Sahabat Lama – 01

Mendadak dalam beberapa minggu belakangan, beberapa teman2 lama mengontakku kembali. Padahal sudah lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget kami gak saling kontak. Aku jadi kepikiran…ada apa ya? Kenapa Tuhan mempertemukan kembali aku dengan mereka? Ceile….

Sebenarnya yg membuka jalan ya media Internet. Teman pertama yg ‘reuni di dunia maya’ denganku adalah salah satu sahabatku waktu SMP dulu. Dia baca komentarku di MP-nya salah satu alumnus sekolah kita ini dan mengontakku. Berhubung aku pake nama samaran, dia tadinya gak tahu aku sebenarnya siapa. Baru setelah aku buka2an ketahuan deh kalo kita sebenarnya sahabat lama.

Duh…rasanya seperti ke ‘terlempar’ ke masa lalu. Semua kenangan membanjir dan mengharu biru. Masa SMP kelas 1 dan 2 memang terasa sangat indah buat aku. Beberapa hal yg berkesan adl:
– Nyanyi “Anyer dan Jakarta” nya Sheila Madjid di depan seluruh sekolah di hari terakhir penataran.
– Punya teman dan sahabat segudang
– Naksir kakak kelas tapi gak kesampean…dan gak ada yg tahu kecuali gue..duile sedih banget.
– Punya beberapa ‘kakak angkat’ alias kakak ketemu gede
– Punya guru bhs. Indonesia yg nick name-nya “Momon”..ha..ha..ha..
– Pertama ngeband, jd salah satu lead vocals
– Duet sama ‘kakak angkat’ di perpisahan sekolah
– Berangkat dan pulang sekolah selalu bareng 2 org sahabat yg rumahnya satu kompleks sama aku.
-Sering banget main ke rumah teman, sampai dari Cakung-Rawamangun dijabanin..he..he..he..

Heeehhhh..tahu gak..ada masa2 dimana gue merasa down banget dan kenangan masa lalu yg indah bisa bikin gue jd senyum2 sendiri dan langsung ceria lagi.

Nah..si sahabat lama ini sekarang juga udah jadi emak2..sama kayak aku. Dia juga sudah menjalani profesi yg menurut aku sih jauuuuuuuuuh banget dari karakternya waktu SMP dulu. Sudah kemana2 dan banyak bertemu org2 ternama pula….seneng dan bangga deh ngeliatnya.

Benar2 menakjubkan..ternyata kita sampai juga di tahapan ini ya teman..padahal masa2 itu, dimana hidup terasa ringaaaan banget sepertinya belum lama berlalu. Tahu2 sekarang sudah nikah (pdhal dulu tuh masih sebatas naksir2 cowok yg kenal kita juga enggak..ha..ha), udah punya anak (halahhh..dulu sih sama sekali gak kebayang..wong masih anak2 jugaaaaa…hi..hi), udah gawe dimana2 (dulu kerjaan kita ya main..main..dan main..ha..ha..), pokoknya sekarang sudah terasa ‘tuwir’-nya deh.

Berikutnya, secara berturut2…teman2 lama dari SMP kelas 3 (aku pindah sekolah) dan SMA juga tiba2 menghampiriku. Namun kali ini bukan lewat MP, tapi lewat media Facebook. Tapi nanti ya ceritanya…sorry..udah teler…

(to be continued)

Advertisements

Happy Anniversary

Jika dilihat dari kacamata org kebanyakan, suamiku termasuk tipe laki2 kurang romantis. Eh..ini bukan keluhan lo ya, cuma kenyataan. Beli bunga? Paling kalo mau melayat. Beli coklat? Buat anak2 aja kali. Candle-light dinner? Hayahhhh…mimpi kali. Udah gitu…selera musik juga beda total sama aku yg suka musik mehe-mehe. Tiap kali aku pasang lagunya Kahitna, pasti deh dia langsung gatel2..alergi (gak ding…hiperbola nih gue). Masih untung mau diajak nonton komedi romantik bareng…(dng catatan bintang film ceweknya harus yg cantik..tuh kaaan). Eh gak di bioskop…di rumah aja. Nah itu satu lagi..dia jg jarang ngajak aku nonton berduaan di bioskop. Dari dulu jaman blum nikah sampe sekarang ya sama aja.

Minggu kemarin, tgl 24 aku ulang tahun pernikahan yg ke-7. Seperti tahun2 sblmnya, kami nggak merayakannya secara spesial. Bahkan hari itu aku asli lupa lo kalo itu tanggal pernikahanku. Eh…pas malam itu dia pulang kerja dia bawa boks putih ukuran lumayan besar. Siapa yg ultah nih di kantornya? Pas dibuka…duileeee…..kue warna pink…dan tulisan: Big L (love) for you. Haaaaaaaaaaaaa……suami gue nih? Beneran?

Aku surprised banget. Untuk ukuran seorang suamiku…bawa kue yg dipesan khusus kayak gini benar2 ruarrrrr biasa!

Makasih ya Ayah…..udah mau berusaha melakukan hal-hal klasik yg dianggap romantis oleh org kebanyakan. Kalau dipikir2 lagi, suamiku mungkin memang ‘gak romantis’ kalo dinilai dr standard umum, tp aku yg jd istrinya selama ini tetap merasa disayang banget. Dukungannya terhadapku juga besar banget.

Satu hal yg bisa jd contoh adalah dukungannya terhadap studiku. Dua tahun lalu, waktu aku baru tiba di sini dan suami dan anak2 masih di Indonesia, seorang teman perempuan dari India yg sama2 kuliah di sini terlongo2 dan seolah tak percaya ketika aku katakan bhw suamiku bersedia mendampingi aku kuliah di sini. Dia bilang: so he would fly here just for you? Laki2 dr negriku sih mana ada yg mau begitu… Wah mbak..mbak…laki2 di negri saya juga kayaknya jarang deh…

Kesimpulannya…suamiku sebenarnya romantis juga kok…cuma caranya dia beda dan menurut aku jauh lebih substansial daripada sekedar bunga atau coklat. Dia mampu membuat seorang perempuan merasa amat dicintai tanpa kata2 puitis ataupun hadiah2…luar biasa…You are indeed one in a million Ayah…Makasih banget….Insya Allah kita tetap berjodoh, even beyond death.

Carbondale, June 24, 2008