Fire! Fire!

Agak memalukan sebenarnya, tapi mungkin bisa jadi info berguna untuk yang lainnya.

Tadi malam (Agustus 17, 2007 jam 12.30 PM) saya telpun 911. Dengan suara gemeteran saya melaporkan bahwa:
1. saya mencium bau sangit
2. saya ngecek furnace (alat pemanas ruangan…yg sebenarnya bisa dibilang AC, yg bisa jd heater sekaligus cooler), ternyata yg nyala adalah heater bukan cooler! Pdhal skrng lg summer dan saya niatnya pasang cooler. Berarti tadi salah nge-set.
3. saya coba matikan AC-nya…eh gak mau mati…mesinnya nyala terus dan bau sangit makin santer.
4. saya buka pintu furnace dan ada api kecil warna biru terlihat di dalamnya …saya tiup2 eh jd merah dan agak membesar.

Panik dong ya….kalo kebakaran kan bukan cuma saya yg mungkin gak selamat, tp membahayakan penghuni apartemen yg lain.

Setelah tlp 911, saya ambil fire extinguisher dan saya semprot ke furnace-nya, baru padam deh.

Gak sampe 5 menit, pintu apartemen saya diketok..ternyata polisi. Saya ngungsi keluar dan gak berapa lama datanglah fire truck! Wuihhh…kalo gak lg ketakutan, bakal menikmati tuh lampu warna-warni yg terang sekali dr fire truck. beneran, bagus kayak kendaraan karnaval.

Mereka ngecek ke dalam dan saya ceritakan runtutan kejadiannya. Tapi gak berapa lama mereka langsung pulang dan petugas pemadam kebakaran yg berpakaian anti-api (lengkap banget coy…kayak di film2) nyengir2 gitu. Heran gak sih?

Mau tahu sebenarnya apa yg terjadi? Ternyata memang di dalam furnace tuh ada apinya…dan kalo heater dinyalakan, dia akan makin membesar. Namanya juga perapian, biar elektrik, tetap aja ada apinya.

He..he..he. Mene gw tehe. Di Indonesia kan gak ada tuh namanya heater…kecuali water heater. Di sini, yg namanya furnace itu ditaruhnya di ruang tengah, jd kalo kenapa2 kan takut banget tuh.

Api birunya jadi membesar dan merah karena saya tiup2 pas nyoba matiinnya..Hi..hi..hi..emangnya lilin ulang tahun. Trus mesinnya gak akan mati karena selama masih ada panas, si kipas angin di dalam furnace akan terus bekerja sampai apinya mati. Makanya, biar udah saya off-kan, tetap aja mesinnya meraung-raung.

Bau sangit disebabkan si heater udah lama gak dipake (terakhir make bulan Februari deh..akhir musim dingin tuh), jadi debu2 yg ada di situ terbakar dan muncul bau hangus.

Intinya: kewajaran ditanggapi dengan luar biasa karena ketidak tahuan semata.

Tapi….ada beberapa pelajaran (selain pelajaran elektronika sederhana tentang furnace) yg bisa gw ambil dr kejadian semalam:
1..Di sini reaksi petugasnya cuepettttt banget! Gila…gak sampe 5 menit udah ada yg nyamperin. Pemadam kebakaran (fire truck)nya jg cepat banget tiba di lokasi kejadian.
2. Petugasnya gak minta bayaran sama kita. (udah bagian dr tugas mereka dan mrk digaji utk itu)
3. Petugasnya gak ada yg marah ato mempermasalahkan karena maklum kita gak tahu cara kerja mesin pemanas. Kata mereka: Better safe than sorry…bener juga kan.
4. Mereka sigap banget. Saya laporkan kejadian ini ke Area Office (kantor yg ngurus komplek apartemen ini..oya saya tinggal di apartemen milik kampus) karena AC-nya sempat gak bisa dinyalakan setelah kejadian semalam. Pagi ini mereka langsung ngirim: electrician, petugas yg membetulkan heater, petugas dr fire safety department, petugas yg mau menggantikan fire extinguisher..dll. Dan semuanya bermaksud ngebantuin tanpa minta imbalan (udah bagian dari servis yg saya bayar pake uang sewa)

Saya gak pernah bermaksud mendewakan Amerika or org Amerika, tapi kok jadi miris kalo inget sistem kerja petugas keamanan di negri sendiri utk nanganin peristiwa semacam ini atau keadaan emergency lainnya.

Kapan ya bisa secanggih itu? Sabar…sabar…sabar.

Advertisements

17 thoughts on “Fire! Fire!

  1. yuniar, di sini nggak model komisi2an deh kayaknya. tip mah ada, tp buat waiter/waitress or supir taksi, bukan buat public service workers kayak polisi, petugas pemadam kebakaran dan yg sejenisnya.

  2. Gitu ya … Gw yakin klo kejadiannya disini pasti dah dimaki2 abisnya cmn mslh gt aja (maksudnya tryata bkn sesuatu yg gawat) dah gt pasti dminta tarif buat uang ngrepotin tuh petugas

  3. Gw pernah ngobrol2 sama orang Amrik. Dia bercerita dengan bangganya tentang kehidupan orang2 Amrik, pemerintahannya, peraturan2nya, tapi mengakui juga bahwa sebagian peraturannya ada yang konyol (misal, polisi penjaga Botanical Garden kok bawa2 shotgun.. untuk apa?). Dia juga tanya: menurutmu, apakah Indonesia akan lebih baik jika menjadi bagian dari USA? Nah lo. Gua jawab aja.. gua kepingin Indonesia mengadopsi sebagian sistemnya USA (gak semua lho) dan yang menjalankan tetap orang2 Indonesia sendiri. Trus dia ngangguk2 sambil senyum2.

  4. yunce said: Gitu ya … Gw yakin klo kejadiannya disini pasti dah dimaki2 abisnya cmn mslh gt aja (maksudnya tryata bkn sesuatu yg gawat) dah gt pasti dminta tarif buat uang ngrepotin tuh petugas

    Bener banget Yun, kalo di Indonesia pasti begitu deh kejadiannya. Di sini, mereka maklum kalo kita bukan asli Amerika, jd masih blm familiar sama mesin pemanas.Lagipula secara umum sikap orang Amerika gak gampang ngebodoh-bodohin orang dan menghormati pendapat org lain. Beda banget kan sama sikap kebanyakan org kita? Temen gw pernah bilang: kalo lu belum tahu itu namanya bukan stupid. Jadi mereka membedakan antara ‘belum tahu’ dan ‘kebodohan’. Gw pas pertama tu hal ini juga terpana banget. Kita kan terbiasa diajar utk diem aja kalo gak tahu dan gak usah banyak nanya2 karena takut dianggap bodoh. Nah…di sini justru kita diajar untuk banyak nanya dan ngomong terus terang kalo mau sesuatu (asertif).Lain tempat lain budaya ya Yun…kita ambil yg positif2nya aja.

  5. pertama, saya turut prihatin atas rasa malunya yaa ;Pkatanya org indo ramah? tp keliatane org bule mungkin lebih kali yaa..bukan nda cinta tanah air, tapi kenyataan membuktikan..paling org qt dah mencak2 ‘n pulang2 minta ongkos..hix hix hix..oia, kata tanteku.. katanya org sana kalo ngupas buah (mis apel, kentang) arah mata pisaunya ke yg mengupas (ke arah dalam).. maksudnya spy tdk membahayakan org laen… klo qt kan laen…arahnya ke luar (jd bisa membahayakan org)contoh sederhana tp sudah cukup menggambarkan gimana sebenarnya mereka.tp klo qt kan kebalik tuh…

  6. 3113n said: oia, kata tanteku..katanya org sana kalo ngupas buah (mis apel, kentang) arah mata pisaunya ke yg mengupas (ke arah dalam).. maksudnya spy tdk membahayakan org laen…

    Bener banget Len! Teman2 aku aja sampai heran pas lihat aku ngupas buah, kata mereka itu bahaya. Tapi…orang kita ngupas buah begitu juga gak semuanya loh Len…sodaraku dulu ada kok yg udah negur aku pas ngupas buah begitu. Makasih ya simpatinya. Aku memang benar2 malu dan takut. Soalnya, biar toleran, orang sini juga tegas kalo menyangkut hal2 emergency gitu. Orang yg tlp 911 cuma main2, dianggap melanggar hukum. Makanya aku takut kalo disangka sengaja mempermainkan mereka. Tapi untungnya penjelasanku membuat mereka ngerti kalo yang terjadi sebenarnya hanyalah salah paham.

  7. hihihi kok kayak pengalaman saya pertama kali yaaa…*jadi keinget sendiri*tapi bener ya.. disana kerjanya cepet dan ramah.. kalo disini mungkin kena omel trus minta uang.. huuuu nyebelin!

  8. Pertama kali apa nih Mbak Kiskee? Apa pernah juga mengalami hal yg sama? Persis gitu? Wah kebetulan banget dong.He..he..he..iya kalo di Indonesia urusan sama petugas2 malah nyebelin bukannya bikin selesai masalah.

  9. penuhcinta said: Ibuku kan dari Solo Jar…tapi aku sebenarnya gak bisa loh…cuma sok bisa aja.

    ohhh… ibunya asale solo tohh…….saya juga mbak cuma sok bisa aja.. kok… lahir dan tumbuh dijakarta….

  10. Wiih, pengalaman yg super duper seru n hebooh…Mbak Cinta sendirian y merantau di negeri orang? SALUT dech..Klo ak jadi perantau kaya mba, pasti udah call 911 3x sehari (kaya minum obat)…Mba g takut wkt pertama dateng di sana?Ada temen dari Indo ta?

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s