Marah2

Pingin tanya…untuk yg Ibu2…kalau marah sama anak2 gimana sih gayanya? Yg blm jd Ibu2…dr pengamatan sekitar, kira2 pernah gak menyaksikan seorang Ibu memarahi anaknya dng gaya yg menyeramkan?

Untuk Ibu2 yang penyabar atau sudah tahu gimana triknya supaya gak marah2 kalau anak2nya lg nakal, tolong dong bagi resepnya. Sungguh deh…aku punya anak dua saja kok rasanya gagal total dlm mengendalikan emosi. Pdhal aku tahu anak2ku tuh tingkat kenakalannya tergolong sedang2 saja dan masih dlm batas kewajaran, tapi kok kalau lg kesal gaya marahku tuh enggak banget deh.

Mimpiku nih bisa jd Ibu2 kayak di film2 kartun seperti The Ruggrats yang gak pernah bentak2 atau melotot2, tetap cool, dan penuh kasih sayang pd anak2nya walau dlm kondisi apapun. Kalau sekarang2 ini, rasanya aku lbh mirip Mamanya Sin-Chan yg kalau sedang marah keluar api dr sekujur tubuhnya…meski gak sampai bikin benjol anak2 sih. Dari awal aku sudah janji pd diri sendiri gak akan pernah menggunakan hukuman fisik pd anak…walau separah apapun kenakalannya. Tapi tetap saja, aku gak puas sama diriku sendiri yg masih tidak sabaran dan dalam kondisi tertentu (capek, sibuk, PMS) bisa cepat banget korsletnya.

Jadi, buat yg punya pengalaman atau pengamatan…please share it with me. Terima kasih banyak sebelumnya ya.

Ternyata Mahal ya…. If only I knew.


Barusan browsing gak jelas di online shopping sites, eh pas buka2 bagian parfum iseng2 liat parfum J’adore yg pernah aku dapati sbg hadiah pernikahan dari saudara sepupuku. Masya Allah! Ternyata kisaran harganya $ 46- $ 92! Gile banget! Tahu gitu aku bela2in deh dulu umpet2in masukin kopor dan bawa ke sini. Kebetulan pas berangkat dulu sedang gencar2nya aturan gak boleh bawa segala sesuatu berbentuk cairan, jd parfum itu (masih setengah botol), aku tinggal di rumah dan akhirnya aku kasih ke adikku, drpd nganggur aja. Pantesan adikku itu seneng banget ya diwarisi parfum mahal krn dia tuh lbh banyak tahu soal barang2 mahal drpd aku yg memang gak terlalu brand-minded. Sementara di sini, aku mau beli parfum baru pikir2 dulu deh. Pakai cologne aja yg dari Bodycology, murah meriah. Lagipula si J’adore wanginya terlalu semriwing… berasa kayak tante2 kalo pake itu..ha…ha..ha.

Hurricane Mini, Mati Lampu, Bahagianya Ketika Things Went Back to Normal

Alhamdulillah, baru aja nyoba lagi Internet ternyata sudah nyala! Hore!
Hari Jumat minggu lalu terjadi angin ribut yg parah di kotaku. Pohon2 besar bertumbangan dan menumbangkan pula jaringan kabel listrik sehingga kami mengalami black out selama nyaris 5 hari! Buset deh…di Indonesia aja yg sering banget mati lampu gak pernah aku ngalamin mati lampu selama itu. Yang gaswat, di sini kan serba listrik, masak pakai kompor listrik atau microwave, air panas juga baru ada kalau ada listrik. Alhasil selama 5 hari itu kami sekeluarga serasa menjadi kontestan acara TV Survivor karena segala pekerjaan masak-memasak dilakukan di luar rumah. Sebagai catatan utk diri sendiri dan juga utk berbagi dng teman2, aku akan paparkan day to day petualangan kami selama mati lampu:

Day 1 Jumat 8 Mei 2009

Jam 1.30 an
terjadi angin ribut yg disusul hujan. Satu jam sebelumnya terjadi thunderstorm atau hujan badai yg sangat kencang. Angin ribut ini berhasil menerbangkan kursi2 taman (terbuat dr plastik) dan menumbangkan banyak sekali pohon. Salah satu pohon besar di dekat dumpster (tempat sampah) di dekat apartemenku juga tercabut dari akarnya. Lampu byar pet kayak lampu disko, terus mati total. Dari radio kami tahu bahwa angin ribut yg akhirnya disebut In-Land Hurricane (jd inget Katrina) melanda wilayah Southern Illinois sehingga tdk cuma kota kami yg mati lampu.

Suamiku menuju satu2nya supermarket yg buka (pakai gen-set) dan membeli banyak roti tawar dan buah apel sbg persediaan. Menurutnya, supermaket itu penuh dan masyarakat dengan panik memborong makanan dan minuman. Sebagian, yg punya uang, juga memborong gen-set.

Day 2 Sabtu 9 Mei 2009

Gak tahan makan roti melulu, akhirnya malam harinya kami nekad masak pakai kayu bakar. benar saudara2…masak pakai kayu bakar di Amerika! Ha…ha…ha. Dengan berbekal sedikit ilmu dari masa kemping dulu, aku dan suami masak dengan ‘kompor’ terbuat dari batu bata dan kyu bakar yg dipungut dari pohon2 yg tumbang. Alhasil, jadilah nasi dengan lauk telur plus kornet sapi.

Day 3 Minggu 10 Mei 2009

Siang harinya kami masak lagi, tetap dengan kompor bata plus kayu bakar. Karena berniat menghabiskan bahan2 mentah dr kulkas, kami masak macam2. Kebetulan di hari Jumat tepat sebelum badai aku sempat buat martabak. Semua martabak kami goreng dan sebagian kami bagi2 ke tetangga. Sementara di luar sana sudah berdiri dapur2 umum dan pembagian makan gratis utk warga yg tertimpa musibah. Hal ini biasa terjadi di sini, warga dan pemerintah bersama2 membuat posko dan bahkan ada yg bagi2 makanan langsung dr rumah ke rumah. Di siang hari, warga juga dengan otomatis membantu menyingkirkan pohon2 dan memotong2 batang pohon (dng gergaji listrik). Hanya jika pohonnya sangat besar dan nyangkut di kabel listrik maka warga akan menunggu org2 pemerintah kota yg memang pakarnya utk menyingkirkan pohon tsb.

Tetangga2 kami sebagian besar mengungsi ke kota lain yg tdk terkena dampak angin ribut. Beberapa mahasiswa asal Arab Saudi diungsikan oleh Kedubes mereka ke hotel (duh…enaknya!). Kami juga mulai berkenalan dengan seorang tetangga bule yg ramah dan sempat memperingati kami utk merebus air minum karena peringatan dr pemerintah (biasanya air keran bisa langsung diminum). Kami juga tahu dr radio bahwa telah diberlakukan jam malam sejak Jumat kemarin. Org2 tdk boleh keluar di malam hari kecuali dlm keadaan darurat. Sekolah Imo diliburkan sampai hari Rabu. Sedih deh…pdhal dia ulang tahun hari Rabunya dan kami sudah menyiapkan bingkisan dan berencana membawa kue ulang tahun ke sekolahnya. Beberapa supermarket spt Wal-Mart sudah buka kembali (pakai gen-set) dan kami beruntung bisa ngcharge HP yg udah mati dari hari Jumat. Baru hari itu aku bisa kirim kabar ke Indonesia lwt SMS tentang keadaan kami.

Day 4 Senin 11 Mei 2009

Kami sudah mulai bisa menikmati, masak di luar dan melakukan aktifitas di malam hari dengan cahaya lilin. Ternyata gak ada TV atau Internet bikin anak2 lbh kreatif dan bisa lbh akrab dengan org lain. Salah satu tetangga yg tadinya gak pernah teguran sama kami justru malam harinya ngobrol di depan apartemen kami sambil ngopi dan ngeteh sementara aku dan suami masak2. Mulai hari ini kami masak pakai Grill yg kami beli di Wal-Mart. Bahan bakarnya tetap kayu bakar, krn lbh gampang dan gratis…he..he..gak harus beli seperti halnya kalau pakai coal (arang). Di radio kami dengar bahwa listrik ditargetkan akan nyala kembali hari Selasa tengah malam.

Day 5 Selasa 12 Mei 2009

Imo dan adiknya sempat main bola dan layangan dengan teman barunya yg mahasiswa bule. Mereka cepat sekali akrab dan untungnya si bule ini juga baik banget sama anak2. Mahasiswa2 Arab yang sangat dimanja pemerintahnya kembali ke apartemen.
Sekitar jam 8 malam lampu akhirnya nyala! Alhamdulillah! Namun krn sudah keburu menyiapkan daging utk dipanggang, kami tetap masak di luar. Namun internet belum nyala dan kami sempat ke Perpustakaan Kota utk mengembalikan dan meminjam buku. Di perpus, internetnya sudah nyala dan suamiku sempat cek e-mailnya. Di perpus juga disediakan perlengkapan utk Scrap Book scr gratis sbg pengisi waktu luang.

Demikian laporan singkat dari kejadian mati lampu. Foto2 dan cerita lanjutannya akan menyusul yaaaa.

Cowok Bule – Bahasan Superficial Banget

Dulu banget (jaman purbakala), sempat ada masanya dimana tiap kali di mall atau di bis (eh beneran, ada juga lo meski jarang) di seputar jakarta ada cowok bule yg melintas, mata ini pasti akan melirik. Tapi gak pernah lebih jauh dr sekedar mengagumi ciptaan Tuhan dlm bentuk cowok ber-ras Caucasian alias bule. Namun saya tahu bhw banyak juga cewek2 ABG sebaya saya dulu yg gemar banget sama cowok bule, sampai cita2nya pun kawin sama cowok bule, salah satu sepupu ada yg begitu soalnya.

Jaman kuliah di FS (skrng FIB) UI, rasanya penasaran banget pingin bisa ngobrol sama bule. Kebetulan banyak juga bule2 yg belajar bhs. Indonesia di kampus ini. Namun sayang disayang, saya terlalu gengsi dan gak mau banting harga utk negur mrk duluan. Alhasil cuma sekali saja saya bisa bercakap dng salah satu dr mereka, itu juga dalam rangka menjadi penerjemah dadakan krn si bule kesulitan komunikasi sama Pak Satpam. Meski tetap gak mengingkari bahwa kebanyakan mereka memang ganteng, tp sikap saya standard saja spt juga pd cowok2 ganteng asli Indonesia, yaitu biasa2 saja.

Nah, begitu sampai di sini jadi nyadar. Ternyata lebih banyak lagi cowok bule cakep. Pertama kali kuliah, dosennya kok mirip Hugh Grant? Walah! Di Indonesia sih yg kayak gini udah abis deh dilalap cewek2 agresif nih. Kuliah kelas kedua…walah…Noah Wyle! Aje gile. Ternyata tampang2 bintang film Hollywood tuh di sini banyak banget, bertebaran kayak daun di musim gugur. Apalg di wilayah kampus…huihhh…berbagai model juga ada deh. Terus reaksi saya bagaimana? Ya gitu deh, sempat kaget2 tp tetap berusaha cool. Karena seganteng apapun orangnya, gak ada tuh yg namanya saya akan melototin sampai orangnya nyadar kalau dipelototin…he..he. Gengsi euy. Mungkin karena pas datang ke sini saya sudah cukup bangkotan, atau mungkin juga karena sudah tak lajang lagi, apalagi kalau udah punya buntut, pemandangan cowok2 bule yang bertebaran di sini gak membuat saya jd heboh banget.

Begitulah, saya cukup berhasil menenangkan diri, menahan gak melototin, menahan mulut supaya gak menganga tiap kali liat yg ganteng2 di sini. Tapi ada juga sih saat2 dimana kepala nih sampai otomatis muter ngikutin pemandangan ajaib, yaitu saat cowok2 ini olahraga. Musim panas di sini memang puanasss banget, bisa sampai lbh dr 40 C. Nah…tu cowok2 kuliahan biasanya lari pagi atau sore dng…telanjang dada. Halah…six pack-nya kemana2 tuh Mas!

Kalau yg cewek2 bulenya kayak gimana? Sami mawon. Bukan telanjang dadanya, tapi cantik2nya. Sampai2 suami saya mengakui bhw dia harus mengevaluasi definisi cantik yg selama ini ada di kepalanya karena menurut dia bintang film Indonesia blasteran yg cantik2 itu gak ada apa2nya dibanding cewek2 di sini.

Tapi dari yg awalnya sempat kaget2 dan kagum2, akhirnya saya menjadi terbiasa dan kembali ke selera asal yg gak mau terlalu terpesona sama kulit luar. Semakin kita dewasa mustinya begitu kan? Cukuplah kegilaan thd cowok bule jd tahapannya para ABG saja. Saya sih, alhamdulillah, cukup bahagia dng suami saya yg Indonesia asli dan tidak mirip bintang Hollywood tapi baiknya bukan main.

Masalah Makanan dan Penyakit

Beberapa hari yg lalu aku telpon ke rumah ortu. Biasa deh kangen dan pingin tahu kabar terakhir di sana. Sempat ngobrol sama adikku yg cewek. Di tengah obrolan dia bilang gini: “Mbak, si Mas (adikku yg cowok) kemarin periksa darah. Ternyata kolesterol tinggi, makanya dia sering pusing2.”

What? Yak ampuuuun…pdhal adikku itu masih terbilang muda, tp kolesterolnya udah tinggi. Gimana sih? Sejak sebelum aku berangkat ke sini, adikku ini memang keliatan makin mengembang postur tubuhnya, terutama di bagian perut. Ternyata sekarang semakin menjadi2 karena bisnis baru Ibuku. Jadi, Ibuku buka warung makan Padang, jadi tiap hari di rumah pasti masak tuh berbagai macam masakan Padang. Adiku yg cowok doyan banget makan gulai otak dan gak bisa dilarang. Akhirnya kejadian deh. Sebelumnya Bapakku asam uratnya juga sempat naik dan kata dokternya juga kemungkinan gara2 si gulai otak.

Begini ini nih yang bikin aku gemessssssssssss banget sama orang2 rumah. Udah tahu makanan bikin penyakit…eh masih dimakan juga. Banyak pula! Dasar bandel!

Jadi begini ceritanya, keluargaku tuh termasuk keluarga penyuka makanan enak. Sejak kecil, aku sering diajak wisata makan oleh Bapakku ke berbagai tempat makan enak dan populer baik di Jakarta maupun di kota2 lain. Kebetulan juga ortuku doyan piknik ke kota2 lain spt Bandung, Bogor, Puncak, Anyer, Solo (sekalian pulkam ke rumah Mbah). Hampir semua jenis makanan di kota2 tersebut sudah kami coba, dan pastinya enak2 krn Bapakku kalau makanan gak enak pasti gak dimakan. Tahu sendiri kan yg namanya jajanan, mana ada makanan sehat coba? Makanan paling sehat alias rendah kolesterol yg kami gemari paling2 makanan sunda di resto Ponyo (yg mana aja) atau Lembur Kuring Cianjur (wajib disinggahi dalam perjalanan ke dan dari Bandung). Yg lainnya? Ya bangsanya ada santan, daging2an, jeroan, dan pastinya amat sangat minim sayur2an segar. Sayur juga kalau udah masaknya kelamaan kayak sayur lodeh udah berkurang tuh gizi dan vitaminnya.

Jadilah kami bertiga terbentuk sebagai anak2 yg suka makan enak dan suka jajanan enak. Oya, satu hal lg yg bikin kita doyan makan enak dalam porsi banyak tentunya, yaitu kemahiran memasak Ibuku. My mom is gifted; everything she cooks would supper yummy. Sebagai Ibu rumah tangga yg sayang keluarga, maka beliau memanjakan kami dengan makanan2 enak yg kami sukai. Kadang2 aku sebel juga krn Bapakku sering memperlakukan Ibu seperti restoran saja, pesan makan ini itu buat besok karena dia lagi pengen. Selain itu, keluarga kami juga bukan keluarga penggemar olahraga. pelajaran yg paling aku sebelin semasa sekolah ya pelajaran olahraga. Kami gak pernah olahraga rutin sama sekali. Iya bener…sama sekali gak olah raga di luar olahraga wajib di sekolah. Alhasil, gak heran kalau kami sudah seperti gerombolan si berat saja krn postur tubuh kami mengembang semua….except for me…unfortunately only until recently.

Yaps…Bapakku termasuk overweight, Ibukupun begitu meski gak separah Bapakku. Adikku yg cewek sejak SMA juga gitu. Adikku yg cowok sebenarnya baru beberapa tahun ini mulai masuk jd anggota. Aku? Entah karena cacingan atau apalah…sejak kecil sampai dengan punya anak badanku awet kurus. Makan juga gak bisa banyak krn lambungnya keburu penuh. Jadi meski doyan makan, tp paling banyak cuma bisa makan setengah porsi dr porsi standard. Sampai2 waktu SMA aku pernah cuma 39 kg saja. Sebelum hamil, beratku cuma 45. Tapi memang aku kan juga amat sangat pendek, jd jangan dibayangkan berat segitu tuh kurus kering kayak galah…enggak lah. Sedang2 aja.

Kembali lagi ke keluargaku. Bapakku sejak dulu sudah terkena penyakit fettlever dimana hatinya terselubung lemak dan kalau kumat perutnya jadi mengembang, mengeras dan sakit. Tercatat sudah beberapa kali beliau dirawat di rumah sakit gara2 kambuhnya penyakit ini. Aku masih ingat jaman SMP naik bis sendiri ke rumah sakit di jalan Matraman utk menengok Bapakku. Selain itu, dia juga pernah kena Hepatitis B yg juga menyerang hatinya. Sampai sekarang Bapakku gak bisa sembuh total dr penyakit liver-nya dan masih sering kumat2an…apalg kalau habis makan berkolesterol tinggi. Tapi itulah tadi…gak bisa dilarang. Gak Bapak, gak anak…sami mawon. Bagaimana dengan adik perempuanku? Dia sekarang masih dlm masa penyembuhan krn ginjalnya terkena virus yg membuat seluruh tubuhnya membengkak. Dia juga harus menjalani diet ketat supaya penyakitnya gak timbul lagi. Selain itu, kakinya juga sering mengalami cedera krn sebenarnya kata dokter kakinya yg mungil (ini sih runs in the family) tak kuat menanggung beban tubuhnya.

Aduh….sedih gak sih jadinya kalo begini? Jadi gak salah kan kalo aku jd menyimpulkan hal2 sbg berikut:
1. Overweight plus gak olahraga = Banyak penyakit
2. Makanan/jajanan enak = Bikin penyakit (tapi gak 100% yaaaa)

Dan aku sendiri, begitu usia dia atas kepala 3, tiba2 mengalami yg namanya sulit menurunkan berat badan. Dulu2, kalau merasa sudah kelebihan, dng ngurangin makan (cukup satu porsi kecil gak pake nambah) dan tanpa olahraga pasti bisa turun. Sekarang? Boro2. Udah diet pisang lbh dr sebulan aja beratnya masih segitu2 aje. Duh, aku gak mau jd sakit gara2 OW. Kasihan anak2ku, kasihan suamiku. Kalau liat Ibuku yg pontang panting mengurus suaminya yg sakit (biasanya krn ulah sendiri), banyaknya biaya yg dikeluarkan utk berobat (sejak Bapakku pensiun, ditanggung sendiri), rasanya gak tega banget kalau sampai put my family through all that.

Maka, aku niatkan, bismillah…mau memulai pola hidup lbh sehat, mulai dr makanan sampai rutin olahraga. Bukan sekedar supaya tuh celana2 jd longgar di pinggang atau dipuji2 orang, tp supaya gak bikin susah org2 yg sangat aku sayangi, supaya aku lbh fit dan leluasa bermain bersama dua anakku, supaya aku bisa lbh produktif dlm membantu suami menafkahi keluargaku. Mudah2an ini juga bentuk syukur atas segala nikmat yg telah diberikanNya padaku dng menjaga amanah yg paling dekat dngku: tubuhku sendiri.

Akhir kata, tulisan ini tidak bermaksud menyinggung siapapun. Cuma ingin menjelaskan latar belakang kenapa aku skrng sedang bergulat dalam proses berdiet.






Dear Rice

Dear Rice,
Forgive me for this might be the end of our relationship. I know that we’ve been together for more than 3 decades, but I must say goodbye to you now. O please don’t cry, I will still see you at least once a day. And I promise you that during that time I will give you my undivided attention. So please wipe those tears away because the thought of leaving you is killing me too. Just imagine my feeling when I have to meet Mr. Banana instead of you in the morning. Though he is undeniably very sweet, but he is nothing compared to you. You complete me. You fulfill me. And to think of replacing you with Mr. Veggie in the evening, ohhh…the misery! He is so bland that I need to find other more interesting companions just to bear with him. I really miss you Rice. I really do. I am afraid that if that cruel Mr. Scale does not change his opinion of me, I would possibly have to leave you forever! Ohhh… I cannot imagine living the world without you my dear Rice. But it is what must be done. This is the sacrifice that I have to make and I really hope you would understand. In the mean time, I am sure you will find somebody new pretty soon. Please forget me. Audieu my love.

Your Former Devoted Lover,

Me