Menjelang Kuliah Lagi – Fall 2007

Wah, minggu depan udah mulai kuliah lagi nih. Gimana rasanya? Berhubung liburan musim panas di sini tuh ternyata luamaaa banget (lebih dari 2 bulan) dan saya nyaris gak kemana2 selain putar2 kota kecil ini, bayangan akan masuk kuliah lagi justru membuat jadi semangat dan bergairah. Loh…eee tanya kenapa? Kebayang aja bisa berpacu otak dalam kelas, bisa nanya macem2 sama dosen yg pinter2 dan selalu terbuka sama pertanyaan mahasiswa, beradu argumentasi sama mahasiswa/i sini yang biasanya lebih berani ngomong dan banyak juga yg cerdas. Dan semuanya itu dilakukan dengan media bahasa Inggris, yang notabene bukan bahasa saya. Wah…asyik banget deh…serasa naik roller coaster..seru aja kalo otak diajak berpacu dalam keasyikan ngebahas ilmu yang memang saya sukai.

Cuma satu nih yang dreadful banget buat saya: nulis paper. Sebenarnya menulis paper juga hal yang mengasyikkan buat saya. Gimana enggak, kita bisa menuangkan buah pikiran dalam bentuk yang ‘permanen’, udah gitu dibaca dan dihargai pula sama profesor. Belum lagi kalo dapat nilai bagus, sebangsa A begitu deh. Wahhhhh rasanya melebihi dapat surat cinta, serangkaian bunga mawar warna pink dan sekotak coklat dari pacar deh! Namun untuk bisa dapat nilai A gak gampang dan buat saya yg bukan native speaker tentu saja dibutuhkan ekstra usaha.

He..he..he…kok saya terdengar seperti bookworm dan geek (model kutu buku yg cupu getu deh) banget ya? Terserah deh….Memang sudah bawaan dari sono kali ye. Sejak jaman sekolah dulu gak pernah merasa takut sama tes, ulangan, atau ujian. Malah seneng karena merasa ada ajang pembuktian diri kalo emang udah belajar. Merasa pinter? Enggak..enggak…enggak sama sekali. Beneran! Di sini aja, makin lama makin merasa bodoh, stupid, bloon. Makin banyak tahu, makin merasa betapa luasnya ilmu Allah…jadi merasa tambah keciiiilllll…keciiillll banget kayak debu.

Apalagi dalam hal berbahasa Inggris. Aduh…malu…malu..malu. Kemampuan bahasa Inggris saya, terutama dalam menulis, jadi seperti kembali ke titik nol. Gila banget deh pengajaran bahasa Inggris di Indonesia…..kalo gak belajar ekstra dengan kursus intensif di tempat yg canggih kayaknya gak bakal bisa deh selancar native speakers. Saya yang cuma otodidak alias belajar sendiri ini jadi kelabakan banget…mati kutu dan hancur lebur. Alhamdulillah, dengan usaha keras sampe muntah darah dan jungkir balik gak keruan (hiperbola neh), bisa juga bertahan. Meski sempet dibilang: bhs Inggrisnya aneh-lah, gak sesuai standard-lah, perlu konsultasi ke Writing Center-lah…tetep aja saya gak patah semangat dan majuuuuu terus.

Jadi…tahun kedua saya di sini akan segera dimulai. Mudah2an sayabisa ngejar target bacaan sesuai jadwal, mudah2an profesornya baik, pengertian, dan enak ngajarnya, mudah2an tugasnya gak kebanyakan sampe bikin muntah, mudah2an saya bisa dapat dan menguasai ilmunya, mudah2an diberi kemudahan dalam mengerjakan paper, tugas ato ujian, mudah2an I pass all the subjects with flying colors…alias dapat straight A’s…amiiiinnn. So…. get ready…get set…GOOOOOO!!!!!

Advertisements

18 thoughts on “Menjelang Kuliah Lagi – Fall 2007

  1. memezhere said: makin syusyah ngejalaninnya…makin bagus kan hasilnya???inSya aL:LaH deh

    Amiiiiiiin..amiiiin. Gw kuliah lg setelah bertahun2 kerja…jadi sisa2 ilmu dr bangku kuliah dulu udah karatan..ha..ha. Makanya di sini terasa beraaaatttt.

  2. Buat yg minat, kayak gw, bacaan sastra sih menarik. Sastra Inggris tuh mencakup novel, drama, puisi, sejarah, budaya Inggris dan Amerika. Katanya sih…bikin kita jd lebih manusiawi dan berbudaya. Ceileee

  3. Justru, dengan membuka mata terhadap budaya lain secara bijak (bukan yg ikutan modenya doang or ikutan budaya minum2an keras contohnya), kita bisa lebih cinta terhadap budaya bangsa sendiri.

  4. kuliah apaan sih?… kalo liat gambar yang diposting kok kayak art/ fine art…. betul gak sih? setuju bgt ttg pelajaran bahasa inggris. tapi kalo mau membiasakan bahasa inggris … ya jadiin bahasa kedua aja ( kita itu sok malu menetapkan bahasa inggris jadi bahasa kedua… padahal gak ada ruginya ) .. eh dulu malah ada pelarangan penggunaan bahasa inggris… perumahan green ville — di ubah jadi perumahan grinvil …( itu khan malah pembodohan ) … Holland bakery .. disiasati jadi Holan Bakeri… etc. (sebenernya pembodohan oleh sebagian kecil birokrat saja)

  5. Hi..hi..hi foto itu memang bukan kelas saya Mas. Kalo saya belajar sastra Inggris, gak pernah outdoor kayak anak2 ini (memang kelas Art Mas), selalu indoor. Setuju tuh Mas, kenapa ya tidak dijadikan bahasa kedua sekalian? Padahal pada prakteknya memang sudah begitu kan ya, kebutuhannya sudah ada dan lembaga pendidikannya pun sudah banyak. Saya juga sebel tuh ketika Mall diganti jadi Mal (dengan pengucapan berbeda pula)…aneh banget…gak ada artinya pula.

  6. He..he..he.. boro2 party. Mana sempaaaattt. Kalo cuma party ‘baik-baik’ kayak garden party sih pernah. Yg sering partying di sini biasanya undergrads (mahasiswa/i S1)…kalo graduate students biasanya udah lebih ‘dewasa’, dan gak aneh2 partying-nya.

  7. hi..hi..hi…mana ada arisan di sini, pengajian gak pernah juga krn di sini yg pengajian cuma bapak2nya…kalo banyak org Indonesianya bakalan ada kali ye…di sini langka org Indonesia.

Makasih ya udah kasih komen.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s