Perkara Lidah

Perkara lidah ternyata bukan perkara yang mudah. Suamiku yang sebelum menikah terbiasa makan makanan rumahan buatan Ibunya rupanya tak bisa mengubah selera terlalu jauh. Hingga saat ini lidahnya tetap lidah orang Indonesia: kalau gak makan nasi, bukan makan namanya dan lauk khas Indonesia tetap jadi pilihan.



Lain sekali dengan aku yang sejak masih melajang sudah gemar membuat segala makanan yang mengandung keju atau coklat. Meskipun aku lebih sering membuat kue2an, namun lumayan juga sering membuat makanan2 khas ‘barat’. Beberapa kue dan makanan yang menjadi andalanku adalah: brownies, keju bungkus tepung roti (yang sangat disukai adikku), biterballen, spaghetti, lasagna, dan makaroni panggang. Kue-an khas Indonesia hampir tak pernah aku buat. Alasannya bukan hanya karena selera, namun kue2 Indonesia notabene proses pembuatannya jauh lebih rumit daripada kue2an barat ini.


Setelah menikah, aku menemukan bahwa suamiku ternyata lebih suka panganan tradisional. Untungnya yang dimaksud adalah lauk-pauk, bukan kue2an. Jadi aku masih leluasa mempraktekkan hobiku memasak serba coklat dan keju. Untuk lauk-pauk keseharian, aku terjun bebas langsung ke dapur mempraktekkan resep2 Ibuku. Sampai sekarang juga kalau aku ingin masak lauk, sesekali masih menelpon Ibu utk menanyakan resepnya. Untungnya suamiku gak kesulitan memakan masakan ala istrinya, bukan Ibunya. Beda gaya sih. Kalau Ibunya memasak, banyak sekali jenis bumbunya. Sedangkan masakanku biasanya bumbunya simpel dan mnimalis. Tapi…seperti yang sudah bisa kuduga, aku hanya memasak lauk di dapur dalam kondisi berikut:
– baru punya Mbak yg baru, jadi harus ditraining dulu. Ini juga, kalau ternyata si Mbak lebih jago, aku gak maksakan harus pakai resepku. Biar saja pakai resepnya dia, yg penting lauk tersedia.
– lagi gak ada si Mbak.

Ketika tahu aku akan berangkat ke Amerika, Ibuku langsung bilang: “Wah, gak bakal ada masalah dengan makanan nih.” Sahabat dekatku yang tiap kali berkunjung ke rumah selalu disuguhi makanan serba coklat dan keju juga mengucapkan hal yang sama. Aku sudah membayangkan berbagai jenis keju yang pernah diceritakan kawanku yang pernah ke US juga. Aku akan coba semuanya! Begitu pikirku saat itu. Aku juga berharap suami dan anak2ku akan bisa menyesuaikan lidah dengan masakan ala Amrik.




Harapan tinggal harapan. Sampai hari ini suamiku masih keukeuh memelihara lidah Indonesianya. Kalau tidak makan nasi rasanya belum makan padahal sudah melahap lasagna banyak sekali, misalnya. Lucunya kedua anakku justru begitu mudahnya menerima makanan model sini yang serba simpel seperti fish/chicken nugget, ayam panggang, meatloaf, dan makanan serba berkeju seperti yang sudah cukup sering aku buat di Indonesia.






Yang lebih lucu lagi, secara perlahan dengan lamanya waktu bertengger di sini, maka seleraku mulai beralih dari selera keju menjadi selera singkong! Kangen yang amat sangat pada masakan khas Indonesia membuatku rela berjibaku: membeli bahan makanan Indonesia yg biasanya lebih mahal, melongok resep masakan khas Indonesia di Internet atau menelpon Ibuku, dan menghabiskan waktu jauh lebih lama di dapur hanya untuk menikmati kelezatan makanan khas negriku. Alhasil sudah sederet menu makanan khas Indonesia yang berhasil aku buat dan mendapat sambutan cukup hangat baik dari keluargaku atau dari teman2 Indonesia yg ada di sini. Berikut ini daftarnya:
– Sayur daun singkong (nomor satu krn barusan aja selesai membuatnya)


– Balado telor
– Balado teri kentang
– Gulai telur
– Tumis toge teri
– Bakso kuah (baksonya bikin sendiri)


– Perkedel kentang/jagung


– Gulai nangka
– Sambal goreng hati
– Opor ayam
– Rendang
– Sambal ijo
– Ayam cabe ijo
– Sop jagung manis
– Soto Betawi
– Soto ayam



– Sop Kambing
– Tongseng Kambing
– Gule kambing
– Gado-gado
– Sate ayam
– Sate Padang (tanpa ditusuk krn gak ada tusukannya)
– Risoles


– Martabak telur
– Mpek-Mpek
– Puding karamel
– Batagor


– Mie ayam

Chinese food:
– Fu yung hai
– Cap cay


– Kailan cha ayam
– Crab Rangoon
– Pangsit goreng isi udang


Sayang gak semua masakan aku foto, biasanya karena gak sabar untuk melahapnya dan lagi gak kepikiran untuk foto2 atau sudah difoto tapi karena kurang terorganisir jadi gak tahu nyimpennya di folder yang mana…he…he.

Advertisements

20 thoughts on “Perkara Lidah

  1. santipanon said: simak dulu ya ir, komennya belakangan, gw ngiler liat makanannya euyyy, salah buka postingan nih gw hahahaha… mana malem2 lagi… :))

    Hi…hi…hi..iya iya…nanti balik lagi lho ya. Gue yg posting aja juga ngiler…secara blm makan siang…he…he.

  2. santipanon said: iya ntar balik lagi setelah kenyang, gile, gw ngiler liat shusi nya itu nyam nyammmm.. :))

    Sushinya dibikin dng nekat tuh San, gak pakai alat penggulung yg dr bambu itu, langsung aja diroll di atas norinya. Isinya juga seadanya, ada ayam gue isi ayam, ada udang isi udang, kadang gue kasih keju juga. Gak pernah pake ikan mentah sih…takut salah mengolahnya malah sakit perut nanti.

  3. f4jar said: busettt mbakkk ngilerr nihhhh,.,. duhh ke dapurr duluu dehhh

    Fajarrr…kemana aja kamu? Menghilang begitu saja deh. Ya udah, kalo ngiler cari makan dulu deh biar puas.

  4. nanabiroe said: wah teh irma jago masak euy…

    Sama sekali gak jago Na…cuma modal nekat dan krn pengen banget makan makanan yg bisa didapat begitu mudah di Indonesia namun begitu sulit di sini.

  5. pondokkata said: mba irma…aduuhhhh jadi lapar :Dtampak lezat sekali…

    Niatnya memang bikin ngiler Nda..he…he…jahat ya aku. Belum semuanya dipajang di sini, abis aku susah nyari2 foldernya.

  6. laurasaid said: kalo main ke C’dale bawa bekel yang banyak aaaah hehehhe…you’re a good cook Mbak :-))

    Aaamiiin. Masih usaha Lora…belum jd a good cook kok. Ayo2 main ke sini sama Nashie, nanti aku bikinan jajanan khas Indonesia. So far yg paling aku merasa puas bikinnya ya mpek-mpek dan sate ayam.

  7. trasyid said: mau dong dikirimin kue ke rumah saya mba.. hehe

    Di sana malah lebih banyak dan lebih enak Guh. Aku tuh rindu banget jajanan khas Indonesia yg gampang banget didapat, apalagi di Jakarta…semua jenis makanan ada deh. Apa kabar Teguh? Sudah mulai koas ya?

  8. hebaaaaaaattttttt…………masakannya oke…*ssst..aku puasa kemaren sempet bikin macaroni schottel dan berhasil, dibilang enak…langsung semangat…….:-)))

  9. rinita said: hebaaaaaaattttttt…………masakannya oke…*ssst..aku puasa kemaren sempet bikin macaroni schottel dan berhasil, dibilang enak…langsung semangat…….:-)))

    Makasih Rin…modal nekat aja dan saking ngidamnya sama masakan Indonesia. Wah, hebat Rin, lanjut terussss. Siapa tahu memang bakat masak, cuma belum dicoba aja.

  10. trasyid said: alhamdulillah baik mba, insyaaAllah november ini..

    Semakin dekat jalan menuju kelulusan dan menjadi dokter ya Guh. Selamat…mudah2an bisa lancar prosesnya dan kau bisa jdi dokter yang berkualitas serta punya kepekaan tinggi seperti halnya ktk kau masih jd mahasiswa.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s