Menulis Serius

Ketika pertama ngempi, th 2007 tujuan utamaku memang utk menulis santai. Utk berbagi cerita dan curhat kiri-kanan. Soalnya saat itu aku masih sibuk kuliah, sudah didera banyak tugas yg cukup bikin pusing kepala. Jadi buat apa lagi cari masalah dng menulis ‘berat’ di MP? Sengaja juga memilih bhs. Indonesia krn alasan yg sama, wong di luar sudah pegal2 pakai bhs. Inggris, ngapain juga di ajang santai2 ini pake bhs. Inggris lagi. Lagipula, aku memang ingin lebih meraih banyak teman di tanah air, tempat aku pasti kembali nanti. Bhs. Indonesiaku juga santai abis, gak resmi sama sekali karena jika saya menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar seperti ini, maka saya akan merasa bukan saya. Percaya gak, kalo pas ngajar di depan kelas dan harus pake bhs Indonesia resmi, aku malah kagok dan pasti tetap terselip kosa kata gak resmi…he..he..he.

Tapi belakangan, mulai muncul pertanyaan2 pd diri sendiri.
Mungkin aku bukan intelektual sejati ya? Bukan orang yg tiap saat pikirannya penuh ide2 cemerlang sehingga harus menyalurkannya dlm bentuk tulisan. Sekarang ini, saat aku hendak mulai menulis lagi, kok ide2 yang ada malahan tidak berbau keilmuan sama sekali. Duh…kok spt. percuma saja tuh aku kuliah capek2 kemarin itu. Aku sekarang malah lbh suka menulis puisi yg aku bilang sih masih taraf coba2 dan belum ‘nyastra’ spt yg kuimpikan. Mau menulis prosa pun, yg muncul cerita2 pendek ringan yg menurut aku kurang berbobot dan kekurangan satu bagian penting…yaitu endingnya…krn aku selalu tdk bisa menyelesaikan tulisanku sendiri..ha..ha…ha. Ingin sekali menulis pengalaman hidupku, tapi siapa gue…kok sampai mau bikin biografi sendiri.

Ah sudahlah….all I can do is trying. Mungkin mind-setnya harus aku switch menjadi bhw aku menulis buat diri sendiri, bukan utk dijudge oleh org lain/readers. Sehingga nanti tidak terbebani dan malah mandeg lagi.

Sorry ya…kalo jd curhat gak jelas…he..he.

Advertisements

20 thoughts on “Menulis Serius

  1. hehehe, duh mbakyu, bhs indo memang dah gak baku, palagi beberapa kata2 inggris dah di indonesiakan spt “dijudge”, mind-setnya dkk, hahahamemang begitulah kl dah mulai menulis bebas, agar bisa menjaid diri sendiri, bahasa apa aja enak ditulis.bukan curhat seh mbakyu, tapi sharing ajalah,hihihihiah aku juga baru mulai kok mbakyu, aku juga gak bisa menulis dg baik dan benar. yg jelas menulis agar semua dapat paham dikit apa yang ingin kusampaikan, iya gak? heheheheall the best 🙂

  2. ya mbak… menulislah untuk diri sendiri, kebahagiaan sendiri. kalau ada yang suka syukur, tidak ada yang suka pun tak apa, yang penting sreg di hati kita, bukan sreg di hati orang. baik atau kurang baik penilainya hati sendiri aja. hidup ini singkat tak usah dibikin berat dengan mikir apa kata orang… menurut saya lho (bukan intelektual pula)

  3. i have the same syndrome ahahhaha.. tapi lora ga terlalu berminat nyastra.. jiwa nya ga kesana mbak! cukup menikmati keindahan bahasa nya, tdk bs jadi writer nya! curhat lagi aaaaaaaaaaah..di blog ehehhe

  4. misslind76 said: hehehe, duh mbakyu, bhs indo memang dah gak baku, palagi beberapa kata2 inggris dah di indonesiakan spt “dijudge”, mind-setnya dkk, hahahamemang begitulah kl dah mulai menulis bebas, agar bisa menjaid diri sendiri, bahasa apa aja enak ditulis.bukan curhat seh mbakyu, tapi sharing ajalah,hihihihiah aku juga baru mulai kok mbakyu, aku juga gak bisa menulis dg baik dan benar. yg jelas menulis agar semua dapat paham dikit apa yang ingin kusampaikan, iya gak? heheheheall the best 🙂

    He…he…he…iya Miss Lind, aku cuma suka malu hati saja sama bhs.ku yg kacau balau ini. Buat aku, bhs santai bukan hanya krn setting MP yg memang bukan ajang formal, tp juga krn akunya yg terbiasa pakai bahasa campur2. Betul skeali…yg penting pesannya sampai.

  5. d3rai said: ya mbak… menulislah untuk diri sendiri, kebahagiaan sendiri. kalau ada yang suka syukur, tidak ada yang suka pun tak apa, yang penting sreg di hati kita, bukan sreg di hati orang. baik atau kurang baik penilainya hati sendiri aja. hidup ini singkat tak usah dibikin berat dengan mikir apa kata orang… menurut saya lho (bukan intelektual pula)

    Iya…itu yg hendak aku patri dlm hati. Menulis utk diri sendiri, rasanya lbh tentram dan nyaman. Masalah nantinya aku ingin sharing juga dng yg lain…itu belakangan saja, gak usah dipikirkan skrng. Makasih masukannya ya Mbak.

  6. laurasaid said: i have the same syndrome ahahhaha.. tapi lora ga terlalu berminat nyastra.. jiwa nya ga kesana mbak! cukup menikmati keindahan bahasa nya, tdk bs jadi writer nya! curhat lagi aaaaaaaaaaah..di blog ehehhe

    Hi..hi..hi…yuks kita berobat bareng. Aku suka sastra dan ingin sekali bisa nulis yg nyastra. Berhubung aku kemarin belajarnya asl untuk jd kritikus sastra, makanya aku suka berat kalau mau melangkah Lor. Belum apa2 ribuan kritik sudah aku siramkan ke diriku sendiri…jd padam deh semangatnya…he…he. Ah memang dasar aku minderan…jd mau apa2 ya jd minder sendiri. Ayo Lora…nulis lagi…nanti aku baca dan komen deh.

  7. hahahaha, lah kok jadi laura yg disuruh nulis, lah bukannya mbakyu yg seneng nyastra dna pengen bisa menulis mengarah ke nyastra? kekekeke lah ini, luara skr disuruh nulis terus mbakyu malah baca dan beri komen, hahahaha apa gak kebalik mbakyu?aku baca comment2 nya jadi katawa ngakak sendiri, hehehe eh mbakyu jangan minder deh, gak boleh loh, gak baik buat kesehatan, kata aku seh, hehhelah semua manusia punya kekurangan dan kelebihannya masing2, jadi gak usah minder. semua itu seimbang :)hayoo semangaaaat, kita semua nulis yah, hehehehe

  8. misslind76 said: hahahaha, lah kok jadi laura yg disuruh nulis, lah bukannya mbakyu yg seneng nyastra dna pengen bisa menulis mengarah ke nyastra? kekekeke lah ini, luara skr disuruh nulis terus mbakyu malah baca dan beri komen, hahahaha apa gak kebalik mbakyu?aku baca comment2 nya jadi katawa ngakak sendiri, hehehe eh mbakyu jangan minder deh, gak boleh loh, gak baik buat kesehatan, kata aku seh, hehhelah semua manusia punya kekurangan dan kelebihannya masing2, jadi gak usah minder. semua itu seimbang :)hayoo semangaaaat, kita semua nulis yah, hehehehe

    Maksudku bukan nulis nyastra MissLind, tp tulisan curhat di blognya Lora. Lora kan bilang mau nulis lagi…makanya aku semangati dia. Iya…aku memang minder mania kelas kakap…he…he…he…harus segera ‘berobat’. Terima kasih dukungannya ya Miss Lind.

  9. Kalau nana koq lebih suka cerita sesuatu yang terjadi sama nana dan sekitarku…So ceritanya lebih real, ngalir, apa adanya dan endingnya pun ketemu…Menurutku postingan teh irma tentang kehidupan di Amerika sana pertahankan, sudah bagus, ceritanya apa adanya dan pastinya menambah wawasan baru bagi pembaca setia blog2mu…So semangat dan teruslah menulis…

  10. “menulis” dan “tulisan yang dibaca dan dinilai pembaca” brengkali kudu dipisah2in, lest malah jadi gak nulis2 loch… 😀 menulis biasanya dateng karena dorongan…dari dlm diri sendiri karena semata-mata pengen nulis atopun dari luaran (karena diminta org lain: tugas sekolahan/kerjaan… bales surat… atopun dikejar deadline oleh penerbit..cieee!)oleh karena itu, tergantung dorongan mana yg dateng, di situ lah makna hasil tulisan itu nantinyah. kalo dorongan itu dateng dari dalem diri sendiri maka bgmn hasilnya itu nanti jadi gak gitu penting sebab dorongan itu sudah terpenuhi. selanjutnya, pada saat menulis itu sudah jadi bagian dari rutinitas hidup…mosok iya dari sekian juta kata-kata yg udah di tulis gak ada sebagian yang bisa manfaat utk khalayak nyang lebih gede? mosok iya dari ribuan lembar tulisan yang udah dibikin gak ada sebagian yg “laik baca” buat org laen? mosok iya dari belasan ato puluhan cerpen atawa novel yg udah dibuat gak ada sebagian yg laik dipublikasikan utk konsumsi publik? kalo pada suatu saat biografi yg berjudul “sape guwe?” itu nanti akhirnya selesai dibuat, mosok iya dari jutaan penikmat bacaan di dunia gak ada yg tertarik baca seeeh? pasti adalah! apterol, nyang nulis kan juga “gak bego2 amat” khaaan? huehehehehe!! so… gitu loch non! ai bilang sih: kipap degud werk laaah… nigemyeng? jetunsru? jetunsru ngod??? huahahahah!! =))

  11. bener ir, dirimu menderita minder akut, krn tidak menyadari curhatan sehari-hari di blogmu ini ada penggemarnya, ya gw ini, terus terang gw sih suka baca tulisan ttg keseharian irma and keluarga. tulisannya jelas yg mo disampaikan dan enak dibaca.

  12. wah,,, ga usah dipikir lg mbak,,,saya juga jarang2 nulis serius.rasanya bagi tmn2 MP yg lain jg,,, MP itu, bagiku ajang senang2 dan cari teman, yg penting tulisanku tdk menyinggung pihak lain,,, mudah2an. kalo mu srius,ilmiah dan intelek, rasanya emang lbh tepat di posting di blog2 serius macam wordpress,blogspot dsb.so, mari berhepi-hepi dan menulis mimpi-mimpi dengan ngempi.

  13. nanabiroe said: Kalau nana koq lebih suka cerita sesuatu yang terjadi sama nana dan sekitarku…So ceritanya lebih real, ngalir, apa adanya dan endingnya pun ketemu…Menurutku postingan teh irma tentang kehidupan di Amerika sana pertahankan, sudah bagus, ceritanya apa adanya dan pastinya menambah wawasan baru bagi pembaca setia blog2mu…So semangat dan teruslah menulis…

    Sama kok Na, aku kalau di MP ya lbh senang cerita keseharian…memang itu yg ingin dibagi ke teman2 di sini. Makasih ya Na atas supportnya. Mudah2an apa yg aku share bisa bermanfaat utk semuanya.

  14. rozny said: “menulis” dan “tulisan yang dibaca dan dinilai pembaca” brengkali kudu dipisah2in, lest malah jadi gak nulis2 loch… 😀 menulis biasanya dateng karena dorongan…dari dlm diri sendiri karena semata-mata pengen nulis atopun dari luaran (karena diminta org lain: tugas sekolahan/kerjaan… bales surat… atopun dikejar deadline oleh penerbit..cieee!)oleh karena itu, tergantung dorongan mana yg dateng, di situ lah makna hasil tulisan itu nantinyah. kalo dorongan itu dateng dari dalem diri sendiri maka bgmn hasilnya itu nanti jadi gak gitu penting sebab dorongan itu sudah terpenuhi. selanjutnya, pada saat menulis itu sudah jadi bagian dari rutinitas hidup…mosok iya dari sekian juta kata-kata yg udah di tulis gak ada sebagian yang bisa manfaat utk khalayak nyang lebih gede? mosok iya dari ribuan lembar tulisan yang udah dibikin gak ada sebagian yg “laik baca” buat org laen? mosok iya dari belasan ato puluhan cerpen atawa novel yg udah dibuat gak ada sebagian yg laik dipublikasikan utk konsumsi publik? kalo pada suatu saat biografi yg berjudul “sape guwe?” itu nanti akhirnya selesai dibuat, mosok iya dari jutaan penikmat bacaan di dunia gak ada yg tertarik baca seeeh? pasti adalah! apterol, nyang nulis kan juga “gak bego2 amat” khaaan? huehehehehe!! so… gitu loch non! ai bilang sih: kipap degud werk laaah… nigemyeng? jetunsru? jetunsru ngod??? huahahahah!! =))

    Hi…hi..hi…serius ni ye…ni ye..ni ye….Aye setuju Bang sama penjelasan Bang Jali yg lengkap deh. Nah…perkara “nyang nulis kagak bego2 amat” itu die yg ane tiap hari masih suka binun. Ane kalo ngomong sehari2 ni ye Bang ngerasanya kagak berbobot…dan juga ane merasa mengabaikan ‘kewajiban intelektual’ ane terutama setelah menimba ilmu di gua kalong di puncak gunung singkong ini. Nah…itulah ujung pangkal ane nulis keluh kesah ini. Tapi ane ngerti Bang….makasih atas masukannya. Yg penting melangkah kecil2 dulu lah…dan nantikanlah terbitnya biografi berjudul “Sape gue?” kira2 10 tahun lg deh kalo ane udah accomplished something great. Ha…ha..ha…

  15. santipanon said: bener ir, dirimu menderita minder akut, krn tidak menyadari curhatan sehari-hari di blogmu ini ada penggemarnya, ya gw ini, terus terang gw sih suka baca tulisan ttg keseharian irma and keluarga. tulisannya jelas yg mo disampaikan dan enak dibaca.

    San…ihik…terharu deh gue, mosok sih lu suka ya baca tulisan gue? He..he..he..ge-er tralal-trilili. Makasih ya san…bener deh gak nyangka. Perkara minder akut…emang bener banget…gue jg udah sadar kok kalo mindernya kebangetan. Kalo ngobrol sama satu teman yg juga minderan malah suka berebutan gelar org terminder sedunia…pdhal temanku ini org pinter yg lg ngambil PhD di sini…heleh….heran gak sih. Masalah psikologis ini sih. Help…ada yg bisa nolong? Kali2 aja ada psikolog di sini.

  16. ayuristina said: wah,,, ga usah dipikir lg mbak,,,saya juga jarang2 nulis serius.rasanya bagi tmn2 MP yg lain jg,,, MP itu, bagiku ajang senang2 dan cari teman, yg penting tulisanku tdk menyinggung pihak lain,,, mudah2an. kalo mu srius,ilmiah dan intelek, rasanya emang lbh tepat di posting di blog2 serius macam wordpress,blogspot dsb.so, mari berhepi-hepi dan menulis mimpi-mimpi dengan ngempi.

    Iya Yu…aku cuma suka sedih aja kalo liat blog org lain bahkan di MP juga ada yg serius dan berbobot. Tapi aku memang bisanya nulis begini sekarang ini…mudah2an dng bertambahnya waktu dan dng lbh tekun bisa juga menulis yg lbh serius sembari tetap nulis yg santai2 kayak di MP.

  17. misslind76 said: nah yang ini aku gak paham dah tulisannya, ehehehehehetenkyu pery mutc kangmas rozny, 🙂

    Pssst…MissLind…Bang Jali pake bhs. cendol tingkat advanced…jd gitu deh. Kalo aku tebak2 artinya “Gimana? Setuju? Setuju dong???” Pssst….aku baru belajar bhs. cendol tingkat beginner…he…he…jd gak tahu deh itu benar apa salah terjemahannya.

  18. penuhcinta said: Pssst…MissLind…Bang Jali pake bhs. cendol tingkat advanced…jd gitu deh. Kalo aku tebak2 artinya “Gimana? Setuju? Setuju dong???” Pssst….aku baru belajar bhs. cendol tingkat beginner…he…he…jd gak tahu deh itu benar apa salah terjemahannya.

    hahahahahahaada2 aja tuh yah, hebat bhs cendolnya, dah mantab deh pokoknya, heheheheaku skr mau istirahat sejenak, dah jam 1.40insya Alloh besok sambung lagi, seneng baca posting mbakyu, sekalipun curhat, tapi ikhlas tanpa hambatan, hehehebaik2 yah mbakyu dan salam tuk keluarga

  19. misslind76 said: hahahahahahaada2 aja tuh yah, hebat bhs cendolnya, dah mantab deh pokoknya, heheheheaku skr mau istirahat sejenak, dah jam 1.40insya Alloh besok sambung lagi, seneng baca posting mbakyu, sekalipun curhat, tapi ikhlas tanpa hambatan, hehehebaik2 yah mbakyu dan salam tuk keluarga

    Makasih MissLind…sudah mau menyimak curhatanku yg gak jelas ini. Selamat istirahat (mungkin skrng malah sudah melek lagi ya..he..he)…salam juga utk keluarga.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s