Masyarakat Rajin Berkutang (part 2)

Obrolan dengan seorang teman sekitar bulan Oktober 2006. Waktu itu perekonomian Amrik mulai berasa resesinya, harga bensin meski masih di bawah 3 per galon sudah mulai naik terus.

Saya namakan teman saya ini Barbie karena memang tampang dan fisiknya kayak boneka Barbie. Sebenarnya gak bisa dibilang teman dekat, cuma teman sekelas yg kebetulan pernah saya tumpangi mobilnya.

Saya: Gue lg cari apartemen buat keluarga yg bakal datang nanti bulan November. Apartemen yg sekarang gak cukup gede.

Barbie: Ke G&R properties aja. Apartemen gue dikelola mereka. Eh…tapi mendingan kamu sekalian beli aje.

Saya: Hahhhhhhh? (bengong) Beli? Duit dari mana jeung? (Secara gue ‘cuma’ mahasiswa dibiayai beasiswa yg nerima jatah bulanan sangat terbatas dan datang kemari nyaris cuma modal dengkul doang).

Barbie: Minjem lageee. Minjem ke bank. Di sini tuh semua org minjem buat beli2. Makin banyak kamu minjem, makin bagus “credit report” yg kamu punya. Makin bagus “credit report”, makin gampang minjem uang.

Saya: Oooooooooooh gitu ya? Apa gak susah dapetin kredit? (Pengalaman pribadi di Indonesia mau cari kredit rumah lumayan ribet, pake bukti slip gaji, dsb..dsb)

Barbie: Enggak lah Jeung! malah gampang banget! Ya asal gitu tadi…sebelumnya kamu harus udah minjem dulu. Bikin aja kartu kredit, trus pembayarannya jangan sampai terlambat…belanja yg banyak. Makin banyak belanja, makin bagus “credit report” nya. Memang di sini begitu…semua orang di sini berhutang!

Saya: Weleh? (bingung dan kaget)

Beberapa hari kemudian saya bertemu kenalan saya, seorang mahasiswi asal India yang juga menyarankan hal yg sama:

Indiahe: Kamu udah bikin kartu kredit belum di sini?

Saya: Belum. Malah gak niat, soalnya takut banyak hutang di negri orang. (Kutang eh hutang di negri sendiri aja udah banyak boooo)

Indiahe: Cepetan bikin! Trus tiap kali belanja pake tuh kartu kredit. Bayar tepat waktu, nyicil juga gak apa2, nanti kamu bisa bikin “credit report” yg bagus. Terus selesai kuliah di sini, kalo mau nerusin kuliah lagi, tinggal apply buat “Student Loan”, yg gak harus mulai dibayar sampai dengan nanti pas kamu udah kerja! Tanpa “credit report”, gak bakal bisa minjem uang.

Saya: Ooohhh gitu ya? (sambil tetap berniat gak mau bikin kartu kredit)

Jadi, begitulah…semua mobil2 keren, rumah mewah, dan alat2 elektronik canggih yg biasa dimiliki org2 Amrik sebenarnya adalah hasil kreditan. Begitu gampangnya mereka dapat pinjaman, sementara pendapatan mereka juga minimal setahunnya $ 40.000, membuat gaya hidup mereka terlihat mewah dan termanjakan. Sebagai gambaran, kredit mobil baru di sini ada yg cicilannya ‘cuma’ $200 perbulan. Sedangkan cicilan rumah, ajaibnya lebih kecil drpd sewa rumah/apartemen, ‘cuma’ makan biaya $300-an per bulan. Bisa dibayangkan kan betapa memang duit mereka seolah2 masih bersisa banyak di tangan…jadilah mereka gak sayang2 uang utk beli makan, ke bar. liburan, ato beli barang2 lain. Nabung buat sekolah? Wong dari SD (kadang TK juga) sampai lulus high school gratis..tis…tisss (sekolah negrinya lo ya)! Buat kuliah bisa minjem..beres kaaaan?

(to be continued)

Advertisements

11 thoughts on “Masyarakat Rajin Berkutang (part 2)

  1. aguskribo said: Semakin banyak karu kredit semakin banyak kutang…Orang India itu pasti Bang Rijali hahahaa…..

    Husss…orang India itu perempuan kok! BTW…dia sudah berhasil menjalankan program kutangnya lo. Sekarang sedang melanjutkan sekolahnya ke New York dengan mengandalkan…hutang!

  2. santipanon said: gila, gampang banget berkutang.. ๐Ÿ˜€ yg penting, kereennnn, gitu kali ya prinsip mereka

    Yap…begitulah mereka! Selain demi keren2an, sebagian juga karena kebutuhan dan kondisi San. Spt punya mobil dengan bodi gede dan otomastis cc gede yg boros bensin dikarenakan badan mereka memang besar2, AC juga harus ada krn ada musim panas dan dingin, kulkas kalo bisa yg guedeee krn mereka suka banget makan frozen food.

  3. setuju ama barbie……..aku melakukan apa yang barbie lakukan..tapi untuk usaha, beli rumah, alhamdulillah samapi saat ini aman….*yang lagi ketar ketir dengan bunga bank yang naik terus*…

  4. rinita said: setuju ama barbie……..aku melakukan apa yang barbie lakukan..tapi untuk usaha, beli rumah, alhamdulillah samapi saat ini aman….*yang lagi ketar ketir dengan bunga bank yang naik terus*…

    Kalo utk usaha beda ya Rin..berarti kan uangnya diputar (asset), gak diem aja kayak kalo dibelikan mobil yg harganya pasti turun. Kalo dibelikan rumah masih mending, bisa jd asset juga.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s