Capek

Sudah cukupppp!!!
Setelah marathon mencoba menyelesaikan 3 paper, akhirnya saya terpaksa berhenti. Gak kuat lagi rasanya. Apalagi tenggat waktu yang saya tetapkan sendiri sudah terlambat.

Jadi ceritanya saya punya 3 paper yang harus diselesaikan paling lambat besok sore. Dosen saya harus mengisi seminar di Inggris, karena itu dia menjadwalkan kelas ganti (make-up class) besok jam 6-8.30 PM di rumahnya.

Sebenarnya paper yang ‘sesungguhnya’ cuma satu, paper kecil cuma 5 halaman saja yang menganalisa sebuah novel jaman Renaissance. Masalahnya saya buntu banget, gak ketemu topik yang tepat sampai saat udah kepepet begini. Biasa deh, yg namanya wangsit baru datang kalo udah kepepet. Alhamdulillah tadi sudah selesai sebanyak 8 halaman. He..he..penyakit saya yg kronis memang suka bikin tugas yang kuantitasnya melebihi yang diminta. Liat aja, nulis di blog aja bisa sepanjang ini dan cuma makan waktu 15 menit-an..hi…hi….once a ceriwis woman…ya tetepppp aja ceriwis.

Trus ada hutang tugas satu paper pendek tentang perbandingan essai yang ditulis para kritikus mengenai novel yang sama. Yang ini salah saya karena salah paham jadi belum ngumpulin tugas ini minggu lalu. Tapi dosennya masih ngasih kesempatan, jadi saya masih bisa ngumpulin meskipun telat.

Trus, paper yang satu lagi adalah tugas presentasi mini saya yang berupa ringkasan dan telaah singkat tentang bagian ketiga dari novel tersebut. Payahnya, baru pagi ini saya selesai baca bagian itu dan baru sekarang bisa mengetik ringkasannya. Jadi tinggal satu tugas ini yang belum kelar. Waduh mak!

Kepala sih belum pusing sampe mau pecah. Cuma badan udah lemas tak berdaya dan mood-nya juga udah gak ada. Tadinya saya mau selesaikan sebelum jam 7 malam ini biar bisa lari ke Lab Komputer di kampus untuk ngeprint dan foto kopi (yg buat presentasi). Namun apa daya…kayaknya saya printnya besok siang aja deh (lab-nya buka siang kalo akhir pekan).

Trus kok jadi buka MP? Ha..ha..ha…biar segar aja. Dan memang setelah lihat buku tamu jadi riang lagi. Makasih ya Ny…hugsnya diterima dengan penuh suka. Yuk makan cake coklatnya bareng buat buka puasaku hari ini.

Advertisements

18 thoughts on “Capek

  1. serenitysolitude said: halah… patience… sabar… huhuga penting spellingnya… aku ga exam di MP.. haha

    hehehehehe……. tapi udah jadi patient nya kamu mbak…….hehehehehehehe………

  2. Dua2nya bener kok. Patient kata sifatnya, sedangkan patience kata bendanya (dosenmodeon). Gitu loh Ndul…eh Jar. Makasih ya buat dukungan semuanya…Eny, mbak Rinita dan Fajar…semua ini atas doa kalian, juga terima kasih buat produser yang sudah mempercayakan peran ini pada saya….sehingga saya bisa mendapat Academy Award untuk kesepuluh kalinya. Most of all, thanks to all my fans out there! I love you! (penguin style kayak di Happy Feet).

  3. Halahhhh…gw udah kurang tidur kok. Perut puasa dihajar campuran gitu apa gak malah jd sakit perut gw? Lagian beralkohol..ga bole..ga bole..ga bole…he..he. BTW, tugas gw yg ketiga itu ampir selesai…tinggal dikit lg nih..horeeeeee!Kamu kok on line melulu Jar…ayo papernya dikerjain dulu..hi..hi…

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s