Masalah Makanan dan Penyakit

Beberapa hari yg lalu aku telpon ke rumah ortu. Biasa deh kangen dan pingin tahu kabar terakhir di sana. Sempat ngobrol sama adikku yg cewek. Di tengah obrolan dia bilang gini: “Mbak, si Mas (adikku yg cowok) kemarin periksa darah. Ternyata kolesterol tinggi, makanya dia sering pusing2.”

What? Yak ampuuuun…pdhal adikku itu masih terbilang muda, tp kolesterolnya udah tinggi. Gimana sih? Sejak sebelum aku berangkat ke sini, adikku ini memang keliatan makin mengembang postur tubuhnya, terutama di bagian perut. Ternyata sekarang semakin menjadi2 karena bisnis baru Ibuku. Jadi, Ibuku buka warung makan Padang, jadi tiap hari di rumah pasti masak tuh berbagai macam masakan Padang. Adiku yg cowok doyan banget makan gulai otak dan gak bisa dilarang. Akhirnya kejadian deh. Sebelumnya Bapakku asam uratnya juga sempat naik dan kata dokternya juga kemungkinan gara2 si gulai otak.

Begini ini nih yang bikin aku gemessssssssssss banget sama orang2 rumah. Udah tahu makanan bikin penyakit…eh masih dimakan juga. Banyak pula! Dasar bandel!

Jadi begini ceritanya, keluargaku tuh termasuk keluarga penyuka makanan enak. Sejak kecil, aku sering diajak wisata makan oleh Bapakku ke berbagai tempat makan enak dan populer baik di Jakarta maupun di kota2 lain. Kebetulan juga ortuku doyan piknik ke kota2 lain spt Bandung, Bogor, Puncak, Anyer, Solo (sekalian pulkam ke rumah Mbah). Hampir semua jenis makanan di kota2 tersebut sudah kami coba, dan pastinya enak2 krn Bapakku kalau makanan gak enak pasti gak dimakan. Tahu sendiri kan yg namanya jajanan, mana ada makanan sehat coba? Makanan paling sehat alias rendah kolesterol yg kami gemari paling2 makanan sunda di resto Ponyo (yg mana aja) atau Lembur Kuring Cianjur (wajib disinggahi dalam perjalanan ke dan dari Bandung). Yg lainnya? Ya bangsanya ada santan, daging2an, jeroan, dan pastinya amat sangat minim sayur2an segar. Sayur juga kalau udah masaknya kelamaan kayak sayur lodeh udah berkurang tuh gizi dan vitaminnya.

Jadilah kami bertiga terbentuk sebagai anak2 yg suka makan enak dan suka jajanan enak. Oya, satu hal lg yg bikin kita doyan makan enak dalam porsi banyak tentunya, yaitu kemahiran memasak Ibuku. My mom is gifted; everything she cooks would supper yummy. Sebagai Ibu rumah tangga yg sayang keluarga, maka beliau memanjakan kami dengan makanan2 enak yg kami sukai. Kadang2 aku sebel juga krn Bapakku sering memperlakukan Ibu seperti restoran saja, pesan makan ini itu buat besok karena dia lagi pengen. Selain itu, keluarga kami juga bukan keluarga penggemar olahraga. pelajaran yg paling aku sebelin semasa sekolah ya pelajaran olahraga. Kami gak pernah olahraga rutin sama sekali. Iya bener…sama sekali gak olah raga di luar olahraga wajib di sekolah. Alhasil, gak heran kalau kami sudah seperti gerombolan si berat saja krn postur tubuh kami mengembang semua….except for me…unfortunately only until recently.

Yaps…Bapakku termasuk overweight, Ibukupun begitu meski gak separah Bapakku. Adikku yg cewek sejak SMA juga gitu. Adikku yg cowok sebenarnya baru beberapa tahun ini mulai masuk jd anggota. Aku? Entah karena cacingan atau apalah…sejak kecil sampai dengan punya anak badanku awet kurus. Makan juga gak bisa banyak krn lambungnya keburu penuh. Jadi meski doyan makan, tp paling banyak cuma bisa makan setengah porsi dr porsi standard. Sampai2 waktu SMA aku pernah cuma 39 kg saja. Sebelum hamil, beratku cuma 45. Tapi memang aku kan juga amat sangat pendek, jd jangan dibayangkan berat segitu tuh kurus kering kayak galah…enggak lah. Sedang2 aja.

Kembali lagi ke keluargaku. Bapakku sejak dulu sudah terkena penyakit fettlever dimana hatinya terselubung lemak dan kalau kumat perutnya jadi mengembang, mengeras dan sakit. Tercatat sudah beberapa kali beliau dirawat di rumah sakit gara2 kambuhnya penyakit ini. Aku masih ingat jaman SMP naik bis sendiri ke rumah sakit di jalan Matraman utk menengok Bapakku. Selain itu, dia juga pernah kena Hepatitis B yg juga menyerang hatinya. Sampai sekarang Bapakku gak bisa sembuh total dr penyakit liver-nya dan masih sering kumat2an…apalg kalau habis makan berkolesterol tinggi. Tapi itulah tadi…gak bisa dilarang. Gak Bapak, gak anak…sami mawon. Bagaimana dengan adik perempuanku? Dia sekarang masih dlm masa penyembuhan krn ginjalnya terkena virus yg membuat seluruh tubuhnya membengkak. Dia juga harus menjalani diet ketat supaya penyakitnya gak timbul lagi. Selain itu, kakinya juga sering mengalami cedera krn sebenarnya kata dokter kakinya yg mungil (ini sih runs in the family) tak kuat menanggung beban tubuhnya.

Aduh….sedih gak sih jadinya kalo begini? Jadi gak salah kan kalo aku jd menyimpulkan hal2 sbg berikut:
1. Overweight plus gak olahraga = Banyak penyakit
2. Makanan/jajanan enak = Bikin penyakit (tapi gak 100% yaaaa)

Dan aku sendiri, begitu usia dia atas kepala 3, tiba2 mengalami yg namanya sulit menurunkan berat badan. Dulu2, kalau merasa sudah kelebihan, dng ngurangin makan (cukup satu porsi kecil gak pake nambah) dan tanpa olahraga pasti bisa turun. Sekarang? Boro2. Udah diet pisang lbh dr sebulan aja beratnya masih segitu2 aje. Duh, aku gak mau jd sakit gara2 OW. Kasihan anak2ku, kasihan suamiku. Kalau liat Ibuku yg pontang panting mengurus suaminya yg sakit (biasanya krn ulah sendiri), banyaknya biaya yg dikeluarkan utk berobat (sejak Bapakku pensiun, ditanggung sendiri), rasanya gak tega banget kalau sampai put my family through all that.

Maka, aku niatkan, bismillah…mau memulai pola hidup lbh sehat, mulai dr makanan sampai rutin olahraga. Bukan sekedar supaya tuh celana2 jd longgar di pinggang atau dipuji2 orang, tp supaya gak bikin susah org2 yg sangat aku sayangi, supaya aku lbh fit dan leluasa bermain bersama dua anakku, supaya aku bisa lbh produktif dlm membantu suami menafkahi keluargaku. Mudah2an ini juga bentuk syukur atas segala nikmat yg telah diberikanNya padaku dng menjaga amanah yg paling dekat dngku: tubuhku sendiri.

Akhir kata, tulisan ini tidak bermaksud menyinggung siapapun. Cuma ingin menjelaskan latar belakang kenapa aku skrng sedang bergulat dalam proses berdiet.






Advertisements

15 thoughts on “Masalah Makanan dan Penyakit

  1. bener banget ….kalau sudah biasa makan enak, suka susah untuk stopnya…….aku dan suami kalau minum teh,buat jus di rumah, tidak pernah pakai gula..bapakku yang punya diatebetes..nggak mau minum..nggak ada rasanya katanya.suamiku nggak berani makan kepiting, sate kambing..bapakku yang punya darah tinggi, kolesterol……kalau nggak ada yang ngelarang..hajar bleh…

  2. kalau aku kemaren semept menganalisa, karena mungkin jaman kecil dan mudanya susah banget…jadi agak agak gimana gitu kalau ngurangin makanan. kalau untuk generasi kita kan lumayan bergizi waktu kecilnya, jadinya nahan nahan sedikit mah oke oke saja.

  3. rinita said: bener banget ….kalau sudah biasa makan enak, suka susah untuk stopnya…….aku dan suami kalau minum teh,buat jus di rumah, tidak pernah pakai gula..bapakku yang punya diatebetes..nggak mau minum..nggak ada rasanya katanya.suamiku nggak berani makan kepiting, sate kambing..bapakku yang punya darah tinggi, kolesterol……kalau nggak ada yang ngelarang..hajar bleh…

    Rasanya gimana coba Rin kalau org2 yg kita cintai gak mau dilarang makan makanan yg berbahaya bagi dirinya? Gemes banget2 kan? Untungnya suamimu mau ya diatur. Iya…aku jg takut diabetes. Adiknya kakekku ada yg kena, meninggalnya juga krn itu.

  4. nanabiroe said: waa…buka rumah makan padang, mau duoong.!!Mba irma tuh orang padang yak, sama duonk kayak suamiku. . .Btw, dietnya sukses yah :p

    Boleh….boleh Na…mampir aja ke daerah Fatmawati. Aku bukan org Padang Na…Bapakku Aceh, Ibuku Solo (JaTeng). Makasih semangatnya ya Na!

  5. rinita said: kalau aku kemaren semept menganalisa, karena mungkin jaman kecil dan mudanya susah banget…jadi agak agak gimana gitu kalau ngurangin makanan. kalau untuk generasi kita kan lumayan bergizi waktu kecilnya, jadinya nahan nahan sedikit mah oke oke saja.

    Bisa jadi Rin. Tp kalau kasus Bapakku sih agak beda. Dia dari kecil justru dimanja dng makanan Aceh yg enak2 dan banyak pakai santan juga (mirip lah dng makanan Padang) oleh neneknya. Lucunya waktu bujangan dan sudah bekerja, badannya kurus kering, kayak pensil, mungkin krn masih merokok ya, banyak mainnya, hidup gak teratur dan belum ada yg ngurusin (lagi). Begitu menikah…langsung merambat naik berat tubuhnya.

  6. amaltiagunawan said: ini aku lagi makan gulai mbak,,,dikasih ama orang indo disini

    Asal jangan banyak2 Gun…kalau mau imbang ditambah banyak makan sayur segar dan buah2an.

  7. gulai otak……???blom pernah coba aku……nyokapku juga pinter masak koq………bokap juga pinter…….kayaknya tu nurun sama anak2nya….tapi untungnya masakannya 4 sehat 5 sempurna………dan pastinya yummy2…………..makanya anak2nya subur2……

  8. trasyid said: andai ngekos bisa makan makanan enak.. nggak papa deh.. lagian saya susah gemuk.. hehe

    Memang ada ya org2 yg sampai tuanyapun awet kurus krn memang metabolismenya cepat. Namun kebanyakan org setelah menginjak usia tertentu akan sulit utk tetap kurus. Aku dulunya juga susah gemuk Guh…malah pernah berat cuma 39. Guh…makanan enak tuh bukannya cenderung gak sehat ya? Gimana Pak Dokter, baiknya diet yg sehat itu kayak apa ya?

  9. w12d said: gulai otak……???blom pernah coba aku……nyokapku juga pinter masak koq………bokap juga pinter…….kayaknya tu nurun sama anak2nya….tapi untungnya masakannya 4 sehat 5 sempurna………dan pastinya yummy2…………..makanya anak2nya subur2……

    Gulai otak sapi biasanya ada di RM Padang Wid. Iya, pinter masak apalg bisa bikin makanan sehat yg enak suatu kelebihan yg patut disyukuri.

  10. frendhie said: emang benar ya kata orang tua, semua semuanya jangan berlebihan termasuk makan ngemil dan *cinta juga*

    Bener Ndhie. Segala sesuatu mustinya dalam porsi yg cukupan saja, biar seimbang dan bagus hasilnya. Termasuk cinta? Duh…pengalaman pribadi nih?

  11. penuhcinta said: Gulai otak sapi biasanya ada di RM Padang Wid. Iya, pinter masak apalg bisa bikin makanan sehat yg enak suatu kelebihan yg patut disyukuri.

    nti deh kalo makan di rumah makan padang nyari…………..hehehehehehehehhe…………..pastinya mbak………jadi pastinya lahap n ga milih2 kalo makan………n__________n

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s