Bisa bahasa Inggris…penting gak sih?

Kalo buat aku sih penting karena dari kecil sudah diberi tahu Papaku bahwa bahasa Inggris adalah salah satu dari 5 bahasa resmi di dunia. Setelah kecebur ke dunia ‘hajar-menghajar’, perasaan bahwa mempelajari bhs. Inggris akan membawa banyak manfaat bertambah besar karena ditambah kecintaan akan bahasa & sastra Inggris dan juga pada murid2 yg pernah aku ajar. Meskipun hampir selalu merasa gemas karena rata2 kemampuan bahasa Inggris murid/mahasiswa amat jauh dari yg diharapkan, namun semangat utk bisa menularkan ilmu tetap membara (cieeee).

Lucunya, sekarang aku penasaran ingin tahu jalan pikiran orang lain…sebenarnya kenapa sih orang ingin bisa berbahasa Inggris? Maksudku, kesempatan untuk mempraktekkan bahasa Inggris di Indonesia tidak terlalu luas, lalu kenapa ingin bisa menguasai bahasa Inggris? Kalau mau jawab bhs. Inggris gak penting juga boleh kok…tp sebutkan juga alasannya.

Pertanyaan selanjutnya adalah, selain menerima pelajaran bhs. Inggris di sekolah pernahkah kamu berusaha memperkaya pengetahuan bahasa Inggris di luar itu? Misalnya dng: kursus, baca bacaan dlm bhs. Ingris, jd anggota perpustakaan DikNas (buku2nya berasal dari bekas perpustakaan British Council yg sudah ditutup, semuanya dlm bhs Inggris), dll.?

Yg sudah usaha jawab, makasih yaaaaa….

Advertisements

45 thoughts on “Bisa bahasa Inggris…penting gak sih?

  1. rozny said: jawabannya: it’s depend. (gpp, jawabannya crispy crispy daah!) =))

    kemane aje baru nongol Bang? sibuk syuting film ngindihe yaaa?Ha..ha..ha…jawaban paling mudah ya…tergantung gantungan…gantungan apa? gantungan kunciiii…..he..he…he….

  2. rozny said: jawabannya: it’s depend. (gpp, jawabannya crispy crispy daah!) =))

    Nah..kalu menurut pendapat dan pengalaman Bang Rozny (pasti banyak dah pengalamannya) gimane? pas sebelum ke nyu-yok napsu gak belajar bhs inggris?

  3. terlepas dari lust ato gaknya… =)) … ya mo gak mao deh non… basa inggris mah kudu dikuasain kalo di emrik mah…secara buat komunikasi ke mane2 paaan?? kecuali kalo ngejawab telfon “sales call” atawa “so-and-so police pension fund association”… apalagi credit department visa atawa master….ya terpaksa deh “no ingles spiking..no ingles spiking!!” … huahahahahahah !! =))

  4. rozny said: terlepas dari lust ato gaknya… =)) … ya mo gak mao deh non… basa inggris mah kudu dikuasain kalo di emrik mah…secara buat komunikasi ke mane2 paaan?? kecuali kalo ngejawab telfon “sales call” atawa “so-and-so police pension fund association”… apalagi credit department visa atawa master….ya terpaksa deh “no ingles spiking..no ingles spiking!!” … huahahahahahah !! =))

    pas masih di Endonesah bijimane? pan blum tau kalo mau ke amrik…btw busway…di amrik banyak juga lo imigran yg udah betaon2 di mari kagak bise juga spiking inglis…ajaib banget kaaaan? ane juga bingung tuh… akibat begaulnya ya sesama org dr negaranya aje.

  5. 1 Tuntutan kerjaan2 Biar kalo nanti dapet cewek bule ngomongnya nggak cuman : Ooohhh Yeeesss….Ooohh Nooo…. Yeeesssss…yeeessss…. nooooo…. oh mya gosshh…yesss…yeesss…nooo… ahhhh…yeess… ahh…. again… yeess… yesss….oh my gosh….yess…yess…yess… (haaaalaaaahh… ngapain coba?)

  6. amaltiagunawan said: aku ga pernah mbak,,,,,boro boro buat les, wong buat bayar sekolah aja aku harus jualan koran pas masih SD dulu,,,,hihihi

    wah Gun perjuanganmu sungguh berat…tp skrng terbukti kan kamu isa sukses dng usaha dan kegigihanmu. Pertanyaannya skrng…tanpa ikut les, gimana cara kamu meningkatkan kemampuan bhs. Inggris?

  7. nanabiroe said: susah mba, ngomong pake bahasa inggris di indonesia dibilang sok english-lah, kebarat-baratan, pengen kaya cinta laura, jadinya gak fasih deh..

    Kalau memang tujuannya utk latihan mestinya sih cuek aja yaaa…. Aku waktu kuliah dulu, di angkot suka latihan sama teman yg kebetulan jg tertarik pingin memperlancar bhs. Inggrisnya. Kalo CinLau sih bukan Inggris….dia kacau campur2.

  8. amaltiagunawan said: aku ga pernah mbak,,,,,boro boro buat les, wong buat bayar sekolah aja aku harus jualan koran pas masih SD dulu,,,,hihihi

    kalo ga salah dulu pernah dpt bocorannya. maS Gun itu blajar,slh satunya dari nonton film2 berbahasa inggris,tp textnya ga dbacanah,kalo salah satu usaha sy, sy chatting ama orang bule,,, hehetp ksulitannya kalo dia nulis kata2 yg gaul atau disingkat,,,menurut sy, kemampuan berbahasa inggris akan mengurangi list hambatan2 bersosialisasi.

  9. aguskribo said: 1 Tuntutan kerjaan2 Biar kalo nanti dapet cewek bule ngomongnya nggak cuman : Ooohhh Yeeesss….Ooohh Nooo…. Yeeesssss…yeeessss…. nooooo…. oh mya gosshh…yesss…yeesss…nooo… ahhhh…yeess… ahh…. again… yeess… yesss….oh my gosh….yess…yess…yess… (haaaalaaaahh… ngapain coba?)

    Tuntutan kerjaan kalau interaksi sama expat kan ya? Kalo enggak, buat apa dong?Pak Guru…ayo lg ngapain sih? Cewek bule memang cantik2 sih….tp kan udah gak orisinil Pak….udah salome.

  10. ayuristina said: kalo ga salah dulu pernah dpt bocorannya. maS Gun itu blajar,slh satunya dari nonton film2 berbahasa inggris,tp textnya ga dbacanah,kalo salah satu usaha sy, sy chatting ama orang bule,,, hehetp ksulitannya kalo dia nulis kata2 yg gaul atau disingkat,,,menurut sy, kemampuan berbahasa inggris akan mengurangi list hambatan2 bersosialisasi.

    Gun ngasih bocoran cuma buat yg manis2 yaaaa….ketahuan…hi..hi..hi.Iya bener…dr nonton film jg bisa, tp ya itu disiplin sendiri tanpa lihat teks-nya. Chatting sama penutur asing juga bagus tuh…aku dulu waktu di Indonesia juga melakukan itu, dan juga email2an dng penutur asing. Sampai punya ‘sahabat keyboard’ yg telpon2 ke Indonesia.

  11. penuhcinta said: wah Gun perjuanganmu sungguh berat…tp skrng terbukti kan kamu isa sukses dng usaha dan kegigihanmu. Pertanyaannya skrng…tanpa ikut les, gimana cara kamu meningkatkan kemampuan bhs. Inggris?

    dasare mang cerdas mbak,,, dia tu dulu ga cm jd kesayangan guru b.inggris,, tp guru b.jerman jg. scr bhs jerman kan cm dpt dsekolah, ga ada di tivi. dkelasnya jg dkenal jago b.jerman,,, dan jadi sumber contekan temen2nya pas ulangan,,,hehehehe,,,,,

  12. Karena aku dosen bahasa inggris (meskipun cuma weekend doank.. he..he..he..), aku bilang penting banget!!!! Terutama dalam persaingan cari kerja sekarang. Contoh nyatanya ya aku sendiri. Di umur yang dah gak muda lagi, setelah 4 tahun kerja di swasta dan 4 tahun ngajar, gue ngelamar jadi PNS di Depdiknas Pusat Senayan, bersaing ama anak2 fresh graduate (umur 24an tahun) yang masih muda2, fresh otaknya, dan ganteng2/cantik2. Tapi aku bisa keterima diantara yang muda2 itu, alasannya karena test bahasa inggris ku paling tinggi. Padahal aku ngelamarnya untuk jurusan Akuntansi. Aku yakin side skill itu jadi added value, karena kalo soal akuntansi, jelas lebih jago anak2 baru itu lah. Ha..ha..ha…Jadi buat yang masih kuliah, bagus2in deh bahasa INggris dan skill komputer dasar nya (at least Microsoft Office harus benar2 mahir). Karena pasti kepake banget di kerjaan. Gue juga dulu gak pernah les inggris, cuman suka aja.. dan always practice…practice.. and practice. Thanx to Mr. Sahat, guru bahasa Inggris gue di SMP. He really inspired me to love English (back then in 1987-1989…ha..ha..ha. .ketahuan deh tuanya).Yang penting suka aja dulu ama bahasa inggris, stelah itu, pasti jadi gampang buat mahirnya.

  13. menyedihkan bgt nih aku …..inggrisnya kacau beliau ….kompyutnya gaptek total ………bei ndhe we……yang ingin kutanyakan … gimana bahasa inggrisnya darrel ma imo ??? significant gak kemajuannya…. trus ada hambatan ga disekolah …

  14. jurnal kedokteran yang update banyak yang bahsa inggris, dosen kalo ngasih kuliah sering pake bahasa inggris, paling nggak slide-nya.. kayaknya penting mba.. tapi belum mahir nih. paling pasif.. hehe

  15. trasyid said: jurnal kedokteran yang update banyak yang bahsa inggris, dosen kalo ngasih kuliah sering pake bahasa inggris, paling nggak slide-nya.. kayaknya penting mba.. tapi belum mahir nih. paling pasif.. hehe

    Ya, bener banget. Di kuliah S1 dan S2, banyak buku2 yang masih berbahasa Inggris, dan belum ada terjemahannya. Ya kita yang mesti bisa mengerti sendiri. Gak mungkin kan minta bantuin dosennya buat nerjemahin πŸ˜›

  16. bahasa inggris itu penting. karena kita harus liat kenyataan, hari gini dimana2 perlunya bahasa inggris. atau kasarnya, lu butuh duit, lu harus bisa bahasa inggris.tapi lebih daripada itu, alangkah hebatnya kalo kita bisa bahasa lain selain bahasa ibu kita. ga harus juga bahasa inggris aja, bisa bahasa lainnya.

  17. ayuristina said: dasare mang cerdas mbak,

    Kalau sudah ‘gifted’ memang mudah utk belajar ilmu baru, termasuk bahasa Inggris. Tp aku jarang lo ketemu org yg otak kanan dan kirinya sama2 pintar. Biasanya yg jago ilmu pasti gak gitu jago bahasa, begitu pula sebaliknya. Gunawan termasuk langka berarti…mari kita sumbangkan ke museum…ha..ha..ha.Aku yakin unsur MAU belajarnya juga jadi sebab kenapa dia bisa berbhs Ingris (dan Jerman) dng lancar.

  18. erwin80s said: Karena aku dosen bahasa inggris (meskipun cuma weekend doank.. he..he..he..), aku bilang penting banget!!!! Terutama dalam persaingan cari kerja sekarang. Contoh nyatanya ya aku sendiri.

    Makasih banget atas inputnya Mas Erwin… Padahal ngelamarnya utk jurusan akutansi ya, wah benar2 contoh yg bagus utk menunjukkan manfaat berkemampuan bhs. Inggris. Aku setuju…kalau sudah suka pasti akan gampang saja mempelajarinya, karena tanpa paksaan…datangnya dari hati..ceile… Model2 murid kayak Mas Erwin memang didambakan oleh guru/dosen.Ngajar di LIA ya Mas? Aku dulu pernah 3 tahun ngajar di STBA LIA Jakarta. Ada yg kenal sama org2nya?

  19. kuncorotewe said: menyedihkan bgt nih aku …..inggrisnya kacau beliau ….kompyutnya gaptek total ………bei ndhe we……yang ingin kutanyakan … gimana bahasa inggrisnya darrel ma imo ??? significant gak kemajuannya…. trus ada hambatan ga disekolah …

    Waduh…ojo dadi nelongso koyo ngono tho Mas….Kalau memang bidang pekerjaan tak bersentuhan sama sekali dng bhs. Inggris ya masih gak apa2 kalau ndak jago. Asal punya ‘survival skill’ utk bisa terus lancar bekerja cukuplah. Tapi kalu masih punya keinginan utk memperbaiki skills-nya malah lbh bagus lg tuh Mas. Banyak membaca (spt yg dilakukan juga sama Bang Jali), juga pasti membantu. Aku dulu suka baca Reader’s Digest, artikel2nya menarik dan bahasanya gak sulit, plus kita belajar soal budaya mereka dr jokes2 yg ada di dlm-nya. Imo dan Darrel, alhamdulillah hampir gak ada hambatan dalam menyerap bahasa Inggris. Imo sedikit2 bahkan mulai belajar bhs. Spanyol, krn diberikan juga di sekolahnya. Awal2 mereka di sini perkembangannya agak lambat, krn Imo baru mulai sekolah setelah 9 bulan ‘nganggur’ di rumah. Untungnya dulu itu ada anak tetangga yg asli bule Amrik dan banyak ngajak main Imo, sehingga pas masuk sekolah dia sudah sedikit2 bisa. Setelah sekolah, perkembangannya sangat pesat sampai2 adiknya jadi ‘ketularan’. Namun mereka berdua kalau di rumah masih suka bicara pakai bahasa campur2 (dlm satu kalimat bhs. Inggris dan Indonesia) atau switching dr bhs Indonesia (satu kalimat) ke bhs. Inggris (kalimat berikutnya).

  20. trasyid said: jurnal kedokteran yang update banyak yang bahsa inggris, dosen kalo ngasih kuliah sering pake bahasa inggris, paling nggak slide-nya.. kayaknya penting mba.. tapi belum mahir nih. paling pasif.. hehe

    Gitu ya Guh…Pasif bisa jadi awal yg bagus Guh…apalagi kalau sudah ngerti kepentingannya untuk apa. Jadi inget Guh…dulu aku pernah punya murid privat yg kuliah S2 di Jakarta jurusan bisnis. Kebetulan kuliah dan literaturnya semua dlm bhs. Inggris, pdhal dia ini belum bisa. Alhasil, buntut2nya malah aku jd menerjemahkan buku teks yg dia baca.Sebelum terlambat….mumpung masih muda dan otaknya masih aktif belajar sempatkan memperbaikin kemampuan bhs. Inggris Guh dng banyak baca dan spt yg dibilang Mas Erwin: banyak latihan.

  21. reramadhan said: ga penting2 banget deh..paling penting itu harus bisa bicara ..nah iku sing manteb..soal bahasa bisa pake bahasa code wae klu ga mudeng..hehe*kidding*

    Atau pake bahasa tubuh ya Mbak’e..he..he..he…. kayaknya lbh efektif tuuuhhh. Memang tergantung kebutuhannya ya Mbak. Tapi Mbak Re kan suka jalan2 kemana2, aku yakin bisa deh bhs. Inggris. Langsung praktek gitu ya Mbak?

  22. close2mrtj said: bahasa inggris itu penting. karena kita harus liat kenyataan, hari gini dimana2 perlunya bahasa inggris. atau kasarnya, lu butuh duit, lu harus bisa bahasa inggris.tapi lebih daripada itu, alangkah hebatnya kalo kita bisa bahasa lain selain bahasa ibu kita. ga harus juga bahasa inggris aja, bisa bahasa lainnya.

    Karena setiap melamar pekerjaan diminta nilai TOEFL? Meskipun pada prateknya gak semua bidang pekerjaan bersentuhan langsung dng bhs. Inggris. Yg jelas, kita gak bisa menghindar dari pasar bebas dan globalisasi, baik itu untuk menyambutnya atau menangkis/menyainginya, kita masih perlu bhs. asing, terutama yg banyak dipakai di dunia.

  23. penuhcinta said: Atau pake bahasa tubuh ya Mbak’e..he..he..he…. kayaknya lbh efektif tuuuhhh. Memang tergantung kebutuhannya ya Mbak. Tapi Mbak Re kan suka jalan2 kemana2, aku yakin bisa deh bhs. Inggris. Langsung praktek gitu ya Mbak?

    halah ya ga juga…klu dalam keadaan kepepet kita jadi berani aja kali ya meski belepotan..untungnya orang bule faham itu khan bukan bahasa kita jadi makin pd ajapadahal *opo to karepmu* kli gitu mereka liat aku melas

  24. reramadhan said: halah ya ga juga…klu dalam keadaan kepepet kita jadi berani aja kali ya meski belepotan..untungnya orang bule faham itu khan bukan bahasa kita jadi makin pd ajapadahal *opo to karepmu* kli gitu mereka liat aku melas

    Yak betul Mbak Re…aku di sini sempat terpana melihat betapa pengertiannya mereka sama kita2 yg lidahnya udah keburu terplintir ke bhs. Indonesia. Biasanya mereka akan berusaha ngomong tidak terlalu cepat dan mau mengulang kalau kita masih gak ngerti. Mereka gak akan sok2 ngoreksi kalau kita salah ucap atau grammar.

  25. penuhcinta said: Yak betul Mbak Re…aku di sini sempat terpana melihat betapa pengertiannya mereka sama kita2 yg lidahnya udah keburu terplintir ke bhs. Indonesia. Biasanya mereka akan berusaha ngomong tidak terlalu cepat dan mau mengulang kalau kita masih gak ngerti. Mereka gak akan sok2 ngoreksi kalau kita salah ucap atau grammar.

    itulah yang ga ada di indo deh..klu kita ngomong salah malah di ketawain..apalagi klu ngomong inggris…sok inggris lo..gitu..jadi susah mo maju dalam hal bahasa..malu duluanharusnya biarin aja salah salah ntar lama2 kan menguasai…

  26. reramadhan said: itulah yang ga ada di indo deh..klu kita ngomong salah malah di ketawain..apalagi klu ngomong inggris…sok inggris lo..gitu..jadi susah mo maju dalam hal bahasa..malu duluanharusnya biarin aja salah salah ntar lama2 kan menguasai…

    Iya lo Mbak…sebel banget sama yg suka ngetawain org yg lg mau berlatih bhs. Inggris. Aku kalo di kelas suka memperingatkan murid2ku supaya gak begitu…wong yg ngetawain itu belum tentu juga bagus kok. Kalo yg beneran sudah pintar, biasanya malah gak sombong.Dibilang sok Inggris? Cuek aja ahhh…kan memang kita niatnya mau memperlancar bukan sekedar sok2an. Aku biasanya sama teman yg memang sama2 semangat belajar bhs. Inggris, bahkan di angkot-pun kita nggosip in english…ha…ha..ha.

  27. ketika indonesia baru aja merdeka memang paling penting adalah bahasa indonesia sebab kita punya pamrih persatuan. sekarang ini kita dituntut untuk bisa menjadi bagian dari masyarkat global kalau tidak ingin ketinggalan di belakang semakin jauh dan jauh. bahasa inggris adalah bhs internasional yang paling penting saat ini.

  28. Mbak, sebenernya pengen juga sih belajar bahasa inggris, tapi angot2an, terus mo praktek, temennya juga gak ada.. Sempet belajar bahasa mandarin aja sekarang dah lupa gara2 gak pernah dipraktekkin…Solusinya gimana ya bun? Mumpung belum terlambat nih..

  29. dulu siy curious pingin belajar ‘englis’ gara2 baca buku Lima Sekawan-nya Enid Blyton, kok kayaknya asik ya bisa minum limun jahe dan piknik pake bekal sandwich di Inggris sono? hihihi… terus seneng aja dengerin lagu barat dan catetin liriknya, hehe… Dulu belajar otodidak aja, baca2 majalah sama buku, dengerin lagu, kl gak tau liat di kamus :-p abis itu sempet kursus juga di lia :-pternyata banyak gunanya juga tu Ma, skrg ga ribet kl baca textbook inggris sama nerjemahin tulisan pas kerja jadi jurnalis πŸ™‚

  30. reramadhan said: itulah yang ga ada di indo deh..klu kita ngomong salah malah di ketawain..apalagi klu ngomong inggris…sok inggris lo..gitu..jadi susah mo maju dalam hal bahasa..malu duluanharusnya biarin aja salah salah ntar lama2 kan menguasai…

    yup emang ini yang menghambat kita bicara dalam bahasa inggris..padahal mah kalu bahasa asing mo salah mo bener gak terlalu penting deh, kecuali buat ujian, yang penting mah komunikasi jalan….dan kita bisa belajar dari kesalahan….di malaysia orang ngomong campur2 bahasa malay dan bahasa inggris…even orang penting saat bicara di tv pun begitu…gak ada yang protes…weit…salam kenal yah….

  31. ekoraharjo said: ketika indonesia baru aja merdeka memang paling penting adalah bahasa indonesia sebab kita punya pamrih persatuan. sekarang ini kita dituntut untuk bisa menjadi bagian dari masyarkat global kalau tidak ingin ketinggalan di belakang semakin jauh dan jauh. bahasa inggris adalah bhs internasional yang paling penting saat ini.

    Setuju Mas…meskipun dari segi jumlah pengguna bahasa Cina masih lebih banyak, namun bahasa Inggris digunakan di lebih banyak negara, terutamanya negara2 mapan (alias negara2 mantan penjajah..he..he) yg menguasai ekonomi dunia. Mau gak mau, suka gak suka, kita butuh penguasaan bahasa Inggris bukan saja demi kepentingan ekonomi, namun juga dalam rangka menjalin pengertian antar bangsa.

  32. nanabiroe said: Mbak, sebenernya pengen juga sih belajar bahasa inggris, tapi angot2an, terus mo praktek, temennya juga gak ada.. Sempet belajar bahasa mandarin aja sekarang dah lupa gara2 gak pernah dipraktekkin…Solusinya gimana ya bun? Mumpung belum terlambat nih..

    Jangan sampai padam semangatnya Na…pacu diri terus menerus. Nana bekerja? Kalau bekerja pacu dengan simulasi bahwa menguasai bahasa asing bisa memajukan karir. Kalau profesinya home-maker/house-wife, penyemangatnya adl bhw ilmu ini bisa buat ditularkan ke anak atau utk kerja dr rumah sbg penerjemah misalnya. Aku dulu sempat kehilangan pekerjaan gara2 kecelakaan, bisa bertahannya krn bidang ilmuku bahasa yg banyak peluangnya di luar kerja kantoran. Teman belajar? Coba ikut milis orang2 asing yg ingin belajar bhs, Indonesia. Aku dulu pernah ikutan milis Warung Sate Kambing dan lumayan dapat banyak pelajaran, tiap kali ada yg posting coba2 nulis pakai bhs. Inggris dikasih input rame2 oleh para penutur asing tsb. Begitu juga sebaliknya, mereka coba2 nulis dlm bhs. Indonesia dan kita2 yg koreksi.

  33. summersongs said: dulu siy curious pingin belajar ‘englis’ gara2 baca buku Lima Sekawan-nya Enid Blyton, kok kayaknya asik ya bisa minum limun jahe dan piknik pake bekal sandwich di Inggris sono? hihihi… terus seneng aja dengerin lagu barat dan catetin liriknya, hehe… Dulu belajar otodidak aja, baca2 majalah sama buku, dengerin lagu, kl gak tau liat di kamus :-p abis itu sempet kursus juga di lia :-pternyata banyak gunanya juga tu Ma, skrg ga ribet kl baca textbook inggris sama nerjemahin tulisan pas kerja jadi jurnalis πŸ™‚

    Hera manis….duuuh…lima sekawan, serial si kembar, mallory towers…kesukaan kita banget tuh kaaaann. Kita tuh dulu sama2 kutu buku ya Ra? Nah ini juga tips yg bagus buat yg suka dengar lagu2 berbahasa Inggris…catetin lirik. Meski terkadang grammarnya agak2 terlalu bebas…tapi paling enggak bagus buat melatih listening skills, menambah vocab, dan jd paham bahasa sehari2.Eh Ra…gak nyambung nih…tp ternyata piknik pake bekal sandwich gak seenak piknik berbekal arem2 atau nasi bungkus Padang!

  34. multa2001 said: bahasa Inggris (dan bahasa asing lainnya) adalah alat…jadi kalu kita pandai memainkan alat yah melakukan sesuatu kan jadi enteng….

    benar sekali…bahasa asing termasuk alat serba guna yg bisa dipakai utk memperdalam ilmu lain atau utk mengejar rejeki.

  35. multa2001 said: yup emang ini yang menghambat kita bicara dalam bahasa inggris..padahal mah kalu bahasa asing mo salah mo bener gak terlalu penting deh, kecuali buat ujian, yang penting mah komunikasi jalan….dan kita bisa belajar dari kesalahan….di malaysia orang ngomong campur2 bahasa malay dan bahasa inggris…even orang penting saat bicara di tv pun begitu…gak ada yang protes…weit…salam kenal yah….

    Waduh Uni…kita kan udah kenal lumayan lama…cuma akunya yg jarang mampir…maaf..he..he..memang jarang jalan2nya. Aku termasuk pengajar yg mementingkan orang berani dulu utk bicara, krn memang dlm bentuk verbal-nya bhs. Inggris itu lebih fleksibel. Namun dlm bentuk tulisan formal, tentu saja aturan mainnya harus diperhatikan. Malaysia memang second language-nya bhs. Inggris bukan? Kalau di Indonesia bhs. Inggris belum jd second language, masih foreign language…setahuku begitu. Krn itu, bila dibandingkan Malaysia dan Singapura, bhs. Inggris org Indonesia masih jauh tertinggal.

  36. Menurut bunda gimana kalau suatu negara tidak menjadikan bahasa inggris sebagai bahasa utama dengan alasan untuk mencintai bahasa ibunya sendiri, ingin menjadikan bahasa indonesia sebagai bahasa utama sehingga dia tidak begitu penting untuk mempelajari bahasa asing lainnya?Bun, cerita dunk gimana bisa tinggal di amerika, suka duka awal mula belajar bahasa inggris! Bagi2 pengalaman..

  37. nanabiroe said: Menurut bunda gimana kalau suatu negara tidak menjadikan bahasa inggris sebagai bahasa utama dengan alasan untuk mencintai bahasa ibunya sendiri, ingin menjadikan bahasa indonesia sebagai bahasa utama sehingga dia tidak begitu penting untuk mempelajari bahasa asing lainnya?Bun, cerita dunk gimana bisa tinggal di amerika, suka duka awal mula belajar bahasa inggris! Bagi2 pengalaman..

    Sebelumnya, maaf ya Na kalau reply-nya kelamaan. Baru buka lg nih postingan yg ini. Kalau masalah bahsa utama memang sebaiknya bahasa nasional negara itu sendiri Na, kalau tidak ya hilanglah salah satu identitas negara atau bangsa tersebut. Tapi kalau menjadikan bahasa Inggris sebagai bahasa kedua bukankah tidak ada salahnya? Sebenarnya asalkan bahasa kedua itu adalah bahasa internasional (ada bhs2lain lo yg digolongkan bhs Int. diantaranya Arab), dan bisa membantu lebih baiknya komunikasi dengan bangsa2 lain ya gak apa2. Biar bagaimana, bhs. Indonesia kecil kemungkinan akan menjd Bhs. Internasional, itu realitas, jadi mau gak mau harus ada bahasa lain yg bisa menjembatani komunikasi dng bangsa-bangsa lain. Mengenai asal muasal aku ke sini, bisa dilihat di postingan2 awal Na…panjang deh ceritanya.

  38. ndutyke said: wah, guru bahasa inggris ya? dimana? saya di surabaya. disini british councilnya juga kayaknya udah ditutup deh…saya pernah nulis tips dan trik buat belajar bahasa inggris diluar kelas, bisa dicek kalo ada waktu… disini:http://tugupahlawan.com/1427/tips-belajar-bahasa-inggris-diluar-kelas/

    Aku mengajar bhs. Inggris dimana2 Mbak…he…he. Suka lompat2 dan juga banyak sampingan sana-sini (inilah enaknya jd guru bhs. Inggris). Aku pernah di ILP, di STBA LIA dll.

  39. penuhcinta said: juga banyak sampingan sana-sini (inilah enaknya jd guru bhs. Inggris)

    bener itu! makanya dari SMA juga pengen jadi Guru Bahasa Inggris πŸ™‚ ya karena fleksibilitas-nya tinggi. mau ngajar di skul hayuk, mau privat dirumah murid oke, mau privat/grup dirumah sendiri juga asik aja :)domisili dimana skrg mbak?

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s