Marah2

Pingin tanya…untuk yg Ibu2…kalau marah sama anak2 gimana sih gayanya? Yg blm jd Ibu2…dr pengamatan sekitar, kira2 pernah gak menyaksikan seorang Ibu memarahi anaknya dng gaya yg menyeramkan?

Untuk Ibu2 yang penyabar atau sudah tahu gimana triknya supaya gak marah2 kalau anak2nya lg nakal, tolong dong bagi resepnya. Sungguh deh…aku punya anak dua saja kok rasanya gagal total dlm mengendalikan emosi. Pdhal aku tahu anak2ku tuh tingkat kenakalannya tergolong sedang2 saja dan masih dlm batas kewajaran, tapi kok kalau lg kesal gaya marahku tuh enggak banget deh.

Mimpiku nih bisa jd Ibu2 kayak di film2 kartun seperti The Ruggrats yang gak pernah bentak2 atau melotot2, tetap cool, dan penuh kasih sayang pd anak2nya walau dlm kondisi apapun. Kalau sekarang2 ini, rasanya aku lbh mirip Mamanya Sin-Chan yg kalau sedang marah keluar api dr sekujur tubuhnya…meski gak sampai bikin benjol anak2 sih. Dari awal aku sudah janji pd diri sendiri gak akan pernah menggunakan hukuman fisik pd anak…walau separah apapun kenakalannya. Tapi tetap saja, aku gak puas sama diriku sendiri yg masih tidak sabaran dan dalam kondisi tertentu (capek, sibuk, PMS) bisa cepat banget korsletnya.

Jadi, buat yg punya pengalaman atau pengamatan…please share it with me. Terima kasih banyak sebelumnya ya.

Advertisements

27 thoughts on “Marah2

  1. namanya juga ibu marahnya meski serem ga dari ati pastinya.dan itu terjadi karena rutinitas yaa…sehingga nyampe juga ke otak yang membuat kita jadi keras sama anak…wajar aja.klu aku suka juga sih marah sama anak2 klu mereka dah kelewatan,kadang membuat marahku cenderung kasar.tapi setelah cooldown aku kasih mereka penjelasan kenapa sih mama sampe marah begitu..semua pasti ada sebabnya.klu kalian ga mau mama ulang marah mama,please turutin deh aturan yang ada.satu lagi aku memberi mereka satu kebebasan untuk mengkritik ortunya,ga jarang kita(aku n bapaknya,senyum blushing) klu dah di protes mereka..dan itu pelajaran bagus buat kita,kita jadi sadar ga selalu ortu itu benar..

  2. wah pengalaman Nana ajah yah, maklum anak br 1, blm bs nimpalin tapi kadang dah mulai ngeselin…Paling suara Nana agak keras ajah tapi kadang emosi juga kalau Farrel lagi rewel tanpa sebab…Tapi percaya deh mbak irma, semarah2nya seorang ibu kepada anaknya pasti datangnya tidak dari hati, so belajar sabar dan syukur lebih banyak lagi kali yak :p*nana sotoy*

  3. reramadhan said: namanya juga ibu marahnya meski serem ga dari ati pastinya.dan itu terjadi karena rutinitas yaa…sehingga nyampe juga ke otak yang membuat kita jadi keras sama anak…wajar aja.klu aku suka juga sih marah sama anak2 klu mereka dah kelewatan,kadang membuat marahku cenderung kasar.tapi setelah cooldown aku kasih mereka penjelasan kenapa sih mama sampe marah begitu..semua pasti ada sebabnya.klu kalian ga mau mama ulang marah mama,please turutin deh aturan yang ada.satu lagi aku memberi mereka satu kebebasan untuk mengkritik ortunya,ga jarang kita(aku n bapaknya,senyum blushing) klu dah di protes mereka..dan itu pelajaran bagus buat kita,kita jadi sadar ga selalu ortu itu benar..

    He-eh Mbak Re…terutama kalau lg sibuk pikiran dan/atau fisik, polah anak yg gak nurut sama kita jd ngeselin banget. Makasih buat sharenya ya Mbak. Aku jg berusaha begitu. Sesudah marah besar pasti aku merasa sangat bersalah dan malah mau nangis bawaannya, jadi aku biasanya minta maaf sama mereka sambil wanti2 mereka supaya gak ngulangin lagi.Tapi maunya aku, aku bisa bikin mereka tahu aturan tanpa akunya pake marah2 supaya hati mrk gak terluka dan akunya juga gak jd sedih dan menyesal sesudahnya.

  4. nanabiroe said: wah pengalaman Nana ajah yah, maklum anak br 1, blm bs nimpalin tapi kadang dah mulai ngeselin…Paling suara Nana agak keras ajah tapi kadang emosi juga kalau Farrel lagi rewel tanpa sebab…Tapi percaya deh mbak irma, semarah2nya seorang ibu kepada anaknya pasti datangnya tidak dari hati, so belajar sabar dan syukur lebih banyak lagi kali yak :p*nana sotoy*

    Satu atau dua, gak masalah Na. Makasih ya sharing dan sarannya. He-eh…belajar sabar dan bersyukur…syusaaaaahnya bukan main.

  5. trasyid said: kemarin ngeliat anak dipukulin di jalan mau ke sekolah sama ibunya, kasian banget… udah omelan, malah dipukul juga lagi.. 😦

    Mudah2an aku jng sampai mukul anak Guh. Aku soalnya udah pernah merasakan, jd gak mau hal yg sama terulang pada anakku sendiri. Aku jg pernah, jaman dulu waktu masih SMP liat seorang Ibu menampar anaknya yg masih kecil banget (2 tahunan) di atas kendaraan umum. Aku kaget sekali dan merasa tak berdaya krn gak sanggup menegur Ibu itu.

  6. mba, setau aku (dari yang pernah aku baca dan aku denger) anak2 itu perilakunya akan sama seperti mama & papa nya, karena mereka melihat contoh dari lingkungan terdekat. dulu, keponakan aku sering banget di marahi mama nya karena mama nya cape pulang kerja eh anak2 nya bandel gak nurut kalau di kasih tau, akhirnya mama nya selalu pasang perangai ‘mengerikan’ (melotot dan meninggikan nada – yang biasa di D jadi naek ke A minor hihihi). ternyata setelah aku perhatiin, ponakan aku justru cenderung lebih tidak sabaran dan makin sulit di atur, bicara nya pun cenderung keras. Nah, setelah ibu nya pindah kerja dan lebih santai waktunya, otomatis dia lebih sabar ngadepin anak2nya karena mungkin tingkat stress nya pun berkurang. sekarang ini, ponakan aku sedikit lebih mudah untuk di beri pengarahan. itu sih dari pengamatan aku ya, mba.. tapi mudah2an bisa sedikit membantu. ^_^

  7. aku juga kalau marahin nakutin. Dulu waktu kerja…dan anakku nakal, nggak mau dibilangin, aku mukul lho…*duuuh*tapi aku sadar banget, kalau kita capek badan dan pikiran, setan banyak banget nggandul ke kita.belakangan sih nggak ..tapi ngomel dan teriakannya nakutin…..tapi fadhil suka berkomentar, kalau liat anak orang lain yang nuaaaaakale puol, dia bilang, pasti nggak pernah digebuk ibunya………*pembelaan diri nih, kasih tau kalau anakku tau, ibunya nggak akan naik pitam kalau anaknya nggak kebangetan*

  8. gw belum punya anak, tapi jadi punya anak dari alm adikku, 2 anak lelaki, bandelnya lagi pol, tapi gw ngadepin mereka cenderung mendengarkan, mengawasi, menemani dan ngasih tau kalo tindakan mereka ga bener. gw udah komit sama orang serumah jangan sampe ngebentak apalagi mukul. mending diajak ngomong. dan mereka cenderung bisa dikendalikan dan nurut. gw dapet resep itu dari temen2 gw yg udah punya anak dan baca buku psikologi anak. setelah gw dapet warisan anak dari alm adik gw. and its works.. heheh 😀

  9. kalo aku sih, gak pernah mukulin anak2ku, kasihan, cukup aku aja yg merasakan waktu kecil,dari bayi aku dah ngajarin anak2ku untuk mandiri n bertanggung jawab dengan keputusannya sendiri tentunya tetap dengan pengawasan dari aku.cos keduanya cewex,kudidik jadi jagoan cewek, tapi dengan tidak meninggalkan sisi kelembutan perempuan.kalo mereka salah, dinasehati saja, kalo gak didengerin,cukup diliatin sambil mendelik aja, anak2ku dah pada kedeer….cos aku gak pernah larang kegiatan mereka apapun, asalkan positif.anak2 kita adalah malaikat2 kecil yg tidak berdosa, yg suka mencoba2,eksperimen dengan lingkungannya, belajar mengenal apa yg ada di dekatnya.anak2 bertanya, kita menjawab dan mengarahkan saja. semuanya anak2 yg menentukan…kalau marah2 banget ke anak2, aku biasanya cuma bisa tersenyum manyun, langsung introspeksi deh ke diri sendiri, mungkin ada tindakanku yg sudah membuat mereka menjadi begitu.istighfar deh…..n always keep smile in front of our childs….itu bisa membuat mereka nyaman meskipun lagi di nasehatin..:P

  10. Maaf…maaf…yang punya rumah lagi liburan MP kemarin ini. Baru skrng mau balik lagi setelah ribut2 katanya MP berubah. Maaf ya kalau reply utk postingan yg ini agak lama munculnya. Jangan kapok utk ikutan ngobrol di sini ya. Tiada kesan tanpa kehadiranmu…ceile.

  11. mywolly said: mba, setau aku (dari yang pernah aku baca dan aku denger) anak2 itu perilakunya akan sama seperti mama & papa nya, karena mereka melihat contoh dari lingkungan terdekat. dulu, keponakan aku sering banget di marahi mama nya karena mama nya cape pulang kerja eh anak2 nya bandel gak nurut kalau di kasih tau, akhirnya mama nya selalu pasang perangai ‘mengerikan’ (melotot dan meninggikan nada – yang biasa di D jadi naek ke A minor hihihi). ternyata setelah aku perhatiin, ponakan aku justru cenderung lebih tidak sabaran dan makin sulit di atur, bicara nya pun cenderung keras. Nah, setelah ibu nya pindah kerja dan lebih santai waktunya, otomatis dia lebih sabar ngadepin anak2nya karena mungkin tingkat stress nya pun berkurang. sekarang ini, ponakan aku sedikit lebih mudah untuk di beri pengarahan. itu sih dari pengamatan aku ya, mba.. tapi mudah2an bisa sedikit membantu. ^_^

    Wulan, kamu sungguh benar. Anak itu semakin dikerasin biasanya justru makin bandel atau pasti deh ada efek2 negatif yg bisa keliatan sekarang atau nanti pas dia dewasa. Coba deh liat di kasus2 psikopat atau di film2 yg tokoh utamanya psikopat, biasanya mereka mengalami kekerasan atau penyiksaan semasa kecilnya. Jadi seorang Ibu (dan istri) memang harus pintar2 mengelola emosi karena secara biologis kadar emosinya sudah dirancang sedemikian rupa sehingga beda dng kaum adam misalnya. Jaman sekarang, perempuan juga selalu dituntut utk bisa jd ‘super woman’, diwanti2 utk tetap jd ibu yg baik padahal di luar rumah dia juga bekerja banting tulang utk membantu ekonomi keluarga padahal para suami/bapak terbebas dr tuntutan utk sharing pekerjaan2 rumah tangga dan mengurus anak. Inilah budaya dan pola pikir yang harus kita tinjau ulang. Idealnya sih, utk mengurangi kadar stress ibu yg punya peran berganda2 (bukan hanya dobel loh), sang bapak juga urung rembuk dlm pengelolaan rumah tangga dan perawatan anak2. Kalau urusan ekonomi keluarga bisa disharing, kenapa urusan tetek bengek rumah tangga tidak disharing juga? Bukan masalah adil gak adil, tapi masalah kemashalatan dan kebaikan bersama bukan? Kalau Ibu beban nyapu2, ngepel2, nyuci2, masak2nya terkurangi, otomatis perhatian dan kadar emosinya juga terjaga utk keluarga dan anak2. Sudah ada baby-sitter dan PRT? Hmmm….yang mengelola (me-manage) dan mengontrol para asisten rumah tangga ini apakah harus selalu sang Ibu? Urusan rumah tangga yg lain2 seperti belanja, ngantar anak sekolah, dll. dll. juga masih banyak dan bisa di-share bukan? Lagipula…anak2 jadi lebih dekat lo sama Bapaknya kalau sekali2 mereka dimandikan atau disuapi oleh sang Ayah.Duh jadi panjang…maaf ya..he..he.

  12. rinita said: aku juga kalau marahin nakutin. Dulu waktu kerja…dan anakku nakal, nggak mau dibilangin, aku mukul lho…*duuuh*tapi aku sadar banget, kalau kita capek badan dan pikiran, setan banyak banget nggandul ke kita.belakangan sih nggak ..tapi ngomel dan teriakannya nakutin…..tapi fadhil suka berkomentar, kalau liat anak orang lain yang nuaaaaakale puol, dia bilang, pasti nggak pernah digebuk ibunya………*pembelaan diri nih, kasih tau kalau anakku tau, ibunya nggak akan naik pitam kalau anaknya nggak kebangetan*

    Rin…aku gak berhak ngejudge siapapun…tapi policy aku dari dulu adl gak mukul anak. Latar belakangnya adl krn aku sendiri juga ‘koban’ kekerasan dlm rumah tangga…alias bapakku dulu suka banget mukulin aku. Hasilnya? Aku sih memang bisa dibilang anak baik2 (he..he)…tapi aku gak pernah lupa. Meski setelah tua gini dan punya anak juga aku bisa sedikit2 memaafkan beliau, namun aku gak pernah akan lupa betapa lukanya perasaanku (humiliating dan degrading banget kan dipukulin sama bapak sendiri…org yg seharusnya bisa jd tempat aku berlindung). That’s why, aku…yg sangat emosional and (just like my dad) can become very violent when extremely upset berjanji utk tdk pernah menyakiti anakku scr fisik. Karena aku sadar, yg terjadi adalah aku akhirnya jadi persis seperti bapakku. Mengerikan. Aku gak mau anak2ku jd seperti itu juga. Cukup…rantainya putus sampai di sini. Namun, aku sadar bahwa secara keseluruhan aku sama sekali belum bisa dibilang ‘baik’ dlm menangani kemarahan thd anak. Masih suka bentak2 dan bahkan lempar2 barang (bukan ke anaknya lo). Sakit kan. Makanya aku hargai sekali masukan2 teman2 MP. Semoga kita semua bisa menjd lbh baik lagi…dlm segala hal, termasuk dlm mengelola emosi.

  13. misslind76 said: atur nafas mbakyudengan terapi pernafasan akan dapat mengendalikan emosi insya Alloh 🙂

    Terima kasih sarannya MissLind. Insya Allah aku akan coba. Eh…maksudnya yg tarik nafas dalam2..tahan sebentar dan hitung sampai berapa gitu…utk meredam amarah kan?

  14. santipanon said: gw belum punya anak, tapi jadi punya anak dari alm adikku, 2 anak lelaki, bandelnya lagi pol, tapi gw ngadepin mereka cenderung mendengarkan, mengawasi, menemani dan ngasih tau kalo tindakan mereka ga bener. gw udah komit sama orang serumah jangan sampe ngebentak apalagi mukul. mending diajak ngomong. dan mereka cenderung bisa dikendalikan dan nurut. gw dapet resep itu dari temen2 gw yg udah punya anak dan baca buku psikologi anak. setelah gw dapet warisan anak dari alm adik gw. and its works.. heheh 😀

    Thanks ya Santi. First, gue salut banget sama yg udah elo lakukan. Insya Allah, merawat anak yatim merupakan amalan yg tinggi nilainya di sisi Allah. Gue juga salut elo menerapkan kebijakan yg bagus banget utk menghadapi anak2 angkatlo. Memang, ilmu itu salah satu kunci utk bisa memperbaiki diri ya San. Gue juga berusaha gitu sih…meski gue akui…setelah anak gue lewat masa bayi-nya, gue agak jarang nih cari2 ilmu perawatan dan psikologi anak baik melalui buku atau internet. OK…Santi udah memacu aku utk mulai rajin belajar lagi. Jadi Ibu itu sepanjang masa kok ya…jadinya belajarnya juga gak boleh berhenti.

  15. ayuristina said: belum punya anak,,,,,,,,,,, ga tahu,,,,,banyak-banyak istighfar aja deh Mbak,,,,,

    Makasih Ayu…pertolongan dari Yang Maha Kuasa memang nomor satu ya. Mengendalikan emosi juga terkait erat dng kualitas ibadahku nih. Ini hasil pengamatan dan pengalaman lo. Kayaknya kalo lagi kendor ibadahnya, emosinya juga jadi gak bener nih. Yu, biar blm punya anak, coba banyak mengamati dan belajar deh. Biar nanti gak kaget lo…antara teori dan praktek aja suka gak matching..gimana kalo gak ada teorinya sama sekali..he..he.

  16. lihatpadaku said: eerrrr … klo ibuku dulu ke aku, dia suka mengalihkan kemarahannya ke hal lain. Aku nya jadi ga enak sendiri 😀

    Maksudnya apa Din? Kalau marah terus dia langsung menjahit atau memasak gitu biar lupa kemarahannya? Hmm..mungkin mirip ya dng konsep ‘Time Out’ nya org2 sini. Kalau marah, mendingan anaknya dikasih time out (duduk di pojokan) biar dia bisa merenungkan kesalahannya dan si Ibu juga bisa meredakan amarahnya. Ini juga sudah aku terapkan…tp kalau lagi bener2 ngamuk…duh lupa deh sama Time Out. Thanks ya Din.

  17. nekozame said: kalo aku sih, gak pernah mukulin anak2ku, kasihan, cukup aku aja yg merasakan waktu kecil,dari bayi aku dah ngajarin anak2ku untuk mandiri n bertanggung jawab dengan keputusannya sendiri tentunya tetap dengan pengawasan dari aku.cos keduanya cewex,kudidik jadi jagoan cewek, tapi dengan tidak meninggalkan sisi kelembutan perempuan.kalo mereka salah, dinasehati saja, kalo gak didengerin,cukup diliatin sambil mendelik aja, anak2ku dah pada kedeer….cos aku gak pernah larang kegiatan mereka apapun, asalkan positif.anak2 kita adalah malaikat2 kecil yg tidak berdosa, yg suka mencoba2,eksperimen dengan lingkungannya, belajar mengenal apa yg ada di dekatnya.anak2 bertanya, kita menjawab dan mengarahkan saja. semuanya anak2 yg menentukan…kalau marah2 banget ke anak2, aku biasanya cuma bisa tersenyum manyun, langsung introspeksi deh ke diri sendiri, mungkin ada tindakanku yg sudah membuat mereka menjadi begitu.istighfar deh…..n always keep smile in front of our childs….itu bisa membuat mereka nyaman meskipun lagi di nasehatin..:P

    Salam kenal Rahayu,Aku sepakat kok. Idealnya anak2 itu malah gak usah dibentak2, apalg dipukul. Sama juga…aku juga udah ngerasain gimana dipukulin sama ortu…jd gak mau anakku mengalami hal dan akibat yg sama. Paparan rahayu cukup menarik, kesimpulannya kita harus juga akomodatif terhadap anak ya? Memang anak2ku ini biasanya akan kumat ‘bandel’nya kalo mereka merasa Mamanya keasyikan mengerjakan hal lain yg mrk kira gak ada hubungannya dng mereka (spt memasak atau ngenet…ha…ha). Begitu Mamanya atentif dan banyak menemani mereka bermain…biasanya kadar kenakalannya jauuuh berkurang. Terima kasih masukannya ya Yu….sungguh berharga dan aku sepakat deh sama kamu. Mudah2an aku bisa juga begitu, bisa lbh sabar dan lbh atentif thd anak2ku.

  18. Karena blm menikah dan punya anak, jadi pake pengalaman ibu saya saja :)kalau adik bungsu saya mulai merajalela keisengan dan kolokannya, terus nangis tiba-tiba mana kenceng lagi, mamah biasanya membiarkan adik sampai capek sendiri nangisnya. Udah gitu, lgsg deh mamah ngajak ngomong adik. Apa yg dimaui? apa alasan melakukan hal iseng itu? sekecil apapun si anak, katanya kalo diajak ngomong pasti ngerti (kata mamah).everychild is special ^^

  19. pondokkata said: Karena blm menikah dan punya anak, jadi pake pengalaman ibu saya saja :)kalau adik bungsu saya mulai merajalela keisengan dan kolokannya, terus nangis tiba-tiba mana kenceng lagi, mamah biasanya membiarkan adik sampai capek sendiri nangisnya. Udah gitu, lgsg deh mamah ngajak ngomong adik. Apa yg dimaui? apa alasan melakukan hal iseng itu? sekecil apapun si anak, katanya kalo diajak ngomong pasti ngerti (kata mamah).everychild is special ^^

    Nda, teori Time Out yg aku sedikit jelaskan di salah satu replies mirip dengan yg diterapkan Ibumu. kalau sedang diberi Time Out alias disetrap di pojokan, sang Ibu harus mendiamkan si anak. Biarkan saja meskipun anak itu meraung-raung. Nanti setelah reda, atau habis waktu Time Out yg telah ditentukan sebelumnya, maka si Ibu akan mengajak anak tsb bicara dan si anak ditanya apa dia mengerti kesalahannya dan dia harus minta maaf. Time Out diakhiri dengan si Ibu memeluk anaknya dan menyatakan cintanya pd sang anak, jadi ada ‘closing’ atau ‘happy ending’-nya. Tapi gak selalu berakhir dengan si anak mendapatkan yang dia mau lo. Malah justru sebaliknya.

  20. iya betul mbak, gak slalu dpt yg dia mau. Kalo misalnya apa yg adik mau kurang penting atau tidak wajar, mamah akan sebisa mungkin menjelaskan sampai adik mengerti.jadi ibu itu ajaib ya mbak… ^^

  21. pondokkata said: iya betul mbak, gak slalu dpt yg dia mau. Kalo misalnya apa yg adik mau kurang penting atau tidak wajar, mamah akan sebisa mungkin menjelaskan sampai adik mengerti.jadi ibu itu ajaib ya mbak… ^^

    Ajaib banget. Ibunya Anda sungguh penyabar. Semoga aku juga bisa sesabar itu.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s