udah ngerti, yg belum ngerti ttg kegiatan sehari²nya… ya itu tadi, seperti jam sekolah, jam kerja, acara televisi, dll… pada berubah juga?? repot juga yah kalo begitu… tp klo udah biasa mah gak repot juga lah yah… :)wokeh, PM aja mbak alamatnya…nanti saya tanya tukang pos yg suka anter surat ke rumah..kuat apa nggak nggoes sepeda sampe sana… 🙂

  9. amoebasterix said: hahaha iyah… mbak sudah berhasil membuat saya membacanya sampe selesai… dan diakhir postingan inilah saya mendapatkan klimaksnya… (lho kok?)klo prinsip DSTnya sih udah ngerti, yg belum ngerti ttg kegiatan sehari²nya… ya itu tadi, seperti jam sekolah, jam kerja, acara televisi, dll… pada berubah juga?? repot juga yah kalo begitu… tp klo udah biasa mah gak repot juga lah yah… :)wokeh, PM aja mbak alamatnya…nanti saya tanya tukang pos yg suka anter surat ke rumah..kuat apa nggak nggoes sepeda sampe sana… 🙂

    Narsis abis ye lu Be…begitu nama disebut langsung klimaks…ha..ha..ha. Iya Be, yang diganti semua jam seluruh negri itu, tapi jam tayang acara TV atau jam sekolah ya tetap seperti biasa. Begini ilustrasinya:Sebelum DST (bln Maret): Jam tayang Fringe (serial favorit ane) Kamis jam 8.00 malam Jam sekolah: 8.20 pagi s/d jam 3 siangSetelah DST: Sami mawon, karena mengikuti jam barunya DST. Artinya, nonton Fringenya tetap jam 8.00 malam (meski ‘sebenarnya’ itu baru jam 7 berdasarkan waktu sblm DST). Jam sekolahpun tetap dari jam 8.20 pagi s/d 3 siang.Kasian banget Pak Posnya…gempor dah tuh.

  10. pondokkata said: thanks infonya mba Irma…jadi tau deh tentang DST, tapi kalau dibayangin ribet ya mba Irma? entahlah kalau sdh terbiasa…

    Sama2 Nda. Gak repot kok…cuma jam di rumah dan jam tangan dicepatkan atau dilambatkan 2 kali dalam setahun.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s