Masalah Komen dan Riplai (sodaranya Rifa’i neh)

Bukan rahasia lagi kalau warga Mp banyak yg hijrah ke negri FB. Ngerti banget sih alasannya kenapa. Selain bisa kontak2an lagi sama teman lama, foto2 jadul yg dipasang bisa bikin kita bernostalgila dan biasanya mulai deh cela2an dan lucu2an sama teman2 lama.

Namun ada satu hal yg mengganjal di bawah bantal (maksain biar berima). Berdasarkan pengalamanku, komentar kita di FB belum pasti akan disahuti oleh org yg bersangkutan apalagi kalau komentar di foto, kecuali….kecuali yaaa…buat foto2 nostalgila itu tadi. Sedangkan kalau di MP, apapun yg kita posting sudah hampir pasti akan dikomentari. Begitu pula sebaliknya, komentar kita sudah hampir pasti akan dibalas.
Eeee tanya kenapaaa?

Mungkin…mungkin ya…lalu lintas FB terlalu sibuk, sedangkan gak semua org bisa akses terus2an ke Internet seperti halnya gak semua org punya BB (bau badan? benang biru? bolo-bolo?). Apa yg kita posting di FB juga belum tentu akan dikomentari oleh teman2 kita tsb. Bikin males kan utk bikin postingan di situ? Apa karena kalau komentar bisa dibaca org sekampung ya, jdnya org malas komen2? Atau karena banyak yg hati2 mengingat org yg kita kenal dulu belum tentu sama dng yg ada skrng, jd pada jaim gitu? Atau mungkin cuma saya yg mengalami hal spt ini? Halah…kasian banget deh gue…ha..ha..ha.

Advertisements

Yard Sale Mania

Oy…oy….lama tak basuo…basuo di kandang kudo!
Bukan hibernasi, bukan juga krn frustasi, tp memang kemarin2 itu lg menikmati langit cerah bersama anak2ku. Gak kalah serunya menikmati cucian piring, bersih2 rumah dan masak2…ibu2 sejati deh pokoknya.

Org sini biasanya melakukan yg namanya Spring cleaning alias bersih2 rumah dan gudang sekaligus juga mulai banyak mengadakan Yard/Garage Sale utk menjual barang2 yg gak mereka butuhkan lagi. Yipppi….aku sekeluarga hobi banget mendatangi Yard Sale. Jadilah tiap Sabtu kami keliling dng berbekal catatan peta yg disalin dr Map Quest. Pssst….pingin banget beli GPS biar gak usah nyalin2 dan gak nyasar2, tp masih mahal banget…gak tega ngeluarin uangnya. Sementara belum punya GPS, gak apa2 deh buka internet dan nyalin2 peta dr Map Quest.

Hasil berburu Yard Sale terakhir adalah sekardus (14 biji) buku yg kondisinya masih bagus banget dan bisa dibilang baru. Rupanya sang pemilik buku punya penjual buku online dan buku2 itu termasuk barang dagangannya yg belum laku. Kayaknya sih orgnya mau pindah, soalnya rumahnya juga ada tanda ‘For Sale’.

Awalnya aku dan suamiku gak begitu minat beli buku2 tsb, krn label harganya masih berkisar 4-8 dollar. Hi..hi..hi..dasar memang maunya yg murah2 deh kita. Pdhal harga segitu juga udah lumayan murah krn buku2nya kebanyakan hard cover yg harganya di atas 10 USD. Tiba2 si Ibu2 penjualnya mengubah semua harga buku menjadi:
50 cents utk buku soft-cover
1.5 USD utk hard cover

Haaaaaaahhhhhhhh????? Banting harga bangets si Ibu ini. Rupanya krn waktu sudah menunjukkan hampir jam 12 siang, si Ibu ini pingin cepat2 menghabiskan barang2nya. Capek juga mungkin dia, krn biasanya Yard Sale berlangsung dr jam 7 atau 8 pagi.

Maka….aku dan suami memilih buku spt org kalap! Ha…ha…ha…meski buku2nya lebih banyak yg non-fiksi aku tetap beli krn kapan lagi coba buku spt The Warren Buffet Way yg aslinya $24.95 dihargai hanya $1.5! Aku jg berhasil mendapatkan edisi hard-cover novel klasik Gulliver’s Travel dan novel baru The Anatomist dng harga yg sama. Buku yg terakhir sudah habis aku lalap dlm waktu 1 hari (gak penuh looo). Ternyata bagussss banget ceritanya, meskipun topiknya ‘dewasa’ alias nyerempet2. Huahhh…gak nyesel banget deh belinya. Puassssssssssss.

Yg aku syukuri juga, meskipun suamiku bukan book worm sejati alias bacanya kalau benar2 minat banget sama bukunya dan itu juga luamaaaaaaa sekali habisnya, namun dia ngerti banget kalau istrinya ini tak bisa hidup tanpa bacaan. Dia gak keberatan membelikan istrinya ini buku2 yg sebenarnya makan banyak tempat buat nyimpannya.

Begitulah laporan Yard Sale Mania kali ini. Nanti kalau ada cerita seru tentang yard Sale lainnya aku bagi2 deh.