Sekolah di Sini

Ada tiga cara untuk bisa sekolah di Amrik (khususnya S2 or S3):
1. Beasiswa; bisa beasiswa penuh atau sebagian (cuma uang sekolahnya aja misalnya)
2. Jadi GTA (Graduate Teaching Assistant) atau GRA (Graduate Research Assistant); dari
namanya ketahuan bahwa mereka ini akan menjadi pekerja kampus yg tugasnya mengajar
atau menjadi asisten riset.
3. Biaya sendiri dari awal sampai akhir; yang ini sih gak usah diomongin ya, soalnya bukan
kasus saya dan mayoritas orang kita gak bisa begini kan?

Persyaratan umum buat sekolah di sini memang ribet, tp gak mustahil. Yang musti disiapkan:
a. GPA atau IPK; untuk yg ngincer cara no 1 dan 2 harus tinggi nih. Rata2 mintanya minimal 3.00.
b. Nilai TOEFL; rata2 mintanya minimal 500-an untuk no 3 Untuk no 1 & 2 lebih tinggi,
bisa 550-600-an minimalnya.
c. NIlai GRE (khusus buat yg ma S2 or S3); ini nilainya variatif, tergantung
universitasnya..bahkan ada yg gak mensyaratkan. Tes ini tergolong syusah buanget dan
butuh persiapan matang, terutama buat verbal GRE test, yg persiapannya dengan cara
menghafalkan kata2 sulit dari kamus.
d. Surat referensi; dari dosen atau atasan (bila sudah bekerja). Cari referensi dari orang yg
tahu betapa bisa diandalkannya diri kamu (dng kata lain: jangan dr mantan dosen killer yg
dulu ngasih nilai C ke elu).
e. Surat keterangan finansial; menyatakan kalo kita sanggup bayar kuliah dan membiayai
hidup kita sendiri dalam waktu satu tahun. Berapa jumlahnya? Lu itung deh sendiri.
Kampus gw yg tergolong gak mahal2 amat biaya kuliah totalnya sekitar 5000 USD (S1)
dan 7000an (S2 & S3) per semester dan tiap tahun ada 3 semester (Fall, Spring,
Summer). Biaya hidup di sini sebulannya sekitar 1000-an…Jadi berapa tuh?
f. Study objectives; sebuah karangan yang isinya memaparkan alasan kenapa kita ingin menuntut ilmu di bidang tertentu, kenapa harus di USA, dan rencana (idealis) kita sepulangnya ke Indonesia. Yang satu ini faktor yang menentukan untuk bisa dapat jalan no 1.

Tapiiiiiiii….kalo kamu berhasil mendapatkan cara no 1 atau 2, biasanya biayanya lebih
kecil dong…kan udah ada yg nanggung.Yang namanya GTA atau GRA biasanya dikasih
tuition waiver (bebas biaya pokok) tapi tetap harus bayar fees (biaya lain2) yg sekitar 800
USD per semester. Enaknya lagi, mereka ini juga dikasih gaji yg rata2 per bulannya 1000
USD.

Untuk yang no. 2….bisa aja ngumpulin uang (ntah nabung or minjem) untuk biaya di awal
plus minjem untuk bisa bikin bukti kemampuan finansial untuk hidup selama setahun di
sini (biasanya berbentuk surat dr bank) yang nantinya akan langsung dikembalikan pada dermawan baik hati yg mau minjemin itu.

Untuk kasus seperti ini, biaya yg benar2 dibutuhkan untuk bisa mulai kuliah adl:
1. Fees sekolah: 800-an USD
2. Tiket pesawat: sekitar 900 USD
3. Biaya hidup sebulan (lebih): 1000 USD
4. Biaya bikin passport (260 rb tahun kemarin), dan visa (1 jeti rupiah).
5. Ongkos taksi atau becak ke airport..halahhhh garing deh.

Jadi totalnya sekitar 28-30 juta rupiah deh…jual kambing ato sapi di kampung juga bisa
kan? Hi..hi..hi.

Manfaatnya apa sih susah2 sekolah ke sini? Kalo motivasi lu uang….setelah lulus S2 dari sini, otomastis gelarlu akan diakui dan cari kerjanya juga gampang. Begitu udah kerja, gajilu di sini bisa 4000 USD per bulan (bahkan lebih). Balik modal kan?

Kalo motivasinya ilmu, ya bisa aplikasikan ilmu yg mudah2an lebih canggih dan diliat getuuu sama org2 kita (meski ini juga gw gak suka…terlalu ngecilin universitas negri sendiri).

Oks..deh..selamat hunting info lebih lanjut di website2 universitas di US, misalnya di http://www.utexas.edu/world/univ/state/

Selamat berjuang! Gambate!

Advertisements

10 thoughts on “Sekolah di Sini

  1. and912 said: hmmmm…….(Sambil tarik nafas dalem2 liat angka yg ada dollarnya………)

    Ndi, bukannya UPH jg mahal? Kamu tinggal jual sawah kan udah nambahin tuh utk modal awal sekolah ke sini. Gak akan menyesal kok Ndi. Apalg kalo bisa gaet cewek sini..he..he..he…bisa dapet greencard tuh kalo bisa sampai married. Artinya kau bisa dapat hak2 sama seperti warga negara sini kecuali utk memilih dalam pemilu or pilkadanya.

  2. 3113n said: seandainya aku bisa…..oh seandainya…

    Bisa…bisa…bisa! Seperti si kereta api yg naik ke bukit sambil memotivasi dirinya sendiri: “I think I can…I think I can”. Dan ternyata dia bberhasil menaiki bukit yang curam itu. Dalam perjalanan menuruni bukit, dengan gembiranya dia bernyanyi: “I knew I could..I knew I could” (cerita anak klasik).

  3. f4jar said: sayang amat disayang—– mimpi gua sekolah disana gabung sama mimpi basahmimpinya mirip kayak american pie……….kwkwkkwkwkwkkwkwkwkwkkwweq

    Mimpi basah? Makanya kalo lg berenang jangan ketiduran dong. Kalo ‘lewat’ dan tenggelam gimana? Ngerepotin banyak orang kan? Hi..hi..

  4. wah…..jual apaan ya?kayanya gw biar jual segala macem juga ga bisa deh mba…secara gw dari FK…’n FK indonesia tuh ga diakuin di luar negri, jadi gimana mungkin ya gw ambil spesialis disana????gw suruh aja suami gw nti cari kerjaan di amrik ya…hehehehe

  5. michies said: wah…..jual apaan ya?kayanya gw biar jual segala macem juga ga bisa deh mba…secara gw dari FK…’n FK indonesia tuh ga diakuin di luar negri, jadi gimana mungkin ya gw ambil spesialis disana????gw suruh aja suami gw nti cari kerjaan di amrik ya…hehehehe

    hmmm iya juga ya….ada teman dr India yg sudah jd dentist di negrinya harus sekolah lg di sini supaya bisa praktek.gimana kalo pindah jurusan aja? ke microbiology misalnya? bisa gak tuh? atau di sini kuliah nursing aja…perawat banyak dicari lo…gajinya juga lumayan. Idih..sayang-sayang ya udah jd dokter di Indonesia. Ya udah ke sininya liburan aja…sama kayak Andi tuh.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s